Selamat datang ke dunia hijauku... Istana di Hujung Rimba... this is where rhyme and courage being spoken, where life uncertaintiness being discussed, where friendships fill the air, where love blooms all year through...

tadahan hijau dari MERCUMAYA

BUKU TAMU

Kenangan Lalu [ erikas ]

 
 

~@~

ARTAKUS DOT NET

artakus.net
olai tannon lama
olai tannon
artakus.events
fajar
silence
jundak
rosh
rosh blog
sempoii
sempoiizone
epong
esis
little silence
re--open
silence@fofo
fajar@pixelpost
ila jauhari
azreyzal
lelasari

~@~

CAPAIAN PANTAS

Berita Harian
Utusan Malaysia
Yahoo! Mail
Gmail
CIMB Clicks
Maybank2u

~@~

DUNIA PENULISAN & SASTERA

ahmad patria
nisah haron
faisal tehrani - sr
faisal tehrani - jc
s.m. zakir
serunaifakir
ummu hani
rozais
fadh razi
amizakhusyri
saharil
nazmi
nazmi - kawad
sri diah
marsli n.o.
shamsudin othman
susan bakar
sy. salha
azizi abdullah

rymza
jiwarasa
zaid akhtar
hanita hassan
ahmad zafran

esastera
teratakian

emha ainun nadjib

~@~

LANTERA MINDA

fikir-fikir hashim yaacob
kadir jasin
penyair terbilang

~@~

MASKARA

sindiket sol-jah
bebudak jalan robinson
dewangga sakti
filem pendek
vovin

~@~

FOTOGRAFI

saiful nang
moqh
ahmad faisal

better photo
kodak

~@~

GENG JURNAL

unsunghero
nic
JiGoMorisson
bluehikari
muringwien
manmoncang
attokz
tok rimau
en nordin
jongkang jongket
en khairul
moplantai
zhoulsz
amyz
basrie

ep
rosram
nett
cik daun
sera
max
karlbum
ct musafir
paichowan
syihab
syati
angah
lan
ayobkelubi
tipah vogue
ijot
yanti
op
nis tajuddin
saziyana
jimi
mushroomcute
shah
kak nis
baby berry
jurnalbosan - hayatan

~@~

BLOGS, FORUM& FOTOPAGES

qurraqas
sumpittsauber
bunda syafia
cekmi
strozze
gigi tak bertatoo
Ju`an Einriqie
fiqarash
shaliza
shaliza.com
sinzmanual

~@~

ISLAM

harun yahya
bangsa musnah
utusan rasul
momentum islam
emuslim
islamic world
aguskita

~@~ 

BLOG SEREBRITI

suhaimi sulaiman
mr manager
yasmin ahmad
afdlin shauki
razzi rahman

~@~ 

LAIN-LAIN

Enya
Enya
Sade
Tracy Chapman
Tracy Chapman
Cirque du Soleil
Julio Iglesias
aceh menangis
cstech
laluan sutera
anjung seri
currency converter
moluv
speedometer
sting
current earthquake
peta jalan kuala lumpur

~@~

ARKIB

Ver 1.0
index
oct 2002
nov 2002
des 2002
jan 2003
feb 2003
mac 2003
apr 2003
mei 2003
jun 2003
july 2003
ogos 2003
sept 2003

Ver 2.0
index
oct 2003
nov 2003
des 2003
jan 2004
feb 2004
mac 2004
apr 2004
mei 2004
jun 2004
july 2004
ogos 2004
sept 2004

Ver 3.0
index
oct 2004
hibernasi
{oct 2004 - mac 2005}
index
hibernasi2
{mac 2005 - apr 2005}
mei 2005
jun 2005
julai 2005
ogos 2005
sept 2005

Ver 4.0
oct 2005
nov 2005
dec 2005
jan 2006
feb 2006
mac 2006
apr 2006
mei 2006
jun 2006

julai 2006
ogos 2006
sept 2006

Ver 5.0
okt 2006
nov 2006
des 2006
jan 2007
feb 2007
mac 2007
apr 2007
mei 2007
jun 2007
julai 2007
ogos - nov 2007
dis 2007 - jan 2008
feb 2008
mac - mei 2008
jun - julai 2008

~@~

20 Ogos 2008
:: Lantera kalbu...


kredit foto: Seluas Angkasa

jernih,
tulus dari Pencipta
hadir menghuni sanubari
dan kulewatkan kepadamu
dan ia mengalir lebih lembut dari bayu.

harum,
secicip wangian syurga
kau cedukkan dalam genggaman
lalu kau taupkan ke dadaku
bahagia seluruh alam pun bertamu
dari kudus sinar matamu
menghuni hati tak pernah layu.

kasih ini ibarat lantera
berlapis-lapis cahaya dalam cahaya
tak terpadam seusia nyawa
hidup dari ubun-ubun jiwa
nyala dari derik nafas yang kuhela.

cahaya jiwaku,
lena ini adalah nyawa
di dalamnya kita beradu tanpa jaga
mimpi inilah tamannya
kasih kita bersatu tak ada pelerainya.

[ puisi spontan ini buat amir yusuf dan insan-insan di sekelilingnya yang sarat dengan kasih tidak terhingga.]

~~@~~

:: Dedaun waktu pun menua... dan...

Hidup ini berbagai sungguh ronanya. Belum pun sejauh mana perjalanan ini, berbagai lakaran yang menyerap disanubari, menuntun pengertian yang ada kala membawa hiba dan keinsafan. Dalam diam, dalam hati aku berdoa, usahlah hari tuaku nanti menjadi getir dan tersisih begitu.

Tentulah tidak ternafikan kepiluan bila insan yang kita kenali terpaksa menghabiskan masa tuanya sedemikian adanya. Kurang diperduli anak-anak dan bercadang pula menghuni rumah kebajikan. Bila ditanya, ia diam. Mungkin sebegitu kecil hatinya mahu membawa sorot hidupnya jauh dari pengetahuan sesiapa pun termasuk anak-anaknya sendiri.

Aku selalu berkata, hidup ini umpama satu sistem yang bekerja, tersasar satu modul, caping seluruh prosesnya. Jika musibah yang memberi salam di pintu hidup kita, minda jadi jauh dari keseimbangan, kesunyian menjadi teman karib, keluarga pula semakin sayup dari hadir, maka renung-renunglah kembali modul mana yang telah kita celakan dahulu. Ketika semua itu berlaku kita mungkin tidak sedar, terlalu asyik atau nanar dengan hasad dunia. Ya, ketika itu semuanya masih muda. Mati itu juga amat sayup destinasinya.

Masa tetap berlalu, tanpa menunggu. Itu, semua orang pun tahu. Tapi terkesankah untuk tidak mencipta onar baru saban hari melangkahi rantai waktu. Alpa itu ibarat selimut yang sentiasa mengiringi perjalanan kita di kala tengkujuh berlarutan. Semakin erat selimut itu kita rangkul dan kita pantas berang kepada siapa sahaja yang cuba meleraikan balutan hangat itu.

Setelah dedaun waktu menua, dan destinasi yang satu itu semakin jelas gambarannya. Sempatkah kita mengatur apa yang perlu? Atau sekadar membiarkan asa berkecai tanpa bingkai dan pulang dengan segala sistem hidup yang bercelaru?

19 Ogos 2008
:: Kasih yang disembunyikan...

Tidak semua orang yang merasakan kasih sayang dalam hatinya mampu meluahkannya. Ada yang meluahkannya pada masa yang ia pasti dengan melakukan begitu dia tidak kehilangan orang yang disayanginya. Ada juga yang menyimpan selamanya dan membawa segala rasa bersemadi di akhir masa.

Semua itu bergantung pada pilihan dan pandangan individu terhadap isu ini. Ada yang terpaksa menyembunyikan gejolak kasihnya hingga sejuk kaki tangan bila berhadapan dengan orang yang disukainya itu. Ada yang mengelak dari bertembung, semata tidak mahu orang tersebut mengesan perubahan wajah yang memerah dan jadi tidak karuan. Maka terlanggarlah pasu bunga hingga pecah berderai, maka ada pula yang nyaris-nyaris dilanggar kereta atau motor semata untuk mengelak dari bertembung dan bersua empat mata.

Rasanya perkara ini berlaku kepada lelaki dan perempuan. Tidak semua orang sanggup merempuh benteng perasaan malu yang tebal untuk meluahkan rasa hatinya. Justeru semuanya disembunyikan dalam hatinya yang kedap udara, tidak tiris sedikit pun. Orang yang begini mungkin akan melara dalam diam bila melihat atau mengetahui orang yang diminati itu keluar dengan orang lain, atau orang yg dalam jangkaannya adalah kekasih orang yang diminati itu. Dia mungkin akan merasa kesedihan.

Separuh lumat dan luluhlah hatinya. Mungkin juga dia menangis secara sembunyi-sembunyi, membaling tin minuman yang kosong atau menyepak batu di jalan sekuat hati, agar terlepas gelora di hati. Banyak pula perbuatannya menjadi kekok dan kucar kacir.

Dan kalau terjadi begini, apa yang harus dilakukan? Ikuti telahan saya seterusnya nanti. InsyaAllah.

8 Ogos 2008
:: Biarkanlah aku tenang dan terbang...

8.8.08 - pastilah ramai yang mengabadikan tarikh ini sebagai apa pun. Sesetengah orang percaya sesuatu yang baik akan berlaku jika sesuatu dilakukan hari ini. Atau jika diabadikan sesuatu hari ini akan beroleh sejahtera berpanjangan ke hujung masa. Aku tidak ada senarai segala sesuatu yang ingin dilakukan itu. Ibarat air mengalir aku mengikut masa saja. Apa ada pada tarikh? It just another day, tak ada dalam Quran pun.

Aku teringat 8.8.88. Tika itu masih di bangku sekolah. Aku mengoyak duit seringgit dengan Miswati sambil ketawa seadanya melakukan perkara karut, tapi kami buat saja-saja suka-suka bukan sebab apa-apa. Kami berkongsi duit seringgit yang kami tulis bersama, dia ambil separuh dan aku ambil separuh lagi. Kami mahu mengingati sesuatu bila berpisah selepas habis persekolahan nanti. Aku sudah lupa apa yang kami tuliskan, tapi antara lain yang aku ingat ialah kata-kata, "Semoga kita akan kaya!". Hingga ke hari ini kehidupan kami masih biasa-biasa saja. Kais awal bulan, makan sampai hujung bulan. Itu kenangan indah zaman persekolahan, Senah juga ingat perkara ini, beberapa hari lepas Senah menalifon mengingatkan aku akan duit seringgit yang aku koyakkan bersama Miswati. That was so sweet of you Senah, to remember our good old days.

Pagi selepas hujan. Hari ini bermula sesempurna itu. Tuhan sangat sayangkan aku, maka demikianlah hadiahnya yang tidak terhingga. Tetapi ada sesuatu memalit kelam ke hari yang indah ini. Aku berusaha mengawal emosi. Alhamdulillah, kasih Tuhan masih sangat tebal buat aku. Syukur Ya Allah. Gembira kembali menyatu dalam hati.

Melihat di sebalik itu semua. Dalam kehidupan ini kadang kala ada sesuatu yang akan berlaku sekali sahaja dan tidak berulang. Dan bila ia berlangsung hargailah, agar satu masa nanti kau tidak akan hilang atau kehilangan. There's no use to cry over split milk. And I'm so sorry for you. And sorry for not being able to sacrifies anymore. You had choosen your path... and you are on your own now. I'm sorry.

2 Ogos 2008
:: Maskara 10

Di sebelah paginya aku menghadiri Diskusi Karya Mantan MPR di DBP. Antara karya-karya yang dibicarakan ialah novel Puisi Untuk Esdyzuar - Nisah haron, dan Manikam kalbu - Faisal Tehrani. Selain berkesempatan berjumpa dengan penulis-penulis yang telah mencipta nama dengan karya-karya mereka yang membanggakan, sempat juga berkenalan dengan kak Noraini, editor bagi majalah Tunas Cipta yang akan diterbitkan semula Oktober nanti. Mungkin bakal tibalah masanya, luahan Hujung Rimba kukongsikan dengan mereka yang selama ini tidak tahu pun kewujudkan rimba hijauku ini. InsyaAllah.

Jonos dan AlfieDi sebelah malam pula menghadiri Maskara 10 di Rumah pena. Seingat aku inilah Maskara terhebat yang pernah aku hadiri. Ramuannya lengkap. Walau tidak hanya berkisar tentang baca naskah dan puisi, dan telah diselitkan dengan persembahan musik dan nyanyian, malam Maskara tidak hilang pengertiannya.

Yang buatku tak kering gusi di setiap persembahan mereka adalah Jonos dan Alfie yg mendeklamasi sajak Azzam Supardi. Boleh rujuk blog mereka untuk membaca sajak "nyup nyap" tu. Aku cadangkan pada Alfie agar dirakamkan persembahan mereka untuk dimuatkan dalam blog mereka. Tahniah! Kalian menghiburkan.

Ajami dan RizBerbagai rasa tercuit. Dalam baris-baris sajak Ajami yang ringkas, airmataku menepi. Sayu benar menelusuri bait kata pesanan seorang kakak kepada adiknya.

Dalam persembahan Republik Teater pula, mindaku diajak berfikir tentang realiti hidup masa kini, apa yg disuakan di bumi kita dan suasana kerja serta layanan manusia sebangsa dan seagama, dan juga realiti gejolak jiwa yang tidak endah adanya batas-batas yang terlingkung adat dan agama.

Dewangga SaktiDan Maskara 10 ini digempakkan dengan keasyikan alunan musik asli yang sungguh menghiburkan dari kumpulan Dewangga Sakti. Maka meloponglah aku selama mereka berlagu. Hingga CD Mabuk Kepayang mereka berada dalam pemilikkanku.

Walaupun dua dari anggotanya yang bermain gitar dan bass tidak dapat menghadirkan diri, persembahan mereka sedikit pun tidak caping di telingaku. Sangat menghiburkan dan ikhlas. Kalau boleh lain masa Incik Vovin jemput mereka lagi ya semoga mereka juga sudi hadir memeriahkan Maskara lagi.

Terima kasih kepada orang kuat Maskara - Sindiket Sol-Jah, dan tahniah kerana berjaya dengan program ini. Tak sabar menunggu dua bulan lagi, untuk tayangan filem-filem pendek korang. Alfie dah beritahu tempoh hari, Bebudak Jalan Robinson akan turut sama lagi kali ini. Rasanya Azzam Supardi akan tulis skrip seterusnya mendera Jonos dan Alfie seperti biasa. Dan.... tak kan Tok Rimau tak hantar penyertaan kut??? Sedang kan "KIRI" dulu pun dah power kan. Expecting something from you guys.

 

 

yang berziarah di hujung rimba...

 


biarlah kalian yang
teka meneka dan
berkata-kata...

Jom Shoping

Jom Tonton

Pementasan ‘Dua Jam Sebelum Sultan Alauddin Syahid Diracun’, Auditorium Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya, 25-29 Ogos 2008, 8.15 malam.

Tiket boleh ditempah mulai sekarang dengan membuat pesanan melalui, DR ABU HASSAN HASBULLAH +60179747331 atau email muringwien@mac.com. Juga boleh menghubungi produser: HAMZAH AMIR +60172052409 atau email hamzah_oc@yahoo.com atau SAIFUL DIWAN di +60175331002.

Rakaman Raya Salam Dunia

Event InfoHost:
M.Nasir

Type:
Music/Arts - Performance

Time and PlaceDate:
Thursday, August 28, 2008
*perhatikan perubahan tarikh

Time:
7:00pm - 11:00pm

Location:
NTV7

City/Town:
Selangor, Malaysia

Contact InfoPhone:
0361561357

Email:
lcemas1@gmail.com

---

Konsert Alam Musik
M. Nasir di Istana Budaya Oktober '08

M.Nasir akan mengadakan konsert di Istana Budaya Oktober ini, bagi para peminat Sifu jangan lepaskan peluang ini. Keterangan lanjut sila hubungi Luncai Emas atau layari laman web Luncai Emas seperti di bawah.

Jumpa semua di sana!


Kelab Sahabat
M. Nasir

Kelab Sahabat
Satu Usaha MurniLagu Jiwa Kenduri Kawen
Juwita

-----

Terindah

Cedar of Lebanon... yang juga tajuk lagu Fairuz yang satu lagi

The Temple of Venus in Baalbeck

Dunia

Menara Cahaya

 

Irama Hujung Rimba

Mentera Beradu

Bacaanku

Sudah Tamat

Sedang Dibaca

Menunggu Giliran

Pemilikan Terbaru

 

Buku-buku boleh didapati di www.ujanailmu.com.my

Copyrights © 2002 - 2007 Myths in the Haze
http://www.elaira.net