[ erikas ]  

 

 

 

 

sounds of silence [ x ] [ x ]



SAGA ARTAKUSIAD ONLINE [ x ]
Dibawakan secara eksklusif
ketatapan anda.
Artakus Aurora [ x ]

 

JIKA ANDA ADALAH PENGUNJUNG YANG KE 8 8 8 8 SILA CAPTURE IMEJ COUNTER MITH IN THE HAZE DAN HANTARKAN KEPADA SAYA DI elaira4ever@yahoo.com

31 Mei 2004
:: Berjalanlah di jalan yang mudah dan tenang...

Aku mengingatkan diri, agar memilih jalan yang tenang dan mudah. Kerana semua ini punya implikasi dalam kehidupan yang dilalui. Jika aku sentiasa tenang minda mampu menggarap sesuatu yang tidak mungkin ketika aku gelisah. Jika aku tenang, aku berupaya berfikir sesuatu yang jauh lebih baik dan inovatif. Bila aku tenang, banyak kerja yang mampu aku selesaikan. Bila aku tenang, aku jadi sihat. Bila aku tenang, dunia lebih berseri dan sentiasa tersenyum padaku. Bila aku tenang aku mampu menenangkan kamu sahabatku.

Duhai sahabat, kurasa kita kelelahan dari masalah yang kita sendiri ciptakan. Maka ini aku sarankan kepadamu dan diriku jua... mari lah kita menapak ke daerah ceria yang lebih menyenangkan. Kita sudah lama terbeban dan tertimpa masalah yang merejam kita jauh ke lubuk puaka yang kejam... terlepas satu, terjerat yang lagi satu...

Aku tau semua ini adalah terakhibat dari pencarian bahagia yang cemerlang di bumi Allah ini. Tapi mungkin kita telah tertakdir untuk melaluinya melalui jalan yang berliku lagi berduri. Kau mencari bahagia, aku jua mencari bahagia. Ia mudah jika kita yang mengaturinya. Aku sudah saksikan kau mengatur bahagia hidupmu, malah bahagia dan kejayaan itu telah kau beri aku merasa tanpa lokek. Kau pernah berjaya teman, dan aku betul-betul bangga dengan dirimu. Tapi takdir Tuhan, dengan pengantara manusia telah merampas ia pergi darimu... bagiku cara itu amat kejam sekali. Maafkan aku sahabat, aku tidak dapat membantu dan memimpinmu dari daerah gelap dan berliku. Aku akhirnya jadi pemerhati... dalam senyap dan tersembunyi, celik hanya pada apa yang kau suakan. Kerna selebihnya aku hormati kehidupanmu, aku tidak mau campurtanganku menambah tuba di danaumu yang lebat keracunan. Bukan aku tidak peduli... sungguh... aku sungguh simpati...

Akhir-akhir ini aku memilih untuk berjalan di jalan yang mudah dan tenang. Walau seketika aku harap aku mampu dan beroleh rahmatNya dalam pencarian yang belum padam, sebelum padam.

Sukar mencari bahagia yang melibatkan orang lain. Lalu wujud pengorbanan. Aku lihat kau terkorban. Banyak kali terkorban. Aku tau ia tulus, tapi aku jua tahu engkau setiap detik benar-benar terkorban. Aku lihat tongkatmu patah, dagumu berdarah, dadamu robek dan hatimu hancur luluh terserak kesegenap pelusuk hitam. Aku mau kutip dan satukan semuanya, membalut yang luka, memberimu tongkat yang baru dan berkilat, merekat dan menyembuh hati kamu... tapi aku penuh sedar keupayaanku terbatas.

Adakah kamu setuju sahabat, jika aku katakan... apa sahaja yang kita mahu, adalah datang dari kudrat kita sendiri untuk melaksanakannya. Aku memilih jawapan ya. Dan nyatanya aku memang pakar dalam mencari masalah. Aku mahu mengelak, menerobosi diri jauh dari gelung yang menjerat kakiku untuk berada lama di daerah kelam dan berbatu kerikil tajam ini. Tapi saban waktu pula aku terjerat oleh rasa dan kudrat diri sendiri.

Aku telah kejam pada diriku sendiri, itu aku pasti. Adakah kau jua begitu sahabat? Adakah kau telah kejam pada dirimu sendiri selama ini? Siapa yang kau julang, siapa yang kau tatang? Mampukah kau menjulang, mampukah kau menatang bila tangan mu reput diracun dari dalam?

Aku tak mahu teracun dari dalam... moga Tuhan permudahkan aku mencari jalan yang mudah dan tenang... ayuh sahabat kita bergandingan, kita selalu utuh bila bersama. Kita kupas alam dan cari kekuatan... kita mampu gegarkan dunia sekali lagi... kali ini kita tidak perlu sesiapa! (Kecuali keluarga dan Tuhan.)

28 Mei 2004
:: Cuti-cuti Malaysia

Aku nak berjalannnnnnn!!! Tak kira aku nak bejalan. Nak bercuti tepatnya. Terlalu banyak entah apa yang telah aku buat. Maka this is time to take a break. Aku dah tengok schedule, moga tak ada tugasan mendadak. Bercuti di dalam negeri dahulu... ia lebih murah dan jimat, mentelah negara kita pun sangat menarik.

Aku sudah lihat kos penerbangan dengan AirAsia, berpatutan dan di dalam kemampuan aku. Moga aku beroleh satu pengalaman menarik kelak. Aku nak rakam apa sahaja yang hijau. Nak cuba masakan yang belum pernah kucuba. Tentu menarik ya... berapa hari nak cuti ya? Hmmm... harapnya tidak sesukar mana nak pohon cuti, lagi pun aku memang tak pernah ambil cuti :D Tapi... ya, kita hanya merancang Tuhan yang menentukan.
                 
[ lukisan karya Jack Ting Mui Chii ]

++

:: Senyumlah

Pagi hari ini adalah pagi selepas hujan. Sekali lagi aku tuliskan... aku suka pagi selepas hujan... ia segar. Aku tidur nyenyak semalam. Bahang hangat kota hipokrit ini lenyap disirami hujan. Sana sini diberitakan kebanjiran senja semalam. alhamdulillah perjalanan pulang ke rumah tidak tersekat.

Mataharinya garang hari ini, gemawan yang sentiasa membayangi permukaan bumi sudah turun memesrai bumi, jejari cahaya yang mesra merangkul bumi tanpa sebarang halangan. Cinta matahari kepada bumi termakhbul hari ini. Oh ya, hari ini hari Jumaat, penghulu hari dan hari aku... kerna itu ia seindah ini.

Tersenyumlah... tersenyum lah bersamaku, walau di mana kalian berada. Tersenyumlah, hari ini kita hilangkan duka dan nikmati ceria dan bahagia sahaja. Kita simpan selunaknya kasih sayang pinjaman Ilahi. Moga suatu masa ia tersulam indah memekarkan hati kita.

Setelah semua kabut nan kelabu ini menyisih, usahlah berbuat apa pun... kita tenang dan tersenyum sahaja ya...

++

:: Senak

Tiba-tiba perutku senak bila anak bos beritahu dia nak berhenti kerja dan akan pergi bercuti ke London dan Australia. Bukan percutian itu yang menyenakkan aku. Cuma nanti pasti aku akan merindui seseorang yang baik seperti dia. Mungkin aku mudah rapat dengan seseorang dan mudah menyimpannya dalam hati.

Hmmm... begitu lah putaran hidup. Bagi aku yang melihat ini, kehidupan seperti dia agak mudah dan menyeronokkan. Sentiasa bercuti ke luar negeri, menggunakan kereta mewah tanpa perlu bekerja keras, peroleh apa sahaja yang di hajati, pendeknya tidak perlu memikirkan sesuatu yang berat pun. Alhamdulillah.

Tapi aku tetap bersyukur kerana kehidupan yang begitu sederhana yang aku lalui ini juga cukup indah, sedikit pun tiada cacat celanya. Dan aku merasakan pulang ke kampung itu sudah melebihi indah dan damai melawat ke luar negara. Alhamdulillah Tuhan mencukupkan bagiku dalam kekurangan ini... syukur...

27 Mei 2004
:: Dulu dan sekarang...

Jam sudah 3.05pagi. Aku terbangun jam 1.55pagi tadi. Sekitar jam 11.30malam tadi aku tertidur sewaktu mencatat sesuatu di diary hitam yang kuusung kehulu kehilir saban hari. Diary itu catatan offline dan semestinya terlalu peribadi. Fajar dan Rudy selalu menjeling tajam bila mereka melihat diary hitamku yang banyak versi. Maaf adik-adikku... yang satu ini tidak dapat kakak kongsikan :D. Kenapa aku katakan peribadi? Ia peribadi, sebab jika ada orang lain membacanya aku akan malu seusia dunia. Mungkin ia persis pakaian, jika diselak maka malu lah isinya.

Di radio lagu Cuk Cuk Kendung, lagu lama, lagu rakyat. Ia membawa jauh ketahun-tahun sebelum kelahiranku, mungkin lagu ini keluar dari corong radio kecil keluarga yang menggunakan sel bateri basah empat persegi leper. Aku tahu bentuknya pun bila aku bertemu saki bakinya yang tertanam di rumpun pisang. Aku korek dan bawa pada mak...

"Mak, ni apo bondo eh ni?" Dan aku yang masih rendah dari dagu emak terdongak-dongak minta penjelasan. Mak pun akan bercerita, kisah radio lama, yang sudah tinggal nama. Sebelum mak jelaskan, dia akan marah-marah.

"Bondo tu beracun tu, poie basuh tangan! Sumo bondo nak di kutip eh!". Dulu sebelum ada bateri sel kering radio menggunakan bateri sel basah. Mak kata dulu arwah abah akan sangkutkan radio itu di atas tiang serambi rumah arwah nenek, yang berhadapan dengan rumahku sekarang. Dulu mereka semua tinggal di situ sebelum arwah abah binakan mak rumah yang kami diami hingga sekarang. Cerita mak akan berjela, hingga ke perangai Along (kakak) yang suka sangat mendengar lagu, hingga terleka, hingga dipanggil pun tidak disedarinya. Mak selalu ulang-ulang cerita itu, bila menceritakan kecenderungan Along kepada lagu dan musik. Yang mak tak perasan, minat aku kepada keduanya melebihi Along lima kali ganda... heh heh heh...

Sekarang aku sudah tinggi dari mak. Aku teringat bateri basah empat persegi. Mungkin sisanya ada lagi di sekitar kawasa rumpun pisang itu... bersebelahan dengan reban ayam Uwan Acik jiranku. Nanti kalau balik kampung aku nak cari, moga ia tidak habis ditelan tanah.

Kebelakangan ini... aku merasakan satu perubahan yang ketara pada diriku. Aku sudah jauh dari aku yang dulu. Angin perubahan itu begitu menyesakkan. Aku jua lah penyebab semua itu, bukan orang lain.

Dulu... aku sempat berbasikal, sempat berjoging, sempat berlama-lamaan dengan sahabat karib, sempat jumpa-jumpa dengan sahabat Geng Jurnal, sempat lepak-lepak dengan kesayangan hidupku mgh88, sempat merencana mana-mana pertemuan, sempat window shopping dari Shah Alam hingga ke KL dalam masa satu hari, sempat ke Ikea menjamu mata, sempat berangan rumah idaman, sempat berelah di mana-mana jeram dan air terjun, sempat ziarah kawan-kawan, sempat membelek embun di rumput dan difotokan, sempat tersenyum pada alam dan mendengar bicaranya, sempat tersenyum pada diri, sempat bersenam 20minit awal pagi dan satu jam bila pulang dari kerja, sempat memasak makanan sendiri, sempat menulis blog hampir setiap hari, sempat mengarang puisi-puisi di mana sahaja dalam tren, dalam lrt, di hentian bas, hentian teksi, sempat masak-masak di hujung minggu dan pangil kawan-kawan datang makan, sempat berjam-jam di kedai buku membelek segala buku, sempat membeli buku walau tak semua sempat habis kubaca, sempat ke rumah abang selang dua minggu sekali, sempat menanam dan membaja bunga di balkoni, sempat merangka dan mencadang agenda mgh88, polisas89, gengECU di pesawat 21-4-6, sempat membelek kasut but yang aku minati tapi tak pernah kubeli dari sebuah kedai ke sebuah kedai, sempat berlama-lama di kedai musik membelek segala macam lagu, sempat membaca blog-blog kalian, sempat pula membalas di guessbook, sempat pula ziarah sanak saudara, sempat pula berkumpul adik beradik di rumah bonda, sempat ber bbq, sempat membaca buku dalam perjalanan ke pejabat, sempat berperang di artakus.net, bemesra dan melayan emel-emel peminat saga itu, sempat itu sempat ini dan sempat segala jadi.

Sekarang... kemana semua kesempatan itu pergi? Sedang semua yang sempat kulakukan dulu adalah di waktu kerjaya paling sibuk sekali. Walau pun sekarang aku masih sibuk, tapi kesibukkan kerja sekarang hanya satu persepuluh kesibukan dulu.

Benarlah kata Al-Quran tetang kesempatan dan waktu, sudah tibalah waktu sukar dan payah. Sudah tibalah waktu sesak sesudah lapang. Aku kembali mencari 'dulu'. Walaupun sibuk hingga tidak tidur seminggu, tidak sempat berjalan kerana aku selalu berlari, tidak sempat makan yang sempurna, aku sempat pula berbuat berbagai perkara 'dulu'...

Ini membuat aku duduk dan berfikir lama, sewaktu menekan mata kekunci ini pun aku masih memikirkannya. Apakah Penciptaku sudah mengambil kurnianya yang 'dulu'? Aduhai sayunya hati...

Aku tetap percaya masa itu dapat kita cari, andai kita berjaya menguasai dan menggunakannya sebaik mungkin. Tapi aku ini seorang yang lembab, buat apa pun lambat. Jangan... jangan desak aku... kakiku pendek tak mampu lari laju, tubuhku berat tak mampu memecut laju.

Aku ingin seperti dulu... aku rindu... teramat rindu aku yang dulu... Mungkin ia persis usia, sudah berlalu meninggalkan kita, terkenang tak terulang, teringat tak bisa kugarap.

Aku ingin seperti 2002... tahun yang indah walau aku cukup sederhana waktu itu, banyak kekurangan tapi hampir sempurna. Aku bertenaga dan bersemangat sekali. Mungkin aku harus kekal sebagai pelajar agaknya, semangat pelajar kental, suaranya berani, jiwanya sejati.

Adakah ini tanda aku harus masuk kampus semula? Mak sudah saban ketika bertanya, kemana arah hilang angan dan cita-cita, untuk menambah pengetahuan memenuhkan minda? Aku jawap pada mak, "Entah ke mana masa saya hilang, saya ketinggalan terpingga-pingga. Dapatkah saya belajar dalam bekerja. Dulu saya telah merasa, hampir tercabut nyawa rasanya". Emak tak jemu mengingatkan, aku tau dia takut aku lupa atau buat-buat lupa. Entah... bila banyak serabut dalam kepala... banyak sungguh masa yang dimakannya.

Ya Allah Rabbul Izatti, Tuhan sekalian alam langit dan bumi, permudahkanlah bagiku segala yang sukar, lapangkanlah bagiku segala yang sempit, nyamankanlah bagiku segala yang sesak, tiupkanlah bagiku segala yang lunak, peliharalah aku dalam iman dan kesedaran tentang kuasa dan kebesaranMu Ya Allah.... sesungguhnya memudahkan segala yang sukar, melapangkan yang sempit, menyamankan yang sesak, adalah mudah bagiMu, amin ya rabbalalaminnn...

4.00am

26 Mei 2004
:: Beri aku bunga dan embun

 

beri daku bunga dan embun

aku ingin wangi dan tersenyum

aku ingin gembira dan nyaman

 

dari bunga terpancar cerita

mega mega nan lara

dari embun tertakung penawar

membasuh hati nan nestapa

 

aku berlari dihujung pelangi

menjejak awan menjejak mimpi

dalam tenang dan numawarni

nyanyian unggas dan cengkerik

jadi irama mengiring hari

 

beri daku bunga dan embun

aku ingin lupa duka berkurun

aku ingin mati dalam iman dan tersenyum.

++


Happy Birthday Abang Pat... moga dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki...
Terima kasih tidak terhingga kerana sudi merealisasikan mimpi saya... terima kasih sangat sangat...
You're always the b e s t !!!

21 Mei 2004
:: Berbaris kaku... sejuk dan beku


[gambar ikhsan Bluehikari:: Projek Basah Geju KLD]


[gambar ikhsan Nettbiru:: KLD]

terendam dalam sepi yang panjang
urat kaki telah kejang
jika pedih begini adalah hukuman
aku rela dan redha
jika terhiris begini menyuci dosa
aku rela dan redha

telah tercalar purnama yang mekar
kurodokkan dengan serampang tak bermata
kulukakan jantung dan parunya
hingga dia melutut sakit dan sengsara

aku lah yang punya angkara
mencacat cela seraut wajah secebis ketawa
hingga ruang-ruang hitam menerobosi nafasnya jingga
aku lah yang punya angkara
angan manikam kayangan untuk kupersembahkan di laluannya
tidak kutahu bakal meratah tapak kakinya hingga remuk dan suram

besarnya dosa tingginya salah
seusia dunia mampukah kutebus
jika begini terus dan terus
biarlah duka memelukku zaman berzaman
menyesali salah menginsafi diri
duhai diri,
jika kau tiada daya lautan dalam jangan dilangkahi...

20 Mei 2004
:: Oh bulan mana bintang...

Hari ini aku melarikan diri dari pejabat. Officially. Menghadiri Seminar Flash. Legalah sikit dari melihat meja yang berterabur... ya... meja aku berterabur... atas semua sebab, aku malas kemas, kalau kemas pun sepuluh minit selepas itu akan berterabur semula.

Tapi seminar itu agak membosankan... jadi aku pulang ke pejabat tengaharinya. Alhamdulillah beberapa kerja berjaya ku siapkan. Setelah itu... semuanya kembali   k e l a b u . . .

19 Mei 2004
:: Sukar II....

Memang sukar mencari bahagia dalam kehidupan ini. Aku tidak tahu bagaimana dengan kehidupan kalian... tapi ia benar dengan kehidupan aku. Kehidupan adalah pencarian, adalah perjalanan kearah sesuatu yang abadi. Kenapa kesukaran sering memayungi perjalanan? Otak aku yang lembab dan tak banyak membaca ini memberitahu... supaya kita sentiasa ingat kita ini lemah dan sentiasa mengingati keEsaan Allah s.w.t. Supaya kita sedar sebab musabab kewujudan kita, supaya kita tau menghargai senafas udara... dan entah dan entah lagi...

Sudah aku luahkan. Sudah aku letakkan di tempat yang rata. Hukumlah aku seusia dunia... aku penuh sedar ini kesalahan yang sangat besar. Aku terlupa tanganku tak tercapai awan lalu aku tergamak menjanjikan kasur awan. Hanya kerna ingin gembira dan meraih rahmatNya seperti kalian juga. Aku sedaya upaya melonjak tinggi... dalam mimpi gemawan itu berjaya kutawan... dalam realiti, aku masih terlopong-lopong mendongak dan kempunan. Tiada suatu daya pun untuk kukotakan apa yang kuilhamkan.

Mungkin aku terbaik di sini, di hujung rimba... sendiri... hanya selayaknya diteman ungas dan percikkan kali. Mengemis senafas bayu mesra buat mengadun secangkir mimpi... tanpa menyusahkan kalian atau sesiapa.

T U H A N ,   B E R I L A H    A K U    C A H A Y A    P E T U N J U K    D A R I M U

18 Mei 2004
:: Sukar...

Sukar...

Itulah yang sering kita ucapkan.

Adakah ia doa?

Lalu makhbul dan benar semuanya sukar?

Dihimpit, tersepit, lemas dan melemaskan.

Hidup ini memang sukar.

Yang pipih tidak datang melayang, yang bulat tidak datang menggolek.

Hidup ini memang seperti roda.

Tapi roda hidupku begitu pantas putarannya.

Hingga aku pening dan meloya.

Kelmarin duka, semalam gembira... hari ini duka kembali merona.

Berat beban ini, tambah berat bila aku bebankan orang lain.

Betapalah tidak patut aku bebankan orang lain.

Tapi... ya... seperti orang lain juga ... mimpi selalu mengasyikkan, dan aku terapung di awangan.

Beberapa kali kau tepuk bahuku... mohon aku sedar. Aku masih hayal dipeluk kecubung.

Tapi bukankah kejayaan itu terbit setelah melepasi semua kepayahan?

... dan harapan agar damai muncul menyelibungi hujung rimba?

Aku terbeban, bila aku bebankan orang lain. Sedang saban waktu aku berhasrat untuk menitipkan bahagia dan tenang dalam hati orang lain.

Aku hanya berusaha, bukan berniat menyusahkan.

Jika kepayahan dan beban tertimpa dipundakmu... aku pohon kemaafan yang panjang. Kesukaran itu bukan aku yang aturkan, percayalah aku hanya berusaha.

Dan sekiranya perlu aku menebus semula semua kesukaranmu itu... insyaAllah akan aku usahakan.

----------- ------------ -------------

 

17 Mei 2004
:: Cinta Menyintai Kita

Tidak pernah ku sangka
Rupanya kau lebih ku cinta
Dari hati yang putih
Ku hadir untukmu sayang

Aku turut merasa gelora
Yang menghempas jiwa
Biar lama ku tunggu
Ku pasti kau tiba

Kau selalu menduga, menguji
Kejujuran di kamar hati
Membuatku dihimpit oleh keresahan
Ohh... ohh...
Kita memendam rasa dan bermimpi
Terbang ke langit
Langit yang tinggi
Bertemankan awan indah memutih

Sambut tanganku sayang
Bawa ku ke syurga impian
Tiada lagi curiga
Oh... yeah
Kaulah yang ku cinta

Kasih ku kasihi dia
Cinta mencintai kita
Kasih ku kasihi dia

Oh... oh....oh...

[Nurul dan Ajai]

[selalu dengar lagu ni kat radio... biasa je... tapi, malam tadi tengok diorang nyanyi kat sure heboh... eeeiiiii ... best la plak...]

||:.

Ini seksyen aku nak lepas marah dan geram dan menyampah.
[versi pertama sepanjang umur idop MitH]

Hidup ini singkat... kalau boleh janganlah menyusahkan orang. Hari ni aku nak tulis bahasa macam ni aje... sebab aku hangin... benar aku marah... Ini tertuju buat bos no. 2. Ini memanglah perangai dia sejak dulu hingga dua orang pekerja yang sangat berkaliber mengundurkan diri. Dan jika dia terus begini... tidak mustahil aku juga bakal mengikut jejak langkahnya. Dan jika dia terus begini tak mustahil company ini jua akan lingkup!

Aku betul-betul bengang ni... masa meeting dgn bos no. 1 dia mengiyakan aja... semua ok... bila ku report balik ngan bos no. 2 yang weng ni... dah lain pula cakapnya. Hey.. mana satu aku nak dengar ni??? Selama aku keje kat sini kalau aku libatkan bos no. 2 dalam mana-mana keje aku... memang satu keje pun takkan jadi. Dari dulu lagi dia macam tu... dok kacau semua orang...

Nyatanya dia tak reti projek development kut... cakap pusing-pusing... kejap suggestion aku dibantah... tapi tak lama selepas itu dia pula yang suggest balik... Gila ke hapa? Cakap pusing-pusing. Apa ingat aku ni datang opis tapi tak de keje ke? Nak layan gila dia je? Kalau macam ni sampai bila pun satu output tak keluar.

Aku tension.... aku pegi smayang dulu... mintak Tuhan turunkan kegeraman aku ini.

Lepas smayang tetiba bos no. 1 tepon... nak cakap ngan aku. Apa lagi repot aa... heh heh... sib baik... bos no. 1 soh aku proceed dgn apa yg dah dipersetujui dalam meeting tu ari. Dan ignore request bos no. 2 yg weng tu. Amin ya rabbalalamin. Kalau tak sure petang ni aku tido je... tak leh nak pikir tak leh nak brain storming lagi dah... module yang 28 ketul ni bakal tak berbuat laa kalau ikut kan cakap bos no. 2 ni. Biol aku dibuatnya.... kalau tak kang aku zassss je paler dia... heh heh...

Astagfirullah.... wahai diri... usah marah-marah, itukan sifat tercela. Kau harus tenang dan hadapi segalanya. Hanya dengan tenang masalah boleh diselesaikan. Kau kan tak suka marah-marah? Ya, benar aku tak suka marah-marah.... marah boleh bengapkan otak aku. Marah boleh buat aku jadi bodoh. Sekarang bila marah dah reda... memang terasa bodoh waktu marah-marah tadi. Tapi terima kasih untuk bos no. 1... kalau tak pasal dia.. aku mesti masih weng lagi. Lagi pun yang baya gaji aku bos no. 1 bukan dia!

14 Mei 2004
:: Aku tertunduk merenung kasihMu...

Aku hanyalah hamba yang hina, selalu lalai dan leka, selalu lupa dan alpa, selalu engkar dan banyak dosa... tapi Dia tidak pernah menidakkan aku. Tidak pernah berhenti menyayangi aku, tidak pernah abai kebajikanku. Terus memelukku di dalam kasih sayangNya yang utuh dan mesra. Sungguh aku malu, pada diri sendiri, pada alam, pada bumi...

Kasih sayang itulah yang dipinjamkanNya sepanjang perjalanan kita menuju fana. Kasih sayang itulah yang menyubur dan mententeramkan hati memesrai nurani. Kerana kasih sayangNya kita beroleh bahagia dan ceria. Siapalah aku tanpaMu? Siapalah aku tanpa belas dan belai mesraMu.

Sekiranya benar... begini kurniaMu... aku redha dalam tangis dan sendu terharu, sekiranya ini rahmah dariMu, maka sungguh aku sujud dalam insaf yang panjang Ya Allah... KuasaMu luas, apa sahaja kehendakMu terlaksana, aku hanya hamba dalam liku hidup penuh pancaroba memohon sekelumit bahagia untuk hidup penuh makna sebelum akhir masa...

12 Mei 2004
:: Mentari khatulistiwa...

Seawal pagi kilaunya sudah cerah. Kudongak ke langit, langit membiru. Kuhela nafas dalam dan dalam... sejuknya mengusir debu hitam yang semalam memalapkan pandangan.

Aku ingin pinjam tenang dan cerah mentari... pinjam hangatnya cairkan beku yang semalam menakluk hati. Aku ingin pinjam segar bayu pagi yang berhembus... segarkan jiwa yang semalam gundah dan celaru.

Ini hari baru. Hidup ini singkat. Aku ingin gembira seadanya. Hari ini aku tak mahu ia terbazir dengan nestapa. Biarlah walau hanya untuk seketika... izinkan aku gembira...

11 Mei 2004
:: Prahara menerjah...

Ada masa perjalanan dihambat prahara. Terpelanting diri dibanting ke kanan dan ke kiri. Patahkan rusuk dan tulang kaki. Mengaduh mengeluh mengerang kesakitan yang dalam. Teperciklah darah di batu-batu kejam.

Aku menangis semahunya. Embun sejuk pun tak bisa memujuk. Wangian mawar tak bisa mengubat. Ada duri di kaki terus menyucuk.

Aku kesat mata... mataku kabur dibasahi renik berkaca, dahiku basah darah mengalir pekat dan panas.

Berikan aku penawar... rawat aku dalam bedungan sutra... ubati jiwa nan dihempas luka dan lara...

6 Mei 2004
:: Hutan kasih

hijau hutan kasih
mengalirkan damai berpanjangan
aromanya denyutan nadi alam
mimpinya renjisan sinar ribuan bintang-bintang

mengatur langkah di sini
dialun gemercik kali yang setia
dipimpin nyaman bayu rimba
hamparannya rerumput
dibasahi embun sepanjang musim

bila aku sedih
dedaun hijaunya melambai mengubat resah
bila aku duka
danau yang jernih menguburkan sejuta nestapa
bila aku gelisah
irama alamnya mengajakku bertasbih kepadaNya
semua berikan aku tenang yang panjang

aku ingin lama di sini
aku ingin selamanya di sini
dalam hutan penuh kayu kayan
dalam hutan penuh kasih sayang...

10.13am
[ Dedikasi buat MR: Ketabahan itu umpama hutan hijau yang subur, jika kurang ketabahan, maka kuranglah kerimbunannya... moga kamu berjaya... dalam mencari dan menjejaki rahmat Allah ]

5 Mei 2004
:: Lagu ni best laa...

Rindu itu adalah
Anugerah dari Allah
Insan yang berhati nurani
Punyai rasa rindu

Rindu pada kedamaian
Rindu pada ketenangan
Rindukan kesejahteraan dan juga kebahagiaan

Orang-orang bertakwa
Rindu akan kebenaran kejujuran dan keiklhasan
Keredhaan Tuhannya
Orang mukmin merindukan
Anak-anak yang soleh
Isteri-isteri yang solehah
Keluarga bahagia

Para pencinta kebenaran
Rindukan suasana masyarakat yang terjalin
Aman dan sejahtera
Merindukan tertegaknya
Kalimah ALLAH dimuka bumi
Dan dalam merindukan keampunan Tuhannya

Dan seluruh umat itu merindukan cahaya
Yang menyinari kehidupan
Rindu kepada Tuhan
Rindu kepada Tuhan
Rindu kepada Tuhan

[ Rindu :: Hijjaz ]

||:.

Perjalanan kita sering menguji, terutamanya menguji ketabahan. Sejauh mana dan seteguh mana keimanan. Aku selalu lupa sesuatu yang datang itu ujian. Samada aku terima bulat-bulat sebagai bala atau laba. Bila gembira aku ketawa. Bila sedih aku menangis. Moga aku sentiasa akan ingat gembira itu ujian, sedih itu juga ujian. Dulu pun aku sudah mengingatkan diri, hari ini kuingatkan semula... aku kan mudah lupa...

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...  
SAGA ARTAKUSIAD ONLINE [ x ]
Dibawakan secara eksklusif
ketatapan anda.