[ linkasi ]
[ erikas ]  

 

 

 

 

 


31 Julai 2004

30 Julai 2004
:: ESOK LAH HARI NYAAAAAA......

Mujur aku sibuk... tu pun sibuk untuk majlis esok... mungkin ia hanya majlis yang paling sederhana sekali, tetapi ia cukup bermakna untuk aku... Kalau aku tak sibuk... pastinya aku jadi gementar dan tidak sabar-sabar menanti esok... Gembiranya hati....

Kita jumpa di KLCC esok... jangan lupa, jangan sekali-kali lupa...!

CITIGROUP KUALA LUMPUR INTERNATIONAL LITERARY FESTIVAL
29 Julai – 1 Ogos 2004 (Khamis – Ahad)

>> 31 Julai 2004 (Sabtu)

PETANG: 5.00 pm – 6.30 pm
Ruang Legar KLCC
SESI PELANCARAN BUKU

Naratif Ogonshoto (Versi Bahasa Inggeris)
oleh Anwar Ridhwan
Legenda Numerius: Novel Saga Artakusiad
oleh Ahmad Patria Abdullah

5.00 petang : Pengenalan Unit Multimedia dan Karyanet
Pengenalan Buku yang dilancarkan
5.30 petang : Persembahan Montaj
5.40 petang : Pelancaran Buku Naratif Ogonshoto (Anwar Ridhwan) &
Legenda Numerius: Novel Artakusiad (Ahmad Patria Abdullah) oleh Sasterawan Negara A. Samad Said
5.50 petang : Persembahan Bacaan Fragmen Novel dan Pantomin
6.30 petang : Penutup

Lain-lain : Pameran Mini KaryaNet & Unit Multimedia
serta pengagihan flyers dan poster


Jumpa di sanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa....................

28 Julai 2004
:: Bila mimpi jadi nyata...

               
Anda lihat perbezaannya? Spot the difference?

Kepada Pencipta jua lah kusujudkan syukur yang dalam bila kehendak hati dan pintaan naluri menjadi nyata, wujud tergenggam di depan mata. Kedua kepada insan yang sudi mengorbankan masa, jerih payah, tenaga serta buah fikiran, melenyapkan masa santai dan masa libur bersama keluarga, mengekang hujung minggu, mengheret hari jauh melewati dini hari, membawa seluruh perasaan dan kesunyian tak bertepi ... hanya kerana mengotakan pintaan seorang aku... benar teman yang lain juga meminta, tapi semua itu lebih mudah bila ia tertuding ke arah aku... sungguh aku bahagia. Bahagia sehingga seluruh alam berhenti berkata... masa seolah terhenti, tertunduk merestui hibaan hati seorang aku...

Senja sudah beransur mendakap alam dalam agenda mimpi kelam yang damai, ketika aku menatang naskah Legenda Numerius yang suatu ketika ia tidak lebih dari harapan kabur dan mimpi yang meraja. Terhulur ikhlas dari tangan penulisnya sendiri. Pernahkah aku bermimpi hingga ia sehebat ini? Jawapan itu tertelan kemas dalam lanjut tawa dan gembira. Perkarangan Rumah Pena menjadi saksi, tanyalah ia moga ia bisa huraikan satu rasa dalam perasaan yang sungguh-sungguh cemerlang.

Dalam meriah kegembiraan yang memeluk kemas hati dan perasaan kami yang menanti dengan sabar dan debar, dengan percaya dan pasti, bahawa apa yang lahir hari ini lebih indah dan berseri, aku menelan haru dalam senyum, menelan sendu dalam diam... aku terharu sesungguhnya, bukan sedikit malah benar-benar menenggelamkan seluruh perasaan. Bila dicatatkan rasa penghargaan, aku jadi lemah terikat kudrat untuk berdiri, manalah berbekas sumbanganku bak angin, manalah terkesan bak bayu, sehingga meniti dari hati ke tinta...

Bajalah ceria, gurindamkan selangit seloka, bawa turun ke dada maya, sebarkan senyum ke serata alam, belai semua wajah yang tersapa, sampaikan salam kasih mesra... sambutlah berita yang sungguh-sungguh membara... Legenda Numerius kini telah siap dan tersedia ke tatapan para pembaca...

... new member in the row...


The making of dream come true...

Sudah dimaklumkan sehari awal bahawa 6.30petang, 27 Julai, jawatankuasa ad-hoc Majlis Pelancaran Rasmi Legenda Numerius harus berkumpul di Rumah Pena Kuala Lumpur untuk rehearsal persembahan dan mesyuarat terakhir perlaksanaan majlis pelancaran tersebut. Aku yang tamat waktu kerja jam 6petang mengerahkan segala kudrat untuk secepat yang mungkin untuk tiba ke destinasi seperti yang dituntut oleh koordinator majlis. 6.40petang, aku selamat tiba di Stesyen Star LRT Hang Tuah tepat seperti yang kuanggarkan sedari awal. Jundak dan Monasakti yang telah tiba lebih awal ada menanti di sana. Serik dengan percubaan berjalan kaki ke rumah pena sabtu yang lalu membuatkan kami tidak mahu mencuba untuk kedua kali. Teksi ditahan dan sepuluh minit kemudian kami sudah pun berada di erkarangan rumah pena.

Abang Pat yang sempat menalifon sebaik aku tiba di LRT Hang Tuah, kelihatan begitu gembira hari ini, walau senyum yang sama merona wajahnya, namun bahasanya istimewa hari ini. Beberapa orang lain turut berada di perkarangan Rumah Pena yang begitu hijau dan mendamaikan. Oh ya... aku sudah tertawan dengan perkarangan hijau dan penuh pepohon nan rendang di sekitar banglow lama yang dijadikan tempat perhimpunan penulis-penulis tanah air ini.

Ahmad Patria telah menyempurnakan impian aku dan teman-teman dengan menerbitkan buku ke tujuh, yakni sambungan kepada siri fantasi Saga Artakusiad yang terbiar sunyi lebih dari sepuluh tahun itu. Salam dan sapaan mesra berbalas. Aku, seperti biasa akan menjadi medan usikan yang larut dan panjang. Boleh saja, asal kalian gembira, tapi sekali sekala kalian merasa juga usikanku... Moga tidak dibawa ke hati, yang terjadi hanya mengisi ruang dan merekat kemesraan, moga bukan setakat ini sahaja siratulrahim yang terjalin... biarlah berkekalan dan berpanjangan.

Sempat minum dan makan-makan, aku tidak pasti adakah ini majlis kecil meraikan satu kejayaan. Seperti yang dikatakan oleh Abang Pat, menulis Legenda Numerius adalah sesuatu yang sukar bagi beliau, semestinya dia juga harus mengingat dan menghayati kembali setiap watak, tempat dan elemen yang sayup dibawa masa, selain merona jalan baru untuk kisah yang baru...

Senja yang indah, senja di Kuala Lumpur... terngiang lagu mendiang Broery, senja Kuala Lumpur yang selalunya kelat untuk digelar indah, petang ini menafikan semua yang menyesakkan, hanya tinggal damai, ceria, kesyukuran dan rasa ke Esaan Pencipta yang sungguh dalam terbenam di lubuk sanubari.

Syukur Ya Allah ... Kau masih sudi memberi...

26 Julai 2004
:: 5 hari lagi...

Berbelas tahun menanti
akhirnya mimpi jadi realiti
hujung minggu ini bakal jadi saksi
perjuangan dulu tiada diakhiri
kini pedang kembali ditinting
panah disusun busur diregang
rapatkan saf aurora mara menentang...

m e n a n t i   

22 Julai 2004
:: Ok ok saja...

Tika melangkah keluar dari bangunan pejabat senja ini, mentari sudah lama tenggelam, namun bias remangnya masih ada. Nun di ufuk barat, di atas garis kasar pepohonan hutan yang masih berbaki dari disondol jentera kemajuan... kilas mentari masih hangat meraja langit senja. Cantik... itu yang kulihat dan aku rasa.

Di aras yang bertentangan kelam menakluk dengan jaya, sebentar lagi ia bakal menakluk semua. Neon-neon garang gagah mencemar pekat malam, aku terkedip-kedip menjamah muka alam yang sudah kepudaran. Satu hari lagi berlalu. Berlalu dengan rencana dan sejarahnya yang tersendiri. Di antaranya aku mencari diri, mengenali hati, menganalisa budi.

Sudah menjadi rutin bekerja, ada lebih dari sepuluh rencana di minda, lebih dari sepuluh pula yang diminta, dan lebih dari sepuluh pula yang ingin kulaksana. Itu bukanlah statistik sebenar.... mungkin sengaja aku lebih-lebihkan kerana itulah yang aku rasa.

Aku senang dengan kesibukan sebenarnya. Jika tidak sibuk, aku akan buat sesuatu yang pada akhirnya jadi bencana. Bila banyak yang perlu dilunaskan di pejabat itu membawa aroma yang enak pada minda, jika tiada, sudah pasti ada sesuatu yang tidak kena.

Begitulah perjalanan hidup seorang aku, dan aku sudah terbiasa dengannya. Mungkin ada yang sesak nafas memikirkan aku yang sentiasa kesibukkan.... tapi aku ok ok sahaja, usahlah dirisaukan...

[ dalam teksi di atas jalan pulang ]

20 Julai 2004
:: Lama menanti... cinta adalah suci...

Awan nipis dilangit senja, menatang emas di dada siang yang semakin larut. Langit biru yang cemerlang sedari subuh menyisir hari, masih tidak cemar. Bayu nan manja mengelus lembut wajah dan hati yang tersenyum dalam diam, sesekali mata terkerdip menguak kering kanta disapa dingin yang berhembus. Di pinggir hari yang berat, langkah masih teguh masih utuh... senyum masih mekar masih bugar, hati tetap berbunga melakar ceria...

Kelus bayu petang yang cukup nyaman tidak pernah muak mengusap wajah yang sama, senyum yang sama... Ufuk langit berubah-ubah warnanya, semakin cantik semakin asyik... biru dan jingga adun beradun sampaikan syair dan seloka rindu... dan alam menyanyikan lagu seribu bahasa... dalam nada kasih nada sayang yang panjang dan dalam.

Deru kalinya nyaman, percikkan berbisik hampir sembunyikan tawa kecilnya mengusik kembang-kembang kecil yang meratah mesra di pinggirnya. Mereka lama berkawan, lama bersahabat... lama berkasih...

Alam ini penuh dengan kasih dan sayang, cinta dan rindu... moga kelak kasih dan sayang, cinta dan rindu ini menghamparkan kaus damai melangsiri tabir malam mengelus tenang membawaku lena beradu...

Lama benar rasanya menanti, teasernya sudah berkali-kali diulang putar. Tidak sabar sungguh ingin melihat, menghayati, memiliki... Masa juga telah memupuk harapan yang tinggi, moga ia seindah dan sesempurna yang diimpi... selunak dan semerdu yang dinyanyi...

Mungkin juga kerana sudah lama MNasir tidak menghasilkan album baru, maka aku sedari dulu memang ternanti-nanti kemunculannya dalam filem ini... ya... Sifu juga menyiapkan susun musik untuk filem ini. Dari Asmaradana yang kudengar... expectation ku bertambah-tambah lagi, dari imej-imej dan ekspresi pelakon-pelakonnya... aku sudah tidak sabar lagi... moga nanti... aku tidak mengeluh sekeluar dari pintu pawagam, menyesali diri berada di sana hanya kerna hari ini promosi hebat PGL sudah benar-benar memancing minatku untuk menyaksikannya lebih dari sekali...

14 Julai 2004
:: KepadaMu Aku Pasrah

KepadaMu aku pasrahkan
Seluruh jiwa dan ragaku
Hidup dan mati ada di tanganMu
Bahagia, sedih ada di jariMu

Cukup lama aku mencari
Menembus pekat dan menerjang kelam
Menyusuri langkah yang makin jauh
Adalah firmanMu pemandu jalanku

Batu gunung tetap tegap tegar
Meski angin geram menerpa
Batu karang tak hendak terhempas
Meski ombak menerjang terjang

Rindu keteguhan imanku
Hamparan langit biru
Kering airmata hapuslah duka
adalah firmanMu pemandu jalanku

KepadaMu aku memohon
Nyalakan semangat bangkitkan nyali
Robohkan tantangan ombak lautan
Rahsia hidup mesti terpecahkan

Abiet G Ade [ dengar ]


Dua tiga minggu ini aku jadi betul-betul kemaruk dengan lagu ini. Lagu lama, tapi aku baru dengar. Irama yang mendayu buat hati jadi tersentuh dan ya... atas apa pun kurnia Tuhan itu... aku pasrah.

Terlalu indah hidup ini untuk dikeluh kesahkan. Terlalu banyak nikmat dan rahmatnya, untuk aku mengeluh di hujung hari menyesali sesuatu tidak seperti yang diangankan adalah sama sekali di luar kewajaran. Siapa aku untuk mengeluh? Tergamak aku untuk menyesali? Sedang setiap detik aku masih diberi udara menyambung nyawa... masih diberi upaya untuk berdiri... melangkah dan menatap indahnya bumi...

Kerana aku jua manusia yang lemah, aku tidak pernah terkecuali dari alpa dan lalai... mengeluh dan menyesali... walau sering aku mengingatkan diri agar menjauh semua itu. Moga tidak terus terulang...

9 Julai 2004
:: Mutiara Ratu


 

Mutiara Ratu

sebutir mutiara ratu
terjaga dari tidur yang tenang
ternoda dari mimpi yang dalam
terungkai dari laut bergelora
dimartabatkan
menambah seri dan ayu
dijulang tinggi
menatap lambaian dan senyum menawan
setiap mata memandang

sebutir mutiara ratu
hidup kini sudah pincang
tidak berjejak kepada ibu
tidak mesra digelus baldu
tangan menatang sudah dingin
kini dipatri emas kuning

mutiara ratu
jejak telah hilang
airmata telah rabak
sapaan moyang tinggal kenangan
jauh dari laut dan debur ombak
jauh dari karang yang bercerita tentang duyung
bersemadi di perut bumi
mengiringi ratu yang telah mati.

:: Let me take you around...

Songs::
- Nico, 1993 Album
- Black Machine

Asalnya tadi aku tulis dalam bahasa inggeris, tapi... tak sampai hati, nanti kalian senak perut tertawakan. Oleh itu aku sudah terjemah kembali ke bahasa rasmi MitH.

Tiba-tiba aku rasa nak bawa kalian melihat-lihat... elemen-elemen yang saban hari kulihat sewaktu aku di rumah, ditawan kemas di dalam dunia kecilku ini.

Bosan mencari gambar di internet untuk dijadikan banner bulan ini, jadinya aku selongar kembali gambar-gambar yang kurakam tidak berapa lama dahulu. Ianya bermula bila aku teringin mengulangi kebiasaan yang sudah beberapa ketika aku tinggalkan.

So I took out Raden and start taking pictures... of things in my room. It was just after midnight at that time, lets see... it was 12.47pm, 25th of June, to be exact (as recorded on the first picture).

Uuupppsss... tertelan keju... lets jom tengok siapa bintang felemnya...

... hidup Jebat!!!curve...
comel... !Time's Up!!!dried rose in glass
Adoiiiiiiiii... !!!!standing proudlove and money (plant)
one way ticket...mr snoop... he take care of all the unwanted...

 

~ 3.05am

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...  
SAGA ARTAKUSIAD ONLINE [ x ]
Dibawakan secara eksklusif
ketatapan anda.
Artakus Aurora [ x ]