Nyanyian Cinta dari Hujung Rimba  

29 Oktober 2010
:: Nasi kicap...

 

 

Komen Anda [ Enter Erikas ]


27 - 29 Oktober 2010

Mith kini ver 8.0. Lapan tahun aku melakari Hujung Rimba. Walau kebelakangan ini kurang kesempatan kuberikan padanya.

Telah berlalu lima hari yang lalu, harijadiku. Tahun ini ia hadir bersama demam panas seminggu sebelumnya, dan di harijadiku mak pula menerima giliran. Sudah lama tidak demam panas sehingga kehilangan selera makan dan tidur terganggu oleh batuk yang merengsakan tekak. Setiap kali dipembaringan mukus ditenggorokkan berbunyi-bunyi dan seperti menggaru-garu, memaksa untuk dibatukkan. Batuknya pula kering dan setiapkali kulepaskan ia seperti mengikis kulit-kulit nipis di bahagian dalam tenggorok dan akhirnya batuk menjadi berdarah.

Sesiapa pun demam akan ditanya, sudahkah ke doktor? Ya, seawal demam lagi aku sudah ke doktor. Tetapi ubat-ubatan doktor senilai RM32 di klinik keluarga itu tidak sedikitpun bertindak sebagai agen pereda atau penyembuh. Demam terus saja tumbuh dan merimbun seperti dibaja-baja. Aku pun tidak bisa ke mana-mana selain berbaring di kasur dan ke bilik air. Selalu orang berkata sakit itu kifarah dosa, aku tidak merungut tentang itu. Cumanya tubuh jadi tidak selesa sama sekali, dan mungkin juga membuat mak yang melihat kegusaran, kerana aku amat jarang demam tidak bangun-bangun dan tidak menjamah makanan.

Apapun demam itu sudah berlalu, seminggu pula selepas itu kepala serasa besar dan seperti diayak kolek tak berhaluan. Pening. Mungkin tekanan darah rendah. Pun kudayakan ke pejabat. Malangnya Jumaat lalu mak pula yang demam. Kasihan mak. Mungkin berjangkit atau apa, tapi demikianlah. Kasihan sungguh mak tak tidur bermalam-malam dirasuk batuk yang sungguh menyiksakan kudrat tuanya. Kuberitahu Ongah seawal pagi minta dicarikan air kelapa muda. Along pun sampai menjelang tengahari. Menjelang petang demam mak sedikit usai, mungkin beroleh semangat dikelilingi anak-anak dan cucu. Namun setelah along balik, demam mak muncul semula.

Ahad Along datang lagi dan mak bertambah baik. Tapi hari ini sewaktu hendak ke pejabat kulihat mak tak bangun-bangun dari pembaringan. Rupanya mak demam lagi, kurasa badan mak panas. Sebelum ke pejabat kupesankan mak agar bangun makan ubat. Sebentar tadi kutalifon rupanya mak tak bangun-bangun, serasa sungguh sakit-sakit seluruh badan katanya. Kuminta Pian untuk tengok neneknya sebelum dan selepas solat Jumaat. Dan pastikan mak menjamah makanan dan ubat. Esok kalau demam mak tak reda, akan kubawa ke doktor. Dalam masa yang sama temujanji dengan doktor pakar reumatic tidak dapat dipenuhi atas keuzuran mak, aku akan minta tarikh temujanji yang baru.

Kata mak tadi, Along pula dah demam.... memang musim agaknya ni. Moga semuanya segera sembuh.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


20 Oktober 2010 - 20102010

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Terlalu banyak memikir persepsi orang lain melumpuhkan daya kreativitiku. Dengan itu bermula semula di hari ini, aku ingin tiada apa menjadi empangan, biar semuanya mengalir deras dan liar... seperti semuanya ketika ia baru bermula dulu.

Ayuh, berpacu laju!

Komen Anda [ Enter Erikas ]


18 Oktober 2010

Bila tengok gambar lama-lama, tak dapat tidak bibir akan menguntum senyuman, selebihnya tawa yang lanjut akan memenuhi suasana sambil ingatan meniti ke masa-masa lampai yang sungguh indah dan manis di ingatan.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


2 Sept 2010 / 23 Ramadhan 1431

akhir-akhirnya kita ini berkayak di laut gelombang yang bukat
nyawa kita itu pontang panting
kala timbul bernyawa, kala tenggelam ke kalutan meraup udara
tertakdir kita punya paru bukan insang
nah, kalau ketika ini yang punya insang pun dihumban ke daratan
mengeletik pula dambakan air.

akhir-akhirnya kita ini baru menyadari
yang kita itu sedang meniti sehelai benang yang rapuh
lancar atau gugupnya langkah adalah dari ratipan hari-hari
pada jemari pada hati dan pengertian yang jauh tersemat di dalam nyali
kita ini pengungsi mimpi.

 

Komen Anda [ Enter Erikas ]


26 Ogos 2010 / 16 Ramadhan 1431

My master has planted the fragrant seed of love in my heart
Which flourished with modesty, piety and acceptance of his existence
My God is present in every throbbing pulse
My spiritual guide is ever-present
The one who blew life into me


Komen Anda [ Enter Erikas ]


19 Ogos 2010 / 9 Ramadhan 1431

Sudah lebih seminggu berpuasa. Idea untuk memasak mula kering. Habis internet diselongkar mencari resepi, kawan-kawan ditanya. Semua seperti buntu.

Pilihan untuk berbuka di luar terasa hambar bila mengenangkan mak bakal sendirian berbuka di rumah. Aku tak sampai hati. Hmm... aku benar-benar ditahap buntu untuk menyediakan hidangan berbuka. Puas kutanya-tanya selera dan idea, keduanya diam. Mak juga tidak punya saranan. Bungkam. Akhirnya dalam beberapa hari ini kami berbuka sekadarnya sahaja.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


16 Ogos 2010/ 5 Ramadhan 1431

Semalam sekitar jam 3 lebih, ketika mentari petang mulai condong menginjak dari zohor, aku menerima panggilan talifon dari Abang Ujang Tanjung. Berita yang telah kuduga. Udo Abeh telah dijemput Ilahi. Jenazah akan dibawa pulang ke Tanah Datar untuk disemadikan disisi arwah ibunda dan arwah isterinya yang telah lebih awal dijemput Ilahi.

Kuberitahu mak dengan berhati-hati. Aku lihat mak tenang. Tetapi dalam masa yang sama, aku tahu jiwa mak bergejolak dengan seribu perasaan yang hanya dia dan Tuhan yang tahu. Kami sememangnya telah redha, kerana setelah melihat keadaannya lima hari lalu kami telah maklum apa yang bakal terjadi, cuma menunggu masanya sahaja.

Selepas berbuka, aku, mak dan ongah menuju kampung Tanah Datar. Sampai di rumah perangguhan jenazah, jasad arwah telah pun dibawa kekuburan dan selesai tidak sampai sejam kemudian. Aku dan mak tinggal di rumah Acu Limah, kesempatan begini membolehkan kami bertemu sanak saudara yang jarang-jarang kami temui. Ada cerita-cerita lama yang jadi baru.

Kehilangan sebegini sememangnya sukar bagi anggota keluarga terapat. Namun inilah hukum Tuhan dan aturan kehidupan sejak azali. Aku melihat para ibu dan bapa saudaraku sudah pun berada di baris pertama, yang menjadikan aku di baris kedua.

Hidup yang teramat singkat ini, dengan pengakhirnya bisa tiba bila-bila masa membuatkan aku berazam untuk terus berusaha berjalan di jalan yang lurus. Ada yang diberi sakit berupa peringatan sebelum masa benar-benar berakhir, dan ada juga tanpa sebarang tanda nyawa dipisahkan dari jasad dalam sekelip mata. Bagaimana pun keadaan yang tertakdir buat kita, tidaklah kita ketahui. Tetapi sesuatu yang pasti, kita hendaklah bersedia setiap masa.

Untuk alasan-alasan yang kita taburi untuk menyenangkan hati sendiri, mati tidak menunggu kita terbuka hati. Mati tidak menunggu kita bersedia. Mati tidak menunggu kita bertaubat. Mati tidak menunggu kita sempat bersedekah. Mati tidak menunggu kita puas berjalan serata alam. Mati tidak menunggu kita jadi tua. Mati tidak menunggu segala apa yang pernah terlintas difikiran kita.

Dan aku masih jua alpa....

* Seperti yang kuduga pertemuan lima hari lalu mungkin yang terakhir, kurakamkan gambar mak dan arwah. Malangnya sebelum sempat kusalin ke komputer talifon bimbit telah dicuri lagi di dalam komuter ke tempat kerja. Mungkin Tuhan tidak izinkan aku menyimpan kenangan sedemikian...

Komen Anda [ Enter Erikas ]


12 Ogos 2010 / 2 Ramadhan 1431

Semalam aku, along, ongah dan mak ke Kulai melawat Udo Abeh di Hospital Kulai. Dia adalah bapa saudara. Sepupu pada mak. Setelah arwah abah meninggal Udo Abeh banyak membantu mak dalam meladeni sepak terajang sebagai ibu tunggal dalam mengatur kehidupan dan mendidik kami adik-beradik. Udo Abeh bawa mak mengaji ilmu agama, dan dia juga yang bawa mak menunaikan haji di Mekah.

Tapi sekarang, di usia 76 tahun, masa telah menelan kehidupannya. Aku melihat sisa-sia yang semakin amat tipis. Bersusah payah benar dia membuka mata bila kupanggil namanya. Entah apalah alamnya sekarang. Sakit yang sampai meragut seluruh kudratnya lenyap terlarut ke dalam udara tanpa sebarang kesan.

Hampir dua jam kami adik beradik dan mak berada di sisi katilnya sehingga waktu melawat tamat. Hatiku sayu, mentelah dia seperti seorang bapa bagiku. Walaupun keadaannya kritikal dan seperti menunggu saat dijemput pergi sahaja, aku tetap berdoa agar Udo Abeh kembali sihat dan kami sempat beraya di aidil fitri nanti.

Kami berbuka di rumah along. Suasana yang cukup sempurna. Aku berlebih-lebih lagi gembira seluruh adik beradik berhimpun bersama berbuka puasa hari pertama. Aku harap mak juga gembira dapat berkumpul dan berbuka dengan anak-anaknya, walaupun menantu perempuan dan anak-anak cucunya tidak dapat sama. InsyaAllah nanti kuaturkan kita berbuka sekeluarga seluruhnya ya mak... :)

Komen Anda [ Enter Erikas ]


4 Ogos 2010

Seringkali bila semangat diri kelayuhan, secara tidak sengaja insan-insan berhati mulia di sekeliling memberi semangat berupa nasihat dan dorongan.

Mereka melihat aku dari luar.

Aku melihat aku dari dalam.

Menilai diri dan kemampuan, aku sering kecundang. Sebenarnya aku tidak arif tentang diriku sendiri. Benar aku kenal. Benar aku sedar. Tetapi selalu pula keyakinan itu terbang disergah asa yang mudah saja longlai diterjah angin perubahan. Demikian, fikiran tidak terpusat dan jadi bolak balik.

Kalau kalian mengugah keyakinan, bagaimana untuk memastikan ianya terpatri menjadi satu tugu ukuran kejayaan? Bagaimana kalian membiarkan api semangat itu terus makantar-kantar sehingga segalanya membuahkan hasil?

Komen Anda [ Enter Erikas ]


2 Ogos 2010
:: Lambaian Ramadhan...

Setiap tahun Ramadhan menjadi bertambah indah. Tanpa berfikir berlebihan aku selalu meneka-neka mengapa begitu adanya. Selang beberapa hari Ramadhan bakal muncul lagi. Hati sudah mula melonjak-lonjak mengenangkannya. Berbagai perancangan sudah mula terlakar di minda. Ramadhan adalah bulan di mana kehidupan harianku benar-benar teratur dan setiap masa termanfaat dengan begitu bermakna.

Marhaban ya Ramadhan.

Tak sabar juga menunggu hujung minggu ini untuk acara MGH88 & friends Lomang Day (Hari Mantai) dan juga kenduri tahlil pada hari ahadnya.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


19 July 2010
:: Selamat Kembali Kepada Cinta...

Dadaku beku bila Ijot memberitahu di YM Kak Dalilah telah pulang ke rahmatullah pagi tadi. Memang lama sungguh aku tidak berhubungan dengan beliau, sedar tak sedah kali terakhir di YM adalah pada 1 Disember tahun lalu.

Bergegas ke blognya, membaca catatan terakhirnya... hati benar-benar dibaluti pilu. Demikian berakhir perjalanan hidupnya setelah bertahun-tahun menderita dan berperang menghadapi kanser. Al Fatihah buat kak Dalilah Tamrin. Semoga rohnya dirahmati Allah dan ditempatkan di sisi roh orang-orang yang beriman dan beramal soleh.

Sampai masaku nanti.... diri ini akan menyusul jua daerah itu.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


15 July 2010
:: Family trip to Melaka

Our trip to Melaka was so wonderfull. Mak larat mendaki Bukit St. John, melawat Istana Melaka seluruhnya, melawat musium Kesenian Melayu setinggi dua tingkat, menaiki kapal replika Flor De La Mar dan akhirnya River Cruise dalam masa satu hari suntuk. Aku sungguh bangga dengan keazaman mak. Alhamdulillah kesihatannya juga mengizinkan. Aku gembira bila mampu membuat mak gembira, tak tergambar rasanya. Mak kata nak ke Melaka lagi, al maklumlah tempoh hari tidak semua tempat habis kami lawati. Dan along dah bersetuju untuk membawa mak ke Melaka lagi, kali ni mak nak membeli-belah pula khabarnya :)

Komen Anda [ Enter Erikas ]


2 July 2010
:: Melaka, here I come!

Mak and myself is so excited about our trip to Melaka tomorrow. We are going to Along house in Seremban tonight. All cloths are packed last night, she even woke me up at 12pm to settle the packing.

I am excited no less than her anyway. I was thinking this will also be my photography trip. Lets see what I can capture then.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


28 Jun 2010

Genggaman ilusi tiba-tiba menjadi nyata
kabus dini hari berombak menempa wujudmu di depan mataku
tujuh ratus tiga puluh mentari beredar di rembang senja
sayup sudah kenangan, masa meminta ia dilupakan
pun begitu rembulan enam belas rejab merenjiskan embun
menyegarkan dedaun masa yang kekeringan
mencairkan selautan lumpur tandus yang berselerak merekah
kudrat Ilahi lah ini, yang telah menyegarkan segala nyawa yang layu
dan membancuh telaga kasih sayang menjadi danau Cinta
dengan pancuran keredhaan di tengahnya
dan kali rajuk di pinggirnya.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


1 Jun 2010
:: Setahun sudah berlalu...

Setahun yang lalu hari ini, adalah hari bersejarah dalam hidupku. Buat pertama kalinya aku menjejakkan kaki ke Tanah Suci Madinah dan beberapa hari selepas itu ke Tanah Suci Mekah pula menunaikan umrah. Terasa benar seperti baru semalam.

Perasaannya tak tergambarkan. Sukar jua untuk kuzahirkan dalam bentuk tulisan. Sekadar mengingati, moga kunjungan ke tanah suci itu akan terulang lagi.


Bergambar kenangan bersama seluruh keluarga di KLIA sejurus sebelum berangkat. Tiada dalam gambar Inchek Pian :p


Transit sebentar di Lapangan Terbang Qatar sebelum meneruskan penerbangan ke Madidnah.


Mak dan ongah di ladang kurma, sempat menikmati 'teh arab' yang manis dan harum, seperti harum buah pelaga, mungkin ada campuran agaknya.


Di atas bukit pemanah atau Jabal Rummat , di belakangku adalah bukit Bukit Uhud.


Mak bergambar dengan di belakangnya bukit pemanah.


Ongah mendaki bukit pemanah. Di sepanjang perjalanan terdapat penjaja yang berjualan. Aku tidak membeli. Antaranya buah di bawah ini yang menarik perhatianku. Pun begitu aku tidak bertanya akan nama dan kegunaannya. Dalam hati "nanti aku gugel".



Penerangan dari Ust Saifudin tentang sejarah peperangan Uhud, di belakang itu adalah makam para syahid yang terbunuh ketika perperangan tersebut.


Sewaktu kami mendaki bukit pemanah, kami tinggalkan mak pada mak cik yang berjaja di kaki bukit ni... dia sua-suakan tasbih minta kami beli, tapi aku memang tidak membeli apa-apa di sini.


Mak di kilang Al-Quran.


Oleh kerana orang perempuan tidak dibenarkan masuk ke dalam kilang, maka kami menunggu di tempat jualan ini sahaja.


Mak di hadapan Masjid Nabawi selepas subuh. Gambarku tak ada, mak tak berani pegang kamera langsung. Di Masjid Nabawi pemeriksaan masuk sangat ketat, kamera tidak dibenarkan, sewaktu kunjungan pertamaku, aku terpaksa berpatah balik ke hotel untuk menyimpan talifon kerana ianya berkamera. Kutinggalkan mak di tepi tong air zam-zam berhampiran pintu Abu Bakar. Ketika kembali, mak kelihatan cemas entah apa yang bermain dimindanya. Hari itu jugalah kami dapat mengunjungi Raudah buat pertama kalinya, perasaannya sungguh indah, maaf aku tidak dapat berkongsi secara terperinci pengalaman di sini, cuma ia terlalu istimewa dan sungguh-sungguh terharu dapat berada sehampir itu dan berada di taman itu. Kali kedua aku dan mak berziarah ke Raudah selepas solat Isya', syukur ya Allah dipermudahkan aku memimpin mak sehingga ke tiang Siti Aisyah. Kami pulang ke hotel menghampiri tengah malam, ongah sudah mundar-mandir di depan hotel menanti kepulangan kami. Sedang aku berada dalam alam ku sendiri, sungguh bererti kerana aku hadir bersama ibundaku yang amat aku kasihi.


Menara jam di hadapan Masjid Nabawi.


Burung-burung di kawasan berhampiran.


Perjalanan pulang dari Masjid Nabawi ke hotel Jawharat Al Fairoz.


Kemudian kami bertamu ke kota Mekah, sebaik sampai pada malam Jumaat 4 Jun 2009 kami terus menunaikan Umrah yang diwajibkan. Lain benar getar hati berdiri mengadap sendiri dengan mata ini rumahMu Ya Allah, terasa sungguh kerdil dan sungguh terharu kerana dikurniakan kesempatan untuk berada, bertawaf dan bersujud di sini.


Aku jua sebenarnya pingin bergambar seperti ini, tapi mak tak mahu petikkan kamera. Ya tak apa lah, mungkin lain kali. Lagipun, ketika di sana aku tidak berapa mementingkan acara bergambar, ada yang jauh lebih penting dari menyibukkan diri merakan semuanya kan. Jadi apa yang sempat sahajalah.


Pintu keluar masukku ke Masjidil Haram - pintu King Abdul Aziz 1.


Di waktu subuh ramai yang memberi burung-burung merpati ini makan.


Mak (berbaju kurung biru bunga kuning) ketika pulang dari solat subuh di Masjidil Haram.


Berhampiran qua Hira', kelihatan seorang penjual poster dan keterangan tentang gua tersebut.


Khabarnya gua Hira' berada di bonjolan kecil antara dua bukit itu, dan jalan ke atas sana adalah dari sebalik bukit ini.


Sempat lah bergambar dengan unta yang sungguh warna warni tu. Ongah dah botak hehehe... comel cam dak Piyan jer ;)


Di atas puncak Jabal Rahmah. Orang sibuk berebut-rebut tulis nama atas batu tu. Aku tak tulis, memikir bukan itu caranya :) lagipun tak ada nama yang hendak kutuliskan hahaha...


Beraneka jenis permata dijual, semuanya cantik-cantik belaka. Seperti biasa aku tidak membeli apa-apa di sini.


Di kaki bukit Jabal Rahmah, tempat pertemuan semula Nabi Adam a.s dan Siti Hawa r.a.


Mak dan pakcik makcik ni tunggu di kaki bukit saja.


Bunga padang pasir...


Runtuhan Masjid Hudaibiah di mana perjanjian Hudaibiah di lakukan. Ia terletak di belakang masjid yang baru. Kami berniat miqat di sini.


Aku dan ongah sempat bergambar di sini, mak terus naik bas semula.

 

selebihnya... insyaAllah disambung nanti.....

Komen Anda [ Enter Erikas ]


24 Mei 2020
:: Kunjungan pertama ke Ranah Minang, 18 - 21 Mei, 2010

Aku sudah pulang Jumaat lalu. Perjalanan ke Sumatera Barat kiranya terlalu istimewa sekali, penuh dengan kenangan, keterujaan dan mistik.

Setelah menjejakkan kaki buat pertama kalinya di Ranah Minang seawal jam 8pagi WIB di Lapangan Terbang Minangkabau, dijemput oleh Dr. Silfi, Debie (maaf kalau aku sudah tidak dapat mengingat namanya dengan tepat) dan adik lelakinya (oh Sil, I forget to ask for his number), kami dibawa berjalan-jalan sekitar kota Padang. Di sekitar perjalanan itu aku dapat melihat kesan runtuhan dari gempa bumi yang sungguh dahsyat hampir setahun yang lalu (kisah ini beserta gambarnya akan kutulis kemudian).

Aku terlalu dekat dan terlalu mesra dengan segalanya di sini, itulah bisik hatiku tatkala udara Ranah Minang itu memenuhi dadaku. Sedikit pun aku tidak merasa asing, malah amat terasa sekali bahawa aku ini adalah sebahagian dari tempat dan daerah ini.

Kudongak ke langit, ia tersenyum sungguh gemilang, dan desir anginnya membelai wajah dengan lembut sekali persis usapan rindu yang telah terbendung sekian kurunnya. Beberapa ketika aku terbuai dengan berbagai kisah dan peristiwa yang sering kudengar sedari kecil, bahawa moyangku dulu berasal dari kedaerahan ini. Ya, di sinilah tanah tumpah darah moyangku, dilahirkan dan dibesarkan di sini, dan setelah dewasa mereka merantau ke Tanah Melayu, dan tidak pulang-pulang lagi.

Bila kurenungkan, akulah generasi pertama setelah penghijrahan moyangku ke Negeri Sembilan, yang kembali ke Ranah Minang ini. Malangnya 'pulang'ku kali ini tidak menuju halaman sesiapa. Aku sudah tidak tahu siapa saudara mara moyangku di sini. Tetapi ingatan itu cukup menyambut hadirku di sini. Aku cuma membayangkan, seandainya aku masih berhubungan dengan sanak saudara di sini, pastinya kunjungan ini berlebih-lebih lagi indahnya. Pun begitu, secara diam dalam hati, aku telah pun menganggap Dr. Silfi dan teman-temannya adalah saudara maraku yang terpisah sejak berkurun lalu.

Aku akan cuba tuliskan selengkapnya perjalanan kali ini. Semoga beroleh kesempatan dan dikurniakan Allah buah fikiran. Kalau boleh aku mau tuliskan semuanya yang kualami. Aku mau menyimpan selama mungkin pengalaman sewaktu di sana dan berkongsi dengan kalian.

Antara yang ingin kutuliskan nanti termasuklah:

1. Negeri di awan (penerbangan pergi)
2. Universitas Andalas
3. Teluk Bayur
4. Bukit Tinggi
     - RRI
     - Bendi
     - Merapi dan Singalang
     - Bunga kuning (marygold)
5. Danau Maninjau
     - Rumah Buya Hamka
     - Kelok 44
     - Sawah padi yang indah
6. STAIN
     - Di asrama
     - Di STAIN
7. Ngarai Sianok
8. Perjalanan ke Pagaruyung - Batusangkar
9. Selera Ranah Minang
10. Bekas gempa Padang
11. Buku-buku yang kugendong pulang
12. Negeri di awan (penerbangan pulang)

        ~~@~~

1. Negeri di awan (penerbangan pergi)
~ ini adalah catatan semasa di dalam penerbangan.

8.26pg waktu Malaysia.

"
Sewaktu aku menulis catatan ini, aku sedang berada di ruang udara Indonesia, sedang melewati 'Negeri di Awan'. Pesawat yang sedari berlepas dalam keadaan tenang sedikit bergegar ketika memasuki gumpalan awan yang nipis.

Seperti selalu berada di ketinggian begini, awan, matahari dan ruang lepas melukiskan rona warna yang sangat menarik. Dan pada ketingian ini jugalah lensaku mampu merakan *Ray of Lights secara semulajadi.

* Ray of Lights adalah teknik fotografi dan teknik suntingan yang amat memabukkanku sedari kali pertama bersua foto-foto karya Rarindra Prakarsa di fotografer.net pada sekitar tahun 2005.

Sekejap benar rasanya penerbangan sudah pun melewati ruang udara Padang. Langitnya biru dan bersih, gunung ganang jelas bentuknya di bawah sana. Untuk beberapa ketika persawat berlegar-legar di persisiran laut Pantai Padang.

Sebentar sahaja lagi aku akan menjejakkan kaki buat pertama kalinya di bumi nenek moyangku. Bagaimana ya rasanya?

Dari tingkap pesawat sebuah gunung tersergam megah. Dan di dalam laut ada air yang berpusing. Mujur Nisah memberitahu dan sempatlah kurakamkan gambarnya.... terlalu asyik menulis jadi leka dan lalai untuk memerhati pula.

Kutangguhkan catatan ini untuk menikmati pendaratan. :)

* take off dan landing adalah saat yang paling kugemari dan kunantikan setiap kali menaiki pesawat. Ketika take off ada segumpal kebebasan mayapada yang meresapi seluruh keberadaanku, jika kuabaikan pesawat dan kerusi duduk persisnya aku terbang sendiri kan, laksana kenari di dahan jati :)

                                   "


Subhanallah. Pada aras ketinggian inilah Tuhan kurniakan impianku untuk merakam Ray of Lights. Sesungguhnya rahsiaMu itu ada kalanya terasa sulit untukku mengerti. Syukur.


Setiap kali melihat kepulan awan gemawan begini, pasti Negeri di Awan dendangan Katon Bagaskara akan beralun di benakku...


Permukaan bumi yang bergunung-ganang, terhampar menyambut ketibaanku ke Ranah Minang.


Pesisir pantai Padang dengan laut yang membiru... subhanallah, aku berdebar memikir bagaimanakah rasanya berjejak di bumi nenek moyangku ini.


Air laut yang berpusar... mungkin kerana di bawah permukaan laut itu ada pulau berbentuk cincin yang tenggelam...


~~~@~~~

2. Universitas Andalas

Melanjutkan lagi 'main-main' (baca: pusing-pusing) di sekitar kota Padang, kami di bawa ke Universitas Andalas. Perjalanannya boleh tahan jauh sewaktu pergi, dan tidak begitu jauh sewaktu kembali ke pusat bandar. Memang lumrah perjalanan selalunya kita akan merasa ia jauh ketika pertama kali melewati tempat itu. Dan semua yang ada di sepanjang perjalanan itu ku tatap satu persatu tanpa lepas. Sebolehnya aku tidak mahu ketinggalan untuk tidak melihat sehelai daun sekalipun, memanglah mustahil tetapi itulah yang kuupayakan.

Sesampai di kampus yang terletak di atas bukit itu ada acara mahasiswa yang sedang berlangsung, di halamannya berdiri sebuah pentas konsert yang lengkap dengan lampu warna warni. Dan di atasnya ada seorang mahasiswa sedang mendendangkan sebuah lagu. Halaman ini sungguh meriah dengan pameran permotoran dan robotik, aku hanya melihat sepintas lalu mentelah bukan minat dan kecenderunganku.

Kami diperkenalkan kepada Dr. Elvis Adril, Ketua Jurusan Teknik Mesin, Politeknik Negeri Padang. Kebetulan beliau memakai kemeja Universiti Kebangsaan Malaysia, jadi kami merasa bertemu orang yang itu-itu juga.

* catatan ke Sumatera Barat ini akan kusempurnakan dari masa ke masa.

~~~@~~~

3. Teluk Bayur

Sewaktu meneliti peta pelancongan Sumatera Barat (Sumbar) aku tidak begitu perasan akan nama teluk ini. Aku juga tidak tahu akan betapa cantiknya persisir pantai yang padat dengan aktiviti nelayan dan juga pelabuhan kontena ini. Aku juga sebelum ini tidak menyedari bahawa ada sebuah lagu khas yang dicipta bagi menceritakan perihal indahnya Teluk Bayur.

Kami menyusur Teluk Bayur untuk makan tengahari di Bungus. Tidak sempurna kalau aku sekadar cuba menyusun kata bagi menggambarkan betapa indahnya alam ciptaan Tuhan ini, justeru kuabadikan lukisan alam ini di sini, moga ia jua menyenangkan hati kalian yang belum berkesempatan mengunjungi Teluk Bayur.

Catatan seterusnya akan disambung dari masa ke semasa, insyaAllah.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


17 Mei 2010

Kutinggalkan sebentar tanah tumpah darahku, menelusur tanah tumpah nenek moyangku. Duhai apakah agaknya yang akan kuketemu.

Biarlah yang pergi sentosa langkahnya, yang tinggal terpelihara amannya dan dilindungi Allah s.w.t adanya. Berkati kami Ya Allah.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


13 Mei 2010

Galau dan seribu waham
telah tiba memberi salam.

Kalau duka ini dapat membaluti hatimu yang berdarah
maka aku rela berduka sepanjang wujud.

Kalau titis air mata ini mampu membasuh sejuta kepiluan dan rajukmu
maka aku rela menangis sepanjang hayat bergayut di tubuh ini.

Yang aku mahu gembira dan tenang menyelimuti hidupmu
saban waktu.

Yang aku mahu senyum mulus sentiasa menguntum
manis di bibirmu
dan tiada kesakitan mampu menjentik tubuhmu.

Duhai, apalah harus kuperbuat
agar kerdipan nur bintang timur menyinari hatimu
dan menerangi perjalananku.

 

Komen Anda [ Enter Erikas ]


12 Mei 2010

Syukur. Bos sudah luluskan cuti yang kupohon, insyaAllah minggu depan aku akan menelusur susur galur moyangku. Merasa menapak di tanah tumpah darah moyangku, menghirup udaranya dan berusaha memahami budayanya yang tidak pernah jauh dariku.

Tidak banyak yang dapat kukaji setakat hari ini, semoga sebelum berangkat aku bisa memahami seperkara dua tentang tempat tersebut. Sekurangnya aku tidak terpingga-pingga ketika lawatan singkat itu nanti, dan jika sudah terbekal apa yang ingin kucari kiranya lebih mudahlah dan lebih penuhlah kunjungan itu nanti.

Aku teringin untuk mendapatkan beberapa naskah buku, tapi itu pun belum kusenaraikan. Nisah ada mencadangkan aku merujuk blog Jiwarasa, tempohari telah kubaca, insyaAllah nanti aku jenguk lagi.

Dan, aku sungguh-sungguh berdoa kesihatan mak semakin baik terutama sepeninggalanku nanti. Semoga Allah memelihara ibunda kesayanganku itu ketika aku berpergian dan semoga mak faham bahawa perjalanan ini bukanlah untuk suka-suka semata.

 

Komen Anda [ Enter Erikas ]


11 Mei 2010

Untuk yang Menyintai,

Dengan gemalai kuhadir
mengutip kasih suci yang ditabur
menghampari langkah

Membawanya dekat keberadaan
menyelam yang tidak kelihatan

Menghadami tiap butir manikam
menjadi perhiasan peribadi
pada setiap kerdipan alis

Dan aku pun melayang berputaran
nanar dalam keasyikan menuju sumur Cinta
Sang Pencinta.

 

Komen Anda [ Enter Erikas ]

 

 

Sedang Menghadami

 

arkib - mac 09, dec 09
Copyrights © 2002 - 2010
Myths in the Haze
http://www.elaira.net