Selamat datang ke dunia hijauku... Istana di Hujung Rimba... this is where rhyme and courage being spoken, where life uncertaintiness being discussed, where friendships fill the air, where love blooms all year through...

tadahan hijau dari MERCUMAYA

BUKU TAMU

Kenangan Lalu [ erikas ]

 
 

~@~

ARTAKUS DOT NET

artakus.net
olai tannon lama
olai tannon
artakus.events
fajar
silence
jundak
rosh
rosh blog
sempoii
sempoiizone
epong
esis
little silence
re--open
silence@fofo
fajar@pixelpost
ila jauhari
azreyzal
lelasari

~@~

CAPAIAN PANTAS

Berita Harian
Utusan Malaysia
Yahoo! Mail
Gmail
CIMB Clicks
Maybank2u

~@~

DUNIA PENULISAN & SASTERA

ahmad patria
nisah haron
faisal tehrani - sr
faisal tehrani - jc
s.m. zakir
serunaifakir
ummu hani
rozais
fadh razi
amizakhusyri
saharil
nazmi
sri diah
marsli n.o.
shamsudin othman
susan bakar
sy. salha

rymza
jiwarasa
zaid akhtar
hanita hassan
ahmad zafran

esastera

~@~

GENG JURNAL

unsunghero
nic
JiGoMorisson
bluehikari
muringwien
manmoncang
attokz
tok rimau
en nordin
jongkang jongket
en khairul
moplantai
zhoulsz
amyz
kappucino
basrie
purbe

ep
rosram
nett
cik daun
sera
max
karlbum
ct musafir
paichowan
syihab
syati
angah
lan
ayobkelubi
tipah vogue
ijot
yanti
op
nis tajuddin
saziyana
jimi
mushroomcute
shah
kak nis
baby berry

~@~

BLOGS, FORUM& FOTOPAGES

sumpittsauber
bunda syafia
cekmi
strozze
gigi tak bertatoo
Ju`an Einriqie
fiqarash
saiful nang
shaliza
shaliza.com
sinzmanual

~@~

ISLAM

harun yahya
bangsa musnah
utusan rasul
momentum islam
emuslim
islamic world
aguskita

~@~ 

BLOG SEREBRITI

 

~@~ 

FOTOGRAFI

better photo
kodak

LAIN-LAIN

Enya
Enya
Sade
Tracy Chapman
Tracy Chapman
Cirque du Soleil
Julio Iglesias
aceh menangis
cstech
laluan sutera
anjung seri
currency converter
moluv
speedometer
sting
current earthquake
peta jalan kuala lumpur

~@~

ARKIB

Ver 1.0
index
oct 2002
nov 2002
des 2002
jan 2003
feb 2003
mac 2003
apr 2003
mei 2003
jun 2003
july 2003
ogos 2003
sept 2003

Ver 2.0
index
oct 2003
nov 2003
des 2003
jan 2004
feb 2004
mac 2004
apr 2004
mei 2004
jun 2004
july 2004
ogos 2004
sept 2004

Ver 3.0
index
oct 2004
hibernasi
{oct 2004 - mac 2005}
index
hibernasi2
{mac 2005 - apr 2005}
mei 2005
jun 2005
julai 2005
ogos 2005
sept 2005

Ver 4.0
oct 2005
nov 2005
dec 2005
jan 2006
feb 2006
mac 2006
apr 2006
mei 2006
jun 2006

julai 2006
ogos 2006
sept 2006

Ver 5.0
okt 2006
nov 2006
des 2006
jan 2007
feb 2007
mac 2007
apr 2007
mei 2007

~@~

29 Nov 2007
:: Surat buat sahabat...

Pagi ini aku telah mengarang sepucuk surat, istimewa buat sahabat yang dekat sekali di hatiku. Dalam masa yang sama aku juga ingin mengongsikan ini denagn kalian semua yang tidak dapat kucapai melalui emel. ketahuilah bahawa, kalian juga adalah dekat sekali di hatiku.

Sahabat yang kukasihi,

Puisi ini telah Pak Emha deklamasikan di Rumah Pena sewaktu Kongres Sebudaya Serumpun baru-baru ini. Ketika menyaksikan secara langsung (dengan Zulela duduk di kiriku), auranya jauh lebih mencengkam penghayatan dari mendengar audio ini. Tetapi untuk memahat memori, yang ini pun sudah lebih dari memadai. Justeru aku kongsikan dengan kalian.

Pada rangkap yang kuwarnakan merah…. Aku benar-benar terkesan, rasa insaf dan sedih bila mana menyedari itu juga hakikat dalam diri ini. Kita meremehkan urusan Ketuhanan dan mendahulukan keduniaan yang kalau diikutkan bisa menghanyutkan kita ke laut hitam mana pun kita sendiri tidak tahu.

Puisi ini mungkin melatari suasana di tempat Pak Emha berada dan juga pandangannya terhadap dunia yang lagi satu, tetapi membaca dan menghayati bari-barisnya, ia juga melorekkan gejala apa yang ada di depan mata di tanah air kita sendiri.

Sesuatu terkongsi, dalam sebuah puisi. Sesuatu ternasihati melalui sebuah puisi. Tentang anak muda kehilangan punca. Tentang dunia yang merobek nyawa. Tentang merdeka kita yang masih utuh terjajah. Ahh… kalian baca sahaja lah sendiri…dan fahami mengikut naluri.

Hayati lah…

KEMANA ANAK-ANAK ITU - Pak Emha Ainun Nadjib

Kemana anak-anak kita itu
Kemana anak-anak yang dilahirkan oleh seluruh bangsa ini
Dengan keringat, dengan luka, dengan darah dan kematian

Anak-anak yang dilahirkan oleh sejarah,
Dengan air mata tiga setengah abab
Kemana, kemana anak-anak itu
Siapa yang berani-berani menyembunyikan mereka
Siapa yang menculik mereka,
Siapa yang mencuri dan membuang mereka

Anak-anak yang bernama kemerdekaan
Yang bernama hak makhluk hidup dan harkat kemanusiaan
Yang bernama cinta kasih sesama
Yang bernama adilnya kesejahteraan
Yang bernama keterbukaan dan kelapangan
Kemana...

Aku melihat anak-anak itu lari tunggang langgang
Anak-anak itu diserbu oleh rasa takut yang mencekam
Aku melihat anak-anak itu bertiarap di bawah semak-semak jaman
Anak-anak itu ngumpet di balik kegelapan

Kematian bukanlah tragedi
Kecuali jika kita curi dari Tuhan hak untuk menentukannya
Kematian tidak untuk ditangisi
Tapi apa yang menyebabkan kematian, itulah yang harus diteliti

Nyawa badan, nyawa rohani, nyawa kesadaran
Nyawa fikiran, nyawa hak untuk tentram
Nyawa kewajiban untuk berbagi kesejahteraan
Nyawa Amanat untuk merawat keadilan

Nyawa, Nyawa, Nyawa,..... itu dihembusan oleh Tuhan
Dielus-elus dan disayang-sayang
Bahkan nyawa setiap ekor coro ,
Bahkan nyawa cacing yang mengeliat-geliat
Dijaga oleh Tuhan dalam tata kosmos keseimbangannya

Tuhan sangat bersungguh-sungguh
Dalam mengurusi setiap tetes embun yang Ia tampung di sehelai daun
Tuhan menyayangi dengan sepenuh hati
Setiap titik debu yang menempati persemayamannya di tengah ruang

Tapi kita iseng sesama manusia
Kita tidak serius terhadap nilai-nilai
Bahkan terhadap Tuhan pun kita bersikap setengah hati

Masya Allaaah....
Apa sih yang nancap di ubun-ubun kesadaran kita ini
Di akal kepala kita ini, di dada kita ini
Sehingga sedemikian rajin kita tanam dendam dan kekerasan
Bukannya kelembutan atau kasih sayang.....

 

[ Terima kasih tidak terhingga buat Rizal yang telah bersusah payah dan sudi mengirim puisi ini dan fail audionya. Ya, kamu juga antara insan yang dekat sekali di hati saya. ]

Apa perlu kumuatkan audio deklamasinya di sini?

27 Nov 2007
:: Terkilan

Keletihan. Mungkin akhibat aktiviti yang tiada redanya. Mungkin juga faktor usia, atau aku yang semakin jarang sempat bersenam semenjak Aidilfitri yang lalu. Kalau begini, sesuatu mesti dilakukan dengan segera.

Tetapi, memang November bulan yang sibuk bagiku. Dan rasanya Disember juga. Alhamdulillah, dengan itu waktu tidak berlalu percuma.

Terkilan. Tidak dapat turut sama di Seminar Antarabangsa Kesusasteraan Asia Tenggara Ke-5 di DBP hari ini dan esok. Kalau diturutkan hati mau sahaja aku meninggalkan meja kerja, bersama menyemarakan gaungan titah sastera yang semakin hangat dalam diri. Aku cintakan majlis ilmu sebegini, moga satu masa aku beroleh kelapangan dan bisa mengaturkan semuanya dengan saksama.

Minat. Selalu mengatasi kewajiban. Tetapi hari ini biarlah kewajiban ini mendapat haknya, insyaAllah yang ini juga akan aku lunaskan dengan cemerlang. Kerana kewajiban ini juga tidak kurang membondong minatku ke daerahnya. Akrab dan hangat.

Dalam hidup ini, ada peluang dan ruang yang sempat kita gapai, ada pula yang terpaksa kita lepaskan. Moga yang terlepas itu tidak melemahkan semangat. Dan sewaktu melepaskan peluang itu dapat pula kita isi dengan peluang lain yang tidak kurang pentingnya.

Semoga Tuhan memudahkan segala urusakan ku di sini dan di sana nanti. Amin.

22 Nov 2007
:: Usah nyanyikan...

usah nyanyikan senandung itu
bukan iramanya yang aku pertikaikan
tetapi kata-katanya
apa tah lagi, bila kau kata ia untukku

usah nyanyikan senandung itu
ia menyebut tentang rencana kamu di masa hadapan
tentang gurisan dalam yang ingin kau turiskan
tentang jurang terdalam di mana aku ingin dihumbankan

usah nyanyikan senandung itu
mentari cemerlang di rangkap pertama
telah padam disirami tengkujuh berlarutan
di rangkap akhirnya.

21 Nov 2007
:: Panggilan untuk menulis...

Ramai penulis serius punya satu keazaman yang kukuh untuk menulis. Dalam minda mereka sudah kukuh objektifnya. Dalam minda mereka sudah jitu tentang apa yang ingin mereka raih dari dunia penulisan itu atau apa ideologi yang ingin mereka sebarkan melalui wadah penulisan itu. Malah ada diantara mereka yang sanggup meninggalkan kerjaya bagi menumpukan sepenuh perhatian terhadap penulisan.

Aku melihat diri sendiri. Kenapa aku menulis dan mengapa aku memilih blog ini sebagai medium utama?

Ada antara teman-teman yang seringkali bertanya mengapa aku menulis di sini dan tidak kurang pula yang berjegil biji mata menyatakan usaha percuma ini satu kerja membuang masa dan sia-sia.

Mungkin bergantung kepada kita, dari sudut mana ingin melihat perkara ini. Aku melihat dari mata burung. Dan 'helang' kalau kalian minta aku namakan jenisnya. Soal ganjaran itu menjadi ringan, dan kalaupun catatan sebegini dibukukan (tanpa menulis di blog terlebih dahulu) akupun tidak pasti jaminan sambutannya. Orang membaca blog kerana ia percuma. Dan tanpa perlu ke toko buku. Membaca blog ini juga seperti membaca cerita, ada sesetengah menulis blog yang kuikuti tulisan mereka dari hari ke hari menceritakan perjalanan hidup mereka dari hari ke hari juga. Maka, seperti menunggu drama bersiri, aku juga teruja untuk menanti kisah seterusnya kesinambungan dari peristiwa semalamnya.

Berbagai latar belakang penulis blog. Ada yang menulis ketika mereka sakit dan meluahkan kesakitan dan bebanan yang terpaksa dihadapi di dalam blog untuk meredakan kesakitan. Malah mereka menulis sehingga hari-hari akhir kematian mereka. Ada yang mengalami kekalutan rumah tangga dan mennuliskannya di dalam blog untuk mendapat pandangan dari orang lain dengan latar yang berbeza. Ada pelajar di luar negara yang ingin berhubung dengan kawan-kawan di tanah air lalu menuliskan liku perjalanan hidup di bumi orang di dalam blog. itu adalah sebahagian dari kisahnya.

Dan aku menulis di sini bagi meladeni suara-suara yang selalu berbicara dalam minda. Bagi mengumpulkan sahabat Artakusiadku. Bagi menemukan kenalan yang baru. Dan yang utama sekali adalah mengasah penulisanku.

Hari ini ada yang bertanya kepadaku, apakah dia bisa menulis? Kerana selama ini dia ingin benar menuliskan kisah hidupnya. Mungkin ada yang ingin dikongsikannya dan rasa itu begitu membuak-buak. Ada deskkan yan gbegitu kuat daridalam dirinya.

Ya, kataku, boleh saja dimulakan dengan menulis blog kalau mahu. Dan kemudian boleh pula dikembangkan ke medium lain mengikut peredaran masa dan minda. Semuanya boleh, asalkan ia bermula. Oleh itu bermulalah sekarang, kerana kita tidak tahu berapa banyak masa lagi yang tinggal untuk kita.

Ayuh, mulakan sekarang. Time waits for no man, not even the puteri King!

 

20 Nov 2007
:: Jejak Erikas...

Meluap-luap.

Semangatku meluap-luap.

Sehabis desah kepedasan sambal nasi lemak yang tidak sempurna adunannya, aku merasakan tertiup semangat kental yang akan membawa aku jauh melepasi stesyen angkasa yang pernah di diami Dr. Sheikh Muszaphar Ramadan lalu.

Aku telah meneroboskan diri menelusuri jejak-jejak yang pernah kalian tinggalkan di Erikas. Walaupun perkhidmatan gratis buku tamu itu telah ditamatkan, penggunanya diberi kesempatan untuk menyimpan kenangan, silaturahim dan kasih sayang yang pernah tertumpah di sana. Hari ini aku abadikan pautannya di sini, supaya dapat aku telusuri kenangan sepanjang aku menjadi penulis blog tegar.

Acap kali di masa-masa kebelakangan ini aku merasakan tulisanku sewaktu mula-mula merona dunia blog ini lebih menarik berbanding sekarang. Kemana perginya pemikiran? Kemana perginya daya berbahasa? Ingin dipotong mudah, masa lah yang selalu dijadikan alasan. Walau sebenarnya nyata dan terbedah sekali, aku yang kecundang menyusun masa sebaiknya.

Mungkin juga gaya hidup, bentuk aktiviti, tugas serta tanggungjawap berentetan tanpa henti. Kerana untuk menulis sesuatu yang ilmiah, perlulah pengamatan dan minda yang mampu melegarkan segala bentuk cerapan, mencerna dan menzahirkannya di hujung jari.

Mungkin masa-masa seperti itu sudah berlalu. Dan semestinya ia pengalaman yang paling berharga. Hari ini dan masa-masa mendatang adalah perlu untuk aku mencari masa, menongkah apa sahaja halangan, kerana hanya dengan begitu sesuatu akan dapat dihasilkan. InsyaAllah.

Kongres Sebudaya Serumpun 2007 anjuran bersama Pena, KEKKWA dan DBP, yang telah diadakan di DBP Kuala Lumpur. Di kongres ini aku bertemu buat kali keduanya dengan Muring. Pertama adalah semasa Seminar Peradaban Nasional 2006 di Port Dickson tahun lalu. Oh ya, namanya adalah Dr. Abu Hassan Hasbullah yang aku rasa sudah cukup mekar dalam dunia perfileman hari ini kerana sumbangan dan baktinya kepada dunia akademik perfileman.

Kerana pertemuan semula itu membawa aku kepada kenangan di mana awal persahabatan itu bermula maka kutelusuri catatan beliau di Erikas (entri 511 dan seterusnya) sewaktu beliau masih di Vienna. Bukan satu ini sahaja, malah berpuluh persahabatan lain terjalin di maya ini, termasuk sahabat Artakusiadku.

Indah. Itulah satu perkataan yang merangkumkan semua ini. Dan aku sangat bersyukur mengenali setiap seorang dari kalian. Kalian amat istimewa, tidak tersenarai di sini jika ingin kutuliskan, sebahagian besarnya kalian telah pun memahat nama di Erikas. Dan aku yakin kalian juga tahu siapa kalian. Aku amat menghargai persabahatan ini.

[Moga di kesempatan lain aku dapat mencatatkan perihal Anugerah Sastera N. Sembilan 2007 dan kisah di sekitar KOngres Sebudaya Serumpun ini, atau setidaknya berkongsi gambar.]

19 Nov 2007
:: Berbelit...

tabir yang berbelit-belit ini harus diuraikan
sedari semalam dan hari-hari sebelum semalamnya ia membelit langkah
aku sudah mula rimas dan muncul marah

daerah di depan ini banyak debunya
tapi jalan ini harus dilalui juga
bukan sahaja ia terpendek, tetapi yang terlurus juga (setakat ini)

ramai orang mencari jalan
malang tabir-tabir di kiri kanan dan depan
menghalang pandangan
jadi di setiap langkah lengan harus gagah
menyelak satu persatu untaian tabir
yang membelit-belit berselirat
sesakkan hati dan minda
lumpuhkan kaki dan mata

aku putuskan mencari suluh
diantara keseliratan pasti ada indahnya
aku putuskan mencari kasih Tuhan
dan engkau itu adalah antara pembawanya
yang demikian antara kita tiada amarah
hanya kasih dalam untaianNya.

16 Nov 2007
:: Jika boleh...

Jika boleh saya memohon
apabila anda melintas, berilah salam
dan saya akan membalas
kerana itu impian saya, kita hidup dalam sejahtera
bahagia dan tenang menikmati kasih alam.

Jika boleh saya menasihati
apabila anda berpergian, ingatlah insan yang ditinggalkan
meski tidak mampu menapak bersama
hatinya ingin sekali menghirup udara yang sama.

Jika boleh saya berkata
apabila hati mula menyusun kata
bawalah ke minda untuk dicerna
agar apa saja yang bakal anda ucapkan kelak
tidak menjadi lubuk puaka
pada hati yang mendengarnya.

Jika boleh saya meminta (lagi)
wujud saya ini usahlah terlalu diperhatikan
bimbang nanti saya salah tafsiran
dan tafsiran itu akan mereputkan kaki
yang selalu longlai untuk berdiri.

10 Nov 2007
:: Kata-kata di udara...

Aku berhenti sebentar dari kerja-kerja di dapur, ada suara-suara yang tidak mahu berhenti di dalam mindaku, minta aku tuliskan bait-baitnya. Ya aku telah berbuat demikian, kerana jika tidak, nanti aku bimbang panggilan mak tidak kudengari.

Ah malangnya mak pula sudah mula membebel, sekali gus mematikan semua suara yang sedari tadi ratuk berdebat di dalam mindaku. Usul yang mula kutuliskan tadi mati tiba-tiba. Dan mungkin kata-kata awalnya juga akan kupadamkan, kerana tanpa hujung yang sempurna... pembuka seindah mana tiadalah berguna.

Kerana itulah ramai penulis memilih untuk bersendiri dengan suara-suara di dalam mindanya sahaja untuk merealisasikan kata-kata itu dalam bentuk yang nyata. Jika tidak panggilan yang paling mesra pun adalah rancung berbisa yang akan membunuh kejam setiap ilham yang baru bernyawa.

Kandas lagi aku kali ini.

[ Pelik, selalunya aku pelik. Kenapa permasalahan yang tidak berkaitan dengan aku pun terpaksa kudengari dan merontokkan semangat untuk satu hari. Oh kehidupan... ]

Maka marilah kutuliskan...

:: Leteran

Aku rasa ia satu bentuk luahan perasaan tidak puas hati terhadap sesuatu. Orang yang meleter cenderung kepada mempengaruhi atau mahukan orang-orang di sekelilingnya berkelakuan dan bertindak seperti yang diingininya. Ia selalu berkait rapat dengan seorang ibu atau isteri. Mungkin ada juga ayah atau suami yang berleter tetapi aku tidak mempunyai pengalaman dengan dua insan itu, arwah abah meninggal ketika usiaku menghampiri empat tahun dan jawatan yang satu lagi itu malangnya belum terisi. Agak malang kalau yang terpaksa mendengarnya itu tiada kena mengena langsung dengan apa yang dileterkan itu.

Leteran ini adakalanya seperti penyakit, tetapi dalam masa yang sama ia petanda satu tahap kesihatan yang baik. Kenyataan ini adalah merujuk kepada ibuku. Bila dia merasa sihat maka dia mampu melakukan bermacam kerja, yang akan menyebabkan dia kepenatan akhirnya. Dan apa bila dia penat, maka siap siaga sahajalah jika terjumpa satu isu yang tidak berkenan di hatinya, maka leterannya akan bermula. Dari satu perkara menjangkit ke satu perkara. Yang malang dan sakit otak adalah orang yang mendengarnya, tetapi langsung tidak berdaya untuk menghentikan semua itu. Lagi malang apabila pihak yang terbabit ada di depan matanya, leteran atau bebelan yang sepatutnya tadi sama sekali tidak keluar malah diganti pula dengan deraian tawa dan puji-pujian yang menggunung.

Jadi apakah sebenarnya dia membenci orang yang mendengar itu lalu memomokkan seluruh ketidak puasan hatinya tentang si polan itu untuk didengar dan menekan perasaan orang yg mendengar itu? Apakah sebenarnya yang menjadi kesalahan si yang mendengar itu?

Ha ha ha nyata bebelan tadi sudah mengganggu saraf fikirku, menulis pun sudah camping jadinya. Baiklah aku berhenti menulis dan kembali membaca.

[ Aku masih mencari-cari bukutamu percuma yang bagus, seperti Erikas yang lama dulu. Kalian ada cadangan? ]

Selamat Hari Raya buat semua pengunjung Myths in the Haze - Istana di Hujung rimba
Semoga bergembira di hari lebaran ini.

7 Nov 2007
:: Relaku menunggu...

Dan Tuhan pun kurniakan gembira, seperti yang kita minta, agar minda tidak lupa akan kasih sayangNya yang tiada tara. Walau semua itu hanya sementara, singgah sebentar menghabiskan masa, tiada ku kesal jika ianya beredar, semua pun tidak lebih dari hukumNya jua. Tetapi sementara ianya terjadi, aku terima dengan hati yang redha dan bersyukur seadanya.

nyalakan semangat bangkitkan nyali,
robohkan tantangan ombak lautan,
rahsia hidup mesti terpecahkan ...

Aku berhasrat untuk menulis tentang peristiwa hujung minggu lalu menghadiri seminar cereka di ASWARA, tetapi harian agak sibuk. Nisah minta tolong mereka bentuk hiasan kulit untuk dua buah buku yang bakal terbit menjelang Anugerah Sastera Negeri Sembilan 2007 yang akan berlansung minggu hadapan. Buku antalogi puisinya akan juga memuatkan tiga buah puisi dari hujung rimba yang belum pernah aku siarkan di sini, jadi untuk kalian yang berminat untuk membacanya... silalah dapat buku tersebut kelak.

Asalnya aku ingin memohon jasa baik kawan-kawan yang lebih arif dalam soal ini, tetapi akhirnya ia terpaksa kuselesaikan sendiri kerana tempoh masa yang diberi cuma sehari. Aku usahakan juga moga apa yang terhasil itu tidak mengecewakan sangat. Terima kasih Fajar yang sudi memberikan komen dan pandangan. Ia sangat kuhargai.

Semoga hasrat untuk mengabadikan Seminar Careka ASWARA menjadi kenyataan. Sehingga itu menjadi realiti, aku tinggalkan gambar ini bercerita sendiri.

Pertama kali bertemu Dr. Mawar Shafie dan Azizi Hj Abdullah. Turut sama di dalam gambar Nisah Hj. Haron dan suami serta bayi comelnya, Salsabila.

Nisah dan Faisal Tehrani sewaktu pembentangan kertas kerja mereka.

Terima kasih sudi autografkan Manikam Kalbu.

Puan ainon dari PTS dan Puan Norimah dari DBP ketika sesi penerbit.

Terima kasih Abg Zakir sudi autograf buku-buku yang membawa saya ke ISS (istilah Yann :p)

Terima kasih juga pada Pak Samat sudi tandatangan di Cinta Fansuri dan Dari Dinding Dewan. Ya Pak Samad, nanti saya dapatkan buku kulit tebal puisi Pak Samad yang saya idam-idamkan tu.

Ohh.. aku harus berhenti di sini dan meyambung di lain kali, aku harus pulang.

31 Okt 2007
:: Beransur pergi...

Siapalah dalam dunia in yang tak ingin bahagia dan gembira. Ya tak? Kedua benda ini subjektif dan berbagai bentuknya. Ia datang dalam berbagai suasana pula, ada dari alam ada dari makhluk.

Sedikit masa dulu ada awan hitam menaungi langitku, amat bukat hingga menyukarkan untuk berjalan, bernafas dan melihat. Beberapa insan hadir dan membawa gembira walaupun bukan itu tujuan mereka. Mereka adalah orang-orang yang rapat denganku, antaranya keluargaku sendiri.

Semua pun tidak kekal lama, mereka pun punya perjalanan hidup sendiri, persingggahan itu sendiri sudah terang dan nyata, ia hanya sementara.

Bila jejak-jejak gembira itu beransur pergi untuk meneruskan kelangsungan hidupnya pula, tiba-tiba aku rasa ada juga bahagian dari diri ini yang turut sama mengiringi kepergian itu. Aku pun beransur-ansur jadi tidak lengkap dan paling sakit seperti mendung bukat itu juga sudah mula berani-berani menghampiri kampung perasaanku.

~@~

Terkejut sungguh orang Scotland menalifon, kukira siapa. Tapi talian kurang elok, tenggelam timbul suara entahkan dibawa angin atau udara. Terima kasih 'suria' dari Scotland.

22 Okt 2007
:: Mith kini 6, aku kini...?

Seperti mimpi masa berlalu, di kebanyakkan masa aku terpingga-pingga. Dan begitu jugalah usia penulisan aku di alam siber ini menyambut usianya yang ke 6 tahun hari ini. Aku kongsikan tarikh ini dengan hari lahirku, seperti 6 tahun lalu MitH adalah hadiah dari aku kepada aku di hari lahir.

Kali ini 22 Oktober jatuh pada hari Isnin. Hari pertama bekerja selepas cuti hari raya yang panjang. Pejabat pun masih sunyi dan masih dibedung perasaan beraya dan cuti. Aku tidak melakarkan sesuatu yang istimewa sebagai sambutan, cukup mengingati hari ini jejak kehidupan itu bertambah pendek usianya.

Terima kasih kepada semua sahabat yang telah menghantar sms dan menalifon untuk memberi ucapan. Yan yang pertama, tahun ini dia sms pada hari yang betul.. dulu selalu awal sehari. Terima kasih juga kepada Nisah, CikJa, Jedah, Ita, Zulela, Aeen, Razliza dan beberapa yang lain. Terima kasih juga kepada yang mengucapkan selamat di YM. Terima kasih juga atas ucapan merentas benua dan selat, Fajar dan Rizal. Rasanya tahun ini aku mendapat banyak ucap selamat, terima kasih tak terhingga, Semoga hidup kalian juga indah dan sejahtera berlipat ganda.

18, 19 & 20 Okt 2007
:: Aidilfitri 1428H - Beberapa hari di Hari Raya ...

(kalau ada masa terluang nanti aku masukkan gambar-gambar yang berkenaan)

Aidilfitri tiba setahun sekali, tetapi serasa semakin cepat tibanya tiap kali. Baru sahaja Syawal 1427H berlalu, kini Syawal 1428H telah enam hari berlalu. Entahkan putaran bumi yang semakin laju, entahkan usiaku yang semakin lanjut, entahkan dunia yang semakin saka.

Dulu sewaktu arwah nenek masih ada, dia selalu berkata-kata. Katanya waktu sekarang amat cepat berlalu, baru saja pagi sedar tak sedar matahari dah pun menyusur rimba. Katanya dulu hawa bumi dingin dan tenang, angin sepoi dari baruh sejuk segarkan tubuh, kini panasnya berdenting radang seluruh badan. Katanya dulu kalau siamang bersahutan di awal pagi tanda panas akan menyinga hingga ke petang, kini itu bukan petanda lagi, hujan ratuk pun siamang bersahutan juga. Katanya dulu kalau tiap kali ayam berderai kokoknya tanda tibanya waktu, petanda subuh, asar dan zohor... kini tidak tentu lagi, si Jalak jiran sebelah berkokok sesedap hati tidak memberi tanda lagi. Katanya jika dulu di pinggir langit berlapis-lapis awan susun bantal, tanda ada orang besar akan mangkat dalam waktu terdekat, kini tidak ramai yang tahu lagi, sedang aku pula asyik gembira memerhati fenomena alam yang indah tidak lebih dari melihat gumpalan awan dibias mentari petang. Nyata alam pun sudah berubah. Pengajaran darinya juga berbeza, mungkin alam juga serba buntu dan keliru dituba manusia asap berdebu, justeru kelat hatinya memberi petunjuk dan keliru pula menitip panduan.

Panjang benar aku bermukadimah, maklum sahaja cuti raya yang lama, waktu senggang berjela-jela, maka banyaklah kata yang dapat kuabadikan di sini. Ayuh, marilah kukisahkan tentang raya kali ini.

Seperti mana aku teruja menyambut Ramadhan begitu jugalah jeritnya hati menanti fajar Syawal memerahi ufuk timur. Aku bersemangat kali ini, minda bebas dari segala yang kelabu, hati begermerlapan untaian manikam dari serata alam. Syukur padaMu ya Tuhan, jelaga petaka tidak tiba memomokkan hari.

Mak telah pulang ke kampung lebih awal, aku dan abang menghantar mak ke kampung pada malam Isnin 8 Oktober lagi. Ditemani Adila, mak benar-benar gembira dapat pulang awal ke rumah buatan arwah suaminya. Tentulah banyak yang menjadi memori mak, rumah dan tanah tumpah darahnya sudah pastilah memupuk gembira dan makna yang tidak terungkapkan. Setelah menghantar mak, aku kembali ke kota lumpur bagi meneruskan hari-hari kerja yang tinggal lagi dua hari sementara menanti cuti Hari Raya menjelang pula.

Di pejabat minda pun sudah mula cuti. Mood raya sudah semarak di sana sini. Kad raya dan ketupat reben yang kugantung di tepi monitor menambahkan keterujaan untuk berhari raya. Mak pula dua tiga kali manalifon mengingatkan supaya dibawa pulang bekalan ubatan tambahan. Wah, mak nak beraya sebulan di kampung agaknya. Dalam minda mencongak-congak, hari rabu nanti tepat jam 4.30petang aku akan bergegas keluar kerja dan menahan teksi terus ke rumah. Aku tak mahu lambat, kerana mengikut rencana Abang Ipar akan menjemput aku dan anak buahku Ina pada jam lima petang. Semangat membara.

Petang selasa yang bertuah itu, aku tersedar ketika jam sudah pukul 4.50petang. Entah kenapa, asyik benar membelek beberapa buku yang telah terdigital aku jadi khayal akan waktu. Malangnya ketika itu hujan sudah mula turun, malah menjelang jam lima petang hujan semakin lebat dengan angin yang mengganas. Ahh sudah... aku terperangkap di Bukit Damansara! Aku talifon Nana, di masih di pejabat, tetapi berhasrat pulang selepas maghrib bagi mengelak kesesakkan lalu lintas. Memang pun hampir setiap hari Nana pulang lewat. Sekitar jam 5.20petang aku meredah gerimis ke perhentian bas di hadapan bangunan pejabat. Manusia berderet panjang menunggu teksi. Ini sudah merunsingkan. Jalanraya sudah pastilah sesak.

Bukan tak ada teksi yang lalu, lebih sepuluh buah yang tak mahu berhenti. Ramai yang mula merungut-rungut kecil. Kasihan pula bila memikirkan Ina akan berbuka sendirian di rumah. Aku sudah pesan supaya dia membeli lauk dan aku akan memasak nasi dan sayur. Aku mencongak-congak waktu lagi, jam sudah hampir 6petang. Memang tak sempat. Kuberitahu Ina, aku masih terperangkap di hentian teksi.

Beberapa orang bernasib baik ada teksi yang sudi menghantar ke destinasi. Hari pun beransur gelap, apatah lagi senja yang selepas hujan, langit masih bukat bekas gemawan hujan. Sebentar hujan reda, sebentar kembali lebat pula. Waktu sudah lama melepasi enam petang. Harapan untuk pulang berbuka di rumah telah pudar. 6.30petang aku talifon Nana, dia memutuskan untuk mengambilku dan kami bersama berbuka sahaja di KFC berhampiran pejabatnya. Lima belas minit kemudian Nana tiba, ya... kami berbuka di KFC Pusat Bandar Damansara. Dan aku sama sekali tidak sedar bahawa OP dan Mulan juga berbuka di tempat yang sama. Iklan ayam dan kuah satay yang bagai nak rak di kaca tv telah mengecewakan aku petang itu, seperti biasa, hanya indah rupa dari rasa.

Esoknya aku berjaya pulang dan sampai awal ke rumah. Selesai berkemas saki baki yang tertinggal dari trip pertama sewaktu menghantar mak pulang dulu, aku melihat-lihat keluar jendela. Langit membiru dengan kepul-kepul awan yang cantik. Dibalas pula kebiruan air di kolam. Aku mencapai kamera mengabadikan saat itu. Ina dan ayahnya terperangkap dalam kesesakkan lalu lintas. Aku tak kisah, yang penting aku sudah ada di rumah menunggu mereka. Akhirnya kami berbuka di dalam kereta sahaja, walaupun perjalanan di lebuhraya ke Seremban lengang dari biasa.

Aku pulang ke kampung malam itu juga dengan di hantar oleh Amy, adiknya Ina. Anak-anak buah yang kutimang-timang serasa baru semalam sudah bisa pula memandu menghantar kupulang. Malam itu sebelum pulang ke kampung aku sempat menyaksikan Dr. Sh. Muszapar berlepas ke angkasa menuju Stesyen Angkasa Antarabangsa, ISS. Aku pula yang gementar, huru hara jantungku. Aku teringat peristiwa Challenger meletup tujuh puluh tiga saat setelah berlepas pada tahun 1986 dulu, berjela-jela doaku. Moga selamatlah dari segala bencana. Alhamdulillah Soyus TMA-11 selamat hingga berjaya memasuki orbit yang ditentukan. Di kaca tv dapat dilihat tiga orang astronout duduk bertambat tali pinggang dan pen mula terapung-apung. Seluruh bangga mengungsi romanku, anak Malaysia yang sebegitu kacak mencatat sejarah negara. Dalam pesanan ringkas kepada Yan aku tuliskan; "Yan, akak sekarang telah selamat memasuki orbit Bukit Putus menuju ke ISS Buyau."

Kerana pulang dua hari sebelum raya, maka sempatlah aku membantu mak mengemaskan persekitaran rumah. Aku paling suka membakar daun-daun kering. Sebelah petang selalunya hujan, yang menjadikan udara malam sejuk mencengkam.

Kakak dan abang pulang malam Jumaat. Jumaat adalah hari mantai. Hari yang sibuk. Abang dan kakak ipar bantu aku menyiang ayam dan daging, atau aku membantu abang dan kakak ipar menyiang daging. Kalian boleh pilih nak baca ayat yang mana satu ok. Tapi itu adalah satu pengalaman yang menyeronokkan dan lucu, kerana abangku yang sememangnya pakar dalam hal menyiang daging tidak pakar langsung dalam hal menyiang ayam. Abang dan kakak ipar dah posmorterm ayam tu sedemikian rupa. Nasiblah ayam kampung, kalau ayam bandar pasti hancur semuanya. Aku ajar satu-satu, cari sendi dan potong kan lebih mudah. Erk lain kali saja aku buka kelas menyiang ayam ok. But really, we are having a great time with those chickens and beef. And after that its my part to do all those bumbu since we decide to do it kampong way, essential rendang masak lomak cili api with special jampi and serapah, of course heh heh... nope just kidding.

Dan lemang. Tentulah ia satu kemestian. Bila aku mengutarakan kepada anak-anak buah akan kemungkinan raya kali ini kami tidak membuat lemang, ia mendapat tentangan hebat, semua tidak bersetuju, seperti juga mereka tidak bersetuju untuk tidak beraya di kampung. Difahami. Kerana itu selepas berbuka lemang sudah berada di langgaian.

Malam raya. Pelita-pelita digantungkan di pagar sebelah hilir dan baruh. Menonton tv sementara menanti lemang masak. Aku tuan punya remote control. Tumpuanku adalah untuk menyaksikan detik-detik sejarah Soyuz TMA-11 mendarat ke ISS. Antara yang berminat menyertaiku ialah mak dan abang. Lemang pun masak, tiga empat batang lemang panas berjaya dihabiskan oleh anak-anak buah dengan mak-bapak-neneknya sekali. Sambil menonton drama yang aku sudah lupa, aku tukar-tukar channel ke tv1, kalau-kalau Soyuz TMA-11 sudah melekat ke ISS. Ia lambat beberapa jam dari yang dijadualkan.

Akhirnya docking juga. Maka dapatlah rakyat Malaysia melihat Dr. Sh. Muszaphar melambai-lambai dan tersenyum di kaca tv, dan sebentar kemudian berkomunikasi dengan Pak Menteri JJ, sempat pula berbual sebentar dengan bapanya. Aku teruja. Kalaulah aku ini tinggi IQ dan EQ bolehlah aku mencalonkan diri ke angkasa lepas. Berangan tak sudah. Dan malam-malam berikutnya aku tidak ketinggalan mengikuti siaran langsung sidang video dari ISS. Mungkin keterjuaan sebeginilah yang membuatkan arwah abah membeli banyak buku dan bahan bacaan tentang angkasa lepas. Di waktu itu adalah demam manusia pertama menjejakkan kaki di bulan.

Hari raya pertama. Kami (baca: aku) berpakaian sehabis lawa. Hu hu... Sebelum menziarahi sanak saudarakami singgah di pekan Kuala Pilah. Hajat di hati hendak mengambil gambar sehabis lawa di studio. Kerana dalam fikiran logik aku ini bergambar di studio tentulah lebih lawa, kerana... ya maklumlah bergambar di kedai gambar. Aku membayangkan hasil yang lebih memuaskan berbanding kamera prosumer aku yang sudah mula menunjukkan tanda-tanda meragam dan malfunctioning. Aku ingin sebuah gambar yang akan dibingkai besar dan bakal digantung di ruang tamu rumah nanti.

Hanya pada satu hari raya sahaja kami dapat mengunjungi sanak saudara yang jauh-jauh kerana pada hari raya kedua kakak dan abang akan ke rumah mentua dan ipar duai pula. Hari raya kedua sepupu-sepupu pula yang berkunjung. Hari raya ketiga, seorang kakak kenalan mak sewaktu di wad HUKM dulu seisi keluarga pula tiba, hari raya keempat aku dan mak pusing kampung beraya di rumah jiran-jiran terdekat. Hari raya kelima mak ajak aku ke hujung kampung mengambil buluh untuk dibuat 'pengolan' (galah untuk mengambil kelapa).

Hanya beberapa kali sahaja aku mengikut mak mengambil buluh untuk dibuat pengolan, di kebanyakan masa dulu aku hanya duduk memerhati, aku hanya sekadar menemani kerana tempat buluh tumbuh selalunya agak semak dan tidak mustahil ada ular, harimau dan babi. Tapi kali ini aku kenalah menarik buluh itu sehingga terlerai segala sigai yang bersanggit antara satu sama lain. Aduhai.... patah pinggang dan lengan dibuatnya. Kami dapat membawa pulang dua batang buluh yang agak panjang. Mak masih bersembang di tangga Mak Ungga ketika aku mengheret satu persatu buluh-buluh panjang untuk dibuat pengolan pulang ke rumah. Basah lencun dek peluh. Sihat sungguh duduk di kampung ya. Kalau nak ambil kelapa kena sediakan galah, kalau nak galah kena tebang buluh. Bila ambil buluh peluh dan segala toksit dalam badan pun keluar. Wah indahnya... Ya lah, indah lah, sekali sekala memanglah seronok, tapi kalau lebih sebulan duduk di kampung begitu sahaja mulalah aku kebosanan. Walaubagaimanapun aku punya rencana untuk menghabiskan masa-masa tuaku di rumah kelahiranku ini.

Esoknya, mak ajarkan macam mana nak pasang cangkuk besi di hujung pengolan. Dulu sewaktu kecil ada juga nenek memasang kayu bercangkuk di hujung pengolan. Cangkuk itu kelak bagi memudahkan proses mengait buah kelapa. Tangkainya dicangkuk dan direnggut ke bawah, pastikan pengolan tidak acup-acup sampai ke tandan kelapa sahaja, nanti takut pula buah kelapa menggolek ke bawah mengikut batang pengolan dan menghentam muka kita. Jagi biarlah pengolan sedikit panjang dan hampir ke tanah, senang pula dilepaskan ke tanah bila lengan dan lenguh meragau buah kelapa yang tak jatuh-jatuh itu nanti.

Setelah selesai memasang cangkuk, atas nasihat Mak Ungga pengolan tersebut hendaklah digantung ke pokok kelapa supaya buluh yang agak melengkung di hujung itu dapat diluruskan. Bukannya mudah menegakkan benang buluh yang basah dan masih hidup, beratnya hanya orang yang telah mencuba sahajalah yang tahu. Pun begitu hasil usaha kami berdua berjaya juga pengolan itu ditegakkan dan disangkutkan di tandan kelapa. Selesailah kerja, terasa bangga pula melihat pengolan tergantung di dua batang pokok kelapa mak yang sudah tinggi. Dulu sewaktu aku kecil semua pokok kelapa di sekeliling rumah ini rendah-rendah sahaja, malah arwah abah simpan racun tikus untuk sawah padi kami di celah pelepahnya. Selalu aku lihat arwah abah naik tangga pendek untuk mengambil dan meletakkan bungkusan racun itu di celah pelepah kelapa. Arwah abah pesan denganku, jangan diusik racun tikus itu, ia racun. Aku tanya dia, apa yang racun tu boleh buat. Dia kata racun itu boleh bunuh tikus yang memakan padi kami di dalam sawah. Ketika itu usiaku mungkin tiga atau empat tahun lebih.

Suatu hari ketika arwah abah ke sekolah (beliau seorang guru) dan mak sibuk dengan kerja-kerja rumah serta tidak ada sesiapa pun yang sudi melayan segala pertanyaan dan kerenahku, aku telah teringatkan bungkusan racun tikus yang diselitkan di celah pelepah kelapa. Malangnya tangga kontot itu sudah berubah lokasinya. Maka sedaya upaya aku mengheret tangga berkaki empat dan agak lebar dari tangga biasa itu ke pohon kelapa yang berkenaan. Aku pun memanjat dengan senangnya kerana anak-anak tangga diperbuat dari papan yang agak lebar. Aku pun menggapai-gapai bungkusan di celah pelepah kelapa seperti yang biasa kulihat arwah abah lakukan. Kali ini aku dapat sebuah tin tanpa bertutup, aku pun menjenguk-jenguk ke dalam tin milo yang tak terpegang oleh tangan kecilku itu, di dalamnya penuh dengan biji-biji padi.

Seperti yang mudah diteka, tin milo itu pun terlepas dari peganganku. Maka bertaburanlah biji-biji padi di atas tanah. Aku tidak ingat apa yang aku buat dengan tin milo bekas racun tikus, atau adakah aku memanggil sesiapa untuk membantu aku mengemas racun yang tertumpah itu, aku sudah tidak ingat lagi. Tetapi apa yang aku ingat benar ialah petang itu arwah uwan (nenek) gempar berteriak dari bawak pokok kelapa. Bergelimpangan ayam-ayam mak yang sedang sedap disembelih menemui ajalnya. Mulutnya berbuih dan beberapa ekor lalat sudah mengerumuninya.

Kekeliruan timbul di situ, pernyataan arwah abah dan hasil eksperimen ternyata bercanggah. Racun itu sepatutnya bunuh tikus, bukan bunuh ayam. Arwah abah gali beberapa lubang untuk tanam ayam, aku seperti langau di buntut gajah mengikutinya kemana sahaja dan dengan tanpa rasa bersalah bertanya soalan lepas satu satu. Aku tanya kenapa tidak digulai sahaja ayam-ayam itu, membazir ditanam begitu sahaja. Aku sangat suka lauk ayam, malah lauk itulah yang sering kutunggu-tunggu. Aku pun tak ingat apa yang arwah abah jawap, tapi aku pasti dia beristighafar panjang dalam hati menahan marah. Lain kali jangan beritahu benda pelik-pelik denganku, aku anak kecil yang terlalu banyak berfikir dan ingin mencari jawapan. Selepas itu aku mendapat amaran jangan sekali-kali menjenguk racun tikus atau apa sahaja bungkusan di celah pelepah kelapa. Semuanya berbahaya. Mujur pula aku tidak cuba-cuba memakan biji-biji padi itu ya... kalau tidak mungkin Istana di Hujung Rimba ini juga tidak sempat diwujudkan.

Dalam mengomel tentang hari raya sempat pula aku menulis tentang kisah lama ya dah ia melintas di kepala, aku tuliskan saja lah. Hari raya ketujuh dan kelapan (hari ini) aku tidak ke mana-mana, di rumah sahaja membaca buku Getting Acquainted With Basic Ideas - Science yang kuceritakan dalam catatan sebelum ini. Tentang kehidupan dan benda-benda hidup, dinasor, mineral dan galian, cuaca, kuasa dan tenaga, dan yang paling menarik tentang angkasa lepas. Ada dua lagi buku dalam siri ini iaitu Civilization dan Nature. Keduanya tidak kusentuh, kerana sebuah buku Pak Hamka juga turut kubaca bersilih ganti dengannya.

Hari ini Sabtu, 20 Oktober, bersamaan dengan 8 Syawal. Malam ini ada siaran langsung kepulangan ke bumi Dr. Sh. Muszhapar dari ISS. Aku mesti tonton. Dan esok aku bakal pulang ke Kuala Lumpur, tak sabar rasanya untuk memulakan kerja hari isnin nanti. Ada banyak perancangan dalam minda. Semoga aku kekal bertenaga dan bersemangat seperti ini nanti.

Dan selepas ini mungkin kita akan beraya di Kuala Lumpur pula lah ya? Agenda pertama yang telah siap direncana ialah mengunjungi bekas majikan, En. Salleh serta keluarga di Shah Alam. Ohhh... sungguh-sungguh aku berdoa isterinya sediakan laksa johor yang enak itu huhu... Aku akan ke sana bersama bekas rakan-rakan sekerja dulu... insyaAllah ia akan menjadi hari yang indah. Hmm... baju mana yang akan dipakai? Hajat di hati yang berwarna merah manggis, itupun kalau sempat diambil esok. Mana-mana pun tidak jadi masalah, yang hijau atau biru atau kuning atau cokelat mana-mana pun boleh lah.

Petang tadi mak buka almari tempat simpan baju-baju lama, aku mencuba-cuba baju graduasi Polisas awal tahun 90-an dulu. Baju kurung moden putih bersih dengan butang-butang bersusun ditepi dengan kain susun di depan. Baju ini kureka sendiri, pada waktu itu aku suka mereka-reka fesyen baju kurung moden. Aku tanya mak, kena dengan masa tak kalau aku pakai baju itu ke pejabat? Aku rasa fesyen itu ketinggalan zaman. Mak kata tak apa, boleh saja dipakai. Tetapi baju lama ni kalau kena gayanya, ia akan nampak lebih bergaya. Kata-kata orang atau sebarang pertanyaan celupar biarkan saja, yang penting kita bahagia, orang lain tidak bertanggungjawap pun atas apa yang kita rasa. Orang lain tidak peduli pun apa kita rasa. Dan ada sehelai baju kurung pesak yang tidak pernah kupakai kerana warna merah jambunya yang sungguh terang. Menurut mak, dia beli kain itu bersama arwah nenek dan menempah baju itu untukku ketika aku masih belajar di UiTM dulu. Hari ini aku seperti terbuka hati untuk memakai baju itu ke pejabat. Warna yang seterang itu akan kuredupkan dengan kain tudung berwarna putih.

Kadang-kadang melakukan sesuatu yang lain dari kebiasaan ini amat menyeronokkan.

Sekian, catatan terpanjang rasanya setakat ini, dengan ukuran enam mukasurat bersaiz A4. Huhu...

2 Okt 2007
:: Majlis Berbuka Sana Sini...

Sudah menjadi kebiasaan tahun-tahun kebelakangan ini, bila Ramadhan tiba undangan ke majlis berbuka puasa pasti ada, kalau bukan pun undangan, ia adalah majlis yang aku serta kawan-kawan anjurkan. Maka demikian pada minggu lalu selama tiga hari berturut-turut aku berbuka bersama kawan-kawan dari kelompok yang berbeza. Dikesempatan beginilah kami bertemu dan mengeratkan silaturrahim. Selalunya tempat-tempat yang istimewa dan dipersetujui bersamalah yang akan dipilih.

Jumaat, 28 Sept 2007 - 16 Ramadhan 1428H.

Petang itu aku keluar agak lewat dari pejabat. Aku sedaya upaya menyiapkan kad comel yang aku buat khas untuk Sahabat MGH88. Kad ingatan tentang majlis yang kami raikan sekali gus ucapan Selamat Hari Raya. Aku tiba di KL Sentral sekitar jam 5.30petang. Ida telah tiba sejam awal, Ziah juga sudah sampai, hanya Zaidah yang belum muncul, perjalanannya ke Stesen Komuter Shah Alam sesak. Kira-kira 6.30petang barulah dia sampai dan kami bergegas ke stesen monorail. Sekitar 20minit kemudian kami selamat tiba di tempat yang dituju.

Kali pertama ke Times Square. Benar. Aku jarang pergi ke tempat-tempat kalau tiada tujuan. Oleh kerana ketika itu pun sudah hampir benar waktu berbuka, maka kami terus sahaja mencari lif untuk ke aras 14. Ita dan Mus sudah sedia menunggu. Tidak berapa lama kami mengambil tempat dengan latar Penjara Pudu yang semakin pudar diranduk kelam malam, azan pun berkumandang menandakan waktu berbuka.

Alhamdulillah, juadahnya enak-enak belaka. Tetapi itu menjadi minoriti bila masing-masing sibuk bercerita tentang perkembangan terbaru masing-masing. Serta bau 'nasi minyak' yang semakin kuat... hmm... hmm... Deraian tawa menyambut hujung jenaka. Tidak ketinggalan mengimbas kerenah zaman persekolahan dulu. Walau diulang seribu kali, kami tidak akan bosan, semuanya tetap semalam.

Mus membawa dua orang cahaya matanya. Seronok melayan telatah anak-anaknya yang keletah dan bijak pula berteka-teki, sehingga 'mak cik-mak ciknya' senak perut tertawa. Perbualan, usik mengusik, teka-teki dan apa jua adanya tidak hanya berakhir di meja makan sahaja, kami naik pula ke bilik sewaan Mus dan anak-anak. Di situlah kami bertukar-tukar hadiah. Riuh rendah dibuatnya, dengan tawa dan jeritan 'suprise' sewaktu membuka bungkusan hadiah. Di antaranya kilauan sinar kamera merakam memori dan suasana.

Kegembiraan dan keterujaan bertemu dalam agenda seindah ini terpaksa dipendekkan kerana Ida harus pulang semula ke kampung malam itu juga. Dan aku pula harus meneman Zaidah ke Shah Alam mengambil keretanya di sana dan seterusnya pulang bersama ke rumahku. Ita membatalkan hasrat ingin pulang bila terus-terusan dipujuk Mus agar bermalam sahaja di hotel. Ahh... ikutkan hati aku juga mau turut sama.

Sabtu, 29 Sept 2007 - 17 Ramadhan 1428H

Majlis berbuka puasa untuk sahabat Artakusiad Dot Net pula. Tahun ini kami memilih lokasi seperti dua tahun yang lalu iaitu di Restoren Pitch & Chips di Seremban. Alasan utama adalah keselesaan dan tidak dibebankan dengan kesesakkan lalu lintas.

Pun begitu atas sebab-sebab tertentu aku, Zulela, Jundak dan Panji tiba agak lewat juga, kira-kira 20minit setelah waktu berbuka. Gembira benar hati bila dapat berkumpul begini bersama Aurorans (walaupun Abang Pat lebih suka kami menyebutnya sebagai para wizra, dan kerana itu juga dia memberikan nama Kelab Wizra), Rosh hadir kali ini, bermaksud dia berjaya menepis kesibukkan hariannya dan meluangkan masa bersama kami. Raja Kegelapan tidak dapat hadir kali ini kerana menghadiri majlis berbuka kementeriannya.

Seperti kebiasaan bila berjumpa, bermacam hal lah yang dibicarakan, sehingga meja sudah licin dikemaskan oleh tuan kedai pun kami masih juga enggan berganjak. Dari isu semasa tentang kisah malang adik Nurin yang meruntun hati hinggalah ke isu paling hangat tentang anggota terbaru keluarga Morrok yang bakal menambahkan bilangan tentera Morrok sedikit masa lagi (tambahlah sejuta pun, aku tidak gentar heh heh).. Tahniah! tahniah! Abang Pat pula sibuk menurunkan petua. Aku pun sedikit pelik juga, manakan tidak, sepatutnya petua-petua itu datangnya dari Kak Long... huhu...mushkil mushkil... Kukira Abg Pat hanya serba tahu sahsiah perang dan magus Aurora saja, yalah pengalaman adalah guru yang terbaik. :D

Dari meja restoren kami beralih ke rumah Abang Pat yang jaraknya hanya lebih kurang sepuluh minit perjalanan. Aku dan Monasakti sempat membelek manuskrip Permata Aurorius-reloaded. Pun begitu tidak ke semuanya kubaca satu persatu. Secara keseluruhan buku kali ini memang mantap, ia lebih menjurus kepada letak atur persekitaran dunia Aurora itu, lebih kepada susur dan galur keberadaan daerah tiu, peradaban dan sosiologinya. Hebat! Itu sahaja yang dapat aku katakan untuk tulisan selengkap itu. Aku akan tetap sabar menanti ianya terbit dalam bentuk buku. Sokongan padu tanpa henti adalah dian yang telah kunyalakan sejak awal 'kedatanganku' ke Aurora, dan akan kupeliharakan pula sinar dan semangatnya hingga akhir usia. Terima kasih yang tidak terhingga buat teman-teman yang sudi turut sama mengiringi perjuangan ini. Moga kita tak lapuk dek hujan dna tak lekang dek panas!

Terima kasih kepada semua yang dapat meluangkan masa menghadiri perjumpaan dan majlis berbuka puasa para wizra bagi tahun 1428H. Sedikit kesal di hatiku bila kad kenang-kenangan comel yang kusediakan itu telah terkurang bilangannya, mungkin tercicir di kedai pencetakan. Minta maaf kepada semua atas kekhilafanku.

Ahad, 30 Sept 2007 - 18 Ramadhan 1428H.

Kami jarang berjumpa, apatah mengadakan perjumpaan-perjumpaan. Kali terakhir pada majlis berbuka puasa dua tahun yang lalu, secara tidak langsungnya majlis berbuka puasa itu jugalah re-union bagi kami. Mereka adalah sahabat ex-ECU2002, sahabat ketika aku menuntut di sebuah kolej swasta yang menjalankan program berkembar dengan Edith Cowan University of Australia dalam jurusan kejuteraan perisian.

Aku segan untuk menamakan kolej terbabit kerana pengalaman pahit yang kulalui ketika menuntut di situ. Banyak harapanku yang terkubur, syukurlah aku berjaya juga melalui segalanya dengan bantuan pensyarah di ECU dan semangat dari kawan-kawan. Dengan itu juga aku merasakan bahawa kebanyakkan IPTS tidak mempunyai kemudahan pengajian IPT seperti yang sepatutnya. Kebanyakkannya hanya sekadar melepaskan batuk di tangga dan sekadar ingin mengaut keuntungan sahaja. Kalian tanyalah kepadaku IPTS mana yang telah mencemar persepsiku itu, nescaya tanpa bertangguh akan kuberitahu. Syukurlah keputusan keseluruhan pengajian membolehkan aku mendapat 90% potongan dari 42k pinjaman pengajian MARA, jika tidak sudah tentu kesalku bertimbun-timbun lagi.

Ah... sudah-sudahlah dengan kenangan pahit. Ia sudahpun lebih lima tahun kutinggalkan. Dalam kepahitan itu ada juga sinar jernihnya. Begitulah kehidupan... segalanya menambah makna yang tersendiri dalam perjalanan yang tidak terdugakan ini. Ramai pula antara sahabat yang telah menyambung pengajian ke peringkat sarjana, aku belum juga lagi. Entah bidang yang mana satu hendakku telusuri, terkadang kurasa telah habis berfikir, tapi di hari yang lain semuanya seperti reset semula. Tetapi satu yang pasti, aku ingin kembali ke menara gading yang selalu indah di hatiku, Univ. Teknologi Mara. Moga segala hasrat ini terlaksana sekitar tahun depan. Amin.

Oh lihatlah kemana aku sudah merantau waktu dan melayan rasa. Minta maaf ya. Kembali aku tuliskan tentang majlis berbuka puasa dan perjumpaan sahabt ECU. Beberapa rakan karib yang lain seperti Tipah, Lily dan Cik Mah tidak dapat turut sama. Tipah berada di kampung dan agak kurang sihat. Kemalangan terjatuh beberapa tahun lalu menyebabkan tulang belakangannya 'dislocate', sedikit sahaja yang aku faham dari pesanan ringkasnya menolak jemputanku untuk turut sama hadir ke majlis ini. Lily berada jauh nun di Parit Buntar, jarak ini menghalang dia untuk turut sama. Dan Cik Mah pula seperti juga halnya dengan Raja Kegelapan, ada majlis berbuka di kementerian tempat dia bekerja. Mungkin di lain masa kita akan bersua lagi.

Ijat dan Zam bakal menimang cahaya mata Hari Raya ini. Dulu pernah ku kisahkan tentang perjalanan pertama ku ke Johor Baru menghadiri majlis perkahwinan mereka. Ramiz pula baru putus tunang, tetapi sudah ada pengganti... hmmm... cepatnya? Fina nampak dewasa, mungkin perkahwinan keduanya lebih bermakna dari cinta remaja yang banyak pancarobanya. Amir hadir bersama isteri dan puteranya yang tak henti menangis, suasana bali di Bora Ombak mungkin tidak mesra dengannya. Shima hadir sendiri tanpa ditemani suami. Cik Ja, Shila yang sama kelab dengan ku (ahaks) tetap gembira bertemu sahabat yang lainnya.

Kami terpaksa berbuka di meja yang di sediakan di perkarangan premis kerana bahagian dalam Bora Ombak digunakan oleh pihak Astro meraikan artis-artis Akademi Fantasia mereka. Tak ramai yang aku kenal maklum aku jarang dapat menonton AF. Aku mengecam Mawi pun kerana dia pernah memegang naskah Jiwa Kacau (hahahahaha...), aku kenal Emilia kerana rupanya persis sahabat Polisasku Samsun Dalilah. Cukuplah dua, yang lain aku tidak kenal. Kalau cerita mereka keluar di akhbar pun kuabaikan, kerana tidak ada minat yang menggamit. Teringat pula bertemu beberapa graduan AF di Luncai Emas, siapa namanya pun aku lupa, aku hanya memandang dan sedikit tersenyum (boleh rujuk Yan kalau nak tau nama mereka). Maaflah ya, mungkin nanti bila kalian bersinar dalam suasana yang lain dari yang lain aku akan memaku ingatan. Maklumlah aku tak ada estro di rumah... (what a shame... ye?).

Cuma aku kurang selesa yang agak marah bila ada dikalangan artis-artis muda ni yang menyanyi-nyanyi di luar surau yang tidak sempurna itu di waktu maghrib. Kalau suaranya merdu, ini seperti serba tak kena. Rasanya kalau berlarutan sehingga aku selesai solat, pastilah mereka merasa tazkirah pendekku. Huhu... :p Mengganggu betul, dahlah pihak Bora Ombak tidak prihatin akan kerperluan dan keselesaan pengunjung untuk bersolat. Surau wanita ditutup kerana ubah suai, dan kami terpaksa berkongsi pula surau yang sempit dengan kaum adam. Tempat wuduk dan solat yang sama, sungguh tidak selesa. Berebut pula mengejar waktu yang suntuk. Mungkin Bora Ombak tidak akan masuk senarai untuk berbuka lagi di tahun hadapan. Dan ingatan untuk kalian juga, atau boleh diselidiki sebelum kalian bercadang untuk berbuka di sana nanti. Aku cuma harap ubah suai itu adalah untuk menambah besarkan surau... :) Kalau dari aspek surau mungkin Times Square Hotel akan mendapat pencalonan lagi di tahun hadapan atas keselesaan suraunya hingga sempurna juga solat Isyak di sana. Ya ya aku akur, itu fasiliti lima bintang, tetapi bagaimana pula dengan Nelayan Titiwangsa dan Sri Melayu yang dapat menjaga kesempurnaan tempat bersolat? Tupai-tupai misalnya, walaupun surau yang agak kecil bagi kaum wanita tetapi mencukupi. Mungkin pemilihan tempat seperti Pitch & Chips adalah yang terbaik sekali kerana bersebelahan dengan surau awam yang luas dan selesa adanya. Sempat pula berbasa basi dengan penduduk yang mula datang untuk solat sunat tarawih. Aku meraban lagi ya? Bila punya banyak masa, inilah yang terjadi... ok kembali kepada majlis ini.

Ketika ingin pulang, kami bersembang pula di tempat letak kereta. Ramiz dengan Hyundai hitam barunya. Shila memandu uji. Mungkin Shila juga akan menukar kereta nanti ya? Shima pula tumpang duduk disebelah, aku sekadar ketawa dan merasa bahagia dapat bertemu kawan-kawan dalam suasana seindah ini. Moga masa menemukan kita lagi. Sehingga kita bertemu lagi sahabat, gambar kenang-kenangan banyak yang telah kurakam, jika umurku panjang nanti di ramadhan tahun hadapan kita berbuka bersama lagi ya. Terima kasih untuk masa kalian.

10 Oktober 2007
:: Bakal Saintis Terkenal...

Dulu, sewaktu aku masih kanak-kanak dan berada di sekolah rendah, aku punya satu hobi - aku suka mendongak langit di waktu malam memandang bintang. Melihat kerenah aku yang begitu mak akan mula bercerita tentang kegemaran arwah abah. Mak kata, "Arwah abah kau dulu kenal akan bintang-bintang ini, ada nama tertentu untuk bintang-bintang itu, dan dia punya buku di atas rumah (merujuk kepada almari buku-buku arwah abah) ".

Bintang itu cantik, aneh dan penuh misteri. Ciri-ciri tersebut memang selalu menambat hatiku untuk mengetahui dengan lebih lanjut tentang sesuatu. Maka aku pun mendesak mak minta ditunjukkan buku yang dimaksudkannya. Ada beberapa set buku tebal berbahasa Inggeris tersimpan kemas di dalam almari buku arwah abah. Satu persatu aku keluarkan, sekadar membelek, aku tidak faham bahasa Inggeris. Di rumah aku memang tidak ada kawan. Kakak dan abang sudah dewasa dan bekerja serta belajar di kota. Anak-anak kampung yang lain ada masanya tidak suka bermain denganku. Mungkin kerana aku lebih suka bereksperimen dari bermain pondok-pondok dan anak patung. Memang membosankan.

Dengan itu sebahagian besar masa senggang aku bermain dan bercakap dengan diri sendiri atau sekadar berkata-kata dalam hati seperti yang aku lakukan ketika menulis catatan ini. Aku memang fanatik dengan sesuatu yang benar-benar ingin aku ketahui. Dari gambar-gambar di dalam buku arwah abah (yang tidak berapa kufahami) aku selalu bertanya kepada mak. Maklum lah di sekolah aku takut untuk bertanya dengan cikgu, ketika itu guru-guru tidak semesra hari ini dengan murid-murid, dan murid-murid juga tidak bebas bertanya apa yang mereka ingin tahu dari guru. Majoriti murid-murid sekolah ketika itu (terutama di kawasan luar bandar) agak pasif dan tidak aktif di dalam kelas. Dan aku adalah sebahagian dari mereka. Dan bagi ku ilmu selain yang diajarkan dalam silibus itu tidak dibincangkan di sekolah.

Bila kutanya mak, mak akan menjawap berdasarkan apa yang dia fahami melalui penceritaan arwah abah kepadanya. Ada satu masa aku bertanya ketika mak sedang membasuh, maka berlegarlah besen-besen kain mak supaya aku faham peredaran matahari, bumi dan bulan. Dari minat yang begitu mendalam terhadap sains mak benarkan aku menggunakan bilik tidurnya sebagai makmak ujikajiku. Rasanya aku pernah menulis tentang ini satu masa dulu. Ujikaji yang aku maksudkan itu sekadar yang biasa-biasa sahaja, tanpa melibatkan kos. Maklum saja ketika itu sumber kewangan kami amat sempit sekali. Dan ketika mendapat hadiah bagi mata pelajaran terbaik di sekolah, mak menghadiahkan aku sebuah kanta pembesar yang masih ada hingga ke hari ini.

Dengan kanta itu aku didihkan air menggunakan matahari, aku membakar sampah, menyelar pokok-pokok bunga mak hingga habis layu (upppps...), mendapatkan imej terbalik rumah kami di kertas putih, dan bermacam lagi. Dan ketika itu aku tidak ragu-ragu lagi berangan untuk menjadi ahli sains dan ahli kaji bintang. Tambahan lagi suapan kisah bersiri pengembaraan di angkasa seperti Battlestar Gallactika dan siri kartun Captain Future. Dalam diam aku berazam untuk menjadi saintis terkenal, dan mula menyertakan "BST" dalam mana-mana tandatanganku, yang membawa maksud "Bakal Saintis Terkenal". Lucukan...?

Tapi semua itu pun seperti mimpi dan impian yang tak tercapaikan. Banyak perkara melatari kehidupanku, dan aku tidak mendapat pendedahan yang secukupnya ke arah minatku itu. Seperti yang aku tuliskan dulu, cita-cita itu lengkap berundur ketika aku di tingkatan empat apabila mempelajari Kimia Moden. Tindakbalas kimia yang rumit tidak terhadam olehku. Dan ketika di tingkatan lima lengkaplah persaraanku dari cita-cita itu bila guru kimia bertanyakan adakah aku pasti untuk mengambil matapelajaran kimia dalam peperiksaan SPM pada tahun itu. Tapi syukurlah aku lulus juga matapelajar itu.

Mengenang itu semua aku sedar, ada banyak faktor yang tidak lengkap dalam usaha aku mendukung cita-cita untuk menjadi ahli kaji bintang pertama dari Malaysia. Perkara asas paling utama adalah cara pembelajaran yang tidak betul. Kerna itu di mana-mana pun jua aku selalu berpesan kepada mereka yang belajar, cara-cara belajar yang mudah dan berkesan. Agar kerugianku satu waktu dulu tidak berulang dalam kehidupan orang lain. Selain dari itu tahap kepintaran aku tidak setinggi piawai untuk membolehkan aku menjadi sebijak kalian pun.

Hari ini sejarah negara bakal terlakar. Hasrat aku yang tak kesampaian itu insyaAllah akan disempurnakan oleh Dr. Sheikh Muszaphar heh heh... Hari ini bidang kerjayaku telah jauh dari semua itu. Hanya minat yang membawa aku ke pembacaan berkenaannya, itu pun sekali sekala.

Tahniah kepada dua orang angkasawan Malaysia Dr. Sheikh Muszaphar dan Dr. Faiz kerana telah pun berusaha sejauh itu. Sebagai Astronout mahu pun sekadar pelancong angkasa, kita sudah menapak ke satu era lagi. Bayangkan kalau semua ini terjadi semasa aku sibuk berangan-angan tentang angkasa, bintang-bintang dan makmal mini ku... mungkin sesuatu telah terjadi ya?

[Banyak benar kisah yang ingin kutuliskan di sini, tetapi masa berlari terlalu pantas dan aku kecundang mencari sedikit ruang untuk memenuhi tuntutan di sini, dengan sedikit harapan... moga cuti hari raya nanti dapat ku meluahkan apa yang terbenam di minda...insyaAllah...]

 

28 Sept 2007
:: Baju oh baju...

Hari yang dinanti pun tiba. Aku dan Ita amat teruja. Kukira semua Sahabat MGH88 pun dalam keadaan yang sama. Kami berjanji untuk berpakaian indah laksana menyambut Hari Raya untuk pertemuan dan majlis berbuka puasa petang ini.

Kerana amat keletihan sepulang dari kerja semalam, maka aku tertidur awal dan beberapa perkara yang aku mesti lakukan sebagai persediaan untuk hari ini terbengkalai. Bateri kamera tidak dicaj, gambar-gambar lama tidak dipadamkan lagi, kad ucapan buat Sahabat MGH88 yang belum kutatar warnanya untuk urusan pencetakkan semula hari ini juga, baju yang belum dipilih dan digosok. Semua itu tidak datang ke dalam minda lantaran dihenyak selaksa keletihan akhibat dari hari kerja yang benar-benar padat semalam. Ya, semua urusan dunia yang buat aku benar-benar sibuk. Ah, itu masalah kecil. Yang paling penting - aku sangat gembira. Alhamdulillah.

Yang demikian, selepas bersahur aku minta jasa baik Ita, untuk memberikan pendapat tentang baju mana yang elok untuk kupakai hari ini. Baju raya yang baru siap minggu lepas kami belek satu persatu. Keputusannya aku akan memakai yang berwarna merah manggis. Sementara aku mandi Ita tolong gosokkan kain dan anak buahku Ina tolong gosokkan baju dan tudung. (Manjanya aku... eeeeuuuwwww!)

6.30pagi aku sudah siap. Baju kurung merah manggis kusarungkan. DAN.... di sinilah bermulanya bencana, (selain dari baju itu kelihat begitu longgar, kerana aku sudah kurus barangkali). Bahagian bawah kelim baju tidak sama. dengan alas dalam yang lebih singkat dilekatkan pula ke bahagian baju yang lebih labuh. Sekali gus membentuk satu fesyen badut, mengelembung dan tergantung tak kena gaya. Mak yang mula-mula perasan. Tempoh hari sewaktu aku buat cat walk di rumah Along, tak seorang pun perasan ada yang tidak kena dengan jahitan baju tersebut. Geram. Hati menggerutu.

Kerana aku sudah pun lengkap bertudung, maka aku pun mencari sehelai baju yang boleh dipadankan dengan tudung merah jambu. Ada sehelai baju kurung bewarna merah RGB 255-0-0 atau heximal codenya #FF0000, atau mungkin lebih menghampiri #CC0000. Tak mahu berfikir panjang, baju itu terus kugosok. Nana sudah lama menunggu. aku sudah lambat, jam sudahpun menunjukkan 6.45pagi. Lambat keluar nanti takut dihambat keseesakkan lalu lintas pula, jika benar sesak aku sudah siap siaga menyediakan RM1.60 untuk membayar tol di Lebuhraya Pantai Utara (NPE). NPE selalu menjadi jalan penyelesaian bila berlaku kesesakkan tidak terkawal di sekitar simpan Taman Desa dan Lebuhraya Persekutuan.

Alhamdulillah pagi ini kereta tidak seperti hari-hari lain dalam minggu ini. Jalanraya agak lengang. Syukur.

Ahh... baju! Lupakanlah... kerana banyak lagi perkara lain yang jauh lebih penting dari itu.

[Tak sabar menunggu petang untuk bertemu sahabat yang telah 23tahun kukenali! Dan aku cemburukan selendang Ita yang cukup cantik itu!!!]

27 Sept 2007
:: 15 Ramadhan 1428

Seawal pagi membuka emel aku sudah tersenyum lebar. Alhamdulillah. Semoga lebih banyak berita gembira hari ini termasuk satu perbincangan di pejabat jam 10pagi nanti.

Seperti baru kelmarin kita mula berpuasa, rupanya telah 15hari berlalu. Rembulan dilangit pun kelihatan penuh dn cukup sempurna. Pagi ini ketika menuruni tangga rumah, ia kelihatan sedikit jingga di ufuk barat dengan wajah penuh tenang dan kasih sayang. Membalas senyumnya sekilas dan tenggelam di perjalanan ke pejabat. Sehingga kini kenangan terhadapnya masih hijau.

Oh ya, emel yang membuat aku gembira itu adalah dari Kak Deeb, di mana senarai terkini majlis berbuka puasa bersama beliau dan anak-anak yatim telah dikeluarkan. aku gembira kerana hasrat untuk membawa sahabat karib dan anak buah aku tercapai. Bolehlah aku berkongsi gembira bersama mereka nanti, selain berkongsi cerita yang berjela. Alhamdulillah.

Ramadhan kali ini aku belum pernah lagi berbuka di luar. Kiranya kalau diizinkanNya majlis berbuka puasa bersama sahabat MGH88 esok di Hotel Berjaya Times Square akan menjadi yang pertama dan pembukaan yang sungguh bermakna. Sembilan orang sahabat telah sudi meluangkan masa untuk menghadirkan diri. Teruja sungguh, mungkin ini juga adalah mini re-union untuk tahun ini, kerana rancangan awal untuk mengadakan re-union awal September tempoh hari terpaksa dibatalkan atas sebab yang tidak dapat dielakkan. Dan keterujaan itu juga telah membuatkan aku menyediakan buah tangan kecil untuk sahabat yang hadir esok, disamping kad raya kecil yang sempat kureka. Esok rindu sahabat akan terlerai. Derai tawa dan wajah yang bercahaya akan menyinari nurani kami. Dan pastilah setelah itu semua, kenanganlah yang abadi sehingga dipertemukan lagi.

16 Sept 2007
:: 3 Ramadhan 1428

3 Ramadhan tahun ini jatuh pada hari Sabtu. Seperti yang telah kutuliskan di tahun-tahun lalu, hari ini adalah hari lahirku mengikut takwin Islam. Syukur kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam, atas apa jua kurnianya yang amat istimewa buatku ke hari ini.

Syukur hariku tenang dan bahagia. Aku membeli beberapa hadiah untuk diri sendiri. Beberapa peralatan dapur dan perhiasan rumah. Malamnya pula bertarawih di masjid di hadapan rumah.

Gembira itu ada di mana-mana, cuma dalam masa-masa tertentu ada sesuatu yang menghalang ia dari berbicara dengan hati kita. Maka jagalah hati, jangan biar ia kelam dikaburi segala dusta dunia dan menidakkan gumpalan gembira.

Ramadhan tahun ini terasa berbeza dari tahun-tahun sebelumnya. Aku rasa teruja menanti kedatangannya, dan rasa teruja untuk menjalaninya. Sempat berseloroh dengan teman-teman di pejabat, manakan tahu ramadhan kali ini adalah ramadhanku yang terakhir? InsyaAllah ramadhan kali ini akan kumanfaatkan sebaiknya... malah setiap harinya akan kujalani dengan sebermakna yang mungkin... I was thinking... what if tomorrow never come? Takkan nak pulang dengan tangan kosong? Moga tidak lupa ya wahai 'Tetamu Senja'...

11 Sept 2007
:: Indahnya pelangi...

Bukan setiap hari kita dapat melihat pelangi. Dan pasti di kebanyakkan masa aku melihatnya pasti akan kucoretkan di sini, sebab utama adalah atas rasa gembira dan bahagia yang dibawanya.

Pagi ini sekitar jam 7, dalam perjalanan ke pejabat langit Bangsar dihiasi pelangi. sungguh sempurna. Tetapi ada sesuatu di sebalik keindahan itu yang membuat aku terfikir sesuatu. Aku lihat langit kelam melatari pelangi yang indah. Awan gemawan bukat menurunkan titisan air di langit barat. Untuk menghadirkan perhiasan alam secantik itu, maka awan gemawan yang selalu cantik bila mentari gemilang, mengorbankan kecantikkannya. Sayang aku tidak membawa kamera bersama, jika tidak mungkiin juga boleh kurakam dan kongsikan di sini.

Alam terbentang dijadikan guru. Maka aku mempelajari sesuatu pagi ini. Sesuatu yang terlalu indah hingga aku tidak punya kata-kata untuk meluahkan apa yang aku faham. Dari alam itu terus ke sanubari. Banyak yang perlu aku pelajari terlebih dahulu untuk membolehkan aku menyampaikannya pada kalian.

9 Sept 2007
:: BBQ Geng Jurnal di Wetland Putrajaya

Hari minggu semalam aku tidak kemana-mana. Telah kupasang hajat untuk turut sama dalam aktiviti Geng Jurnal kali ini. Mentelah telah berapa lama aku tidak berkesempatan untuk turut sama dalam keraian sebegini. Ada masa teringat jua pada teman-teman yang turut sama mengenderai feri ke Pulau Pangkor dulu.

Aku keluar rumah agak lewat. Bila terlepas ERL pukul 11.09am, aku terpaksa menunggu ERL berikutnya pukul 11.39am. Sewaktu menunggu OP dan Daun sms, memberitahu ada perubahan tempat. Aku tidak kisah pun, kerana destinasi pertama iaitu Stesyen ERL Putrajaya tetap sama. Setiba di Stesyen ERL Putrajaya, aku mencari teksi ke Wetland. Aku tetap pergi walaupun bersendirian. Zu yang berjanji untuk menemani pun ada hal di saat akhir. Entah kali ini aku tidak berapa kisah walau aku harus sendiri, kerana di sana nanti akan ada ramai Geju barangkali.

Turun dari teksi aku mula hilang punca, terlupa untuk bertanya di mana sebenarnya arah masuk utama, kerana menurut Daun dan OP semua akan berkumpul di tempat letak kereta. Cuba juga melambai pada Pak Cik teksi yang sudah mula bergerak pergi, tapi sia-sia. Serentak itu juga Daun yang memandu membunyikan hon. Terus saja aku masuk ke keretanya. Sekulumit kegusaran bertukar rasa teruja yang amat sangat. Pasti meriah, bisik hatiku. Apatah lagi lama benar rasanya aku tidak turut sama aktiviti begini.

OP memberitahu bahawa kami terpaksa menaiki bot untuk sampai ke tempat BBQ, aku tidak ada masalah tentang itu. Menaiki bot juga satu kejutan yang sungguh menggembirakan. 5 minit menaiki bot kami sampai di Pulau Angsa 3. Aku menaiki bot yang kedua, dalam satu masa bot hanya boleh membawa 8orang sahaja. Terdapat 2 wakaf yang dilengkapi alat memasak BBQ dengan elektrik. Begini, kami jimat tenaga untuk menghidupkan api dan mengipas arang... syukur. Untuk senarai dan gambar-gambar Geju yang dapat meluangkan masa boleh rujuk di forum Geju > http://www.jurnal.biz/forum/viewtopic.php?t=5211

Kecewa juga bila beberapa orang yang berjanji untuk turut sama tidak muncul-muncul sehingga kami mula beredar sekitar jam 5.30ptg, itu pun kerana hari sudah mendung, jika tidak pastilah mentari susur rimba baru kami bergerak meninggalkan pulau perkelahan itu.


Memilih life-jacket... Vovin dah test tiup visel ala-ala Jack you jump I jump.. ngeh ngeh


Mana boleh tunggu-tunggu, buka bekalan lah... sambil mengadap dapur BBQ elektrik, nak guna macam mana ya?


Maka bermulalah kerjaya hujung minggu Diman dan E1... sebagai Chef yang berhempas pulas menyediakan juadah utama... Diman tengah menilai ayam perap kut?


Department of buah-buahan


Kak Ungku nampak je dokong sebakul tu terus duduk seblahnya... mana leh tunggu ye tak..


Ucapan pengurus projek kali ni... OP... erk, baru aku prasan... aku selalu gak join projek OP ek?


Hepi Birthday 'Selina'.... sedap kek tu...sedap sangat... tapi kaya sangat, naik gerun aku...


Si Hafiz ni asik tembak orang je... selalunya si penembak ni tak de gambar sangat, maka marilah aku tembak dia plak dengan pestol pra-sejarah aku huhu...


Kak Ungku dan Mush si penyelamat aku, sebenarnya banyak gambar Kak Ungku dalam kamera aku tapi aku tampal 2 3 je kat sini.


Sendri mo ingat, sudah guna sila cuci... heh heh... Basri plays the mandur part.


Maka barulah si penembak-penembak dengan kamera hitam 5kilo ni ada masa nak makan.... sila-sila...


Rombongan yang ini lambat sampai, Attokz kata dia ada hal di sebelah paginya... tak apa dimaafkan. Dia datang bersama kerang dan jugak tunang tersayang.... huhu...


Cik Bendahari kutip duit.... ada lagi yang tak bayar ke?


Dan jangan lupa order kuih 'tengkorak' ni dari E1... sedap sungguh. E1 kena bagi satu balang free macam ni...

8 Sept 2007
:: Maskara 4

Aku hadir. Setelah meredah kelam malam yang masih muda, aku selamat tiba di teratak Penulis Nasional atau singkatnya ‘Rumah Pena'. Dari pintu masuk pagar suasana dikulum hening. Hati mula tertanya, apakah agenda malam ini sudah dibatalkan tanpa tahuku? Mujur sahaja ada cahaya meliuk-liuk mencuri pandang keluar jendela terus ke halaman. Aku melihat susuk-susuk manusia dalam tumpuan penuh minat, jigat memerhati pentas mini yang membelakang arah datangku.

Kukira beberapa peserta telah selesai membuat persembahan. Aku memberi salam, kulihat wajah-wajah yang kukenal, Jigo, Op, Mat Jan, Daun dan Salina. Pantas aku menyusup ke tempat duduk di bahagian belakang, tak mahu menghalang pandangan mereka yang sedia duduk menonton. Elmaaniq ada di situ. Lama kami tidak bersua, apatah lagi semenjak aktiviti ksmn berehat dalam tempoh yang panjang juga.

Kehadiran kali ini tidak seramai bulan lalu, tetapi dari pengamatanku persembahan malam ini lebih istimewa. Aku terkesan dengan setiap persembahan. Terutama puisi dan bahasa isyarat oleh Jimadie dan rakan-rakan.

Selain Mat Jan yang tampil dengan puisi jenaka, sinis dan jiwang, Elmaaniq turut membacakan sebuah puisi sinis perihal isu semasa. Jigo juga memeriahkan suasana dengan puisi yang dihafali tanpa mengingati tajuk dan penulis puisi tersebut. Aku pun teringat sebuah puisi yang kuhafali sedari zaman sekolah menengah, sebuah puisi oleh Mulyadi Mahmood ketika berada di Ilinois.

Sebagai juara bagi beberapa pertandingan deklamasi puisi, Attokz tampil dengan semangat yang teradun dalam nada bacaan fragmen cerpennya. Lama juga kita tidak bersua, kali terakhir jika lupa tidak menakluk ingatan adalah di PWTC sewaktu Pesta Buku.

Saudara Nur Azmi yang lukisannya menghias buku ‘Tuhan Manusia' hadir malam ini dan merasmikan novel grafik terbaru beliau yang bertajuk Kasih dan Awang. Dalam masa yang sama beliau turut berkongsi tentang novel grafik beliau yang bertajuk Mambo di Kuale yang kini telah dihasilkan secara bersiri.

Malam ini buat pertama kalinya aku bertemu dengan Nizam Zakaria yang sebenarnya (Kisah Seorang Limau Nipis). Sebelum ini beberapa kali aku jumpa dengan insan-insan dengan nama yang sama... Nizam Zakaria.

Tetamu istimewa Pyan Habib turut mendeklamasi sajak-sajaknya. Walaupun pendek tetapi padat. Aku jadi terpaku, pada bahasa yang tepat dan pada rentak yang padat. Irama bahasa dan lenggok penyair ini seperti kebanyakkan kita sedia maklum adalah tersendiri. Perbezaan itu menjadikan ianya amat istimewa. Sehingga pabila ianya berakhir, aku seperti mahu meminta dia meneruskan lagi.

Daun pula membaca entrinya dari buku Pink Platun. Majlis ini berakhir ketika ia sedang dikemuncaknya. Tanpa sedar waktu telah membelah menghampiri tengah malam. Kutinggalkan rumah pena malam itu dengan satu pengertian dan kepuasan.

Rentak dan madah berseni tidak semua bisa menghadamnya. Mungkin anak saudara yang kubawa menemaniku merasakan agenda sebegini agak liat umpama daging tak cukup empuk untuk dikunyah. Tapi jelas dia juga terhibur dengan apa yang sempat disaksikannya malam ini. Malah secara sukarela menawarkan diri untuk menemani aku lagi. Aku tersenyum dalam hati, lain kali aku tidak bimbang jika tidak berteman lagi.

Maskara bakal berehat selama dua bulan bagi memberi laluan untuk Ramadhan dan Syawal, dan akan bersambung semula Disember nanti, Amyz selaku pengerusi majlis mengumumkan perihal ini di akhir majlis. Kita akan menunggu lama… moga masa berlalu pantas dan tak terasa.

Bila majlis tamat maka inilah masanya untuk memilih buku-buku untuk dibondong pulang.

Sementara itu, orang penting Maskara, En. Vovin mengemas hiasan pentas.

Dalam perjalanan keluar, sempat bergambar bersama Attokz... aku ada gambar yang seumpama ini bersama beliau ketika pertama kali berjumpa di tahun 2004. Bila lihat kembali, aku tertawa sorang-sorang... baru 4 tahun berlalu, tetapi perbezaannya agak ketara.

Di luar berjumpa pula Elmaaniq dan Nizam Zakaria, seorang pengarah, penulis skrip, penulis novel dan seterusnya...

Dan... mengabadikan kenangan pada perjumpaan kedua bersama seniman ini (pertama di NTV7 ketika rakaman Pheonix Bangkit Dari Abu M. Nasir beberapa tahun dahulu), pelakon dan penyair Pyan Habib.

4 Sept 2007
:: Teater Konsert Bahtera Merdeka

Aku jarang berkesempatan menonton teater. Ini kali kedua. Pertama dulu juga teater semperna hari kemerdekaan, yang kedua ini nampaknya begitu jua lah. Dan kedua-duanya adalah atas tiket percuma.

Yan ding dong di YM, beritahu ada tiket free dan tanya aku hendk pergi atau tidak. Ketika itu tajuk dan siapa berlakon pun aku tak tahu. Lewat petang baru aku tahu tajuknya dan membuat carian di google. Bila aku terbaca sahaja ada menampilan Ramli Sarip dan Aisyah.... aku terus jadi teruja. Aku ajak Ina (anak buah) dan Ita (kawan baik) untuk turut sama. Mereka setuju.

Teater konsert ini memang mengkagumkan. Boleh saja aku katakan dari sudut mata penonton aku lihat tiada kesilapan langsung.

 

20 Ogos 2007

Lama benar rasanya terpisah dari kalian. Entah bila semuanya akan jadi 'biasa' semula. Dalam perjalanan yang tiada undurnya ini, berbagai perubahan pastilah berlaku. Dari cara kita bergaul dengan masyarakat, dengan keluarga, dengan alam semesta sehinggalah dengan pemikiran kita sendiri.

Jika dulu perkara sekecil hama berupaya meributkan kampung perasaan, kini seluruh mukim itu telah kutugukan batu-batu tebal dengan bumbung melepasi langit ke tujuh. Alhamdulillah, Tuhan kurniakan aku kudrat memasung hanyir-hanyir di luar sana dari menggariskan onar dan mencalar hamparan hari-hariku. Moga Tuhan sudi memelihara sekepal nyawa ini dalam kecerahan cahaya syurgawi.

:: 1hb Ogos, 2007

Pak Tih, bapa saudara yang kukasihi telah pulang ke rahmatullah, setelah mengadu sesak nafas dan sakit dada. Beliau yang telah mengidap serangan stroke lebih sepuluh tahun lalu adalah seorang insan yang tabah dah kuat semangat. Semestinya adalah untuk dicontohi oleh kami semua. Walaupun lumpuh di sebelah kiri kaki dan tangan, ia tidak menghalang Pak Tih untuk bergerak, menziarahi sanak saudara, menghadiri kenduri kendara, menyumbang kepada masyarakat dan membantu jiran-jiran.

Isterinya adalah adik perempuan arwah abah. Keluarga kami memang rapat dengan keluarga Pak Tih berbanding dengan pak cik-pak cik yang lain. Boleh dikatakan setiap Hari Raya pertama, rumah mereka adalah yang pertama kami ziarahi. Dan Pak Tih sekeluarga pula akan membalas kunjungan kami, dan dia memandu sendiri! Beberapa tahun lalu aku mendapat tahu Pak Tih menghidap kencing manis pula. Pun begitu dengan rawatan dan kecekalannya, penyakitnya itu tidaklah menghalang dia untuk ke mana-mana. Tidak ada luka yang tidak sembuh atau selainnya yang sinonim dengan gejala kencing manis, cuma pada satu ketika dia tidak dapat memandu ke rumah kami kerana penglihatannya beransur kabur.

Bila mendapat talifon daripada Ongah tentang berita Pak tih dimasukkan ke hospital dan dalam keadaan tenat, aku redha akan apa yabg bakal terjadi seterusnya. Aku, mak dan Ongah meranduk malam 1 Ogos ke Hospital Besar Seremban. Sempat melawat Pak Tih yang dalam rawatan intensif. Beberapa kakitangan hospital termasuk pakar sedang melakukan beberapa prosedur kecemasan. Melihatnya aku mengerti, melihat bacaan tekanan darah dan degup jantung aku mengerti dan bersedia untuk sebarang kemungkinan dalam masa-masa terdekat.

Sewaktu turun semula ke lobi hospital, Ongah dan sepupu-sepupu serta keluarga mereka ingin ke kedai makan. aku dan mak menunggu sahaja di situ. Jam menunjukkan 15minit ke pukul 11malam. Lebih kuang setengah jam selepas itu, aku lihat sepupu-sepupuku bergegas kembali ke hospital. Dalam hatiku telah bersedia, untuk mendengar berita yang satu itu. Dan benarlah Pak Tih telah dijemput Ilahi.

Esoknya jenazah Pak Tih selamat disempurnakan seawal jam 10.30pagi. Ketika kami sampai jenazahnya telah pun dibawa ke kuburan. Memang sayu, tapi kami semua berusaha tenang dan redha atas suratan Ilahi ini. Lewat petang baru kami beransur pulang. Perjalanan pulang diresapi kesunyian, mungkin masing-masing melayan fikiran sendiri. Bagiku segala memori lalu melintas satu persatu. Segala nasihat dan jasa baik Pak Tih tidak akan kulupa. Abadi dalam hati dan dipatri catatan ini. Al-Fatihah buat Pak Tih semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan di sisi roh orang-orang yang beriman dan beramal soleh.

:: 4 Ogos 2007
Maskara 3


sinaga-naga

Pertama kali aku menghadirkan diri di majlis Maskara. Terdahulu di Maskara 1 dan 2 aku punya agenda lain yang bertindih. Kali ini setelah lencun diperli oleh geng Jiwa Kacau dan PinkPlatun maka aku mengusahakan sedaya upaya agar berkesempatan untuk menghadirkan diri.

Maskara 2 mendapat perhatian yang istimewa sehingga terpampang di dada-dada akhbar. Sebagai sokongan atas usaha kawan-kawan, insyaAllah aku akan berusaha hadir pada majlis-majlis Maskara yang seterusnya.

Angin bulan kemerdekaan turut menjadi latarhias pentas kecil di Rumah Pena ini. Ada yang membaca fragment dari cerpen dan novel sendiri atau pun orang lain, ada yang membacakan puisi. Dalam majlis bersahaja begini sesiapa pun boleh tampil ke hadapan dan membaca naskah yang mereka suka. Secara tidak langsung ia adalah latihan sihat untuk kita berani bercakap dan berdiri di depan kawan-kawan yang menonton.

Aku... lebih selesa menjadi penonton. Terus terang, belum sekalipun aku mendeklamasi mana-mana puisi tulisanku. Aku tidak tahu caranya. Nanti aku bosan, bila aku bosan sudah tentulah juga orang lain yang menyaksikannya terjangkit penyakit yang sama. Lagipun puisi-puisiku terlalu 'jiwang' untuk dideklamasikan, waima rasanya aku sendiri boleh geli-geleman membacanya. Sehingga aku beroleh keyakinan terhadap tulisanku dan penyampaianku... kita tontoni sahajalah kawan-kawan yang lebih berbakat itu ya.


Raden Galoh

8 Ogos 2007
:: Satu kepulangan abadi...

Pagi Rabu, ketika itu aku dan Nana dalam perjalanan ke pejabat, talifon bimbit berdering, petunjuk waktu memberitahu waktu itu ialah 6.52pagi. Nama Acai, salah seorang sahabat MGH88 berkelip-kelip di muka paparan. Hatiku berdetak, aku meneka-neka dia berkemungkinan membawa bukan berita gembira. Sapaanya bersahaja, aku tahu itu sekadar basa-basi. Terus aku bertanya akan maksud sebenar panggilannya. Lalu dia pun berterus-terang. Malah aku anggap dia bergurau. Malah aku sempat memarahinya agar jangan bergurau tentang perkara yang sebegitu. Panjang Acai atau nama sebenarnya Norshaikina mengucap. Dia meyakinkan bahawa dia tidak bergurau dan perkara sebegitu tidak boleh dibuat gurauan.

Kepalaku pening, jantung berdegup kencang, mata berkaca mengaburkan hari. Kalau akulah yang memandu, pastilah aku kaku dan berhenti di tepi jalan. Lemah benar lututku, mujurlah aku dalam keadaan duduk. Aku kehilangan kata-kata, pesan Acai minta dipanjangkan berita sedih ini kepada kawan-kawan yang lain. Ini bukan waktunya untuk pesanan ringkas, justeru aku menalifon seorang demi seorang sahabat. Aku berusaha untuk setenang mungkin menyampaikan, ada yang terus sebak, terkejut, menangis dan ada juga yang bertanya panjang.

Taman-taman indah di perkarangan pejabat tampak suram. Bunga-bunga mekar juga hilang serinya, hari ini mereka bersamaku meratapi sebuah kepergian abadi. Longlai benar langkahku melintasi semua itu. Seluruh alam dipalu degup jantungku yang serancak gendang perang. Istighafar dan zikir aku hadamkan agar lugu langkah menuju meja kerja. Talifon tak henti-henti berdering dan menadakan pesanan ringkas yang diterima. Sahabat serata tanahair gempar. Ini hari penuh hiba.

Begitulah berita yang dibawa Acai, sahabat kesayangan kami, Siti Norhayati Kassim telah pulang ke rahmatullah dalam keadaan yang sungguh tidak kami sangkakan. Segalanya berlaku dengan pantas, serangan athma. Baru 17hari yang lalu dia berkunjung ke rumahku, tidak kusangka itu adalah kunjungan terakhir. Yati bekerja di pekan Sungai Besi yang tidak jauh dari rumahku. Dulu dia juga tinggal di kawasan perumahan yang berhampiran, tetapi semenjak arwah suaminya meninggal setahun yang lalu, dia tinggal bersama abang sulungnya di Taman Cheras Jaya. Saban hari dia akan bermotorsikal ke kedai jahit tempat kerjanya dalam bulan-bulan ke belakangan ini.

Hujung tahun lalu kami sempat bersama-sama menghadiri perjumpaan semula rakan-rakan lama MGH88 di Cherating. Dan setelah itu, oleh kerana kami tinggal berhampiran, maka dia selalu juga ke rumahku. Yati suka mengumpul kemeja T, dia selalu berpesan jika aku outstation ke mana-mana, belikan lah sehelai kemeja T untuk dia. Kebetulan ketika aku ke Miri dia menalifon, maka sempat kubelikan sehelai. Gembira benar dia dapat menambahkan koleksinya.

Terlalu banyak memori dan kenangan manis tentang dia, kami sudah mula mengenali dan tinggal di asrama yang sama semenjak di tingkatan 1. Saling berkunjung ke rumah masing-masing bila saja ada peluang apa tah lagi di hari raya. Semuanya kemas kusimpan dalam bentuk foto.

Sahabat-sahabat yang berkesempatan menziarah memohon cuti kecemasan. Kami menuju ke rumah abang gemulah, menanti jenazah tiba dari HUKM. Menjelang tengahari aku dan kawan-kawan ke masjid yang berhampiran bila diberitahu jenazah akan disempurnakan di situ. Kami menanti dengan tenang sambil mengimbas kenangan lalu yang sentiasa hijau. Tentang arwah suami gemulah, tentang kenangan bersama gemulah di mana-mana pertemuan. Di sela-selanya airmata kami hangat membasahi pipi. Tak pernah kami duga, di antara kami yang ramai-ramai ini, Yati yang akan pergi dahulu.

Bila jenazah sampai, aku mengiringi ke bilik pengurusan. Buat kali terakhir sememangnya aku ingin melihat sahabatku ini dari dekat, tidak akan ada kali yang lain lagi. Jenazah dimandikan, aku melihat jahitan post-mortem yang benar-benar meluluhkan hatiku. Apalah daya, kebanyakkan gemulah yang menghembuskan nafas di hospital akan melalui prosedur yang sama. Kecuali ada ketegasan dari pihak keluarga.

Kuamati sepuasnya wajah Yati. Tenang dan seperti dalam tidur yang lena. Putuslah sudah segala nikmat dunia darimu sahabat. Tidak ada apa yang bererti lagi. Tiada apa yang kau bawa, dan tak ada apa pula yang mampu kami kirimkan dalam bentuk materi. Hanya jujukan doa dan ayat-ayat suci, mengiringimu ke perjalanan abadi. Mati itu pasti, suatu hari yang tidak jauh dari sini pasti kami juga akan menyusulimu. Cuma bahagian dan keadaan yang kekal menjadi rahsia Ilahi.

Dalam diammu, kau menunjukkan aku satu daerah penuh sunyi dan sendiri. Apakah bunyi? Apakah cahaya? Apakah warna? Apakah bauan? Masaku pasti tiba, itu bukan janji duniawi yang gemersik dimungkiri, itu janji yang pasti dari Kekasih abadi. Daerah itu pasti akan kutempuhi, malangnya ketika itu terjadi aku tidak mampu lagi menulis di sini untuk kukhabarkan pada kalian, apakah daerahnya berbatu dan menghiris tajam, apakah daerahnya nyaman persis hujung rimba beserta kali dan keharuman yang kuidamkan. Perjalanan ke daerah itu adalah sekali dan tidak berpaling lagi. Moga aku sentiasa ingat menyulam permaidani serta perhiasan-perhiasannya.

Mulanya aku ingin membantu memandikan dan mengkafankan sahabatku ini, tetapi kelihatanya kakitangan masjid sudah mencukupi dan aku tidak mahu mengganggu rentak tugas mereka yang sungguh lancar dan harmoni.

Sahabat-sahabat yang lain bergegas dalam perjalanan untuk melihat arwah buat kali terakhir. Hasnah, Ipah, Ida serta beberapa yang lain hanya tiba kala jenazah sudah ingin dibawa ke kuburan. Kami mengiringi Yati buat kali terakhir ke Tanah Perkuburan Islam Salak Selatan. Tidak jauh dari rumahku. Kiranya jika jasad ini jua dituntut tanah di situ maka akan berjiranlah kami nanti.

10 Ogos 2007
:: Catatan Offline

Selamat datang bulan kemerdekaan. Semangat patriotik dan rasa kesyukuran menikmati kemakmuran dan ketenteraman negara ini bebas dari penjajah sejak dari 50 tahun lampau, memang amat kusyukuri, dan ia bernadi setiap hari. Syukur ya Allah diberi udara untuk jantungku terus berdegup, syukur atas kurniaMu, aku melihat lagi mentari hari ini, syukur atas kasih sayangMu dan makhluk-makhlukMu ke atas diriku. Sungguh, alam terbentang ini benar dan tulus cantiknya, amat merdu pula kasih dan sayangnya. Aku bersyukur dari hatiku yang terdalam... alhamdulillah, segala puji dan syukur buat Tuhan Semesta Alam.

Ogos tahun ini menyambut hadirku di bumiMu dengan seribu rengsa, yang telahpun kuhadam dan kukutip setiap satu pengajarannya. Tuhan melaksanakan haknya dan aku sangat akur.

:: 11 Ogos 2007
Wacana HSKU, Hotel Quality

Nota:: Catatan tentang ini belum sempat kusempurnakan, tetapi bagi memenuhi permintaan teman-teman yang sering berkunjung ke sini... aku update kan apa yang ada dahulu... insyaAllah, beroleh masa kusempurnakan secepatnya.

 

 


biarlah kalian yang
teka meneka dan
berkata-kata...

Terindah

 


Kelab Sahabat
M. Nasir

Kelab Sahabat
Satu Usaha MurniLagu Jiwa Kenduri Kawen
Juwita

-----

Dunia

Menara Cahaya

 

Irama Hujung Rimba

Supplication - Sami Yusuff

Free Download Here!

Dealova
Fix You
Down Under
Hiasan Kalbu
Perhaps Love
Somewhere Over the Rainbow
They
Wish I
Selumbar
Whirling
Whirling Derwish
Ranjang Mawar
Puteri
Riwayat Mandolin
Jerat
Raja Kasih Yang Hilang
Jujur
By Your side

Mungkin (MTV by Rosh)

Pemilikan Terbaru
& Bacaanku

Buku-buku ini boleh didapati di www.ujanailmu.com.my

Copyrights © 2002 - 2007 Myths in the Haze
http://www.elaira.net