Selamat datang ke dunia hijauku... Istana di Hujung Rimba... this is where rhyme and courage being spoken, where life uncertaintiness being discussed, where friendships fill the air, where love blooms all year through...

tadahan hijau dari MERCUMAYA

BUKU TAMU

Kenangan Lalu [ erikas ]

 
 

~@~

ARTAKUS DOT NET

artakus.my
olai tannon lama
olai tannon
fajar
silence
rosh
sempoiizone
epong
esis
little silence
re--open
silence@fofo
fajar@pixelpost
ila jauhari
azreyzal
lelasari
sang perba

~@~

CAPAIAN PANTAS

Berita Harian
Utusan Malaysia
Yahoo! Mail
Gmail
CIMB Clicks
Maybank2u

~@~

DUNIA PENULISAN & SASTERA

ahmad patria
nisah haron
faisal tehrani - sr
faisal tehrani - jc
s.m. zakir
serunaifakir
ummu hani
rozais
fadh razi
amizakhusyri
saharil
nazmi
nazmi - kawad
sri diah
marsli n.o.
shamsudin othman
susan bakar
sy. salha
azizi abdullah
pyanhabib

rymza
jiwarasa
zaid akhtar
hanita hassan
ahmad zafran

esastera
teratakian

emha ainun nadjib
alamat cinta

~@~

LANTERA MINDA

fikir-fikir hashim yaacob
kadir jasin
penyair terbilang

~@~

MASKARA

sindiket sol-jah
bebudak jalan robinson
dewangga sakti
filem pendek
vovin

~@~

FOTOGRAFI

saiful nang
moqh
ahmad faisal
shaliza
shaliza fp

better photo
kodak
fototeacher
fotokawin

~@~

GENG JURNAL

unsunghero
nic
JiGoMorisson
bluehikari
muringwien
manmoncang
attokz
tok rimau
en nordin
jongkang jongket
en khairul
moplantai
zhoulsz
amyz
basrie

ep
rosram
nett
cik daun
sera
max
karlbum
ct musafir
paichowan
syihab
syati
angah
lan
ayobkelubi
tipah vogue
ijot
yanti
op
nis tajuddin
saziyana
jimi
mushroomcute
shah
kak nis
baby berry
jurnalbosan - hayatan

~@~

BLOGS & FOTOPAGES

qurraqas
sumpittsauber
bunda syafia
cekmi
strozze
budu dan belacan
gigi tak bertatoo
Ju`an Einriqie
fiqarash
sinzmanual
bob danial

~@~

ISLAM

saifulislam
harun yahya
bangsa musnah
utusan rasul
momentum islam
emuslim
islamic world
aguskita
umrah2u

~@~ 

BLOG SEREBRITI

suhaimi sulaiman
mr manager
yasmin ahmad
afdlin shauki
razzi rahman

~@~ 

LAIN-LAIN

Enya
Enya
Sade
Tracy Chapman
Tracy Chapman
Cirque du Soleil
Julio Iglesias
aceh menangis
cstech
laluan sutera
anjung seri
currency converter
moluv
speedometer
sting
current earthquake
peta jalan kuala lumpur

~@~

ARKIB

Ver 1.0
index
oct 2002
nov 2002
des 2002
jan 2003
feb 2003
mac 2003
apr 2003
mei 2003
jun 2003
july 2003
ogos 2003
sept 2003

Ver 2.0
index
oct 2003
nov 2003
des 2003
jan 2004
feb 2004
mac 2004
apr 2004
mei 2004
jun 2004
july 2004
ogos 2004
sept 2004

Ver 3.0
index
oct 2004
hibernasi
{oct 2004 - mac 2005}
index
hibernasi2
{mac 2005 - apr 2005}
mei 2005
jun 2005
julai 2005
ogos 2005
sept 2005

Ver 4.0
oct 2005
nov 2005
dec 2005
jan 2006
feb 2006
mac 2006
apr 2006
mei 2006
jun 2006

julai 2006
ogos 2006
sept 2006

Ver 5.0
okt 2006
nov 2006
des 2006
jan 2007
feb 2007
mac 2007
apr 2007
mei 2007
jun 2007
julai 2007
ogos - nov 2007

Ver 6.0
dis 2007 - jan 2008
feb 2008
mac - mei 2008
jun - julai 2008
ogos 2008
sept 2008

Ver 7.0
okt 2008

~@~

23 Dec 2008
:: Jawapan diam...

diam yang dalam
dan hening pun bersuara
berbagai adunya
selama ini tidak pernah kudengar

kerdipan mata pun jadi terlalu kuat
hingga memekakkan telinga
sungguh banyak benar bahasa
yang selama ini tidak pernah kudengar

hanya bila diam
dan berfikir dalam-dalam
banyak yang berkata-kata
dari dalam dan luar diri
banyak yang kita mengerti
yang selama ini tidak diendahi

aku temui jawapan, dari galau yang semalam
membawa aku ke awan tenang, terapungan
di situ hati dirawat Pencipta
aku tersenyum menitis air mata
sungguh kasih yang satu ini tiada tara
sungguh tiada apa pun bandingannya.

16 Dec 2008
:: Galau

ada debu bukat telah terpalit di tapak tangan ini
persis racun ia sedikit demi sedikit menghancurkan peribadi
ini bukan daerahku, nadiku sempit di sini
aku ingin lari, jauh dan jauh
aku ingin menyelam lautan tujuh benua seiring paus biru
biar terbilas debu-debu yang aku tak ingini
moga dengan itu ia bisa seperti azali
kau tidak mengerti
mungkin bagimu ini semua realiti masakini
tiada anehnya tiada celanya
semua biasa seperti kepulan asap rokok terlepas ke udara
tiada bisa, tiada tuba... tapi dalam diam, itulah puaka menanti saat merobek dada
hanya padaMu aku meminta, leraikanlah kegalauan ini
berilah embun sekurun membasuh hati ini
aku ini merintih, berilah aku jalan putih.

1 Dec 2008
:: Untuk insan dalam hidupku,

Yang dari rahimnya aku bernyawa
lalu hidup pula dari susunya
bernafas pula dalam jagaan rapinya
berlarian di permatang sawah
ditenangkan kisah-kisah yang didongengkan ketika kugelisah
sepanjang hayat pula kasihnya mengalir
tanpa henti menyelimuti seluruh keberadaan ini
ibu... cinta ini seluruh raga, tiada tara
tiada kata terungkap mampu menzahir segala rasa
maka dalam diam ini aku bicara
ke dalam hatimu dan Tuhan yang mendengarnya
akan segala kecintaan tumbuh senantiasa hijau buatmu.

Yang dari ingatan aku dibelai manja
didakap erat bila tangis tidak mereda
segala kerenah dialah yang sudi mendatangi
singkat
memori kasih sayup dibawa masa
setiap sentuhan kasih abadi dalam dada
hangat dalam cinta tak akan terpadam.

Yang dari hatinya aku menumpang rasa
membujuk sendu berkurun
memberi tenang kali yg keruh jiwanya
merona pelangi seluruh dunia
padanya aku bicara dan menyusun setia
rahmat Tuhan adalah pencarian
kesaktian kita pertahankan
dunia akhirat kita tuntunkan.

27 Nov 2009
:: Cinta... cinta... cinta...

malam ini aku mendominasi wilayah langit
tiada kelam yang tidak tertaklukkan
hanya mengorak merekahkan kasih
dan dalam diam yang malu
ada irama bersenandungkan
cinta...cinta...cinta...

dan kerana cinta itu aku bertakhta
di persada hati seluas samudera ungkapan
asyik dan mabuk dalam kencana maya
bersatu mengikut putaran
anggur dalam cangkir emas tempaanMu
di situ cinta menyatu
cinta...cinta...cinta...

malam nanti pasti berkat
ibarat sang nikmat di belikat malaikat
turun memesrai dini hari di malam penghulu hari
kan kusulam jejari cahaya menerangi sukma menyinari sanubari
kerana hati telah terisi
cinta...cinta...cinta...

telah tumbuh sayap mengganti hasratku
telah datang anugerah mengganti anganku
telah tertunai sebuah mimpi
yang berbalam sudah dalam dakapan
merapat di dada bergetar seiring rentak jantung
di situ aku mahu kau abadi selagi terakam waktu terisi nafasku
kerana kau nyawa, kau juwita, kau manikam untaian dari syurga
kerana kau bernama...
cinta...cinta...cinta...

dengan senyum lirihmu
dengan mesra tawa lunakmu
manis benar kidungmu
tapak tiada lagi berjejak ke bumi
gapaian menggenggam udara
dan kita jadi ringan diangkat rasa
aku pun terbuai keserata buana mengendera rasa melayangi udara
cinta...cinta...cinta...

20Nov 2008
:: Sayangi diri sendiri...

Sahabat yang amat kusayangi,

Apa jualah adanya, inilah hidup kita. Untuk kau dan untuk aku tertulis sudah. Untuk bahagia di hari-hari mendatang, haruslah kita rela dan redha semua ini terjadi dan tanpa henti mengucap syukur yang tidak terperi pada Ilahi.

Berbagai yang kita tempuhi. Banyak rasa yang kita korbankan. Banyak air mata yang tertumpah. Tetapi di akhir semua itu marilah kita menyusun semangat menjadi lebih baik dari sebelumnya. Usahlah mengulang-ulang ingatan terhadap peristiwa pahit yang berlaku semalam, ia hanya meruntuhkan kita. Kita harus melihat kedepan, apa sepatutnya kita usahakan dan apa impian yang ingin kita capai.

Aku tahu ianya sukar. Tapi berusahalah. Aku juga berusaha, jika tidak... masakan aku bisa segagah itu menasihati kamu tadi. Aku perlu kuat untuk menggapai tangan kamu. Dan kamu perlu kuat untuk anak-anak menumpang berteduh sementara didewasakan kehidupan pula. Kamu punya segenap alasan untuk teguh dan berjaya. Kita tidak punya banyak masa, sementara yang ada dan terpinjam buat kita inilah kita manfaatkan sebaiknya. Sudah-sudahlah bersedih dan menyesali semuanya. Sesungguhnya Tuhan lagi Maha Mengetahui segala yang terbaik untuk kita. Sebahagiannya dikurniakan kerana setiap waktu kita juga yang memohon dariNya.

"Ya Allah Ya Tuhanku, berikan aku yang terbaik dalam kehidupan." Dan bila sesuatu berlaku, kita menangisi dan menyesali... tak pada hal, perkara itu terjadi demi untuk menunaikan doa kita itu tadi. Untuk mendapat yang lebih baik harus keluar dari kehidupan kini dan mencorakkan yang baru pula, umpama mencorak kanvas putih dengan warna-warna yang segar dan penuh kasih.

Ramai di antara kita berdoa setiap waktu, "Ya Tuhanku, murahkan rezekiku" Lalu beberapa ketika selepas itu kita diberhentikan kerja. Kita sedih, marah, panik, dan menyesali banyak perkara. Kita merajuk pada nasib, mengapalah begini adanya. Yang tidak kita nampak, Tuhan telah takdirkan kita berhenti di tempat itu untuk bekerja di tempat lain dengan pendapatan yang lebih baik.

Oleh itu sahabat, bila saja hasrat tidak tercapaikan, usahlah bersedih. Ada diantaranya adalah untuk memenuhi permintaan kita juga. Cuma ada kalanya hati kita jadi buta oleh keindahan yang pernah kita rasai, sedangkan hakikatnya di depan sana lebih banyak keindahan dan keberkatan dari Pencipta terbentang menanti.

Usah terlalu lama merundum, bangunlah dalam semangat. Ayuh....! Kita lakarkan sesuatu sebelum kita menutup mata!

Buat sahabat, aku sangat sayang kamu! Sayangilah dirimu, jangan siksa dengan sedih dan nestapa itu. Pilihlah untuk gembira dan tenang, biar sederhana asalkan itu yang terbaik kita lakukan. Jangan jadikan masa lalu itu masa depan kamu. Itulah kota yang meruntuhkan segala tamadun kehidupanmu. Biarkan ia tertingal dalam waktu dan berlalu. Di depan sana, janji Tuhan semestinya nyata, ayuh kita berlari mendapatkannya. InsyaAllah.

19 Nov 2008

Terasa terlalu berbagai perkara yang ingin dibuat dalam satu masa. Memanglah diluar kemampuanku sebenarnya, tetapi kudayakan juga. Indah bila hidup terpenuhkan begini, terasa masa berlalu begitu cepatnya. Tuntutan pertemuan dan lain-lain undangan ada yang terpaksa kutolak.

Cuti hujung minggu yang dua hari itu jadi sangat sendat. Belum apa-apa hari Isnin sudah muncul kembali. Di tempat kerja pula, belum apa-apa dah petang, belum apa-apa dah hari Jumaat. Sebolehnya aku ingin jadi tangkas bisa melunaskan macam-macam, tapi kudrat dan kemampuan tidak seagresif kalian.

Selalu kita keluhkan masa yang singkat, tapi aku juga mengaku aku tidak bijak mengatur waktu. Walau ada waktu yang senggang, ada kalanya aku tidak mampu berbuat apa pun selain dari duduk/berbaring diam mendengar bicara angin dan alam, mohon usai lelah otot dan tulang.

Sejumlah perkara dan kerja menanti untuk diberi perhatian. Sejumlah masalah menanti untuk diselesaikan. Sejumlah angan menanti untuk direalisasikan. Aku ingin semuanya dapat kucapai dan dapat pula terlaksana dengan damai.

Beginilah hidup mendewasakan, keterbatasan dan keupayaan menuntut kita berfikir dan mengasingkan, yang mana berkeutamaan tinggi dan yang mana boleh kita tolak sementara ke tepi. Semoga tiada yang bermasam muka dan berkecil hati, bila aku katakan buat masa ini (hingga awal tahun depan) hujung mingguku telah penuh terisi.

# Tuhan beri keindahan dalam berbagai cara, berbagai medium, berbagai pengantara... dan agenda-agenda sebegini adalah satu di antaranya. Syukur Tuhan.

16 Nov 2008
:: Suprise...!!!

Pulang dari bawa mak berjalan-jalan hingga ke Desa Tasik, waktu itu kiranya sudah melepasi jam enam petang. Letih pun mula memegang kaki dan badan. Congaknya mahu berehat sebentar sebelum mandi dan solat. Bila tiba-tiba pintu diketuk. Dalam minda pastilah si Pian (anak saudara) yang datang bertandang. Tapi... orang lain pula yang tersengih lebar di muka pintu. Mujur tidak luruh segala jantung dan urat sarafku.

Jeritan "Suprise!!!" benar-benar mengejutkan dan menyejukan seluruh tubuh. Kiranya hasrat Yan dan Nizam buat Suprise! Suprise! depan pintu berjaya lah. Tak pernah terbayang setelah 25 hari ulangtahunku berlalu, akan ada kejutan begini di depan pintu. Mereka bawa kek dan hadiah buat kuterharu. Aku tak masak apa dari pagi, sengih-sengih tak malu. Padan juga muka mereka, siapa suruh nak datang tak beritahu?

Dan akhirnya tetamu sendiri singsing lengan masuk dapur memasak. Ya ampunnn! Tapi best juga kan? Kalau kalian sudi, buat-buat lah selalu.

Terima kasih yang tidak terhingga buat kalian berdua yang telah mewarnakan hariku dengan seribu warna keindahan. Terima kasih atas hadiah-hadiah yang sungguh istimewa, yang hijau damai, yang "time-bomb' huhuhu... indah semuanya, aku sangat suka! Semoga Allah melimpahi rahmat ke atas kalian yang baik hati. Ohhh sunggoh ku terharu.. hik hik hik.

6 Nov 2008
:: Rumah terbuka Citah... ada lagi ke raya? (2 Nov 2008)

Syawal telah berakhir beberapa hari lalu, tetapi hanya inilah kesempatan untuk kami sahabat MGH88 berkumpul dan bersua. Walaupun kami sentiasa berjumpa, tetapi tidak semua dalam satu masa. Alhamdulillah, ramai juga yang dapat menghadirkan diri dalam perjumpaan ini, dah terasa seperti re-union pun ada.

Perjalanan mencari rumah Citah merupakan satu cabaran. Berliku dan agak mengelirukan awalnya. Syukurlah kami sampai juga. Aku bersama Arisa dan Izai menumpang di kereta Jedah. Sebaik sampai kelihatan Janifah sekeluarga, Ita dan Ayu sudah tiba terlebih dahulu dari kami. Tidak lama selepas itu Aniza sekeluarga pula, diikuti oleh Aeen sekeluarga dan kemudian Hasnah sekeluarga. Memang riuh rumah Citah dengan suara anak-anak bermain dan juga suara emak-emaknya bersembang. Ayuhlah kuabadikan dengan rakaman gambar ini.


Sorry lah kengkawan, tak sempat nak upload byk gambar, nanti aku cuba selitkan lagi.

5 Nov 2008
:: Maskara 11 (1 Nov 2008)

Sesat di tengah jalan, kembali ke pangkal jalan. Dah berapa kali ke Rumah Pena pun masih nak tersesat lagi? Asalnya bukan sesat, tapi terlepas simpang. Maklumlah malam itu gelap dan kami dalam kereta sibuk bersembang. Agak buntu mencari jalan untuk berpusing balik, aku cadangkan kami bermula semula. Alhamdulillah sampai juga ke destinasi tepat pada masanya.

Sesak. Rumah Pena sesak. Maskara sesak. Seingat aku belum pernah dalam sejarah Maskara (yang kuhadiri) menerima tetamu seramai ini. Aku tidak tahu menganggar berapa jumlah sebenar kehadiran, tapi kalian lihatlah sendiri kelibat hadirin yang membanjiri perkarangan Rumah Pena malam itu. Mungkin kerana promosi yang sungguh berjaya terutama liputan dalam akhbar Berita Harian beberapa hari sebelumnya. Penyertaan juga sungguh memberansangkan. Dari peringkat profesional sehinggalah yang baru mula ingin berjinak-jinak dengan dunia 'bikin felem'.

Dan malam itu juga seperti perjumpaan Geng Jurnal adanya, ramai sungguh Geng Jurnal yang hadir. Ada yang sempat kutegur, ada yang aku tidak kenal. Dari jauh dalam gelap aku nampak Nett, kerana kurang pasti itu benar dia, aku tanyakan pada Cik Daun yang duduk tidak jauh dari tempat kuberdiri. Bila sudah sah, aku terus berjumpa Nett, maklumlah bukan senang nak jumpa orang Kuching ni! Nett tak boleh lama, tapi sempatlah bersembang bertanya khabar dan berita.

Jumpa Rudy. Ni lagi sorang yang susah nak jumpa, walau rumah kami tidaklah sejauh mana. Maka bermacam hal sempat kami bualkan. Jumpa Zhouls juga. ND pun ada kali ni. Jumpa Orked!!! So sweet this girl, tak nangis pun. Jumpa mak Orked for the first time walau dah bertahun-tahun mengikuti jurnal dan fotopages beliau di internet. Jumpa Moqh. Siapa lagi ya yang tak selalu kujumpa di Maskara? Jumpa Ajin, dia juga adalah peserta persembahan filem pendek malam itu. Jumpa Ika/Raftah dari Singapura. Jumpa Sultan Muzaffar. Jumpa Elmaaniq. Sementara urusetia yang sememangnya setia untuk setiapkali acara Maskara Vovin, Tok Rimau, Nida, OP, Mat Jan, Sinaganaga, Jonos, dan lain-lain lagi.

Tayangan filem pendek ini berjaya, walau ada beberapa masalah teknikal yang kecil ia tidak menghalang kesempurnaan perjalanan majlis. Aku lihat beberapa kelibat orang filem di situ, bagus, sekurangnya mampu memberi semangat buat mereka yang mula berjinak2 dalam arena ini. Ada mesej yang mampu kuhadami, ada juga yang tidak. Mungkin ada yang perlu kutonton berulang kali untuk memahami. Lalu sewaktu berbual dengan Ajin aku katakan kalaulah ada usaha penganjur mengumpul semua filem pendek ini dan dikompil dalam satu cd atau dvd, boleh saja dijual dengan harga berpatutan kepada pengunjung Maskara akan datang. Pasti ada sambutan. Keseluruhannya aku benar-benar tabik usaha peserta yang mampu menyampaikan seluruh cerita dalam masa tidak melebihi sepuluh minit ini. Dan semestinya juga ucapan tahniah buat penganjur yang bertungkus lumus menyempurnakan majlis seindah ini.

Syukur pada Allah, malam itu langit cerah, tak hujan. Kalau tidak, bagaimana agaknya ya? Lencun lah semua orang jawapnya ya...

 


Yey! Jumpa Nett! Rindu Nett, rindu Nett!!


Yey! Pertama kali jumpa Orked.


Bukan pertama kali jumpa Rudy. Tapi dah lama tak jumpa Rudy.


Nida yang sibuk di meja hidangan.


Bersama anak2 buah beta.


Yey! Pertama kali jumpa mak Orked - Dr. Intan.


Yey! Semua yang terlibat menghantar filem pendek untuk Maskara Shorties kali ini.


Sebahagian dari penonton.


Aliff, Ika, Puan Daun, Nida, Tuan Daun dan En. Basri.


Bertemu semula dengan Ajin. Dia semakin berjaya sekarang. Bangge! Bangge! Tapi aku tarak digest ko punye filim la Ajin, tak tercapai dek akalku agaknya huhu.

 

yang berziarah di hujung rimba...

 


biarlah kalian yang
teka meneka dan
berkata-kata...

Jom Shoping

Jom Tonton

Konsert Alam Musik
M. Nasir di
Istana Budaya
26 - 28 Febuari 2009

Harap maklum, Konsert Alam Musik M.Nasir di Istana Budaya akan diadakan pada 26 - 28 Feb 2009.

To KSMN, jom jadikan ini gathering kita!

Kepada mereka yang tak dapat ke rakaman konset Salam Dunia seperti saya (demam) dan tak sempat juga nak duduk depan tv masa raya dek melayan tetamu, maka jom lah kita tonton online di website tv9. Klik banner di atas.


Kelab Sahabat
M. Nasir


Satu Usaha Murni
Lagu Jiwa Kenduri Kawen

Juwita
mySpace
facebook

-----

Terindah

Dunia

Menara Cahaya

 

Irama Hujung Rimba

Besame Mucho - Diana Krall

Bésame, bésame mucho
Como si fuera esta noche
La última vez

Bésame, bésame mucho
Que tengo miedo a perderte
Perderte después

Bésame, bésame mucho
Como si fuera esta noche
La última vez

Bésame, bésame mucho
Que tengo miedo a perderte
Perderte después

Quiero tenerte muy cerca
Mirarme en tus ojos
Verte junto a mi
Piensa que tal ves mañana
Yo ya estaré lejos
Muy lejos de ti

Bésame, bésame mucho
Como si fuera esta noche
La última vez

Bésame, bésame mucho
Que tengo miedo a perderte
Perderte después

Bésame, bésame mucho
Que tengo miedo a perderte
Perderte después

Que tengo miedo a perderte
Perderte después

Bacaanku

Sudah Tamat

Sedang Dibaca

Menunggu Giliran

Pemilikan Terbaru

 

Buku-buku boleh didapati di www.ujanailmu.com.my

Copyrights © 2002 - 2007 Myths in the Haze
http://www.elaira.net