~ T h e   m y t h   i n   t h e   h a z e ~   
P u t e r i  E l a i r a  E l i z a   

[ elaira ]   [ taryusis ]   [ arianur ]   [ irionel ]   [ erikas ]  

Saya akan cuba mengisi ruang ini dengan hasil karya yang tidak seberapa, yang ingin saya kongsikan bersama kalian. Ilham tidak lahir sepanjang masa, dan telah lama saya menidakkan bicara-bicara yang selalu meluncur laju di minda walau di mana saya berada lantaran kesibukkan, bidang tugas yang berlainan juga merasakan ianya tidak akan ada yang menghargai (kerana saya tidak pernah merasakan susunan patah perkataan begini digemari oleh sesiapa pun). Berbeza kemudiannya apabila saya mula mengenali Geng Jurnal. Saya melihat pelbagai bentuk penulisan (yang kebanyakkannya mengongsi kisah hidup mereka), saya tertarik hati, dan catatan saya ada yang mendapat perhatian, walaupun bukan dalam jumlah yang besar tetapi cukup untuk mengheret saya untuk menyertai kalian juga. Terima kasih kerana ruang ini.

Saya lebih suka menulis puisi, kerana ianya ringkas dan lebih cepat siap, jika dibandingkan dengan cerita pendek atau pun novel. Ada juga saya menulis dalam bentuk itu, tetapi rasanya belum masanya saya bersedia untuk mengongsikannya bersama kalian, insyaAllah di masa akan datang.

Sebahagian besar puisi saya tidak bertajuk (mungkin akan diberi kemudian). Saya tidak ada alasan tentang itu.

Elaira - 22 Oktober 2002


Menitilah resah dari penjuru kepenjuru
halilintar hitam sudah datang
menjamu nafsu dosa-dosa
tajam menghiris mengutip ribu-ribu nyawa
mata kita kerut-kerut menidakkan

debu-debu lesu bertempiaran
tiada lagi mukim untuk dihuni
sepi bersatu sunyi
sunyi berbuah ratap ngilu panjang-panjang
senyum bukan hiasan halaman

batuk-batuk pedih mengalirkan darah
darah sudah jadi rumput
rumput sudah jadi nasi
nasi TIDAK ADA DI SINI!!!

Sebak jiwa berpintal resah
lubuk hitam bernanar pekat
hatiku kelat bercanda gundah
ibu muda matinya tak sempat berpesan
anaknya gigil merangkak hari

(dan airmataku gugur bersatu dibantal riba)

bangsa tidak bertuan
jari-jari hitam memicit nafas
menutup mata meledak jantung
Tuhan halanglah jembalang neraka
dari menghirup nyawa tak berdosa

14/7/02 11.35 pagi KJ
-dedikasi untuk saudara Afghanistan


Dalam kelam sebegini
kalau adapun belas neon di luar
menujah warkah buat kekasih

Dalam kelam sebegini
apa sangatlah goresanku
sekadar mengheret sebuah rindu

Dalam kelam sebegini
jangan tertawakan
aku memang tak punya hala tuju
warkah ku jua tak ada penerimanya
cuma dalam waktu-waktu terkini
aku pingin masa lalu
jadi esok atau lusa!

17/7/02 12.25am


Semalam telah menjadi sejarah
daun-daun rindu terpatri di situ
dada penuh bunga
wanginya memecah cakerawala
memancar pancur kasih
menyubur setaman cinta

Semalam telah jadi kenangan
duri-duri gaung kosong
telah gugur dari urat jiwa.

8/8/02 10.57pm KJ


dalam wangi-wangi senja yang seketika
kasih jadi mekar… berpadu
ruang sudah hampir
ruang sudah terisi
jika dulu luasnya berbatu-batu
hari ini jaraknya hanya kau dan aku
ayuh menarilah kita dalam iramanya
dalam lenggok pucuk-pucuk api
dalam jelingan bintang-bintang manja
dalam kelus angin-angin hangat
menambat penjuru ke penjuru
di situ kau dan aku

berjejak tidak berpijak
membelai tanpa menggapai
senyum meleret meniti
dari bibirmu ke bibirku
dari bibirku ke bibirmu
merah warna semangat
biru warna kasih
hijau dalam keramat
dari kepahlawananmu
ke singgahsanaku…
dari kotamu ke rimbaku
di suatu ruang waktu… masa bersatu…

9/8/02 2.00am KJ


tika mata mengadu kantuk bersenandung
embun nipis melenting di atap
dini hari sudah bertamu
di pembaringan fikiran mundar-mandir

angin di luar menguak langsir
bulan sabit bersenandung sayu
ada irama bukan lagu
ada gurindam tiada sabdu

dari ruang serba membahang ini
mencongak-congak aturan esok
tari rimba batu menghimpit hati
mencengkam sanubari
letih lemas di hujung hari
mengejar perjuangan tinggi-tinggi
menjejak awan menggapai langit
menyusur azam mencari realiti
bertatih berlari mencari rezeki

tika lena baru bertamu
mimpi-mimpi enak enggan bertandang
bulan sabit semakin kerdil di dada malam
pungguk pun tidak ada di cemara
gusar jiwa telah menghalaunya pergi

belum pun nyenyak mengungsi
ayam sudah kokok-kokokan
ayuh… sambung semula peredaran alam.

11/9/02


Bicara Soal Hati III

melintas dari penjuru ke penjuru
mencari ruang buat berteduh
udara yang nyaman pohon yang rendang

tersasar rupanya aku di sini
mengharap teguh yang lama
panas menjengah tanpa dipinta
perit kulit... bertahan jua
barang sekejap seketika

mengharap manis layu hati
mengharap kasih berjudi hati

tersasar rupanya aku di sini
tempat berteduh milik orang
maaf aku tidak tahu
hatiku buta melulu
pingin sejahtera seperti dulu

tanyalah kemana arahnya
penjuru ke penjuru bukan taklukkan
bukan jua tembok harapan
adanya cinta menjadi nisan
adanya kasih menjadi kafan

terbanglah dari penjuru kepenjuru
mencari pintu
jendela hati
harapnya kali ini usahlah tersasar lagi.

18/9/02 12.10am


Lelah

sudah longgar tulang belulang
otot pautan seperti mengecut
pedihnya membakar waras

wajah tidak senyum lagi
keluhan dari tadi menari-nari
petang yang sejuk dari hujan
sedikit pun tidak melegakan

berdiri di atas jalan pulang
peluh hamis mencekik nyawa
adatlah itu namanya
… aku tidak punya kereta
tumpangan pesawat leluncur awam
tanpa pemandu.

Di rumah belum usai resah
perut kosong dari pagi
di isi siaran tv asing
di antaranya keluh mengelus lagi

malamnya tidak tamat awal
paginya tidak bermula lewat
mengusung kehidupan di kota debu
memanjat puncak-puncak rezeki

aduh lelahnya di sini
habuknya hitam tidak terperi
durinya tajam mencetuskan nanar
perjuangan ini harus di sini
tawaran yang bisu tidak berbaki
sementara muda… tak apalah lelah
di lewat usia biarlah jadi memori

aduh… lelahnya di sini.

18/9/02 10.35pm


aduhai dimanalah aku ingin beradu
sebak malam menanggung rindu
rindu tidak bertangkai
tangkai tidak berjinjing
kasih tidak bermukim
terbang bertaburan menjadi pusara

aduhai dimanalah aku ingin beradu
jika siang tempiasnya tajam-tajam
tika malam pula embunnya dingin salju
menongkah ketentuan bukan maksud
ia bersebut pengertian dan pengorbanan
lalu hati bertaburan jadi pusara

aduhai dimanalah aku ingin beradu
jalannya kabur-kabur
lintuk lalang jadi onak
manis bayu jadi kecubung
anginnya panas meruap-ruap
ruangnya berbatu sempit-sempit
berkaca dimata bersatu dihujung lengan
berguguran menjadi pusara

aduhai dimanalah aku ingin beradu...

140602:3.28pm


akan datang [ koleksi dari sumbangan ]

this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...