~  m y t h s   i n   t h e   h a z e ~ 
P u t e r i  E l a i r a  E l i z a 

[ secangkir madu ]    [ elaira ]   [ taryusis ]   [ arianur ]   [ irionel ]   [ erikas ]  

SAGA ARTAKUSIAD ONLINE [ x ] Dibawakan secara eksklusif ketatapan anda.

30 Sept 2003
:: September pagi ini...

basah kaca jendelaku
di pagi yang sejuk ini
setelah sekian lama
kemarau mencengkam
kini tiba saatnya
hujan pun segera kan datang...

selintas wajahmu kasih
membersit di sanubari
setelah sekian lama
kita melangkah
dalam suka dan duka
perjalanan cinta kita...

september pagi ini
september kita
september pagi ini
ingin kumengucap
terima kasih Tuhan
atas segala nikmat
yang telah kau beri

september pagi ini
september kita
september pagi ini
memberi berjuta arti
dalam hidup ini...

++

Aku suka lagu ini, selalu aku ingat, selalu juga aku nyanyikan dalam bisu, merentas hiruk lalu lalang kenderaan dicelah hutan batu Kota Lumpur... juga dalam hening damai tidak tercela, hujung desa yang mesra dengan senandung unggas ria.

Seawal mendengar alunannya adalah melalui dendangan Afdlin Shauki dan Shiela Majid, kemudian sahaja melalui Harvey Malaiholo. Masing-masing punya istimewa sendiri dalam melagukan bait kata ini. Aku suka sekali.

Hari ini terakhir di bulan September 2003. Pantas benar masa berlalu. Baru sekerdip dua kurasa, baru kelmarin sahaja aku hantarkan ucapan selamat tahun baru, baru selang beberapa ketika sahaja rasanya aku mengisikan kehijauan di dada MitH. Sedar tak sedar, aku sudah kembali ke perdu lingkaran masa yang sama, cuma tahunnya berbeza, dan pesanan masa dalam diam... seputaran hidup lagi telah kuhabiskan. Dalam jalanan yang tersendiri, waktu-waktu terisi, semoga pengisiannya bernas.

Benar, aku sibuk kebelakangan ini. Kali ini bukan sekadar jurugegas lagi, malah aku pun tidak punya klasifikasi tertentu. Terima kasih buat kalian yang tetap sudi menegur, bersapa mesra, walaupun aku seringkali mejawap dalam dingin. Terima kasih kerana mengerti dan memahami. Sesungguhnya bertemu kesempatan sebegini, kemaafan jua yang kupohonkan dari kalian.

Gugusan tugas, aku senangi. Terlebih dahulu kesyukuran buat Penciptaku, kerana dengan limpah kurniaNya, Dia telah anugerahkan ketenangan dan kegembiraan yang tidak terbanding indah buatku. Mungkin bagi kalian... biasa-biasa sahaja, tapi bagiku ini sesuatu yang sungguh-sungguh bermakna, sesuatu yang sungguh beharga dan bernilai.

terima kasih Tuhan
atas segala nikmat
yang telah kau beri...

Beberapa kakitangan baru menyertai syarikat kami. Hamburan tugasan yang banyak kini dapat dibahagi-bahagikan. Sesuatu tambah berat di bahuku. Mak, doakan saya...

Beberapa acara akan berlangsung, kesemuanya menuntut Oktober agar jadi saksi. Dengan izinNya juga, MitH juga akan jadi saksi....

[ Semoga hari terakhir September ini, menjadi hari yang terindah buat kalian juga.

Kasih sayang;
Elaira Selamanya
]


26 Sept 2003
:: On my own...


I'm wiser now
I'm not the foolish girl you used to know
So long ago
I'm stronger now
I've learned from my mistakes which way to go
And I should know
I put myself aside to do it your way
But now I need to do it all alone

And I am not afraid to try it on my own
I don't care if I'm right or wrong
I'll live my life the way I feel
No matter what I'll keep it real you know
Time for me to do it on my own
Yeah yeah, mmm, yeah yeah

It's over now
I can't go back to living through your eyes
Too many lines
And if you don't know by now
I can't go back to being someone else
Not anymore
I never had a chance to do things my way
So now it's time for me to take control

And I am not afraid to try it on my own
I don't care if I'm right or wrong
I'll live my life the way I feel
No matter what I'm gonna keep it real you know
Time for me to do it

Oh I start again go back to one
I'm running things my way
Can't stop me now, I've just begun
Don't even think about it
There ain't no way about it
I'm taking names, the ones of mine
Yes I'm gonna take my turn
It's time for me to finally stand alone, stand alone

I am not afraid to try it on my own
And I don't care if I'm right or wrong
I'll live my life the way I feel
No matter what I'm gonna keep it real you know
It's time for me to do it
See I'm not afraid...

++

I'm getting stronger... somewhere within me... I can feel it. Syukur Tuhan nikmat yang diberi.


23 Sept 2003
:: birat...

rasa itu sama
jurang itu jua kurasa
karang dan terumbu melukakan
dedaun ombak pecah bercerai
dirotan kesuntukkan waktu
aku birat

tidak sekali pernah lupa
kerana kau, naungan redup dan hijau
sesuatu telah segar... sudah lama
mungkin tanpa tahumu
kalinya memercik mimpi lazuardi
merona pelangi dalam hati
jadikan dunia berseri hari-hari

dengan limpah dan izinNya
masa akan bertemu, waktu akan beku
kutiplah bunga-bunga mesra
di kaki jalan medan sentosa
tidak jauh beribu batu
terentang menadah kenangan
di satu penjuru, hati kita...

[
   biar ia bisu
   tak perlu yang lain tahu
   ini soal hijau dan biru
   aku huraikan pun
   ada yang mengerti belum tentu
   bila kukata, daerah berbatu-batu
   maksudnya lebih dari satu
   juta mahu pun puluhan ribu
   aku ulang.... mungkin tiada yang tahu
   biar saja, biar ia bisu
   dan dalam bisu... kita mendengar suara itu!
]


17 Sept 2003
:: sang siarra, apakah rahsia yang kau bawa pergi...

Rindu sgt rasanya ingin menulis di sini. Aku rasa seperti tidak lengkap sesuatu hari itu, jika tidak bertamu di jernel kalian. Tapi aku terpaksa tunduk dan mengakui, kekangan itu jelas. Mungkin semenjak Nov 2001, bertamu di jernel kalian sudah menjadi rutin harian, maka jika tidak berbuat demikian serba tidak kena sahaja rasanya.

Aku benar-benar 'stress' kebelakangan ini. Dan ia tidak ada kena mengena dengan diriku. Ianya 'hadiah' dari persekitaran. Aku jadi tersiksa bila mengetahui kejujuran itu tidak ada, keluhuran itu sudah lenyap... yang tinggal hanya kecekapan mengaup kuasa dan habuan dunia. Aku tidak tahu mereka memandang dari mata apa. Lebih celanya bila tiada acara bermaafan dan menjunjung tinggi kebenaran diri sendiri.

Alangkah indah jika aku boleh hidup di dunia yang penuh kejujuran dan cinta yang tinggi kepada Tuhan. Tentu semuanya aman tenteram, tiada sengketa dan permusuhan. Jika tersilap langkah, apalah salahnya berundur dan kembali di mana bermula, melupakan segala cela dan mengambil yang jernih sahaja.

Aku mudah lupa. Jika kelmarin kita pernah bertikam lidah, merobek kata-kata, mengguris hati sesama... hari ini aku sudah lupa. Aku tak mahu simpan sengketa, ia ibarat nanah dalam dada, merosak minda, meracun jiwa... heh... silap haribulan aku pula yang sengsara. Aku juga memang tidak mahu ada rasa yang cela bersarang dalam hati, tidak ada gunanya, malah boleh jadi dosa berkati-kati.

Aku sebenarnya beritahu diri sendiri, mengingatkan diri sendiri, aku ingin ikhlas pada diri sendiri, justeru nanti (kupohonkan dari izin Tuhan) akan terbit keikhlasan dari aku terhadap Pencipta, terhadap semua yang berada di sekeliling dalam pergaulan mahupun apa sahaja. Ada masa pengaruh sekitar mengajak aku jauh dari dunia ikhlas yang aku idamkan. Aku sedar sepenuhnya. Tapi seperti terpaksa. Justeru aku jadi sedih, aku jadi sakit, kerana semestinya peribadi menidakkan langkah kaki.

Duhai diriku, ingat selalu, jangan sampai keliru, mana satu hukum Tuhan dan mana satu hukum manusia. Jangan pernah salah keutamaan!!!


11 Sept 2003
:: sepatutnya 10 Sept... tapi jam telah tunjuk tarikh 11 Sept...

Aku tidak ke pejabat hari ini, semalam aku pulang lewat... sungguh-sungguh lewat. Hari ini segala urusan di selesaikan di rumah majikan. Masih terlalu jauh dari reda, sedangkan masa yang ada cuma sekitar sebulan. Kerja yang sepatutnya menunggu kelulusan, hampir semua ditolak, minta carikan dan usahakan yang baru pula.

Justeru selepas maghrib tadi, sebagai jurugegas aku ditugaskan untuk satu temu janji bertempat di Bangsar S. C. Teringat juga kisah yang menimpa Canny Wong. Aku tawakal sahajalah, aku pergi pun dengan tujuan baik, semoga Tuhan memelihara perjalananku.

Aku sudah keletihan, terangguk-angguk bengang bila disogokkan macam-macam. Memang semuanya nampak menarik dan berkuasa, tapi aku perlu fikir juga... jika semua perkakasan ingin dibeli tidak disewa, seperti perancangan awalnya, maka aku harus fikirkan kesesuaian kuasa dan upayanya. Mereka sogokkan aku jenama NEC. Terus terang, aku kurang setuju, atas beberapa sebab tertentu, pun begitu aku tetap pesan sebut harga. Dalam hati berdoa... janganlah majikan berkenan dengan model-model ini.

Selesai berurusan, mataku tercantap di gerai bunga artifaks. Hah! Bunga kegemaran aku ada, malang harganya agak mahal... melilau terus kedepan, melepasi gerai wangian dan kemudian hiasan ala Jepun. (Rudy.... rasanya barang-barang hiasan yang saya jumpa tadi sesuai untuk dekorasi rumah awak....).

Melewati gerai barangan hiasan ala-Jepun itu... aku bertembung dengan satu wajah yang cuba di hindarkan dari pandangan mata umum. Tiba-tiba sahaja aku menyebut namanya perlahan. Oleh kerana agak berdekatan, tidak mustahil dia dapat mendengarnya. Dia berpaling dan tersenyum. Aku pun apa lagi... senyum hingga kering gusi. Nampaknya dia sendirian. Dan dia jauh lebih menarik dari di kaca tv!

Ya, aku berjumpa artis terkenal. (lagi?) Siapa dia? Artis HMI minggu lepas! Peramah rupanya dia. Baru bersua, sudah seperti sahabat lama. Aku puji show dia malam itu hebat. Katanya dia tidak begitu puas hati, aku pula tidak nampak cela yang ketara, semuanya ok-ok sahaja. Aku sampaikan apa yang ada di hati, tentang betapa aku menghargai kerjaya dan pejuangan seninya, harapanku sedikit dorongan itu daat memberi dia semangat, dalam menongkah sukar dan kepayahan. Dia berikan tandamata ;) .... aku sangat-sangat gembira. Malangnya hari ini tidak seperti selalu... hari ini kamera tidak ada di dalam beg. Tidak mengapalah, semoga ingatan berkekalan.


9 Sept 2003
:: tersentuh...

Puisi Untuk Laira:

Begitulah aku ketika memulakan hidup
menjumpai hatimu, sewaktu
Kita menyusun tapak ke destinasi
disini
Di daerah yang dulunya terlalu asing bagiku
kini, jadi Lumrah
dan agung bila kau temui
Menyimpan senyum dalam malu, tapi
akulah yang seringnya jadi kaku
Bila mataku menatap mesra wajahmu

Dan disini, ketika memulakan hidup
kita sering bertemu,
tekadku
Ingin memungut sedapat mungkin
Kuntum senyum dibalik malumu
Rindu

by: Artakus (Erikas:780)
artwork: Rosh

++

Catatan di Erikas. Semuanya membuat aku tersenyum. Menarik sungguh catatan yang kalian tinggalkan, lantas membuat aku terhibur. Hilang segala lelah bekerja. Terima kasih semua.

Artakus... [ I really do not know what to say... thanks for the poem... its so nice! What else can I say? And may you find your 'Laira' the soonest possible... wish u best of luck. :( unfortunately I am Elaira... or else may be I can get in the queue too... heh heh... ]

Ct Musafir [ It had been sometime, I was unable to visit yours, but then your toughts for me... and your nice piece of poem there... really brighten up my day... thanks sahabat, wishing you the most beautiful life over there, can't wait for you to come back... may be for the next GeJu gathering? What about that? ]

amicizia... [ I really do enjoyed your visit here too... come again... come again like ten times a day... will ya? ahaks..]

Fajar... [ Thank you so much for the beautifully written poems, AND... how do u do that 777 in Mith and 777 in Olaitannon?? Hardly bellieve it is co-incident. You really put on your magic this time, aren't you Arasis? That is my favorite number too... ahaks...do you really want a gift for that? Sure... why not ;) ]

bunga lambang sayang.. [ Sudah sayup dari memori, teman yang mana satu ini? ]

Paradigma [ programmer handalan ni... I really enjoyed reading your blog... ]

Morrok [ Di sini hanya ada damai, aku tidak menyahut salam permusuhan. Selamat datang ke MitH Morrok, do you miss quarelling with me? ;) We do sometime later ok... after I'd finished these stacks of work, ok. ]

the rock show [ hi....!!! have a nice day... ]

Ros, Qahafi, Kejora, Kemai, Wawa, Karlbum, Muring, blynk3n, Manjalara, Ip, Kechik, tOKSIK, mal, Alantris, cill, Jam.... and others... thank you for the joy that you bring.


5 Sept 2003

Terasa letihnya, mungkin terlalu tertumpu pada tugas di hari-hari bekerja dan sibuk dengan urusan sendiri di hujung minggu sebulan kebelakangan ini, jadikan pagi Jumaat yang mulia ini, yang udaranya sungguh nyaman dan tenteram sekali... satu pagi yang penuh dengan katil-katil empuk dan selimut tebal! Betapa kalau boleh, aku cuma ingin rehat dan santai di rumah sahaja... kalau lah hari ini hari Sabtu.

Semalam, lebih tepat malam tadi, aku meninggalkan pejabat sekitar jam 11.30 malam. Lagi 30 minit sebelum menginjak pagi. Mujur LRT masih beroperasi, jika tidak... errr... aku pun tak punya jawapan untuk itu. Sampai di rumah sekitar 12.20...ohh... satu hari perjalanan ke rumah...? Hehehehe... Di rumah... aku sambung lagi kerja... entah, tiba-tiba sahaja idea mencurah... aku turutkan, kalau ia merajuk... aku juga yang susah. Nyata aku tidak boleh torelansi dengan masa, walau apa pun tuntutannya. Hampir jam tiga baru terlerai dari Tuah.


 

dari perbalaman hijau
tersentuh dari rasa yang jauh
jurang yang dalam menggerunkan
di tubir itu aku berdiri
menyerah nasib pada angin
pada hujan
pada dingin
pada getar jantung
yang menggoyang kaki berdiri
jika aku jatuh lagi hari ini
jika berkecaian jasadku di batu-batu kejam
merekah bumi tertimpa titisan darah dan airmata
bisakah aku menyatu lagi
membentuk diri dan peribadi...?

usang sudah rasanya duduk ku di sini
anginnya semakin dingin
panasnya semakin membara
dulu bayunya lembut
kini semakin mengusir
jelak mungkin pada aku yang masih menunggu di tubir.

040903:8.45pm:ptt2

[ dari... 3647 ]

p/s: maaf sahabat, tidak sempat mohon izinmu... melihat tubir tinggi itu... aku terilham sesuatu... maka sekarang kupohonkannya... :D

 

[ Okt ' 02 ] [ Nov ' 02 ] [ Dec ' 02 ] [ Jan ' 03 ] [ Feb ' 03 ] [ Mac ' 03 ] [ Apr ' 03] [ Mei ' 03 ] [ Jun ' 03] [ Julai ' 03] [ Ogos ' 03 ]

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...