~  m y t h s   i n   t h e   h a z e ~ 
P u t e r i  E l a i r a  E l i z a 

[ secangkir madu ]    [ elaira ]   [ taryusis ]   [ arianur ]   [ irionel ]   [ erikas ]  

SAGA ARTAKUSIAD ONLINE [ x ] Dibawakan secara eksklusif ketatapan anda.

27 Ogos 2003
:: kusulamkan mimpi beralaskan bunga-bunga arianur...

Maaf... lama tak updet, sibuk sikit. Aku sihat... harapnya kalian juga.

Artakus.net semakin meriah, gembira sungguh rasanya. Tapi bukan bermakna aku puas hati dan ingin duduk-duduk sahaja. Kena lebih usaha dan perlu idea yang segar-segar. Aku tahu aku tidak berikan yang terbaik untuk site itu. Hanya setakat yang aku mampu. Tapi, sumbangan beberapa ahlinya sungguh di luar dugaan. Lihat ini, hasil tangan Morrok:: http://www.geocities.com/artakusarkus/artakus.html Ada lagi beberapa, ini adalah salah satu dari sumbangan beliau. Ia telah berjaya membawa Artakus.net kepengetahuan ramai. Harapnya mereka yang menerima emel yang dipanjangkan itu akan memanjangkan pula kepada rakan-rakan mereka yang lain.

Aku sebenarnya punya cerita hujung minggu (lalu) yang menarik, tapi aku tak pasti sempat atau tidak mengabadikannya di sini kelak. Antara lain, menyaksikan matahari ditelan laut senja di pantai Dickson. Kukongsikan satu antara beberapa snapshot yang kuambil petang itu.


22 Ogos 2003
:: akhirnya lega...

Lebih dua minggu mengumpul bahan, mencari sebut harga, menyusun dan mengolah. Pagiku bermula awal, malamku tamatnya lewa,. benar aku kesibukkan, justeru maaf, jika ada kunjungan ke sini mencari catatan baru, dan kehampaan...

Aku menulis offline, di rumah, tapi masih tidak sempat menaikkannya. Kalau pun, memang benarlah aku kesibukkan dan kesuntukkan, hingga di saat-saat akhir pun aku masih berkejaran.

Penat, tidak perlu dibincangkan. Semua orang tahu rasa penat.

Berjaya juga menghantar tender ke Parlimen. Kali pertama aku ke parlimen. Tidak sempat menyorot semua sudut, sekadar memandang sambil lalu, perlu segera, teksi tumpangan tadi sedang menunggu untuk bawaku pulang ke pejabat semula.


21 Ogos 2003
:: Bicara Tentang Hati I, II & III

Bicara tentang hati I

bila bicara soal hati
seolah membicarakan satu ruang yang mengelirukan
kita selalu pingin macam-macam
lalu kita kata hati kita idamkan kesempurnaan
lalu kita tolak naluri hati
ruang yang keliru itu jadi sejuk jadi beku
menjadi luas berbatu-batu
bertambah pedih menjadi pilu
aduhai bermukimlah ragu
hati kita hati aku
tidak kelihatan tak nampak penjuru
ya... luasnya berbatu-batu
mungkin tiada yang tahu

12062002


Bicara tentang hati II

duhai sahabat jangan berduka
hati ini kita yang punya
yang sepi pun ia
yang ceria pun ia
sangat luas untuk diteroka
sangat jauh untuk dituju

hati kita jangan dibiarkan bisu
apatah lagi mati dalam hakiki
belailah ia tatanglah ia
sirami dengan senyuman
bajai dengan kesyukuran
hati kita selalu keliru
tuntutannya daerah berbatu-batu
bukan maksudku
kau berpaling dan pergi dari situ
jadikan lah ia taman hijau yang harum
didadanya kuntum harapan mekar berkembang
supaya wangiannya menjemput tamu
kelak hadirnya membahagiakan dirimu
membebaskan dikau dari daerah berbatu-batu.

13092002:12.26am


Bicara tentang hati III

melintas dari penjuru ke penjuru
mencari ruang buat berteduh
udara yang nyaman pohon yang rendang

tersasar rupanya aku di sini
mengharap teguh yang lama
panas menjengah tanpa dipinta
perit kulit... bertahan jua
barang sekejap seketika

mengharap manis layu hati
mengharap kasih berjudi hati

tersasar rupanya aku di sini
tempat berteduh milik orang
maaf aku tidak tahu
hatiku buta melulu
pingin sejahtera seperti dulu

tanyalah kemana arahnya
penjuru ke penjuru bukan taklukkan
bukan jua tembok harapan
adanya cinta menjadi nisan
adanya kasih menjadi kafan

terbanglah dari penjuru kepenjuru
mencari pintu
jendela hati
harapnya kali ini usahlah tersasar lagi.

18/9/02 12.10am

 

 

||:.

Tiba-tiba aku ingat puisi-puisi ini... yang pertama, jauh membawaku ke satu dimensi baru, satu ruang yang tidak pernah kufikir bakal menyambut hadirku dengan mesra. Yang kedua, tersentuh dengan irama alam dan jalan hidup makhluknya, yang ketiga... dari rasa sarang dada.


19 Ogos 2003
:: kuharapkan hari yang indah...

Sewaktu melangkah pulang dari kerja Jumaat lepas, kudup bunga-bunga kecil di depan menara kerja sudah kelihatan. Aku senyum kecil... semoga aku bertemu mekarnya, bisik hati kecil dalam langkah yang pantas menuju stesyen transit aliran ringan yang berdekatan.

Pagi semalam, jelas... langkahku sewaktu keluar dari stesyen yang sama disambut mesra oleh kembangan bunga yang agak menyeluruh sekitar halaman menara kerja. Putih bersih... seputih harapan agar hari dan minggu yang baru ini memberi gembira dan meningkatkan ketaqwaan.

Aku senyum menghargai bunga-bunga kecil yang buat aku gembira seawal pagi. Pagi tadi juga... ia masih segar mekar tesenyum setia menanti aku melewati hamparannya. Walaupun tidak punya masa yang lama mengamatinya, tapi aku cukup terhibur dengan hadir dan senyumnya... walau hakikat nafasnya sesak ditujah debu kota hipokrit ini.

Bunga-bunga kecil putih dan merah jambu.... kau telah lengkapkan maksud kehadiranmu di dunia ini, andai esok kau layu menyembah bumi... kuanggapkan pergimu sesuci hadirmu di sini, memenuhi segala erti... dan aku tertunduk merenung diri... penuhkah maksud dan segala erti, kehadiranku di muka bumi... sebelum kupergi?


15 Ogos 2003
:: grrrrr.... pop-up weng...

Bebanan tugas agak lebat seminggu dua ini, alhamdulillah sebahagiannya sudah selesai, tapi masih banyak yang berbaki.

Dalam penat-penat, banyak pula pop-up yang menyemak depan mata. Iklan yang berbagai sekali. Aku cuma berkata dalam hati, inilah bahana menggunakan khidmat percuma di internet, kena tahan dengan pop-up advertisement ini semua.

Sehari dua ini semakin hebat pula pop-upnya. Sana muncul sini muncul, kiri keluar kanan keluar. Memang aku bengang. Bengang yang teramat sekali. Lagi-lagi bila aktiviti in mula menggugat kelancaran stesyen kerjaku. Dan petang semalam sistem memberitahu kekurangan memori berlaku. Stesyen kerjaku kurang memori??? Ini sudah pelik! Sesuatu harus dilakukan, aku tak boleh diam... atau kerja yang begini banyak akan terbengkalai.

Jadinya aku ambil sedikit mana, menjejaki di mana asal usul script atau program yang ter'install' secara otometik ini. Maka jumpalah sebahagiannya. Setakat yang aku nampak habis semuanya aku 'unistallkan' dan aturan keselamatan (security setting) kutukar juga.

Alhamdulillah aman sedikit... kalau tidak memang benar-benar merimaskan. Ada juga pop-up yang menawarkan pembersihan pop-up atau penolakkan pop-up secara otometik, tapi berbayar pula. Hmmm... tak apa lah, rasanya setelah perubahan aturan keselamatan tadi aku betulkan, kejadian pop-up ini terkawal.

Timbul pula sedikit masalah, oleh kerana aku tidak benarkan skrip dijalankan secara otometik, maka aku terpaksa mengesahkan setiap skrip yang ingin dijalankan. Dan aktiviti di forum juga jadi merumitkan. Tapi tidak apa, asalkan semuanya terbendung.


13 Ogos 2003
:: are these words meant for you???

" i know... u wouldn't read this, and i believe that even this email account might already be expired, but i came accross this email while clearing my inbox... despite being unable to erase the old thoughts, i remember the good time that i had, on the day i received this email.

the future is not ours to see, that's why i commit to this false bound which i regreted so much when it was finally over.

however, my life has been so tremendously well, since u last heard from me, although i was shaken and collecting back pieces of me in the first one year.

thank you by the way, if not for what u had done, i won't be what i am today. but sorry, i couldn't forgive u anyway. but i guess for a person like u, u wouldn't be bothered by that at all."


12 Ogos 2003
:: mengapa hati?

mengapa hati
tiba-tiba jadi sunyi
kemana pergi
hiruk pikuk jerit tawa sebentar tadi?

ilham sudah lari
mentari jadi mendung
di mana cahaya?

tawa sudah merajuk
senyum pun jadi sumbing
aduhai...
resah sungguh pagi ini
semuanya ingin jauh-jauh sahaja
menghindar dari diri ini

mawar di luar jendela
sudah berpaling
embun segar di hujungnya
sudah gugur
duri-durinya... mencakar parut
darahnya menitis-nitis
balutan sudah usai
luka jadi baru...

hati, ilham, tawa dan mawar
bawaku beradu...

~160902:11.11am~

++

...bicara dan tanya sendiri, keliru... tak bertepi. Kali ini sepertinya tiada siapa yang dapat kurujuk. Hey hati.. bukankah ini tidak pasti? Terkadang aku bosan... bosan yang teramat... tapi semua pun harus kulalui, walau penuh onak dan duri. Walauia selalu datang dan pergi. Semoga di hujung nanti akan ada pelangi numawarni, harum tersenyum membawaku melewati maya tak bertepi. Aku menanti...


11 ogos 2003
:: di kaki senja...

di kaki senja
aku menapak pergi
tinggalkan bayu yang manja
kelus lenggok daunan hijau yang mesra

termanggu hiba
sang tempua di hujung desa
merajuk unggas
lari pulang ke rimba

dari langkah yang lesu
ke semangat yang sayu
ku usung penghijrahan berdebu
kota batu yang ku tuju
dengannya aku tak pernah menyulam rindu

tinggallah sebentar kecintaanku
walau lengangmu menyulam sepi terbuku
tenang dakapmu menyegar kelabu benakku
ricik percik kalimu
membasuh debu di dadaku

senja ini bersaksi
kota debu bakal kulangkahi
esoknya ku kutip cebisan rezeki
berteduh sebentar mengisi erti
dalam perjalanan bersendiri
lumpur dan debu terpalit di kaki.

100803:6.33pm:komuter s'ban-kl

++

Malas benar ingin meninggalkan kampung halaman. Resah yang terpinggir seperti menggamit-gamit sebila semakin hampir ke kota batu yang sesak dengan hutan batu juga. Ada kerinduan yang dalam mengguris rasa. Sayang, entah di mana ia melambai.

Kupenuhkan paru dengan udara sejuk janaan jentera... terasa sakitnya merembat lara, paru tidak mahu sejuk janaan, bukan segar buatan yang didambakan.


7 Ogos 2003
:: Sering disalah erti... di situlah uniknya kami...

Aku belum bersedia untuk jadi biro penerangan, menabur maklumat atau jadi sumber rujukan mereka yang tidak mengerti dan selalu bahagia dalam salah erti. Walau sebenarnya hasrat sudah lama kupendam. Kerana aku juga merasakan perlu, yang salah dibetulkan, yang caping disulamkan. Supaya kelak tidak robek muafakat, tidak cela rasa tersirat.

Apa pun tanggapan kalian dan orang lain yang melihat dari jauh budaya hidup kami yang sering disalah erti dan mudah mengundang keji, aku tidak malu mengaku aku anak kelahiran negeri adat unik yang tidak ada duanya di tanah melayu ini... adat pepatih.

Juihlah bibirmu kalau itu kau rasa perlu dan puas hatimu. Satu ketika aku pernah merasa keliru dan terpingga, kenapa ia jadi soal utama hubungan sesama manusia. Kejamkah adat ini sehingga manusia yang berada dalam lingkungannya harus terima bahana zaman melangkah zaman. Ku kira kita sudah moden fikiran, aku abai masih ada yang sempit pandangan.

Tapi itu pendapat manusia, mungkin telah didakap kenangan pilu maka istilah 'biar mati anak, jangan mati adat' begitu gerun sekali diperdengarkan dan istilah 'tinggal sehelai sepinggang' juga melonggarkan tempurung lutut. Ada masa aku serasa seperti ingin ketawa. Entah... pelik juga, walaupun tidak mengamalkan adat secara teperinci, tiada pula ahli keluargaku yang mati ( 'biar mati anak, jangan mati adat' ) kerana tidak mengamalkannya...

Pendapat peribadiku, apapun amalan sesuatu masyarakat itu, adalah untuk menzahirkan keindahan budi dan ketertiban pergaulan sesama manusia. Jelas, agama kita adalah Islam, bertentangan kita leraikan.

Salah satu unsur yang sangat-sangat aku gemari bila menyebut perihal adat pepatih ini, ialah seni berbahasa dalam pantah pantun dan ungkapan yang dituturkan sewaktu sesuatu upacara dijalankan. Bagiku ianya cukup halus, penuh keindahan, perumpamaan, undang-undang, nasihat dan pengajaran dalam setiap patah ungkapan yang dilafazkan.

Jauh di sudut hati aku masih merasakan satu lompang kerugian yang dalam, lantaran tidak sempat mendengar penjelasan dari arwah abah. Dia tahu... dia banyak tahu tentang ini. Walaupun dia lelaki, tapi dia punya kedudukan dalam adat yang berorentasikan perempuan ini. Sehingga ke akhirnya pun arwah abah masih dalam gelar Dato' Maharaja Setia Bakti... dia di antara mereka yang memelihara kesohoran adat kami, hanya kalaulah masa beku, dan aku sempat mengutip maklumat dan pemahaman dari mulutnya... pasti, dengan izinNya lebih banyak yang boleh kukongsikan dengan kalian.

Nota: Aku tidak berniat menyinggung sesiapa dengan catatan ini, ia sekadar dari pendapat dan pengalamanku sahaja. Jika ada rasa yang terguris, kemaafan yang dalam kupohonkan.

p/s: esok atau lusa aku harap, aku dapat naikkan gambar-gambar arwah abah di sini... mungkin sedikit catatan mengenainya...

[ Okt ' 02 ] [ Nov ' 02 ] [ Dec ' 02 ] [ Jan ' 03 ] [ Feb ' 03 ] [ Mac ' 03 ] [ Apr ' 03] [ Mei ' 03 ] [ Jun ' 03] [ Julai ' 03]

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...