Nyanyian Cinta dari Hujung Rimba  

25 Mac 2010
:: Dalam kerinduan I

kerinduan ini Cintaku,
kalanya menghiris hati bak bilah-bilah pedang yang tajam
tangis pun tak bisa menyembuhkan…
baluti aku dalam selimut hatimu…

~elaira:25032010

dan bila rindu itu tidak tertahankan, dalam diam kanta mata pasti berkaca. melihat ke kiri dan kanan tiadalah yang layak untukku mengadu. hanya padaMu. sesungguhnya teramat hebat kurasakan saat hatiku berlabuh di dermaga rinduMu. aku takut menapak di daerah itu, langkah jadi pincang dan perasaan bercelaruan, apakah aku layak berada di sini.

kuselidiki diri, tubuh penuh debu. dan puing-puing dunia yang menyelirati keberadaan diri seperti hanyir dan busuk tokak yang penuh nanah. bagaimana untuk terus di sini. lalu air mata berkucuran. kekurangan diri membuatkan langkah terpaku setakat di dermaga ini. tetapi kerinduan itu terlalu tebal, dan ia menghalang aku untuk hanya sekadar berdiri di situ.

kulihat kaki yang cuba kulangkahkan, penuh arang. dan aku sedih melihat diri... bagaimanakan kubawa diri yang sebegini kotor berdebu dan kaki yang comot untuk tiba ke pangkuanmu. aku malu.

lalu aku menangis semahunya. air mata membersihkan debu yg mengusamkan pipi. aku mau air mata membasahi seluruh tubuh ini, biar terbasuh semua debu dan arang dan memutihkan kembali pakaian. aku mahu seperti mereka-mereka yang sudah siap mengadap kekasih tanpa malu, tanpa ragu. dada mereka penuh keyakinan dan kepasrahan.

apakah kejelekan ini akan membataskan Cintaku yang menggunung ini? apakah puing-puing itu menjadi penyebab aku dicampakkan dari istanamu?

Cintaku, sudikah kau menerimaku seadanya... seperti yang selalu dirayu para kekasih dalam keseliratan puing-puing dan debu kelam? aku ini datang seadanya, tidak sempat memperkemas zahir dan batin, kerana aku alpa tidak tau bahwa hari inilah engkau wahai kekasih telah sudi justeru menjemputku ke istanamu.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


2 Mac 2010
:: Jendela Cinta

Ketika kubukakan jendelaku
senyum gurihmu menyapaku, Cinta.
Kau gapai hatiku yang terdalam
dengan sebening kasih yang sungguh mendamaikan.
Kau basuhi hatiku yang berdebu... dan kau yakinkan aku
bahawa inilah Cinta yang sebenarnya.
- elaira:01032010


~~@~~

hangat malam terusir dari bayu lembut lagi nyaman yang berpolosan masuk dari jendela kamar yang kubuka. malam sudah lama hanyut dibawa masa... sudah menginjak ke pagi walau bukatnya masih sama. berbaringan di kasur, melirik keluar jendela... rembulan tersenyum mesra kepadaku. ah... bahagia berjujukan, berpolosan juga masuk dan mengungsi danau rasa. wajahku malam ini ditenangkan bayu lembut dan dibasuhi limpahan cahaya bulan.

bak kekasih yang dirindu, kuseluruhi wajah rembulan yang sompek. ketinggalan untuk menatapnya saat penuh dua hari yang lalu. dan Cinta itu tiba mencurah-curah melalui jendelaku.

aku pantas terlena dari ayunan alam... dan ketika kuterlena, rembulan masih menerangi wajahku, dan sang bayu masih berpuput lembut persis jejari alam membelai seluruh keberadaanku dalam tatangan penuh kasih sayang.

tatkala mimpi menerbangkan aku melewati inderaloka terindah... demikian jua tanpa henti, Cinta memenuhi seluruh samudera jiwa.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


23 Febuari 2010
:: Mabuk Cinta III

Dalam ladang Cinta
anggur yang masam terasa manis saja
barangkali madu asmara ini menikam bak kecubung
dan hamparannya cahaya berlapis cahaya.


~~@~~

Seawal pagi Wanny menalifon, namanya jelas di paparan talifon. Kukira seperti biasa untuk mematri temujanji teh tiga lapis dan sembang perusahaan berjuta-juta titisan liur, rupanya dia ingin bertanyakan padaku, dengan siapa aku bercinta kerana ayat-ayat nanar berhamburan memenuhi maya. Katanya lagi Min bermalam di rumahnya dan mereka membincangkan soal itu sehingga kokokan ayam berderai menandai pagi.

Aku tersenyum sahaja. Mengiyakan. Bahawa nanar itu memabukkan. Dia terus mendesak dan meminta, agar kusebutkan satu nama biar dia berpuas hati, katanya.

Demi kasihan dek pujuk rayu sahabat aku sekadar merujuk pada bibit ayat yang kutuliskan semalam bahawa nanar ini adalah milik "si Raja yang empunya istana". Aku tahu dia tidak berpuas hati kerana ketika itu dia gagal merungkai misteri. Wanny sebutkan beberapa nama, aku tidak mengiya atau menidakkan... biarlah ianya berlangsung dalam tenang dan damai... kerna kamu juga mengenalinya Wanny. Aku bukan artis jadi sidang akhbar tentang kisah cintaku tidak perlu wujud.

This Love is not merely a means, nor is it just some kind of game, it is the law of the palace, describing the way of The King...
* catatan semalam.

...semuanya kerana Cinta Wanny... tersenyumlah :)

Komen Anda [ Enter Erikas ]


16 Febuari 2010
:: Mabuk Cinta II

Kurniakan kunci Cinta dari syurga,
samirana harum ini telah membelit belikatku,
dan bisikannya adalah rasa membuka segala pintu.

:: Mentari Condong

Mentari telah berubah
mencondongkan wajah
namun hawanya tetap sama
memercikkan keringat
dan meniupkan kehidupan.

Ia telah berinsut
tidak terlalu jauh
tidak pun sampai untuk kau merasa rindu
tetapi cukup jelas
untuk kau merasa cemburu.

Nanti... ia akan kembali
memancar dari posisi kelmarin
demikian akur mengikut fitrah
ya, mungkin banyak rahsia yang digumam
meninggalkan aku teka meneka
kasih yang bagaimana ingin diceritakan
sayang yang bagaimana cuba disampaikan
... oleh Penciptaku.

8.40am, 22 feb 2010
stesen lrt taman chempaka


Komen Anda [ Enter Erikas ]


16 Febuari 2010
:: Mabuk Cinta I

Apabila tidurku di dalam Cinta
Aku tidak mahu terbangun lagi.
Kerana takut kerinduan tidak terubati
Dan aku akan terpingga-pingga sepanjang hari
Mencari maksud hidup dan makna aku berdiri.

Komen Anda [ Enter Erikas ]


16 Febuari 2010
:: Tiada yang lebih indah dari rasa kecintaan..

Rien n'est plus beau que l'amour (Nothing is more beautiful than love...)

Oui la plus belle chose qui soit ici-bas
N'est pas l'éclat d'une rose
Ce n'est pas le chant des sources
L'étoile dans sa course
La plus belle chose au monde
C'est l'amour

Oui dans un seul je t'aime
Que l'on dit tout bas
Du plus profond de nous-mêmes
Notre coeur a mis plus de soleil
Que peut donner le jour

Oui rien n'est plus beau que l'amour
Love is a Many-Splendored Thing

Oui pour un seul je t'aime
Que l'on dit tout bas
Du plus profond de nous-mêmes
Qui donc ne voudrait donner sa vie
En cet instant si court

Oui rien n'est plus beau que l'amour
(terjemahan boleh kalian perolehi dari Mr. Google)


Kita suka bicara tentang cinta… di mana-mana saja. Manusia terinspirasi dari kisah cinta dan rasa cinta yang membadai dalam dirinya. Kerana cinta berbagai kemustahilan terlahir dan tertugu menjadi bukti dan sejarah. Cinta itu diagung-agungkan merentasi masa, tidak terpadam walaupun pemilik dada yang empunya cinta telah berkurun-kurun terkubur dan kembali menjadi tanah.

Ya, rasa cinta itu sangat indah, menjadikan samudera beku, batu tergantungan, jasad menjadi ringan, kudrat berlipat ganda dan batu-batan mencair menjadi raksa. Dan demikian jiwa menjadi sempurna… perjalanannya ulang alik ke langit ke tujuh, terapungan dibawa merentas seluruh jagat raya yang semuanya menghamparkan keindahan dan kemerduan irama alam tidak berpenghujung. Demikian indahnya cinta.

Demikian jua lah sakit dan hancurnya bila ia tidak terjadi seperti yang dikarangi hati. Dunia serasa pecah dan terbelah, menghampiri kiamat agaknya. Adrenalin jadi songsang, seperti mahu meletus dan menghamburkan lahar-lahar kecewa dari setiap rongga roma. Dirinya dirasakan musnah dan keronyok dari rasa yang telah menyonsang takdir kemahuan.

Tetapi, semua itu adalah keindahan. Jika kita memilih untuk melihat kehidupan dari sudut itu. Ya, aku memilih demikian. Aku memilih untuk melihat keindahan demi keindahan tidak kira apa pun hamparannya. Aku sangat yakin dan percaya… apa pun yang terjadi di dalam kehidupan ini datang dari Pencipta sebagai sesuatu yang indah dan semestinya penuh dengan pelajaran.

Jadi mulai hari ini, jika terpijak duri di jalanan… setelah mencabut duri, dan melihat darah yang menitis serta meninggalkan rasa sakit dan pedih dari tusukan tersebut, dengan penuh rasa berterima kasih tersenyumlah pada unsur yang telah melukakan dan menyakitkan kita sebentar tadi… kerana melaluinya kita memahami satu lagi pengajaran dan kasih sayang yang tidak terhurai walaupun dengan sejuta ungkapan. Melaluinya kita dapat melihat indahnya titisan darah dari luka yang disebabkannya, dan perasaan kita di ketika itu yang sungguh istimewa, yang tidak dapat kita rasai jika tidak disebabkan oleh kejadian itu.

Mampukah?

Komen Anda [ Enter Erikas ]

 

 

Sedang Menghadami

arkib - mac 09, dec 09
Copyrights © 2002 - 2010
Myths in the Haze
http://www.elaira.net