~  m y t h   i n   t h e   h a z e ~ 
P u t e r i  E l a i r a  E l i z a 

[ secangkir madu ]    [ elaira ]   [ taryusis ]   [ arianur ]   [ irionel ]   [ erikas ]  

31 Jan 2003
:: Selamat Tahun Baru Cina

 

 

 

 

 

Selamat Tahun Baru Cina untuk semua yang menyambutnya... aku sambut bab-bab cuti dan balik kampung saja.

Tak banyak yang hendak aku tuliskan hari ini... sebab aku dah nak balik kampung ni... bajet-bajet sempat sampai rumah sebelum Betty start... hehheheh...

So untuk semua pengunjung MitH... selamat bercuti, have a nice weeken...

"Omakkkkkkk.... orang nak balik niiii....."

[ Tertanya-tanya... mana ryna dan penyubiru pegi, korang sehat ke? haaa.... korang bedua pegi mana ni???? ]

 

 


30 Jan 2003
:: Mimpi semalam...

Aku mimpi tak berapa ngeri semalam... sebenarnya aku suka sangat gambar yang kat bawah ni... sampai terbawa-bawa dalam mimpi.

Dalam mimpi, aku berada di dalam sebuah bangunan kubah bulat dua tingkat. Tingkat atasnya bukan berlantai penuh cuma di tepinya saja, berlubang di bahagian tengah. Jadi orang di bawah boleh melihat orang di atas. Aku berada di situ bersama Nana atau Citah... aku tak pasti.

Tiba-tiba seekor helang (seperti kat bawah) terbang berlegar-legar dalam bangunan itu seperti ingin menyerang kami sahaja. Aku takut... takut kena patuk paruhnya yang tajam, dan takut kulit disiat-siat seperti yang kulihat dalam National Geografi dalam tiwi hari itu.

Aku suruh Nana buka tingkap dan pintu supaya ia dapat keluar. Tapi.... tiba-tiba pula helang itu bertukar menjadi seorang perempuan. Matanya tajam dan wajahnya serius. Aku jadi takut kalau-kalau dia menerkam dan memagut.

Tapi dia baik, walaupun aku masih curiga. Bila dia ingin pergi, aku tanya bagaimana ingin berjumpa dia lagi, katanya panggil saja di awan, nanti dia datang. Kononnya dalam masa sesingkat itu kami sudah berkawan baik.

Aku jadi sedih dia ingin pergi, dia senyum saja. Dia pergi juga, dan kembali menjadi helang dan terbang membelah angkasa sambil melambai pada kami sebelum hilang dari mata.

[ aku tak mahu hilang kawan seperti aku hilang kawan baru sang helang..... ]


29 Jan 2003
:: Aku ingin...

aku ingin menyanyi
semerdu kenari di dahan jati
sayang lidahku kelu
takut pincang iramanya nanti

aku ingin terbang
melayang membelah angkasa
persis sang rajawali
sayang sayapku tak punya
bertatih pun tidak betul lagi

aku ingin berenang
bersama ikan di air tenang
sayang aku tak punya insang
jatuh ke air aku tenggelam

aku ingin semua yang tidak bisa
menyanyi terbang berenang melayang
menikmati dunia dari mata mereka
dari hujung ini ke hujung sana
mengutip semua warna dan rahsia
kalau sendiri tak bisa semua
meminjam sedikit rasanya tidak apa.

~180103~

++

Aku ingin macam-macam. Walaupun yang tak tersauk dek tangan. Aku punya mimpi dan ratusan angan-angan, dalam terang dan timbul tenggelam.

Aku ingin tenang, duduk diam merangkul seluruh bahasa alam dan tari bicara rimba yang berbagai hijaunya. Damai menyulam dalam bahasa unggas yang tidakku mengertikan, menumpang bahagia pada kicau menghias rimba raya.

Aku ingin menghidu seluruh wangian segar, dari bunga-bunga mekar di dada alam. Meminjam sedikit segar dan ku sematkan di hati sanubari buat bekal menangkis serdak hitam asap kenderaan.

Aku ingin selalu mendengar percik segar dingin air di kali. Memercik jauh dalam hati sanubari. Percikkan tempias yang membawa indahnya ke depan mata, yang menyejukkan dada yang membara, yang merebahkan amarah yang ketara.

Nanti aku ingin lagi bercerita, tentang unggas dan rimba di hujung sana. Tentang yang kupinjam dan tidak mahu pulangkan, tentang resah merah yang selalu kuadukan, tentang duka bertitisan yang dirawat kemas.... nun di rimba hujung sana.

++

Hari ini pun sebolehnya aku ingin pulang awal.... dengan harapan semua idea sudah kuturunkan samada dalam bentuk digital atau manual. Aku ingin pulang awal.... ada bacaan menarik yang sedang menunggu. Dan ada lagu merdu yang akan mengiringinya... Deskripsinya sungguh lengkap dan kemas. Jauh dibawanya aku terbang ke alam ciptaan yang penuh dengan hamparan indah-indah dan menggerunkan.

Selain itu... aku ingin melakar... mana tahu warnanya berikhsan dan meriah, terdakap mesra menjadi indah. Bakal kugondolkan karat-karat yang menyemakkan kerongkong dewan.... nanti lah... kalau inginku ini menjadi...

Di luar nampaknya cerah sahaja, jerebu di mana-mana. Di mana pun kau hala cerobong udara, pastinya sesak menelan debu kosmos ini. Betapa aku ingin lari... biar jauh dan sayup.... betapa aku tidak ingin deruan besi gerak-gerak tunggangan manusia mengungsi deria dengarku...

... dan aku tahu.... semestinya aku rindu, satu halaman damai.... dengan angin sepoi bahasa yang mesra, dan bisikan nyamuk juga... (eer.... duhai nyamuk adakah engkau berbangsa eades, jika ya jangan mara.... berikhsan dengan aku ya?).... aku rindu sekali... rindu yang berjuta-juta miliunnya.... lagi dua hari, aku pasti ke sana... mengutip semua rindu yang cicir-ciciran... kuhimpun dan dirikan tugu... bolehkan begitu?


28 Jan 2003
:: Sudahkah anda MENGUNDI???

Anda selaku pembaca dan penulis jernel... sudah mengundi? Ya lah... mungkin di sebabkan tiada banner panjang-panjang, bendera dan perang poster, dan lagi tidak ada ceramah-ceramah kempen dan kontrovesi... kita seperti terlupa tanggungjawap mengundi untuk menentukan peneraju Geng Jernel.

Aku sudah melunaskan tanggungjawap minggu lalu. Kalian sudah? 30 Jan 2003 adalah hari terakhir, selepas itu kotak undi bersama kotak-kotak undi hantu akan dikira. MT Geng jernel penting... sama penting dengan menteri-menteri kabinet negara, fuyooo.... dan mereka yang akan menentukan hala tuju serta melunaskan tujuan yang telah termetri sebagai falsafah penubuhan.

Ayuh... kita mengundi... pengangkutan percuma disediakan.... begitu juga majlis jamuan makan-makan. Anda pasti tidak menyesal. Para pelobi sedia menanti anda untuk keterangan lanjut di pusat pengundian Geng Jernel. Selamat mengundi.... [ di sini ]


27 Jan 2003
:: Habuk.... habuk...

Habuk... habuk...
bawah katil kau berlonggok
di sudut di celah
tak mahu alah

habuk... habuk...
di gigi air, hanyut
di tepi jendela, bertakhta
di dalam hati... abadi

habuk datang dan pergi
di gilap ia berhijrah
dari piala juara ke tuala koyak
bila kering berhijrah sendiri
terbang menari datang kembali

diusir ia pergi
tak diundang pun ia datang
kelat kasih sayang
kerana itu kau tak mudah pergi
aku mahu semua habuk
buat menutup lubuk
rekahan luka yang berlopak nanar...

250103:3.30pm

++

Hujung minggu kali ini bermotifkan 'operasi nyah habuk', kemudian jalan-jalan cari junk! Entah... tiba-tiba seronok sangat melihat-lihat junk. Masih banyak yang sempurna dan boleh digunakan lagi. Harga barangan ini juga menarik sekali. Beberapa kedai junk atau barangan terpakai ku lawati, tidak membeli sekadar memerhati. Memerhati barang-barang yang pernah menjadi kepunyaan dan koleksi seseorang.

Menariknya, di salah sebuah kedai tersebut aku bertemu sesuatu yang merombak semula kenangan di tahun 1998, ketika aku berkunjung ke Negeri Bersejarah bersama Haslina, Pian (kini suami Has), adiknya dan beberapa rakan Pian yang menyertai kami selepas itu.

Sesuatu itu adalah sebuah lukisan. Lukisan kota A'Famosa secara sketch. Pengamatan pantas melewati sekeping kertas kecil di penjuru bawah sebelah kanan lukisan kecil itu. Hati tersenyum... sudah tentu... ia hasil tangan Uncle Francis, kukira dia berbangsa Cina, yang menjual hasil lukisannya di atas bukit Senjuang. Aku membeli sekeping lukisannya, yang sekarang tersimpan kemas di dalam almari buku di kampung. Semasa berbual-bual dengannya, Uncle Francis sempat berpesan... serangkap kata-kata yang membuat aku mengangguk-angguk kecil semasa menuruni bukit itu, dan terus-terusan berbincang mengenainya sepanjang jalan balik dengan Has... ianya dalam bahasa inggeris... yang lebih kurang begini maksudnya: "If the road is made of gold, the rivers will be dry... ".

Aku tak faham, tapi aku fikir-fikir dan cuba memahami. Dia mungkin berkias. Dia mungkin membaca taufan yang berkecamuk ketika itu. Entah... Tapi aku tahu... dia mungkin maksudkan soal kehidupan, soal peluang dan kos melepas... apa-apa pun ku anggapkan ia satu pesanan dari satu generasi ke satu generasi. Dan aku menyimpan ingatan terhadap orang tua yang peramah itu.

Ahad, di 'car boot' Stadium Shah Alam, ada beberapa orang yang membawa junk. Di sini lagi menarik, dari seterika lama, dulang tembaga, kukur kelapa, radio lama, peti nyanyi, ukiran-ukiran kayu, dan macam-macam lagi... sekadar memerhati... belum terbuka hati untuk menambah junk yang sarat kusimpan selama ini.

Memerhati junk ini padaku memang menarik. Minat manusia itu berbagai dan melalui barang-barang yang pernah menjadi milik mereka ini kita boleh agak keperibadiannya. Memang lah tak kenal siapa pemiliknya... sekadar berkata... "hah... ada juga orang suka benda macam ni...". Topi besi askar zaman dulu pun ada.... aku jumpa dua buah dari gerai yang berlainan.

Aku ke situ ingin melihat junk sebenarnya, tapi 98% adalah gerai ala pasar malam. aku tak pernah pergi luar negara, tapi dari yang kudengar, kata mereka di sana kalau car boot sale... ia memang betul-betul car boot sale. Barang-barang terpakai yang disuakan.

Errr... aku dah develop minat baru ke ni? Mari tengok-tengok junk....


23 Jan 2003
:: Bukan seperti kelmarin

kita bicara lagi di sini
seperti mengutip daun-daun kering di jalanan
seperti melengkapkan kegondolan sebuah bukit ditarah jentera-jentera berceranggah
seperti meniup ke dalam ribut yang sarat menghentam sekampung nelayan

semuanya serba pincang
walau diinjak ke hulu ke hillir
semuanya serba celaru
walau disusun dalam waktu

kita sudah lain
bukan seperti kelmarin
kita sudah berbeza
bukan seperti kelmarin
kita sudah jauh
juga... bukan seperti kelmarin

lainnya kita dibatas masa
berbeza kita dicorakkan ikatan
jauh kita dilautkan perasaan

kita bicara lagi di sini
seperti kasih masih merah
seperti sayang masih utuh
seperti cinta masih kembang mengharum

kita bicara lagi di sini
hari ini aku ingin nokhtahkannya
tak mengapalah ia sudah lain
rasanya sudah tiba ketikanya
aku beredar dari duniamu
mencari arah yang baru dan merdu
mencari kasih yang baru dan merdu.

150103


22 Jan 2003
:: Hitam keluar

Malam tadi black-out. Sedang aku berkira-kira untuk mengulang kaji fellowship of the ring, dengan keadaan Jebat tengah ternganga minta disuapkan batu delima... tiba-tiba... gelap... Terdengar beberapa jeritan mengada. Untunglah letak mancis dan lilin berhampiran, kalau tidak sudah tentu teraba-raba mencarinya.

Lama juga sembang-sembang dalam gelap, mungkin hampir setengah jam. Kami sempat main bayang-bayang, bentuk kambing dan rama-rama. Malam tadi kambing makan rama-rama dan kepala teman serumah!

Walaupun bekalan eletrik terputus, langit cerah dan cahayanya melimpah ke dalam rumah. Teringat cerita mak sewaktu kecil dulu, di saat dunia akhir zaman, bumi akan gelap berbulan-bulan, binatang dan serangga berbisa akan merayap-rayap, sesiapa yang kurang amal bakal menjadi mangsa. Aku dan sepupu akan duduk dekat-dekat, bila tidur pun kami berpegang tangan. Takut sungguh dengan gambaran yang mak sampaikan.

Malam tadi, bila suasana kelam, di luar jadi riuh rendah seperti berpesta lagaknya. Semua orang seperti mahu keluar dari rumah meraikannya. Aku pun tidak tahu mengapa. Beberapa orang jiran menuju ke kereta masing-msing, mencari lampu suluh. Anak-anak muda bertambah galak tawanya. Mungkin mereka tidak mendengar cerita... seperti yang mak cerita, kalau tidak mungkin mereka juga akan duduk diam... berpegangan tangan...???

++

 

Dalam kelam sebegini
kalau adapun belas neon di luar
menujah warkah buat kekasih

Dalam kelam sebegini
apa sangatlah goresanku
sekadar mengheret sebuah rindu

Dalam kelam sebegini
jangan tertawakan
aku memang tak punya hala tuju
warkah ku jua tak ada penerimanya
cuma dalam waktu-waktu terkini
aku pingin masa lalu
jadi esok atau lusa!

17/7/02 12.25am

 

++

[ ... today is the 3rd month MitH online.... so what do u think... should it keep on running... or... ? ]


20 Jan 2003
:: Pucuk asam gelugur

Semalam, pergi berbasikal lagi. Seronok. Cuaca pun agak redup, walaupun langit kelihatan berat seperti mahu hujan. Cuma sewaktu ingin balik, hujan renyai-renyai mula turun.

Sewaktu melewati kawasan tanaman rempah ratus, tiba-tiba Jedah berhenti dan menuju ke deretan pokok-pokok asam gelugur. Ya... yang buahnya orang buat asam keping itu. Kulihat semua dahannya rendah-rendah sahaja, malah banyak pula pucuk-pucuk daunnya yang masih muda dan merah-merah. Pucuk asam gelugur ini memang sedap jika dimasak lemak cili api dengan ikan atau udang. Awal paginya Jedah sudah masak lemak cili api ayam dengan nangka, bakal menjadi santapan kami bila acara berbasikal tamat.

Cara memasak daun asam ini, ia harus di hiris halus-halus potongan melintang. Kemudian dicelur dalam air mendidih. Jika daunnya cukup muda dan masih merah ia tidak boleh dididihkan, nanti ia hancur (ini pesan mak). Setelah dicelur dan ditoskan airnya, ia disejukan, kalau ingain cepat sejuk rendam saja dalam air sejuk. Proses ini tidak sedikit pun mencederakan rasanya. Setelah airnya ditoskan, ia diperah sedikit, supaya ia agak lembut dan tidak terlalu masam. Apabila masak lemak cili api sudah masak, masukkan daun asam tadi. Sekejap sahaja, dan.... hasilnya sungguh best!

Hmmm.... rasa macam mengacara rancangan masakan pulak... :D ... Betul... memang sedap... lagi lah kalau orang yang suka ikan air tawar. Aku memang tak suka....

Balik dari berbasikal, kita rehat-rehat sambil tengok "Tunang Pak Dukun" sekerat... dan sekerat lagi sambung di rumahku pula. Selesai makan malam dan maghrib, Jedah dan Citah pulang. Aku pula... baru lah terhegeh-hegeh menglaundrykan diri... settle...

:( orang Selangor cuti... cuti angkat kavadi semalam... aku kena kerja... tinggal sahaja di Selangor, tempat kerja di Kuala Lumpur. Lrt lengang... jalanraya pun agak lengang...

[ seronok juga nyanyi-nyanyi dengan Citah....

Jauh kito merantau poie merantau
namun kampung selalu takanang juo
pulanglah kito pulang marilah pulang
basuo kawan-kawan nan samo gadang

Balari anak ruso duo sojoli
dapek ditangkap dek anak rajo jawo
... di musim kini
di hari tuo tontu kok pulang juo

Nak pulang tak pulang
dah pulang mintak dulang
dapek dulang mintak lomang
nak pulang tak pulang
dah pulang tecongang-congang...

hehhehe.... kita pun tak tahu lagu ni nyanyi saja... kekekke... ]


17 Jan 2003
:: Hujan Senja

Hujan Senja

di luar hujan bercucuran
deru angin turut meraikannya
di dalam aku menatap peristiwa
cerita baru cerita lama

di luar cucurannya sudah reda
titik-titik air jadi melodi berturutan
di antaranya guruh berdengung

di cucuran atap, titik hujan berdenting
bila bertemu zink
di dalam hatiku berdenting
bila memori dulu
mengetuk ingatan
memenuhi pandangan.

031102:8.30pm

 

++

Tengah hari tadi sempat berjumpa dengan rakan-rakan lama semasa pengajianku di Polisas. Saida, Fiza dan Esdee. Banyak sungguh yang dibualkan. Setelah pertemuan dengan Fiza beberapa hari lalu, diikuti dengan Saida, kami telah membuat keputusan untuk berjumpa hari ini. Bagaimana harusku ceritakan, banyak sungguh cerita terakru dan diakhir pertemuan 2 jam itu... suaraku hampir hilang.... :D

Kita akan berjumpa lagi dan mungkin akan mengaturkan satu pertemuan semula dengan rakan-rakan yang lainnya. Zaman remaja semestinya agak lincah... dan banyak kenangan gila-gila. Melihatnya kembali seperti baru semalam sahaja ianya terjadi. Seperti ingin kembali....

++

Maaf jika aku buat ramai orang pening... dan tak faham apa aku tulis...kekekeke... selamat berhujung minggu.... :)


16 Jan 2003
:: Jalan kita

Berjalan dan kembara, mencari sesuatu. Dalam perjalanan yang kabur destinasinya, seringkali tersadung akar dan onak. Dan jika tentu destinasinya, cabarannya juga pasti banyak. Tujuannya satu, jalannya banyak. Bisa kau pilih? Ada jalan pendek laluannya, ada jalan meleret-leret, ada jalan banyak dugaannya, ada jalan mudah-mudah saja. Samada kita melalui bukit-bukau, lopak-lopak, denai atau jalan gajah, semuanya ada cabarannya yang tersendiri.

Dan kalau jalan yang kau lalui berliku, janganlah bebankan orang lain, sehingga tahap menyusahkan orang itu. Ramai orang sanggup menghulur tangan dan membantu, walaupun ramai juga yang buat tak tahu. Janganlah susahkan orang lain untuk meringankan beban diri sendiri. Aku melihat ini. Untuk melepaskan diri sendiri dan menyembunyikan kealpaan diri, satu unsur lain diwujudkan, kadang-kadang sampai bertaburan sana-sini kekecohan semata-mata untuk menyelamatkan diri. Aku cukup benci ini! Kotor permainan begini. Dan yang peliknya... aku selalu berjumpa manusia begini. Macam bagussss.....

Kalau kau sendiri sudah merona jalan kau dengan kucar-kacir kenapa angkat kepala, julang tinggi-tinggi lubang nyawa, desak sana-sini semata-mata supaya kau kelihatan bagussss.... dan berwibawa.... hah... mengarut! Aku tak pernah percaya sikap demikian menuju kejayaan. Dan kalau kau orang atasan... buatlah perangai macam tu, aku tak rasa anak buah kau akan respect dengan kau.

Kita diberi petunjuk, kita diberi pedoman dan kita diberi rakan-rakan, yakni orang di sekeliling, masyarakat untuk kita perhati dengan mata terbuka, hati yang lapang dan minda yang ikhlas. Ambillah pengajaran, pedoman dan pengajaran dari mereka semua jika itu boleh membantu. Tapi jangan perasan jadikan diri sendiri roll-model.... orang akan menilai sendiri. Mereka ada cara sendiri, dan mereka akan menilai mengikut tahap kemampuan mereka. Usahlah kau pula pandang rendah jika penilaian serta pengamatan mereka tidak sempat sampai ke tahap yang engkau fikirkan.

Jauh engkau jatuh jika kau sudah mula berfikir, kau adalah contoh terbaik. Tapi berusaha untuk menjadi lebih baik itu sesungguhnya sungguh baik. :E

Jauh perjalanan kita... kita tak tahu. Entah esok saja tamatnya. Kongsi-kongsilah apa yang perlu, minta-mintalah apa yang kurang. Jangan meminta keterlaluan, itu menyusahkan orang dan merendahkan maruah diri namanya. Sekadarnya saja. Ahh... kalian tau limitnya bukan.

++

Aku tahu aku selalu tulis berkias-kias... kena ada interpretor pulak nak fahamkan. Aku tak encrypt guna algorithm susah-susah... senang saja... jadi sekali sekala biar saja aku bebel-bebelan begini. Mungkin ada despatcher dalam otak aku yang curi tulang atau mogok hari ni, siapa tahu?

++

Semakin bertambah, seorang demi seorang kawan lama muncul kembali... hah.... begitu rupanya tahun 2003 menyambutku. Dan rakan-rakan nampaknya sudah berjaya dalam karier. Sudah jadi 'orang-orang besar'.... wahhh.... Aku...? Aku biasa saja. Ahh... aku bersyukur jadi biasa-biasa begini. Jadi orang penting susah.... lagi pun mana larat dek otak aku yang kadar turun hujan setahunnya mencecah 14meter.... kekkekeke....


15 Jan 2003
:: sahabat lama menjelma...

Tak habis-habis aku nak tulis tentang kawan-kawan. Dah mereka tu mengungsi sebahagian besar hidupku... dan sebahagian dari masa lampau yang indah-indah adalah sewaktu bersama mereka, nak buat macam mana kan.

Terbaru seperti yang aku ceritakan semalam, sudah bertemu kembali seorang rakan sekelas di Polisas, petang semalam kami berbual panjang di talifon... banyak sungguh yang dibualkan... tak puas... harus berjumpa! Hari ini aku telefon seorang lagi kawan Polisas yang bekerja di Pertronas, Saida. (Lambai-lambai tangan kat Saida.... kalau-kalau dia sampai kat sini... :D)

Lots of catching up to do. Mungkin kita akan jumpa esok untuk sembang-sembang sepuas-puasnya.

Semalam juga, seorang sahabat sekolah rendah talifon, minta aku balik kampung meeting re-union sekolah rendah... hmmm... menarik... AJK bidan terjun sudah dilantik sesedap rasa, dan kita akan berjumpa di Kelab G. S. M. ahad ini bersekitaran jam 10pagi. Aku sebenarnya tak berapa bercadang untuk balik kampung minggu ini lantaran satu pembentangan penting hari Isnin... tapi... mungkin aku balik juga lah. Benda-benda begini kalau nak tunggu selesa sampai bila-bila pun tak ada hasilnya.

Peringatan untuk diri sendiri: kena call Zali dan Fauzi untuk sama-sama jadi AJK bidan terjun.

++

Penyubiru:: weii.... kalau joging nak tengok aweks-aweks je... lebih baik tak yah joging... duduk je kat situ tunggu aweks lalu.... ish... salah niat tu...

Chendhawan:: aku tak dok seromban.... lalu kat situ bila nak balik kampung... kira ko bleh hambat aku kat situ laa seblom aku naik bas mudik ke kampung aku.

Pujangga:: nanti-nanti aku muatkan puisi kau kat sini ya...

Tia:: jomm.... joging....

Ryna:: kalau rasa penyu tu nak cuci mata... beri je ai-mo sebaldi... jgn beri dia pi klcc... buat tambah dose jer...

Pikor:: ish... bukan artakusiat laa.... artakusiad... kekkekke... tu mcm nak siat tikus jer tu... pasal nak letak cerita tu kat jernel... hmmm.... satu projek sedang diusahakan... insyaAllah... doa-doakan ia berjaya... nanti aku announce kat sini...dan kat semua gesbuk orang... sehingga itu... tungguuuuuuuuu..... (macam buah tak gugur okeh...)

Dan untuk semua yang beri salam.... w'salam.... sejahtera yang berpanjangan untuk kalian semua... Terima kasih


14 Jan 2003
:: Hujung minggu dan semalam...

Hmm... alasan banyak kerja tidak boleh dipakai di sini... jadinya aku nak guna alasan tak sempat... boleh? Maaf janji semalam tergantung begitu saja. Oklah aku cerita sinopsis hujung minggu yang terakru tu ya.

Sabtu, 11 Jan, merupakan hari yang sungguh membosankan. Nana kerja, teman serumahyang sorang lagi tu ada urusan lain. Selepas pergi pasar tani pagi-pagi buta, aku sekadar lepak-lepak saja. Kadar kelepakkan agak berleluasa hingga kepala terasa seperti ingn meletup. Semua bentuk hiburan dan pembacaan tidak menarik perhatian sama sekali. Aku pun tak tahu kenapa, sejak kebelakangan ini aku jarang sekali ditimpa kebosanan tanpa sebab, tapi hari ini ia datang, mengetuk pintu rumah awal-awal lagi. Tiba-tiba aku tak rasa pun ingin buat apa-apa. Hanya duduk dan menikmati kebosanan yang maksima.

Menjelang tengahari aku ke dapur, menyiapkan masakan mengikut resepi seperti yang telah dipesan oleh orang yang berpesan. Aku pun masak laksa Sarawak. Masa yang agak suntuk menjadikan kebosanan hilang tanpa jejak. Aku jemput Citah untuk jadi tikus putih menguji bahan eksperimen aku hari ini. Dia akan datang. Jedah tak dapat datang kerana balik kampung. Sempat dia meracun aku untuk balik kampung, tapi telah berjaya ditangkis oleh aura kebosanan yang membuatkan aku malas untuk bergerak lebih dari lingkungan rumahku saja.

Citah datang lambat, dekat nak pukul 4ptg baru dia sampai. Aku rasa eksperiment aku berjaya, malah sungguh-sungguh berjaya, kerana pertama-tamanya ia telah mengeluarkan bunyi 'sedap' dari mulut dua 'tikus putih' itu. (Oleh kerana kekurangan bekalan tikus putih akhibat keracunan makanan dua tahun lalu, aku terpaksa menawarkan diri menjadi tikus putih juga.) Acara eksperimen itu berlangsung dengan berlatar belakangkan cerita tamil di tv.

Setelah selesai meng'eksperimenkan diri, kami menonton 'Road to Perdiction' yang sudah kubeli beberapa bulan lalu tapi masih tak sempat menontonnya. Sekurang-kurangnya cerita lakonan Tom Hanks itu berjaya mengusir kebosanan jauh-jauh sehingga tidak kelihatan sama sekali.

Lebih kurang 7senja, Has talifon, menjemput ke rumahnya untuk kenduri doa selamat malam itu juga. Aku tengok Citah, Citah tengok aku... settt.... aku pun siap-siap, kena pakai baju kurung ni... kemudian ke rumah Citah supaya dia juga boleh berbaju kurung.

Sudah lama juga tidak berjumpa Has, baby Anis sudah besar. Aku dan Citah sibuk-sibuk tolong mereka menghidang. Emak Sufian (suami Has) masak best-best. Selepas kenduri dan kebanyakkan orang sudah balik, kami sambung berbual sampai jam 11malam. Baby Anis pun sudah lama tidur.

Citah aku tawan jadi tebusan tak boleh balik rumah dia... lagi pun ada kelas jahitan tengah malam itu... kekkeke...

Alhamdulillah aku tidak kebosanan lagi.

Ahad, 12 Jan, bangun seawal yang mungkin seperti yang telah diangankan hari sebelumnya - aku dah Citah menuju KLCC. Semangat joging membara. 6.45pagi kita meluncur laju sebab hampir tak ada kereta di jalanraya - ini jarang berlaku di kota lumpur ini.

Pagi yang sungguh indah sekali. Sejuk. Segar. Damai. Happy sangat.... syukur....

Ini kali pertama aku meneroka keliling Taman KLCC. Cantik dan hijau sekali. Lama kami di situ, penat joging kita duduk-duduk bercerita. Ahh... kita tidak pernah kurang cerita. Pagi yang benar-benar melegakan, semua lelah usai berganti gembira. Kitakan juara pecut, juara bertahan yang di saat-saat akhir pusingan ketiga sudah jadi juara tak tahan... hehehhe... Kita masih senyum merelet meninggalkan taman sehampir jam 9pagi.

Terima kasih Citah untuk hujung minggu yang cukup indah!

Semalam, Isnin, 13 Jan - selepas waktu kerja... aku sudah message Citah pagi-pagi lagi, acara joging diteruskan. Apa sudah mabuk joging kami berdua? Sekali lagi kita menghijau-hijaukan diri. Petang semalam, semua fountain dihidupkan.... percik-percik airnya sampai ke muka kami ditiup angin petang yang agak panas. Seronoknya, terima kasih Citah... banyak saat-saat indah yang selalu kita kongsi bersama.

Semasa menunggu lrt menuju pulang.... seorang sahabat lama menerpa. Aku pun menjerit... kami sama-sama menjerit, mana tidaknya... sebulan dua ini aku asyik teringat pada "partners-in-crime" aku semasa sama-sama di Polisas dulu.... Fiza!!! So glad... so miss u.... so supprise... so and so... Nasib aku peluh-peluh.. kalau tidak... sure aku peluk dia. Kali terakhir jumpa tahun 1998 rasanya di Daya Bumi. Hah! Dia sudah kawin dengan dua orang anak... wow wee... Dalam waktu sesingkat itu (dia turun di stesyen Pasar Seni) kami bertukar informasi sebanyak yang mungkin, kebetulan tempat kerjanya tidak jauh dari pejabatku.... ini sudah bagus. Aku akan hubungi Saida di Petronas untuk turut serta juga.

Tiba-tiba .... kenangan perkhemahan... hutan-hutan... jeram-jeram.... jadi baru.... dan kamikazee di pantai Balok, hati berbunga-bunga gembira. She is my partner-in-crime remember.... kekekke.... we are best friends forever!


13 Jan 2003
:: Negeri di Awan [ x ]

 

Di bayang wajahmu
kutemukan kasih dan hidup
yang lama lelah aku cari
di masa lalu

Kau datang padaku
kau tawarkan hati nan lugu
selalu mencoba mengerti
hasrat dalam diri

Kau mainkan untukku
sebuah lagu
tentang neg'ri di awan
dimana kedamaian menjadi istananya
dan kini tengah kau bawa
aku menuju kesana oh.. hoo

Ternyata hatimu
penuh dengan bahasa kasih
yang terungkapkan dengan pasti
dalam suka dan sedih

Katon Bagaskara mula kukenali semenjak lagu Dinda Dimana berkumandang di radio, kemudian menyaksikan beberapa persembahannya di kaca tv. Aku suka... my taste. Kemudian lagu Lara Hati bersama Melly G. Dan lagu ini... sungguh mendamaikan... jadinya aku ingin berkongsi dengan kalian.

Sementara aku menyiapkan catatan hujung minggu... kalian dengarlah lagu ini dulu... okeh? :D


9 Jan 2003
:: ~???~

Hebat penangannya, tiga hari belum selesai. Aku tak mahu lagi tengok fail ini esok, justeru aku ingin siapkannya hari ini juga. Memang tidak pernah mudah menterjemah bahasa kita ke bahasa asing. Aku belum lagi menguasinya... mungkin tak akan.

Hampir tak sedar jam sudah 7.06senja.... aku sudah janji ingin jumpa Jedah di stesyen Jelatik. Tunggu sekejap lah. Dalam talifon tadi pun sudah berjela ceritanya. Nampaknya rezekinya agak lumayan. Dipanggil balik bekerja di tempat lama dengan tawaran yang sungguh bagus. Mungkin kita akan bicara pro and con nya malam ini... over the dinner table atau menyemak di rumah Citah??? Citah... nak serbu boleh? Aku doakan yang terbaik buatmu teman.

Tengah hari tadi seorang kawan lama, yang telah terputus hubungan semenjak tamat UiTM, Zie menalifon. Beriya-iya dia memperkenalkan di... hey aku ingat kau lagi lah... ingat nama penuh kau lagi. Bila dia minta maaf semua aku mengesan mungkin dia ingin ke tanah suci, tekaan ku benar... wahhh .... indahnya. Dia seorang peguam. Sudah berjaya dengan kerjaya itu. Dulu dia berkerut-kerut dahi mengusung buku tebal-tebal sejengkal... kini? Mungkin mengusung fail-fail pelanggan setinggi dua tiga kaki? Mungkin kita bisa bertemu, sebelum dia berangkat ke tanah suci. Nanti... masa-masa lalu akan jadi baru!

Aku pantas teringat 'cabaran' dia semasa belajar, putus kasih yang pada pemerhatianku agak sukar sekali baginya. Tapi tebal-tebal pula buku doa dan amalan yang dibimbitnya. Dan kita sering sama-sama bertahajut, minta dilapangkan dan berjaya.

Itu ingatan di Blok E, Kolej Jati Siswi... belum cerita penangan orang minyak lagi. Sekarang semua penghuninya lelaki. Semuanya jadi semalam tiba-tiba... dan aku gembira. Selepas itu Yah dengan gembira menalipon, membeeritahu hal yang sama, Zie menaliponnya.... aku dengan kembang hidup memberitahu... dia juga sudah menghubungiku...minggu depan Yah naik KL... harapnya sempat bertemu sahabat yang ingin ke tanah suci ini.

Teringat pesan mak... "kalau nak ke Mekah... muda-muda ni lah elok...." dan... aku, Jedah... Ida... Citah... sering berangan... kalau lah kita boleh pergi bersama sekali.

Ahh... aku kena pergi ni.... lambat.... nanti dicincang Jedah!!!


8 Jan 2003
:: Flora's Secret

Lovers in the long grass
look above them
only they can see
where the clouds are going
only to discover
dust and sunlight
ever make the sky so blue...

Afternoon is hazy
river flowing
all around the sounds
moving closer to them
telling them the story
told by flora
dreams they never knew...

Silver willows
tears from Persia
those who come
from a far-off island
winter Chanterelle lies
under cover
Glory-of-the-sun in blue...

Some they know as passion
some as freedom
some they know as love
and the way it leaves them
summer snowflake
for a season
when the sky above is blue...
when the sky above is blue ...

Lying in the long grass
close beside her
giving her the name
of the one the moon loves
this will be the day she
will remember
when she knew his heart was...

Loving in the long grass
close beside her
whispering of love
and the way it leaves them...

Lying in the long grass
in the sunlight
they believe it's true love
and from all around them
flora's secret
telling them of love
and the way it breathes and
looking up from eyes of
amaranthine
they can see the sky
is blue
knowing that their love
is true
dreams they never knew
and the sky above is blue...


++

:: Apa yang kuharapkan?

Secangkir air panas mati.

Sebatang pen dakwat pigment.

Sebuah buku catatan.

Apa yang kuharapkan?

:/ .....

Seunit mesen separa cerdik, dengan alunan lembut dari kotak berjaring... apa yang kuharapkan?

Sekeping papan nipis, berulas-ulas butang-butang di dadanya, yang sedang kutekan sekarang... apa yang kuharapkan?

Sejalur sinar mentari dari sebalik bidai yang menutup jendela, getar-getar halus daun bunga dalam pasu... apa yang kuharapkan?

Bertimbun-timbun urusan, belum pingin menghuni status selesai, bila tugasan baru sampai... idea untuk tugasan lama mencurah-curah membanjiri meja tulis, hingga lencun semua draf untuk tugasan baru.... apa yang kuharapkan?

Harum segar bunga tanah tinggi enggan layu, jika kutahu kubawa saja semua yang di rumah ke mari, supaya segarnya menjadi-jadi memberi ilham dan inspirasi... apa yang kuharapkan?

Ingin berita gembira-gembira saja jadi halwa telinga, ingin ceria-ceria saja menjadi hamparan hari, ingin tawa lebar menghias wajah... apa yang kuharapkan?

Jika kotak hidup sudah ditentukan begini... apa yang kuharapkan?

++

[ Aku pun tak perasan... rupanya dari entri 3 Jan lagi tahun nya kutulis 2002! Kekeke... Mungkin kerana tahun itu satu tahun yang sangat best... so hard to let go? ]

[ Semalam, rancangan (ambil Ida punya quote... hehehe... Ida are u there?)... Rancangannya nak balik awal, tiba-tiba terperangkap dalam gelung-gelung lelabah. To find out more about geng jurnel. Interesting. Rasanya geng jurnel mampu berkembang jauh, sebagai ahlinya saya berbangga dengan usaha ajk geng jernel... mereka benar-benar berusaha, tahniah untuk kalian! ]

 


7 Jan 2003
:: Sonata Musim Salji belum berakhir...

Saat ku merindukan dirimu
Jiwa meronta kau ku damba
Oh gerhanalah seluruh pancaindera

Ku hilang dalam memori cinta
Membakar seluruh jiwa raga
Hanya kau untukku
Kau tiada dua

Bagaikan siang tiada mentari
Bagai malam tiada cahaya purnama
Tanapamu tiada erti hidup berdua
Ke akhir masa kau ku cinta

Bagaikan syuga tanpa bidadari
Kau ibarat hembusan nafas terakhir
Pulanglah sayang usah kau berpaling
Di sini ku pasrah menanti

Dikau bak salju ditiup bayu
Kan rebah di pangkuan bumi
Kuyakini kasih
Restu Illahi

Ku doa kau hadir
Permaisuri mahligaiku
Hidup mati cinta kita bersama

 

 

 

 

listen ::midi [ x ] [ x ] ::mp3 [ x ]
jumpa link ke lagu ni kat web adik ni :) [ x ]

++

:: Simpati...

hati tersentuh pilu
bila mendengar tangisanmu
tapi apalah daya
kita harus berpisah

pertemuan tak dirancang
gugur cinta
bak sekuntum mawar
yang berkembang

lahirlah simpati
lantaran hatiku tak dapat kau miliki
tetapi suratan
telah menentukan
jodoh kita tiada
tabahlah menghadapi dugaan ini...

[ Ini lagu lama... bertajuk Simpati, nyanyian Ramli Sarip. Berkemungkinan besar kalian tidak pernah dengar lagu ni. Iramanya lembut sekali.... sedih sekali. Rasanya ia bersekitaran tahun di mana lagu untuk filem Tsu-Feh Sofia (Kau yang Maha Esa atau Kau Tuhan yang Satu... entah...) atau ia didalam album yang sama.. heh sudah kabur di ingatan... lirik ini pun mungkin tak berapa tepat, sekadar mencatatkan apa yang masih berbaki di minda. Banyak lagu-lagu papa rock yang aku suka. Tak semua lagunya rock kapak, ada juga yang sentimental ballad... macam Scorpions juga. Dan lirik serta melodi yang begitu indah. Sesetengahnya sudah berhabuk dalam simpanan. Kecuali piring hitam Sweet Charity milik Ongah... pun sudah lama tak dimainkan sebab jarumnya patah... Ongah beli baru? ]

Maaf hari ini bicaranya lagu-lagu saja. Otak tepu. Tugasan telah menuntut sebahagian besar ruangan di medula. Insufficient medula oblongata space!


6 Jan 2003
:: . . . tiba-tiba

tiba-tiba didindingi sepi
ke kanan beku
ke kiri sendu

tiba-tiba rindu
bergolak angin ke utara
berhembus ke selatan

tiba-tiba di padang ini
luasnya disempadani bukit-bukau
yang jauh tak terjejak

tiba-tiba sedu sedan
menjadi gerimis
melayukan si mekar kuning

aku ingin pergi dari sini
tak mahu terus
sepi, rindu, di padang yang sedu sedan!

++

4 & 5 Jan:: Dalam enggan yang dalam, rancangan untuk ke Majlis Hari Raya MNasir terpaksa kubatalkan. Seorang teman baru yang juga peminat seniman ini mengeluh halus. Aku faham harapannya... ahhh... moga di lain kesempatan.

Aku terpaksa pulang ke kampung yang kemudiannya ke Jelai, untuk menghadiri kenduri mak cik (adik arwah abah) yang akan ke tanah suci, seperti yang kukatakan dulu. Kakak dan abang juga balik... penuh rumah mak. Selepas mahgrib kami bertolak, jam 9 lebih kami sampai. Gembira bertemu sanak saudara, kenduri-kendara sebeginilah kesempatan bertemu. Alhamdulillah... dalam satu sudut yang lain... aku rasional kali ini. Bertemu jiran sekampung yang telah lama berhijrah ke tempat lain... juga di kenduri ini. Bertemu adik beradik Pak Tih (suami mak cik). Sepupu-sepupu... seronoknya kenduri sebegini!

Dalam perjalanan tadi... sms dari teman yang telah sempat hadir ke majlis hari raya itu sungguh-sungguh kucemburui! Teringat suasananya di NTV7 dan Hotel Singgahsana... ahhh... semoga ada kesempatan lain... semoga ada...

Di kenduri mak cik... kami di hidangkan dengan juadah yang betul-betul menarik pada pendapatku. Masak lemak cili api ayam dengan pelepah keladi (aku makan satu saja... kali pertama percubaan merasanya walaupun seringkali terjumpa ia dimasak asam pedas). Kemudian masak lemak cili api siput sedut dengan sayur rebung! Wah... aku belum pernah menghadiri kenduri yang menyediakan menu ini. Kemudian ada sayur labu dan asam pedas ikan.

Tidak aku nafikan aku suka siput sedut, memang sedap, tapi jangan fikir dua kali dan jangan tengok!!! Bahaya kalau nampak fizikalnya. Jangan berani-berani nak bayangkan pun...hehehehe... Selalunya di kampung kami, siput sedutnya lebih besar samada ia berbentuk bulat yang nenek panggil 'kitang' atau sejenis lagi panjang bewarna hitam tidak bercorak. Isinya lebih kenyal dan lebih sedap. Yang mak cik buat gulai itu spesis siput yang selalu dijual di pasar tani atau pasar biasa. Jika difikir-fikir tentu mak cik beli dalam kuantiti yang banyak... untuk kenduri dan untuk jemputan seramai itu. Unik idea ini, atau mungkin sudah jadi kebiasaan mereka di situ.

Kami berbual-bual lama.... Ongah dan abang ipar di atas rumah bersama sepupu-sepupu lelaki yang lain... tentu ada topik menarik, hingga berderai-derai ketawa mereka. Sementara aku, mak, Along, kakak ipar dan anak-anak buah yang lain di dapur berbual dengan mak cik. Riuh juga rumah mak cik dengan suara orang berbual diselang seli tangisan si kecil.

Ingat 'cucu' yang aku ceritakan dulu? Ya... nama dia Siti... Siti dah buat aku jadi nenek, dan si Pian (anak bongsu abangku yang berumur 4 tahun) tak pasal-pasal jadi pak cik! Mereka berdua sebaya. Bila Siti dengan keletahnya bercerita denganku... sambil melayan dia melukis gambar-gambar... Pian datang.... dia dengan fesyen lelaki mithali malam tu, berbaju melayu sepasang dan berkopiah... dia bertanya "Usu... dia cakap apa tu?" kesian berkerut dahi Pian. Siti cakap bahasa negeri pekat! Aku panggil Pian duduk di ribaku... tapi dia tak mahu. Mungkin dia pun nak tunjuk macho dengan 'mak cik' kecilnya itu... orang lelaki tak duduk di riba??? Esoknya dapat juga kurangkul Pian dan berpesan dia kena belajar banyak bahasa, bahasa negori dan bahasa kedah. Dia angguk-angguk macam paham, tapi aku rasa dia boleh paham.

Mak cik kuhampiri, sengaja aku duduk di sebelahnya. Dan sewaktu ingin balik kami berpelukkan erat, ada air hangat bernaung dipelopak mataku, janganlah gugur... Esok mak cik akan berangkat, semoga dia mendapat mengerjakan ibadat dengan kusyuk dan tawaduk, semoga dia akan sehat-sehat sahaja sepanjang di sana, semoga dia dapat haji yang sempurna. Semoga mak cik selamat kembali ke tanah air.

Kami sampai kerumah mak awal pagi... lebih kurang 2.30. Esoknya Along balik awal sebab anaknya nak balik asrama. Aku balik lepas makan tengahari... itu pun sudah hampir pukul 4 petang. Yeay..yeay... ongah tolong baiki walkman aku yang dah mula buat hal... walaupun tak sembuh sepenuhnya sekurang-kurangnya selesa aku nak dengar. Mulanya aku ingin tumpang ongah sampai Seremban saja dan naik komuter ke KL. Tapi dia dah membelok ke Senawang. Aku naik lrt dari rumah dia lah... getus hatiku... tapi kemudiannya aku sudah terlelap. Terjaga saja sudah di litrak... hmmm... dia nak hantar aku balik sampai rumah rupanya. Weee weee... best! Sayang Ongah!!!

Sampai di rumah, kereta Yah masih ada di situ, sah dia belum balik lagi... dan tentu sempat jumpa lagi. Yah balik pagi tadi... aku pun tak berapa sedar. Mungkin awal betul dia keluar tadi.

Dan hari ini... selamat ke sekolah semula untuk adik-adik yang bersekolah, pada mak bapak yang sibuk ke sekolah juga berhati-hati di jalan raya, pada guru-guru... Ida, Senah, Ipah, Ummi, Minah, Imuih, Ina Napih, siapa lagi haa kawan aku yang men-cikgu-kan diri? Selamat kembali ke sekolah....


3 Jan 2003
:: You spoil the brooth...

You make me sick by forcing me! Pantang aku kena paksa, dan aku tak akan tolerate! Dah kata tak nak... tak nak lah... ish! I don't like feeling messy like this. People sometime refuse to understand or they refuse to open up their mind to understand... like what happend to me now.

Aku penat, dan nak tak nak esok kena balik kampung juga, sebab mak cik nak ke tanah suci. Mak pula request macam-macam. Rasanya aku tak kisah, tapi bila dalam penat-penat macam ni, kemudian macam-macam kena commit, aku jadi biols!!!

Ingatnya hujung minggu ni aku nak rehat, so tired of running here and there. Nampaknya tinggal angan saja lah. Sigh~ aku tak suka mengeluh... tapi itulah yang aku buat sekarang. Harap-harap rasa-rasa tak sedap ini akan hilang sebelum petang.

++

"Together again
It would feel so good to be
In your arms
Where all my journeys end
If you can make a promise
If it's one that you can keep
I vow to come for you
If you wait for me..."

Aku suka lagu ini. Melodinya sungguh perlahan dan mengasyikkan, tambahan pula liriknya agak kuat.

Aku suka lagu-lagu Tracy Chapman. Banyak yang aku suka... mungkin semua kut. Ianya lain, ada identiti sendiri. Dan dia menulis sendiri lagu dan lirik kebanyakkan lagu-lagu yang dinyanyikannya.

Kalian boleh dengar lagu ni dari Kazaa ke... atau search lah dari mana-mana. Tapi kat Kazaa memang ada.

Mungkin tak ramai yang suka musik dia, tapi aku suka. Entah lah, kadang-kadang aku rasa lagu-lagu dia cooling. Aku dah ceritakan dulu, macam mana mulanya aku suka lagu-lagu dia ni.

Tapi aku bengang satu je ni, aku nak lagu You're the one tu, bila download lagu lain yang keluar... aku dah lah geram geram ni... kang habis semua aku gigit kang.... ni gigi dah tajam-tajam ni... grrr... grrrrr...

:: The Promise - Tracy Chapman

If you wait for me
then I'll come for you
Although I've traveled far
I always hold a place for you in my heart

If you think of me
If you miss me once in awhile
Then I'll return to you
I'll return and fill that space in your heart

Remembering
Your touch
Your kiss
Your warm embrace
I'll find my way back to you
If you'll be waiting

If you dream of me
Like I dream of you
In a place that's warm and dark
In a place where I can feel
The beating of your heart

I've longed for you
And I have desired
To see your face your smile
To be with you wherever you are

Together again
It would feel so good to be
In your arms
Where all my journeys end
If you can make a promise
If it's one that you can keep
I vow to come for you
If you wait for me

And say you'll hold
A place for me
In your heart.

++

2.30pm:: Alhamdulillah... rasa tak sedap sudah hilang... malas nak fikir lagi... aku ambil yang elok sahaja. Selamat berhujung minggu semua.

++

Fellowship of the RingFellowship of the Ring TwoTowersTwoTowers

6.17pm:: Aku mabuk LOTR! Last nite sempat pergi menonton cerita ini. Memang best. Tapi seperti Fellowship (gambar atas) dulu lebih best? Entah lah... tapi lagu tema dia memang tak best... Enya juga yang best... May it be... sesuai sungguh dengan cerita serta watak-watak dalam cerita tu. Hehehe... aku tak tau nak cerita lebih-lebih... yang pastinya aku suka cerita tu... nanti nak cari CD buat koleksi...

Two Towers


2 Jan 2003
:: Kerana d i a ...

Pertama kali kenal, ia masih di dada akhbar, seorang teman rapat (Norchet Nusantara) berlari-lari anak sambil membawa akhbar dua tiga hari lepas.

"Aku rasa kau mungkin suka ini..." dia menyuakan akhbar yang separuh lusuh yang telah diselak puluhan tangan.

"Inilah yang aku cakap dekat kau hari tu..." jari-jari runcing putih kuning itu mengetuk-ngetuk kolum yang dimaksudkan.

"Aku rasa aku nak beli" sambungnya lagi, aku membaca satu persatu ulasan yang ada di kolum itu. Hati bertambah tertarik. Beberapa hari sebelumnya dia telah memberitahuku tentang satu ulasan. Dan entah bagaimana dia merasakan ianya 'sesuai' dengan jiwaku. Ahh... bukan sehari dia kenal aku... sudah tentu dia tahu kegemaranku... dan sudah beberapa puisi lapuk kuberi baca padanya.

"Kalau kau beli, bagi aku pinjam... boleh?" wajah bersihnya aku amati dalam-dalam. Waktu itu RM6.00 satu jumlah yang besar padaku. Jarang sekali wang di tangan menjangkau jumlah itu, kalau ada pun, banyak lagi keperluan lain yang punya prioriti tinggi.

"Tengoklah, kalau aku jadi beli nanti, aku bawak balik hostellah..." begitu janji seorang sahabat. Aku masih ingat begitulah perbualan kami di verandah asrama, berhampiran rumah warden. Ulasan itu kubaca berkali-kali. Sinopsis ringkasnya sudah menggamit-gamit tangkai rasa ingin tahu kesudahannya.

Tidak lama selepas itu, kedai buku Munarwah kukunjungi dalam perjalanan balik dari sekolah. Kedai ini banyak menjual buku-buku keluaran DBP. Melelong-lelong di rak pameran, mataku belum menyapa buku yang dimaksudkan. Aku bertanya pula di kaunter pembayaran. Kakak itu berkerut-kerut dahinya, mungkin dia tidak pernah dengar tajuk buku yang kucari, apatah lagi lain sekali bunyinya. Akhbar renyuk kukeluarkan dari beg sekolah biru yang labuh, (beg kain labuh menjadi kegemaran budak sekolah masa itu) kuhulurkan padanya, sambil menunjukkan kolum yang aku maksudkan. Dia mengangguk-angguk.

"Hmmm.... nanti minggu depan datang ya, minggu depan ada rasanya." jaminan kakak kedai buku itu seraya memulangkan akhbar keronyok tadi. Baru keluar, belum sampai lagi ke kedai rupanya. Aku angguk-angguk sambil dalam kepala terus berfikir... mana aku nak cari RM6.00 itu!

Kesempatan outing, aku pergi ke pejabat Along, merengek-rengek minta dia beri RM6.00 untuk beli buku itu. Soal selidiknya panjang, bukan senang RM6.00 itu berpindah tangan. Tapi akhirnya dapat juga.... sayang Along!

Minggu depan terasa lambat, belum pun sampai hari yang dijanjikan, aku selalu hilir mudik di kedai yang sama. Kakak tu nampak kesungguhanku, sampai dia pun naik pelik... agaknya. Duit yang Along beri kusimpan elok-elok takut hilang. Aku pernah sekali merasa bahana beg duit dicuri orang, lebih meriah masa itu aku betul-betul kaya... ada RM20 di dalamnya!

Akhirnya aku dapat juga memiliki buku itu - Permata Aurorius! Tulisan anak kepada sasterawan negara Abdullah Hussain. Berapa puluh kali ulang baca aku sudah lupa. Tapi ini memang sesuatu yang baru bagiku. Aku tidak pernah membaca tulisan sebegitu. Tulisan yang memukau. Tulisan yang membawa seluruh keindahan alam, ke wajah seorang wanita bernama Laira. Tulisan yang membawa seluruh kegelapan malam dalam ketakutan. Tulisan yang membawa seluruh cahaya menjadi harapan. Tulisan yang menjadikan alam kelihatan begitu indah dilihat dari berbagai sudut. Deskripsi yang begitu berbeza dan digarap dalam bahasa yang sungguh indah sekali. Antara nyata dan ilusi, antara maya dan realiti.

Ia sudah ada di hatiku, lama sebelum kemunculan Lord of the Rings, ia sudah menjadi satu inspirasi dan the most talked about book among my closest friends. Walaupun tidak ramai kawan-kawan yang suka membaca tulisan yang sebegitu, aku masih punya kawan yang boleh diajak berbincang tentangnya. Langsung, ia menjadi pemangkin untuk aku terus menulis-nulis, walaupun hasilnya tidak pernah pasti. Anganku.... suatu hari aku juga ingin menulis seperti itu....

Sastera agak kabur padaku, kerana berada dalam aliran sains. Pada masa itu aku tidak tahu pun tulisan sebegitu adalah rentak-rentak sastera melayu. Segalanya begitu memukau, hinggakan terbawa-bawa dalam bicara, dan bicara remaja semuanya kami codingkan dengan bahasa aurora... teringat Dillah... sahabat yang sama-sama berkongsi imaginasi... semasa dia belajar menjahit selepas habis sekolah...

Kesemua buku itu dapat kumiliki, dengan bermulut manis pada Along atau pada mak. Ataupun kukumpulkan wang saku sedikit-sedikit. Dan aku bangga menjadi salah seorang yang menyimpan semua koleksi cerita-cerita Artakusiad itu.

Beberapa tahun selepas itu di PTAR 1, aku jumpa buku-buku itu di rak perpustakaan, walaupun tidak semua koleksinya berada di situ. Dan di ruang cyber ia jadi perbualan... wah seronoknya... rupanya ramai yang suka cerita-cerita itu. Waktu itu aku sudah pun menggunakan nick 'elaira'. Kebanyakkan mereka yang membaca buku-buku itu adalah pelajar UTM. Mungkin perpustakaan di sana banyak menyimpan buku-buku ini.

Rentetan cerita ini sangat menarik, sukar untuk kugambarkan daerahnya, sukar untuk kusampaikan asyiknya... tapi ia sekadar di situ... enggan tamat dalam waktu, enggan mekar menjadi buku. Dan aku setia menanti dalam waktu, barang ada belas penulisnya, untuk menyambung cerita itu lagi.

Aku terus-terusan menulis... secebis... sebaris... bahasa melayu... bahasa inggeris (yang semestinya lintang pukang nahunya). Entah... aku memang suka menulis, walaupun tidak ada gaya. Dari tingkatan awal pun aku sudah punya dairi... jadinya aku sudah mula menulis dengan bahasa-bahasa biasa... bahasa pasar dan campur-campur. Bahasa remaja masa itu. Dan menulis atas request seorang sahabat yang menjadi editor sebuah majalah... aku tulis sahaja, cuma beri tunjuk pada dia, dia minta aku buat sampai lapan siri... aku bawa balik ubah sana sini sambung sana sini, dan tak pernah beri pada dia lagi... :D

Dan hari ini, bila membaca di Bluehikari, empunyanya ingin bertemu (atau sudah bertemu) penulis buku-buku Saga Artakusiad, Ahmad Patria Abdullah... aku teringat kembali semua ini. Itulah permulaannya, itulah picunya, itulah lorongnya, itulah pendorongnya.... segalanya bermula... kerana d i a ...

++

Semalam 1 Jan 2003. Terdahulu aku telah menjemput anggota serta bekas anggota Pesawat 21-4-6 ke rumah. Bukan rumah terbuka, lebih kepada get together. Pesanku supaya mereka sampai seawal yang boleh. Pagi-pagi lagi aku masak-masak... 11.30 pagi siap... Aku masak awal, supaya nanti boleh duduk dan sembang-sembang dengan mereka. Tak sabarnya nak jumpa, lama sungguh tak bersua muka, rindu rasanya ingin berkonsi cerita dan jenaka.

Sepanjang dua tahun lebih pengajian aku tinggal dengan mereka, banyak sungguh kenangan. Bila kuhubungi, mereka sudah pun sampai ke stesyen lrt yang berdekatan. Sebentar itu mereka sudah pun buat iklan ubat gigi di depan pintu rumahku.... wahhh... aku lompat-lompat gembira bertemu mereka semula... walaupun ada yang tidak dapat serta.

Jadinya kita makan-makan, sembang-sembang, cerita terkini hiburan sensasi, gelak ketawa... cerita baru cerita lama... cerita tiwi cerita filem... cerita melayu cerita latin... best! Dan aku rasa cooktail aku menjadik... sebab lepas pekena cooktail tu semua nampak high jer...kekekkeke

Terima kasih pada Cik Ja yang bawak cekelet tu, pada Lily yang bawak beskot raya edisi lepas raya (baru buat sebelum datang)... pada Shila yang derma CD-CD tu, pada Ifa yang bawak kuih raya paling unik pernah aku lihat dan makan... beskut tembikai yang cantik tu, pada Cik Mah, pada Imah dan suami, dan pada Shima yang tak sempat hadir kerana urusan pendaftaran pelajar-pelajarnya, diharap kita semua boleh berkumpul dan jumpa lagi di masa akan datang. Juga pada Nett dan Lin anggota Pesawat 404.

Terima kasih atas masa kalian, aku benar-benar gembira, terasa sekejap saja sudah pukul 7 malam.... dan kalian menuju pulang. Aku dan Nana menghantar Cik Ja pulang... dekat rupanya kita ya... Selepas itu kami ke kedai cermin mata... Nana nak buat spek baru. Dan... aku terpekenan dengan satu frame tu... nasib baik aku tak jadi ambil... kalau tidak...ish... tapi cantik betullah... ish...

Dan... bila aku balik rumah, Citah sudah lama tunggu depan pintu, rasanya dekat setengah jam dia tunggu, kesian Citah.... so sorry... Cina kedai cermin mata tu lambat sangat... nak buat macam mana. Rupanya Citah nak hantarkan seplastik besar jambu air yang dia bawa dari kampung... jambu yang aku dok tengadah masa hari raya tu... dah masak... best!

Nasib baik semua makanan masih ada, dan kita makan sama-sama, roomate aku yang tak sihat tu pun aku ajak makan sekali... aaiippp... makan... nanti boleh makan ubat! Dan cooktail tu jugak buat kami high.... kuyu jer mata Citah sewaktu melangkah pulang... sampai tertinggal payung... haa... itu sudah bagus... nanti dia boleh datang lagi... hehehehe... thanks Citah with all the trouble kau hantar jugak jambu tu kat aku...

Terima kasih untuk semua orang yang membuatku gembira semalam, minta maaf jika layanan kurang memuaskan, nanti-nanti aku upgrade hospital aku ya...

++

Untuk kalian yang tidak ke udara gambar yang aku tampal di gesbuk-gesbuk tu, aku minta maaf tak tau lah kenapa ya, kejap ada kejap tak ada.... ini lah gambarnya... rasanya dia muncul ikut mood kut... hehehhe...

 

[ Okt ' 02 ] [ Nov ' 02 ] [ Dec ' 02 ]

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...