~  m y t h   i n   t h e   h a z e ~ 
P u t e r i  E l a i r a  E l i z a 

[ elaira ]   [ taryusis ]   [ arianur ]   [ irionel ]   [ erikas ]  

31 Oktober 2002
Akhirnya...

"Apabila barat bertemu timur
Apabila angin berperang dan sungai berdarah
A pabila satu menjadi lima
Dan kegelapan menyentuh Arialun
Apabila Arasis bersemuka dengan Osria
Aurorius akan berpisah dengan neraca
Ketika dan masa akan bertemu
Dan peristiwa yang menamatkan
segala peristiwa akan berlaku."

1:6:42

++

Kita tidak tahu... ia akan berakhir bila-bila masa saja. Terkadang kita ingat, selebihnya kita lupa. Alpa itu milik kita. Tidak payah geleng kepala. Kita sama-sama tahu saja. Aku tidak marah kalau kau kata aku alpa. Dan tidak boleh pula kita kata... manusia, begitulah adanya.

Jika keseimbangan alam itu terletak pada sesuatu, maka bolehlah kita simpan, kekalkan dan pelihara. Tapi kita semua tahu, kita tak punya apa-apa untuk mengekalkannya. Yang boleh kita sumbangkan (mungkin) hanya sedikit tenaga agar dunia kita... bumi kita... terus berputar hingga tiba saat yang telah dijanjikan itu.

Bantulah bumi berputar. Tak tahu macam mana nak bantu? Nak 'generate' tenaga pulak... macam mana ya? Nanti dulu sebelum apa-apa, jangan label aku 'weng' :D Memanglah bukan atas kemampuan kita untuk pastikan bumi berputar, tapi sekurangnya kita menyumbang kearah keseimbangannya. Ianya mudah dalam sukar... sukar dalam mudah. Solat lima waktu, tawaf di Ka'abah bila mampu, berpuasa di bulan Ramadan, berdoa untuk kesejahteraan... itu adalah antara sumbangan kita.

Banyak lagi sumbangan-sumbangan yang boleh kita berikan. Antara lain mengekalkan 'fitrah' alam kita ini. Masa kini banyak sungguh aktiviti menyonsang fitrah alam. Tak payahlah aku cerita kalian tentu tahu. Boleh diterima akal, kan....? Ahh... kalian semua bukankah pintar-pintar belaka... sudah mesti mampu fikirkan... :)

Jadi, sebelum tiba peristiwa yang menamatkan segala peristiwa itu, marilah kita susuli jalan yang lurus itu, bercahaya tidak berliku, punya petunjuk penuh pedoman, jika kita tidak degil, nescaya kita tidak sesat... Dan sama-samalah kita pesan berpesan, (janji tau... ingatkan aku juga..) agar kejayaan di sini dan hari kemudian, menitip kesejahteraan berpanjangan. Aminnn...

[ terimakasih kalian semua untuk pendapat yang begitu ... err... b e s t !! tepuk tangan untuk diri sendiri... :) yeah...]


30 Oktober 2002
Memecah air batu...

Seorang kawan dibedung angin cinta. Bicaranya pusing-pusing itu saja. Kalau kau tanya sekarang, dia pantas menidakkannya.

Kenapa ya agaknya, kita sukar sekali berterus terang tentang apa yang kita rasa? Bukankah berterus terang itu lebih mudah? Kenapa ya agaknya untuk meluahkan perasaan itu menjadi sukar sekali? Kan mudah jika apa saja kita rasa dapat kita beritahu tanpa rasa curiga. Dan jika ianya ditolak kita masih mampu senyum bahagia.

Tapi perasaan kita bukan begitu. Lebih indah jika ia terpendam. Kita hanyut dalam angan-angan. Kerana jika kita meluahkan, muka kita akan tiba-tiba bertukar jadi muka ikan? Dan jika ia ditolak walaupun dengan cara yang baik sekali hati kita terguris, bernanah berbaldi-baldi? Lepas tu jangan harap dengan orang tu kita boleh senyum lagi! Dan rasa cinta tiba-tiba jadi benci?

Malu sebenarnya, itulah yang telah mengungsi. Jadi kita simpan semuanya dalam hati... mungkin ada yang dibawa hingga ke mati. Jadilah cinta seusia dunia.

Selalu orang lelakilah yang dipertanggungjawapkan untuk memulakan bicara, meluah perasaan. Ada juga wanita yang cukup berani, bermuka tebal dan agak brutal memikul beban. Hasilnya tetap sama walau caranya berlainan. Tapi samakah impaknya?

Apa pendapat kalian tentang ini? Boleh kita berkongsi? Siapa nak 'approach' siapa dan bagaimanakah untuk mengawal keadaan selepas kejadiaan itu, jika seandainya cinta murni kita itu ditolak? I would like to hear from you...


29 Oktober 2002
:: Daun Terapungan

daun-daun terapungan
menyerah nasib pada takdir
di pantai kasih

ombak besar semalam
telah menghanyutkan hatinya
jauh dari benua pohonnya berdiri

teroleng-oleng mengikut rentak alam
mengah mencari sekelumit tenang
segenggam bahagia

di daerah asing itu
ia terdampar ditinggalkan ombak yang usai
sedikit demi sedikit
hilang dari sapaan hari
ditimbus pasir-pasir
yang berterbangan

esok ombak besar datang lagi
membawanya pergi
tapi kali ini
jasadnya berkecai
tidak bersatu lagi.

27/10/2002 7:56am KJ

++

Sehabis kerja semalam, menuju KL Sentral, Citah sudah menunggu di situ. Acara jumpa-jumpaan sedari minggu lepas belum mahu berakhir. Kali ini destinasi ke Shah Alam lagi. Undangan Netty, makan malam di rumahnya yang juga bekas rumah sewaku kira-kira empat tahun dulu. Sempat singgah di Subang Parade mengutip kaset-kaset Telling Stories dan Let It Rain (Tracy Chapman) yang kupesan lebih dua minggu dulu. Agak susah juga mencari kaset ini, setelah di'survey' beberapa ketika, akhirnya memesannya begini lebih menguntungkan, jimat masa dan objektif tercapai. Aku tahu, kalian tak dengar lagu-lagu macam ni... tapi aku suka...

Antara tujuan lain ke Shah Alam ialah memulangkan kembali beg duit Jedah yang tertinggal dalam beg Citah. Tapi setelah sampai ke rumah malam tadi sms Citah dalam bentuk teka-teki masih tidak aku fahami... "Apa dia barang yang kita bawa pergi dan kita bawa balik semula?" pening juga... tanya pada Yah (she'll be here for few days... yippieee...) - dia pun tak tahu. Cuba sms Citah semula... TmTouch buat hal... grrrrrr.... tajam gigi aku! Finally I call her... so Citah kata, it is purse Jedah! Hahahha.... elok lah tu... amalkan selalu.... haaa... korang arrange lah berdua camna nak pulang kan beg duit tu kat tuannya.

Nett beri aku pasu yang cantik.... yes! Lain kali beri lagi ya ya ya... (hmmm... tak habis lagi ke birthday aku?). Next week dah siap plan untuk berbuka di sana dan sunat terawih di Masjid Shah Alam.... insyaAllah its gonna be wonderful....


28 Oktober 2002
:: Rimba Cintaku...

Hujung minggu yang indah! Syukur.

Demam pun demam jugak. Hutang kena bayar jugak. Maka kususuli jua jalan menuju tempat baik itu. Rasanya rupa aku memang tahap naga. Orang demamlah katakan. Penglihatan tidak melebihi tiga meter, merbahaya untuk bot-bot kecil!

Semasa turun di Putra LRT Masjid Jamek, seorang lelaki India sedang menggubah 'kolam' (disebut kol-lem) yang dibentuk dari kelapa kering dan beras yang diwarnakan mengikut keperluan. Coraknya seekor merak dari padanan warna biru, hijau, kuning dan maroon.. untuk bulunya warna biru dicampurkan bersama warna hijau - satu kombinasi warna yang sangat menarik. Pergilah tengok... aku menghabiskan lebih kurang 15 minit melihat kerja seni itu.

Ahadnya... aku kembali ke rimba. Pada redup pepohon hutan, pada damai deru angin, pada merdu siulan unggas, pada mesra percik air di kali. Aku ingin selalu di sini sebolehnya. Terasa begitu dekat sekali dengan diriku. I'm so me! So at home... so cozy!

Menghabiskan separuh dari masa di situ dengan bermain di bendang. Bau lumpurnya saja sudah membuatkan aku tersenyum lebar... itu belum sapaan ramah pekerja di situ, yang membuatkan aku sungguh-sungguh merasakan.... here is where I belong. Citah menarik tali tempat tin-tin kosong digantungkan... sekawan burung kecil bertempiaran lari... maaf bukan mengganggu damai kamu... kami cuma ingin menumpang gembira kamu di sini.

Aku anak kampung jati... kampung yang dilingkung bukit-bukau menghijau. Anak kampung yang zaman kecilnya palitan selut tidak pernah lekang di kaki. Jadi di sini bukanlah begitu asing bagiku. Cumanya... aku telah rindu saat itu, yang tidak ada lagi di kampung kelahiran sendiri lantaran bekalan air yang tidak mencukupi... sawah kami terbiar dan telah diganti tanaman lain. Itupun mengikut musim... selebihnya terbiar sahaja.

Bersama Citah kita melompat ke dalam lumpur. Membanting padi... sebaik sahaja disogok oleh pak cik yang baru saja melepaskan lelah berjemur panas mentari. Ahhh... seronoknya... rasanya tiga rakan lain yang meninggalkan kami berdua di situ pasti cemburu kalau tahu kami punya 'discovery' yang begitu indah di situ. Selesai membanting setimbunan kecil padi... pak cik yang baik hati itu menawarkan air kelapa muda. Wah...!!! Ini sudah betul-betul kejadian! Jangan betulkan siaran tiwi anda....

Kami mengikutnya kebahagian belakang bangunan di mana tandan-tandan kelapa muda segar-segar belaka. Di sini lebih sejuk berbanding di bendang tadi. Redupnya mesra. Tapi galah itu berat sangat, pun begitu dapat juga kami menurunkan tiga biji kelapa muda yang airnya sungguh sejuk sekali... sekali gus meragut demamku pergi... alhamdulillah!

Aku dan Citah ketawa terkekek-kekek bila pak cik yang pekat dialek jawanya itu menyuruh a.k.a memaksa kami menghabiskan air kelapa itu... "Habiskan... habiskan..." katanya berulang-ulang... aku dengan Citah yang sudah kembung air kelapa, bulat-bulat mata menghabiskan semuanya. Kelapa dibelah... isinya yang sungguh lebut menjadi habuan kami juga. Kulit kelapa dilayang nipis buat menyudu isinya. Di rumah pun aku buat begini... tapi semalam kami berdua dilayan seperti pelancong dari New York! kekekke...

Budi bahasa orang kita kental! Mesra seperti itu bukan boleh dijual beli... Kami kemudiannya sembang-sembang dengan kakak-kakak penuai padi... bicara mesra berlarutan dengan jenaka. Aku harap kepenatan mereka reda dengan perbualan itu. Mereka kemudiannya kembali turun ke bendang. Kami bertinggung di pinggir permatang... banyak sungguh yang kami bualkan walaupun baru berkenalan.

Kami minta diri, dengan ucapan terima kasih yang berantaian. Aku benar-benar mengucapkan terima kasih! Nanti aku akan datang lagi. Kami berbasikal kembali ke pondok yang dibina di atas sungai kecil di tengah-tengah bendang. Berehat di situ sambil memanggil angin.... cara tradisional yang diajarkan oleh arwah nenek dan mak. Kalau nasib baik... angin datang lah... Ketawa kami masih berlanjutan... sambil menunggu rakan yang lain menamatkan 'pengembaraan'.

Rimbaku... di sini ku tinggalkan jejak-jejakku yang basah, ada umur kita bersatu lagi.

[ untuk Salsabila: satu penghuraian:: Kehidupan kita ini tidak banyak bezanya dengan nasi lemak yang punya perjalanan hidupnya sendiri. Untuk sampai ke destinasi perbagai jalan dan dugaan yang ditempuhi. Takdir menyulamnya. Usaha mengikatnya. Dalam satu ruang masa... kita mungkin tertakdir untuk satu tugas, dalam masa yang lainnya kita tidak mendapatnya. Dalam satu tujuan ada yang berhasil... dalam tujuan yang lain kita mungkin kecundang... seperti nasi lemak yang tertumpah dan tercicir. Lebih malang lagi jika tanpa sempat berbuat apa-apa pun... ia jadi basi... Suatu kehidupan tamat tanpa sempat berbakti. :) ]


25 Oktober 2002
:: Nasi lemak yang demam

Seawal pagi disuakan dengan kepala yang berat! Tak mau... tak mau! Aku tak mahu demam! Tak... bukan... ini bukan site Adi (harap-harap Adi tak demam hari ini). Bermula dari semalam bila bersin-bersin jadi acara tak rasmi perjalanan pulang ke rumah.

Pun begitu aku siap awal pagi ni, dan sempat singgah di gerai mak cik jual nasi lemak sebelah rumah tu. Selama ni tak pernah sempat... kami sekadar mengajuk-ngajuk orang yang minum di situ. Tak... diorang tak salah apa... cuma cemburu kami menebal sebab mereka boleh duduk lepak-lepak sarapan pagi sedangkan kami terkejar-kejar ke tempat kerja. Jadi pagi ini aku bersarapan dengan nasi lemak. Jarang sekali sebenarnya... kalian pun tahu 'imbuhan' nasi lemak, kan? Alhamdulillah... boleh cover... harap-harap sampai aku kembali semula ke rumah, awal malam ini.

Tapi... rasanya, sebelum nasi lemak itu sempurna beradu dalam perutku, ia telah melalui satu perjalanan hidup yang cukup unik... kalau pun kukatakan agak sukar juga! Kenapa? Hah... bayangkan saja... menanti hendak diceduk oleh mangkuk mak cik tu saja sudah merupakan kebarangkalian.... aaa... 'ahlil' statistik boleh kira laa... aku tak reti. Dah diceduk pulak nak letak atas kertas plastik pembungkus tu... kena tunggu lagi... tunggu member kamcing sampai... cik sambal, mat timun, nenek bilis, dan opah telur rebus. Penat tu... cuba bayangkan... ish...

Dah tu... kena bungkus, ikat pejap-pejap... sengsaranya dia nak pergi tempat yang diidam-idamkannya tu. Belum... belum habis lagi... haa.. lepas tu naik kereta, lepas tu naik lrt, kena jalan lagi... naik eskelator lagi. Betul-betul mencabar... lagi azab kena masuk scanner lagi... haa mana lah tau kalau-kalau nasi lemak tu spesis terorist ke... karang tak pasal-pasal pulak aku selaku pembawa nasi lemak dihadapkan ke mahkamah... kalau mahkamah... kalau kena tembak terus, macam mana? Ish... tak ke naya...?

Nanti... belum habis lagi.... naik lif pulak.... dua kali tukar.... bukak kunci pintu dulu... barulah... dikeluarkan dan diletak atas meja... kena biar pulak dulu tu... tunggu lagi... tapi akhirnya setelah perjalanan yang begitu jauh nasi lemak tadi sampai juga ke tempat tujuannya... alhamdullillah... bersyukurlah nasi lemak itu kerana selamat menunaikan fitrahnya.

Ini cerita nasi lemak yang bernasib baik. Ada juga di kalangan nasi lemak ini yang tidak bernasib baik, itulah dia nasi lemak yang tertumpah, nasi lemak yang tercicir... dan yang paling kasihan lagi nasi lemak yang basi! Tak sempat nak menunaikan hajatnya.

Kalian faham ke apa aku cerita ni? Siapa kata aku cerita pasal nasi lemak??? Aku cerita pasal diri kalian lah... ya... cuba baca balik... haaa... faham dah... hehhehe... sori mendera seleberum korang lagi... hehhehe.. tu laa.. kan aku demam!

[ terima kasih teristimewa untuk semua pengunjung Myth in the Haze, galakkan kalian sungguh bermakna buat bekal mengisi tinta... sejahtera untuk kalian semua ]


24 Oktober 2002
:: Menggapai Pelangi

"Cuba ceritakan kepadaku apa yang kau lihat." katanya dengan tenang.

Aku meluruskan pandanganku mengikut telunjuknya. Kulihat kolam tersebut berubah menjadi sebentuk pelangi yang sungguh indah. Cahaya pelangi yang beraneka warna itu memecah pandanganku dengan serinya.

"Kulihat pelangi."
"Cuba kau sentuh pelangi itu."
Aku melakukan sebagaimana yang disuruh olehnya dan mengusik permukaan pelangi tersebut. Satu sensasi yang lembut dan kenyal menjalar sepanjang tanganku. Perasaan takjub bertambah.

"Apakah yang disentuh oleh tanganmu?"
Aku menjeling ke arah jariku yang tadinya menyentuh pinggir pelangi. Kulihat pelangi tersebut telah hilang, digantikan dengan kolam yang pada asalnya berada di situ. Aku berpaling ke arah Merkia dengan hairan. Dia tersenyum melihat wajahku.

"Ianya khayalan, Rizal, Khayalan semata-mata." ujar Merkia dengan tenang.

1:6:43

++

Ingin menggapai pelangi? Pernah kau berangan ingin menggapai pelangi? Ianya indah dan semua orang kalau boleh ingin memilikinya.

Arwah nenek panggil ia 'mangun'. "Jangan ditunjuk, kelak kudung jari." pesannya. Aku yang kecil lagi waktu itu menggenggam tangan pejap-pejap, aku tak mahu hilang jari... nanti tak boleh makan!

Kita selalu inginkan keindahan dalam hidup, justeru kita buat macam-macam. 'Ikut hati, mati. Ikut rasa, binasa' lalu harus bagaimanakah ia? Jangan lupa kita ini ingin menggapai pelangi ya!

Dalam mengejar keindahan, kita mengharungi kepayahan. Lalu kita keluh kesah. Berkerut dahi sepanjang hari... kalau ia selesai dalam sehari..., kalau tidak... berlarutan seminggu? Ahh... siksanya kulit dahi!

Aku percaya hidup ini indah, walaupun di depan kita jalannya berduri... mungkin ada jalan di tepinya yang lurus dan licin... pilih itu sahaja. Ini bukan menggambil jalan mudah.. tapi seandainya ia menuju destinasi yang sama maka... kenapa tidak... asalkan tentu ianya tidak melanggar batas-batas pegangan. Ia adalah pilihan... untuk menggapai keindahan juga satu pilihan. Kau tahu keindahan itu subjektif, kan? Habis kenapa pula aku kata ianya satu pilihan? Bukan itu objektif namanya?

Maaf mengheret kalian berfikir... tapi di sebalik semua kesukaran itu... pasti ada kolam pelangi menanti. Apa benar?


23 Oktober 2002

Di mana nak mula... segalanya sungguh sempurna semalam. Ia adalah antara hari yang paling bahagia dan gembira dalam hidupku. Syukur tak terhingga Tuhan. Agak jarang segembira itu di hari lahir, since it just another day in life. Tapi semalam lain... lainnya kerana banyak peristiwa terjalin, bermula dengan midnite wish dari teman-teman rapat, samada melalui panggilan atau pesanan ringkas. Kemudian menerima ucapan dari teman sepejabat, lagi panggilan dan pesanan ringkas, dimeriahkan dengan kek blueberry besar sumbangan tempat kerja (aku kena kerja lebih kuat dan kurang menggunakan mesen ini untuk tujuan peribadi... kekkekek). Rasanya itulah kek blueberry pertama sebesar itu (tak lah besar sgt... saja aku lebih-lebihkan cerita... nanti aku letak gambar kat sini ya...), yang pertama sesedap itu dan secantik itu!!! Jarang sekali meraikan hari jadi ada kek, kecuali teman di rumah lama dulu yang suka jadi 'santa clause'... bila ballik kerja je melambak hadiah atas katil... untuk 'pesawat 21-4-6' u all are so sweet... kerana masih ingat birthday aku! Tambah manis bila ada sedikit tazkirah untuk renungan, life is beautiful... it is!

Sebelah petang, Myth in the Haze selamat dirasmikan, terimakasih Fajar, Rudy, Effa dan Mie... kalian tambah mengindahkan hari ini. Dan terimakasih juga pada Fajar sebab sudi 'sedekah' :: elaira.fajaronline.com - tumpang glamer ko Paja... kekkeke

Habis kerja sekitar 9mlm, teringat kek sedap yang masih berbaki itu... dan aku mesti kongsikannya dengan seberapa ramai orang yang boleh... menghubungi Citah, seorang teman rapat... aahh... dia pun baru saja ingin melangkah keluar dari pejabat, janji temu di KL Sentral. 10.15mlm dia sampai dengan senyum lebar... aku lebih-lebih lagi. Hajat hatinya nak makan kuetiaukrang kat rumah aku tu... malangnya dah habis pulak... apa-apa sajalah. Kita dah lapar kan... gajah pun ok gak!

Dalam perjalanan di lebuhraya persekutuan Serck (rakan sekolah) call dari Seremban untuk tujuan yang sama, aku gembira. SMS dari Zam...

Di rumah... melewati dinihari, bersama Citah dan rakan serumah yang masih mengulangkaji Winter Sonata, kita meraikan sekali lagi dengan kek yang tinggal separuh tu... hehhehe... the show must go on... thanks for the birthday song ya kawan-kawan. Kek tu tak habis lagi... rezeki siapa lagi ya.... anyone?

Thanks for everything...
~Citah - kerana dalam penat giler ko masih segar bugar ketawa dengar aku merapu dan accompany aku.
~Semua kawan-kawan yang wish dan yang janji hadiah terakru... kekeke.. aku tuntut... aku tuntut nanti...

[ Teristimewa untuk mak yang talipon walaupun dia tak tahu birthday aku! Bila aku beritahu mak, dia bertanya balik... 'abis tu...?' kekekke... itu sudah jadi hadiah terbesar buat aku... kasih sayang jitu sesuci syurga! Saya sayang mak selamanya!!! ]

++

Aku harus menambah.... mesti!

Terkejut...
terharu...
bila menjengah ke BlueHikari, Fajaronline dan NureffaStandAlone ...
kalian benar-benar buat kuterharu
terima kasih saja yang dapat kukirimkan

lagi...
geng jurnal semua yang sempat singgah... ini diluar dugaan... terima kasih tahap sepuluh juta kuasa enam puluh empat!!!

lagi...
bila tiba-tiba kiriman pos muncul, dua bungkusan dari 'pesawat 21-4-6'... terima kasih Laili dan Ifa... rupanya kalian tidak lupa daku yang telah berkelana...kekkeke.... hadiah yg comel-comel... terima kasih.... err... kena blanjer ke ni? kekekke...

[ aku harus renungkan, mengapa kegembiraan ini sehebat ini... aku harus insafi, kurnia Tuhan sebesar ini... Syukur ya Allah... segala yang terindah dariMu... ]


22 Oktober 2002

Inilah harinya... untuk merealisasikannya amat sukar... dan terasa seperti enggan terjadi. Tapi ya... alhamdulillah... ianya terlaksana.

Maaf... jika ia sekadar memenuhi tuntutan untuk merealisasikannya... dijerat tugasan yang menuntut segenap perhatian. Dari titik ini diharap ia akan berkembang menjadi rumpun yang mesra.

Bermula dari hari ini, saya akan cuba menghimpun sebarang bentuk tulisan saya di sini, untuk dikongsikan dengan kalian semua di luar sana. Jika molek rentaknya dan sesuai untuk dibaca... persilakanlah, jika tidak kemaafan juga yang dipinta... kerana inilah kali pertama percubaan saya menulis untuk tatapan umum.

Kenapa hari ini? Hari ini (tidak setiap tahun) selalunya saya jadikan hari untuk menukar dairy.... jadi saya ingin mulakan sesuatu yang baru tahun ini dengan mempunyai web log pula. Sebagai 'hadiah' untuk diri dan untuk dikongsi... juga sebagai memenuhi undangan tuan presiden, dan beberapa jurnalis GJ seperti Effa dan Fajar. Terima kasih kerana galakkan...

Saya akan cuba yang terbaik... tapi untuk menjanjikannya tidak sama sekali. Takut tak terkota... Masih banyak yang perlu diperbetulkan...

Dengan itu, assalamualaikum dan salam sejahtera untuk semua... a continuation of 'segalanya bermula di sini...shattered dreams' yang diragut pergi oleh penguatkuasa yahooGeocities sedikit masa lalu...

Terimalah 'the myth in the haze'...

[ selamat hari lahir diriku... ]

 

 

 

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...