~  m y t h s   i n   t h e   h a z e ~ 
P u t e r i  E l a i r a  E l i z a 

[ secangkir madu ]    [ elaira ]   [ taryusis ]   [ arianur ]   [ irionel ]   [ erikas ]  

30 April 2003
:: tinggallah...

...
Dengan suara yang syahdu
Dapat kau lukis hatiku
Keindahan mimpi-mimpimu

Apakan benar cinta berbunga
Harum di dalam jambangan jiwa
Sehingga ku asyik terlena
Olehnya...

Rindu berlarutan
Mimpi berpanjangan
Namun belum ada kenyataan
Mahligai masih lagi
Terapung di awangan
Dalam madah
Seloka cinta

...
Biar kita beralas adat
Demi menjaga bangsa berdaulat
Agar kita dapat syafa'at
Di akhirat

||:.

Kalau hendak gembira, usahlah meminta. Sesuatu yang pelengkapnya bukan pada diri kita adalah terlalu subjektif. Dan semesti ianya bukan satu kepastian. Mungkin selama ini aku terlalu bergantung kepada pelengkap, justeru bila tidak ada, aku jadi gagal mengawal keadaan. Jika selama itu aku mengharapkan sokongan, rasanya sudah tiba masanya hanya aku dan bicara dalam diri sahaja yang akan membincangkan. Usah rasa sendiri, kata-kata itu banyak, kau tidak akan sampai rasa sendiri.

Menjelang esok, pejap-pejap semangat, usah bergantung harap pada kegembiraan yang terhasil dari pelengkap. Engkau jua mampu untuk gembira dan ceria, tentunya dengan olahan persekitaran yang baik. Ahh... nescaya tidak sempat untuk fikirkan yang bukan-bukan.

Yang paling hampir dengan aku adalah aku, dan kami datang bersama. Tidak terpisah hingga dicabut nyawa dari jasadnya, sehingga itu teruslah berkata-kata.

||:.

"Kenapa perlu dipinjam tongkat, untuk kaki yang tempang,
sedangkan kau sudah ada berpuluh tongkat yang di simpan di belakang,
Kaki kau tidak tempang, tapi perlukan banyak perhatian dan kasih sayang,
Kau mampu berlari dengan kaki 'tempang' kau, tapi kau tidak menyedarinya,
Kau tidak perlu meminjam apa-apa, kerana kau mempunyai segala-galanya,
Kau harus mencari dan memahami, segalanya ada di depan mata."

[CT Musafir, 29 Apr 2003]

Terima kasih untuk CT, bait-bait yang meniupkan semangat ke dalam diri. Terkedu diri dibadai bait-bait ayat ini. Ada masa kita longlai, ada masanya kita alpa, ada masanya kita merasakan segala bentuk kekurangan yang teramat itu adalah milik kita saja-saja... dan di masa-masa itu, kita perlu digoncang bahu dan diingatkan... ya... aku tahu.... dengan izinNya aku mampu berlari dengan kaki 'tempang' aku ini, cumanya aku harus teliti mengamati dan memahami.... apa yang Tuhan titipkan untuk aku dalam sebuah kehidupan sesingkat ini.

||:.

Sebagai mengakhiri bulan penuh dugaan dan gejolak ini, aku ingin memohon seribu kemaafan dari kalian semua, tidak kira samada kita telah kenal lama, bertemu sekali dua, atau hanya di alam cyber... atas semua keterlanjuran bicara dan gurauan yang mencalar rasa.

Terima kasih sahabat semua, kerana kesudian menggoncang bahu dan mengingatkan. Semoga lazuardi senja ini membawa pergi semua yang berdebu dan kabur, membawa pergi semua yang telah lama abadi dalam lipatan masa, dan selak fajar subuh nanti membawa haruman kudus dari langit jingga menitipkan aku untaian pelajaran baru yang harus kuterima dengan hati yang terbuka.


29 April 2003
:: pinjamkan aku...

Pinjamkan aku,
sebatang tongkat
sehelai selendang
agar...
tidak tempang aku berjalan
tidak sejuk di waktu malam.

Pinjamkan aku,
sekuntum senyum manismu
selarik derai tawamu
agar...
lenyap kerut-kerut di dahiku
lenyap garis-garis duka di wajahku.

Pinjamkan aku,
sedikit dari ceria
yang memerahkan pipi munggilmu
agar...
terwarna hatiku yang layu
terlukis percikkan damai seperti dahulu.

Pinjamkan aku,
irama indah karangan hatimu
irama merdu nyanyian kalbumu
agar nanti...
terhibur hatiku yang sayu
terubat jiwaku yang beku.

Pinjamkanlah aku
sekelumit bahagia
yang merona harimu.

290403:11.30am

 

||:.

Sudah lama tidak mendengar alurnan 'Afternoon' dari site Rudy... hari ini aku biarkan sahaja ia di belakang aplikasi-aplikasi kerjaku. Aku ingin meminjam ketenangan irama ini. Bolehkan Rudy?

Aku benar-benar ingin tenang dan terkawal menjelang bulan Mei nanti. Aku benar-benar inginkan kekuatan kembali. Tak mahu 'weng' dan buat kerja bodo lagi. Itu doaku. Kerana sikapku bukannya 'weng' melulu dan membiarkan sahaja perkara negatif bertamu dan bermastautin.

Ya... sarat sungguh harapan yang kutugukan menjelang 1 Mei ini... Aku tak mahu lagi kerut-kerut di dahi menghiasi hari-hariku. Kali ini aku ingin sekali melalukan sesuatu dengan bijak dan berfikir panjang, above all to be in control!

Walaupun 'hajat' ini agak besar... tapi aku percaya, aku mampu lakukannya... seperti dulu. Kalian doakan agar hanya bahasa-bahasa ceria sahaja yang akan terlontar di sini. Hanya senyum dan derai tawa menyulam kemanisan mentari Mei.

Begitu jua harapanku untuk bakal pengantin baru GeJu, Kaezrin... yang akan meniti mahligai bahagia tanggal 17 Mei nanti. Selamat pengantin baru Kaezrin, semoga berbahgia ke anak cucu. Aminnn....

||:.

Yeayyy.... rumah kita dah siap.... erk... berjiran ngan Mie rupanya.... haa, mie... kalau menjerit tu jgn kekuat sampai pecah kepala... kang aku selaku jiran ngko gak yang susah... hospital blom siap lagi ni...kekkeke... blah blakang pulak rumah Rianur, kat blakang mah Mie dan sebelah kanan rumah Rianur rumah Ummunaf. Assalamualaikum.... semua jiran baru. Eh! Kat depan sebelah kanan rumah Fajar ngan Nett laaa....! Assalamualaikum Nett... Fajar... :D... haaa... ada orang tu kalau buat kek lapis tu hantar-hantar ler kat jiran depan tu yea... Untuk Nett.... kalau lalu kat seblah rumah aku tu, jangan laa tekan minyak kekuat.... bawak moto tu hati-hati hospital belum dibina lagi... :E Untuk jiran depan rumah Rasanubari dan Hijz juga Ummie_amshar.... Assalamualaikum.... nanti kalau kita lambai-lambai kat balkoni jangan buat dek je ya.... kang malu laaa pulak kita!

Eiii.... seronoknya ada jiran-jiran semua kat Parcel 2, SVE! Nanti kita buat kenduri datang tau.... korang kena datang awal-awal tolong aku masak.... tak kira... tolong jugak... kekeke....

Terima kasih untuk pemaju kawasan perumahan SVE, Parcel 2, Cik Khairusy....


25 April 2003
:: semoga aku mengerti...

Kebelakangan ini banyak sungguh perkara bodoh yang aku lakukan. Semestinya ia membuat aku sedih. Seluruh permasalahan ini adalah berkenaan kehilangan data dan fail. Bukan baru menggunakannya sudah bertahun, dulu jarang sekali berlaku, tapi ini sudah dua kali seminggu! Too bad...

Pagi ini sahaja aku sudah hilangkan 9 file imej. Mujur bukan untuk kerja. Hati boleh dipujuk, tapi terkilannya panjang berjela enggan melepaskan kedut-kedut duka yang telah bersarang di perasaan semenjak ianya terjadi. Dan semestinya aku sedih sekali. Aku rasa semenjak kebelakangan ini, aku kurang konsentrasi dan tergesa-gesa. Kenapa aku jadi begitu kurang peka? Dan kejadian berturut-turut ini seperti memberitahuku sesuatu... entah lah...

Rasanya... semua pun Rahmat Tuhan... ada sebab musabab dan pengajaran setiap sesuatu itu terjadi. Aku telah fikirkan, dan setengah dari peroalan-persoalan itu... ada jawapannya. Sesungguhnya Tuhan itu maha kaya... Subhanallah... jika ini pengajaran yang ingin kau sampaikan... aku redha. Aku pun selalu berkata pada kawan-kawan:

"Kadang-kadang pengajaran dari Tuhan yang didatangkan secara semulajadi ini, mahal harganya... melebihi nilai wang ringgit dan harta benda. Ianya pun satu dugaan untuk kita, sesabar mana kita menghadapi semuanya. Menduga hati, ketabahan dan meransang pemikiran untuk kita bertambah matang menghadapi hari-hari di dunia yang fana ini. Kalau kita fikirkan dan kalau diizinkanNya, maka setelah itu nanti, kita akan bertemu keindahan dari kepahitan yang kita lalui itu."

Dan Yah juga ada berpesan padaku, katanya:

"Tuhan beri dugaan dan ujian pada orang yang mampu menghadapinya, Tuhan tidak akan beri sesuatu melebihi kemampuan orang tersebut."

Aku setuju dengan pendapat Yah... kerana itu Allah s.w.t kurniakan setiap manusia itu dugaan yang berbeza-beza. Tuhan sentiasa berbelas kasihan terhadap umatNya. Kerana kasih sayangNya itulah kita masih bernafas... walau jalan mana sekalipun yang terpaksa kita lalui.

Maaf aku mengadu di sini. Sekurang-kurangnya... lega sedikit kecamuk ini. Mungkin kalian punya doa untuk ketabahan menghadapi pelajaran-pelajaran ini... boleh kongsikan denganku? Mungkin Toksik ada doa sebegini untuk disedekahkan? :)

Alhamdulillah.... terasa indahnya... dan aku ingin meneruskan tugasan-tugasan yang telah aku rancang dari semalam... Syukur Tuhan atas RahmatMu di pagi hari mulia ini. Dan semoga kalian di luar sana juga berada di dalam kesejahteraan dan dalam lindungan dan rahmat Allah senantiasa.... aminnn...


24 April 2003
:: Di seberang sana, di seberang sini

Di seberang sana
seorang wanita tanpa penglihatan
dengan tongkat teman setia
mempercepatkan langkah
mengelak hujan yang menggila.

Di seberang sini
seorang wanita sempurna penglihatannya
terurus pakaiannya
dengan payung peneduh kepala
berdiri di tengah hujan yang menggila.

kalau pun basah tidak mengapa
pandangan yang sempurna
telah mencacatkan hatinya
langkah yang teratur
telah menempangkan perasaannya
pakaian yang terurus
telah mengasingkan dirinya

sayulah peribadinya dalam hujan
air matanya lah itu yang turun dari langit
bentak tempik hatinya lah itu
yang bergema ke seluruh maya.

Di seberang sana
wanita tanpa penglihatan berteduh
selesa...,

Di seberang sini
wanita sempurna penglihatan
menapak di lopak-lopak duka.

290303:BandarTasikSelatan

||:.

# aku tensyen keje hari ni!!! Tulunnnnnn....


23 April 2003
:: Cerita pagi dari utara...

Awal pagi ini seorang sahabat bercerita padaku... katanya:

"ada satu cerita

laut dan langit adalah kekasih sejati
sepanjang masa bercengkerama di kaki langit
tetapi awan mencemburi mereka
awan selalu datang menutupi pandangan antara keduanya
tetapi...............
ikatan kasih mereka kukuh
walau sebesar manapun awan
akhirnya di tiup angin
pancaran kilat
akhirnya
awan berkecai
tewas menjadi hujan
dan.................
laut dengan langit tetap bersatu............
itulah keagungan cinta sejati"

Wujud cinta sejati sesama insan (dalam konteks kekasih) begini? Aku sebolehnya ingin lari dari membicarakan tentang ini... topik yang membosankan terutama bagi mereka yang dadanya sudah sarat dimekari cinta sejati yang sudah terbukti. Tapi cerita ini melarik sinar pagi untuk aku yang terperosok di celah rekahan pelangi numawarni. Jadinya aku senyum-senyum sahaja, membaca cerita yang biasa tetapi penuh makna, walau tidak nyata... sebahagian kufahami maksudnya.

Kita semua sudah tentu inginkan cinta sejati. Kalaulah dianugerahkan, bahagia hidupkan? Dan... untuk memperolehinya bukanlah semudah menyebut perkataan itu sendiri. Berbagai rintangan tersenyum menanti, bermacam-macam dugaan menunggu di muka pintu.

Pendapat peribadi aku sendiri tentang ini: Jika sukar memperolehi lantaran jarak, kekurangan, sifat rendah diri, malu, wujud agen-agen pengganggu yang semata-mata punya kegemaran mengkucar-kacirkan hidup orang lain dan berkepuk-kepuk lagi elimen lain, senang kata untuk tampil di depannya pun sudah bermacam halangan, setelah itu barulah dapat bersemuka dan bercerita dongeng tentang perasaan membuak-buak dalam dada. Perhubungan seterusnya mungkin agak mudah sedikit.

Jika senang mendapatkannya, dalam tempoh mengenalinya mungkin akan diletupkan cabaran yang hebat-hebat belaka. Mungkin juga agak mudah untuk bersemuka, kemudian memberitahu hasrat murni dongengan itu yang terpendam dihati juga tiada halangan, mengenalinya juga berlangsung dalam gilang-gemilang dongeng timur dan barat hingga di mana saja anda mampu senyum sendirian, seperti dunia ana yang punya... tapi bila mahligai di awan sudah terbayang, timbul pula bunyi pahat di perdu pohon kekacang? Semuanya bisa berlaku. Dan tanpa halangan itu semua kurang kemanisan hidup. Ahh... sedap sahaja aku bicara, seperti kelatnya tidak kurasa...

Dan... bila berjaya mengatasi semua halangan-halangan berbisa itu... selalunya... jalan yang seterusnya berpermaidanikan bahagia. Selalunya... tapi bukan semuanya...

Cinta sejati boleh didiktiraf setelah melalui beberapa ujian, selalunya yang getir-getir sahaja. Sebab musabab menguji setia. Sebab musabab menguji pengorbanan dan bermacam-macam lagi. Semua-semualah perlu diuji. Barang siapa yang berteguh, selalunya melihat kesukaran itu semua kecil-kecil sahaja, dan dengan segala apa sekali pun, keputusan, janji dan angan dipertahankan, walaupun sejuta orang menuding kepalanya, menghina dan berulang kali mengatakan kebodohannya. Dan dia masih tetap dengan keputusannya bersabit dengan cinta sejatinya. Walaupun meragut segala tali hubungan dengan keluarganya sendiri. Hah! Itu benar-benar tekad.

Ada cinta sejati tidak berlandaskan kepercayaan, maka terjadilah beberapa peristiwa murtad yang heboh seantero tanah air sedikit masa lalu. Gugur iman, luluh pegangan... semata-mata kerana memperjuangkan cinta sejati? Hey... hidup kita bukan filem Hindustan! Pegangan kita bukan ilham perdu pohon, atau nyalaan terang di bulan mengambang!

Aku selalu berkata pada sahabat-sahabat... "Kita tidak rasional bila bercinta." Tidak tahu aplikasinya dengan kalian... ada pandangan? Tapi selalunya kita jadi 'pelik-pelik'. Waima, segala yang kita tak suka pun dengan rela hati dan setengah mati kita buat... kalanya tidak masuk akal pun ada. Setakat hari ini belum lagi berpengalaman ada yang rela hati dan setengah mati... maka aku ingin tahu dari kalian.

Lalu wujudkah cinta sejati? Atau hanya dongengan buat lena dini hari? Ya... aku bertanya pada kalian yang membaca... sila jawap di erikas ya?


21 April 2003
:: Happy Birthday Nana...

Dear Best Friend...

It's your birthday, your very own special day of the year, and I just wanted to send you some birthday cheer. Have a great day, because you deserve it. I hope it will be the best birthday yet, bringing you happiness you'll never forget.

I hope it's a year of dreams come true, a time when much happiness finds you in all you do. And I hope your birthday is one of those blessed and beautiful days full of happiness, a day to inspire dreams.

Happy Birthday!


 

||:.

Kecewa sebelanga... ahhh...lebih lagi...

Ceria apabila sebahagian tugasan berjaya diselesaikan, diganti dengan bala! Mana kutahu begini jadinya. Kalau tahu... sumpah aku tak buat kerja pintas memintas... biarlah aku lambat janji semua kerja terpelihara. Selalunya aku akan tangkas menyimpan dulu sejurus selepas kerja 'short-cut' itu. Tapi kali ini... entah kemana fikiranku melayang... :(

Teima kasih sahabat kerana sedaya upaya membantu... tapi hasilnya tetap sama. Penyelesaian tidak ada... atas kecuaian diri sendiri yang tak mungkin aku maafkan.

Begini situasinya. Laporan lengkap untuk semua kesalahan proses pendigitalan sudah sempurna dua bab. Sebaik selesai lebih kurang jam 2ptg tadi, barulah keluar rehat. Tak kisah dan aku senang hati sebab 'bab-keramat' yang aku menyampah sangat tu dah habis dengan segala sengsara di hati. Walaupun aku tetap ada satu buku, malah beberapa buah buku lagi yang perlu melalui proses yang sama. Dan aku juga telah berkata pada rakan sepejabat tidak akan menyentuh lagi kerja ini, kerana penat yang teramat sangat.

Bila masuk kerja semula sekitar jam 3ptg, dengan bangga dan bersemangat toyanya, aku menyentuh juga fail bertuah tu. Kononnya untuk meneruskan bab ketiga. Entah kena rasuk agaknya suka sangat kami ingin menyambung kerja yang sungguh-sungguh memboringkan dan 'menensyenkan' itu. (Excuse my bahasa.... gigi aku tengah tajam-tajam ni... sekejap lagi sure monitor ni tinggal sekerat jer...).

Maka kononnya nak cepat, aku delete sahaja semua data yang ada (bab 2) dan meninggalkan rangka format laporan itu, untuk dijadikan template bab seterusnya. Setelah tiga kesalahan di bab 3, aku tersedar yang jari aku secara otometiknya telah tekan Ctrl + S untuk save file itu... sedangkan sepatutnya aku Save As, dan beri nama fail lain. Jika selalunya sejurus selepas memadam data aku akan terus Save As, entah jembalang mana duduk bertenggek atas kepala aku... maka semuanya jadi LUPA!

Dan tu pulak, kelingking kiri cepat saja menekan kekunci Ctrl sementara telunjuk kiri dengan lagak pewira menang sabung menekan kekunci S. Shortcut yang biasa sangat aku guna untuk menyimpan sebarang kerja masa demi masa. Kononnya takut hilang...

Maka berpadananlah dengan kepala lutut dan tali perut aku, semuanya selamat hilang. Cuba undo pun tidak berjaya. Oleh kerana aku menekan kekunci delete, maka data itu juga tidak ada di dalam clipboard. Dan oleh kerana aku dengan hidung kembangnya sebentar tadi telah meng-Ctrl-S-kan dokument tersebut, maka Track Changes juga telah diupdate selaras dengan proses penyimpanan data tersebut.

Tertera di clipboard 24 item tersimpan, tetapi hanya 2 item yang boleh dilihat. Satu item itu tidak dapat dilihat tetapi punyai pilihan untuk 'paste'. Hehehehe.... aku pun 'paste' lahkononnya.... dan hasilnya memang tidak ada apa pun. Mungkin clipboard dari applikasi lain... entah...

Berbagai cara juga aku usahakan, masih tidak ketemu penyelesaian. Dan kenyataan aku terpaksa membuatnya semua sekali lagi, sudah meremangkan buru roma dan perut terasa loya sekali. Memang aku tidak suka kerja menyemak dan memakan masa yang lama ini. Aku memang tak suka!!! Dari awal lagi... memang aku tak suka!!! Tapi oleh kerana bekerja dengan orang dan tidak ada siapa lagipun yang nak buat kerja ni, maka aku buat juga (tak sampau satu per lapan pun tahap kerelaan aku). Dan kerana itu, kerja-kerja aku yang 'sebenarnya' tertangguh tidak berusik hingga ke hari ini.

Apa aku nak jawap bila bos minta esok pagi? Data terhilang? Alasan bodoh tu!!! Nak diam saja? That is very rude. Nak cerita apa yang berlaku? Kang aku sedey kang... ish... selalunya bila geram dah terlampau sangat pasti tergenang air mata dibuatnya! Kalau aku jadi bos, aku tak terima alasan bodoh macam tu. Dah motto kerja aku "No reason, only solution!". Rasa seperti nak buat saja kerja yang terpadam tadi di rumah. Tapi untuk semakan aku perlu on-line. Tak bolehlah nampaknya. Entahlah...

Memang salah sendiri, nak buat macam mana lagi. Mungkin aku akan buat secara manual dahulu, jadinya aku ingin mencetak semua helaian on-line itu, supaya boleh aku usaha sesuatu sebelum esok (sekurang-kurangnya). Aku pun sudah malas lama-lama dengan kerja yang aku tidak suka ini. Heh! Ada lapan bab lagi yang belum bersentuh.... aku memang dah geram ni... dan aku akan siapkan semuanya dalam masa tiga hari sahaja lagi... bagaimana aku nak melaksanakannya... jangan tanya... but I will deliver the output in 3 days!

Sudah selesai cut and paste, sekarang nak tukar dan kecilkan font... bagi jimat dakwat pencetak dan kertas 'recycle' aku.

... ok... printing... lepas ni aku nak balik... Harijadi Nana hari ni... Happy Birthday Nana.... semoga cepat sembuh...


19 April 2003
:: Rindu teman...

Teman,
aku rindu kamu
aku mimpi kamu malam tadi
dalam mimpi
kita melalui jalan kenangan
tapi pinggirnya kabur
dan destinasinya hilang dalam kelam hutan.

aku rindu kamu
bermusim-musim dulu
kita kongsikan bahagia
dan ceria
pernah bersama melarik mimpi
jauh ke hujung pelangi
melewati lembah yang tenang
menyusuri tepi bukit-bukau yang hijau
membenam kaki ke kali yang berbisik perlahan.

aku rindu kamu teman
pada antara waktu-waktu yang tidak kita kongsikan
saat tenggelam suria ditelan malam
tika dingin bayu di perdu subuh memaut jejari kaki
merentas sungai turun dari gunung
dan tergoyang diri kita
dijunjung batu-batu cantik anak air yang lunak dikulum lumut masa
kita pun berpautan ke seberang
ahh... aku rindu segalanya tentang kamu
mengerti sajalah dari bicara senyumku.

100403:9.30:BandarTasikSelatan
[rentetan kenangan yang menebal sekali di Jeram Jin, Paya Bungor, Bukit Bekelah, Bukit Pelindung, Tioman, jika tertakdir aku ingin mengulangnya kembali... apa bisa?]

||:.

Sedari pagi... seperti bermacam-macam yang ingin kutuliskan di sini. Tapi bila menjalarkan jejari mengetuk kekunci ini, semuanya bertempiaran lari. Aduh... rajuk bagaimana permainan di hujung hari?

Di luar... nampaknya ruang udara berkabus, terdahulu hujan telah mengendong debu-debu bandaraya turun menyatu ke dada bumi yang meruap-ruap panasnya. Hujan petang sudah rutin dua, tiga minggu kebelakangan ini. Aku suka sekali... kerana malamnya, dingin segar akan bertiup dari luar, menyegarkan tubuh yang keletihan diindang tugasan seharian. Begitu jua, kebelakangan ini, aku jadi saksi dini hari menginjak ke pagi. Dalam sunyi tengah malam yang tidak putus-putus dicemar dengus kenderaan, ketika seisi rumah sudah ranum dimesrai mimpi, mendengar alunan lagu-lagu menjadi begitu nyaman sekali.

Aturan hidup pelbagai baurnya sehari dua ini. Ruang fikir sudah bermanja-manja menyelak lubuk yang keruh, jalan yang masam, dan bicara-bicara kelat. Berpaling pun, tidak hilang kesatnya. Teradun dalam dada laksana pelengkap nafas yang kuhela. Sudah kubicarakan kepada angin sembilu jangan bawa ia kemari, aku tidak ingin merungkai saat yang kusimpul semata-mata untuk terus-terus mengoyak robek helaian-helaian rasa yang baru sahaja tampil menyatu. Yang beterbangan ke seluruh pelusuk prasarana alam yang hancur bersebaran, susah payah aku satukan. Janganlah terus di sini... beredarlah.

Bila kupinta dengan halus, mengertilah... aku tidak mahu jerit-jeritan menghalau kamu, bicara dalam diri. Bila kutunjukkan tempatmu sudah terurus kemas dan rapi terkunci, semadilah di sana sehingga saat kau luput sendiri. Jangan kau tampil dan ingin mencalar agar-agar diri. Kerana aku sudah pejam terhadap kamu, telah menolak bongkah sarat itu ke hujung dunia... agar kau bahagia. Justeru... biar saja aku... saja aku... aku...

||:.

Sudah lebih sejam melewati waktu pulang... entah bahang apa yang merekat, jelas dingin dari jentera penyejuk hawa yang masih belum dimatikan sudah lama menghalauku pulang.

Aku sudah susunkan, apa yang harus kulaksanakan hujung minggu ini. Dan semoga diberi kelapangan untuk kubertemu seorang kawan lama, semestinya merungkai kembali memori lampau yang sungguh-sungguh indahnya. Hidup kita pelbagai warnanya, begitu jua aku memengertikan perjalanan hidupnya. Kita ini kembara... kembara dalam diri, kembara di jalan dunia nyata, kembara ke dunia yang kekal seperti yang dijanjikanNya... Semoga kembara kita ditaburi rahmatNya, disejukkan hidayahNya, disuburkan dan dimesrai kasih-sayangNya. Agar jalan kita terang... lurus... dan tertampung ketabahan, keimanan dan keredhaan.

Ya... ayuh... landaskan diri di jalan pulang, malam sudah mula menakluk siang, aku tidak mahu berjalan dalam kelam....


17 April 2003
:: Kemana membisu..?

Sudah lama aku tidak aktif menjelajah jurnel-jurnel GJ. Ya, waktu terbatas. Dan entah kenapa, hari ini walaupun kerja masih belum luak, aku tolak saja ketepi dan cuba melawat beberapa site yang sempat. Ada beberapa site yang sudah sunyi dan terputus hubungan. Aku tidak tahu apa alasan kalian. Aku harap ianya sesuatu yang kongkrit.

Sudah berkali ke laman AdiBeruang... sudah lama sunyi dan beku. Tidak tahu samada dia masih di China atau sudah kembali ke bumi bertuah ini. Aku rindu catatannya yang 'sempoi' dan selalu buat aku ketawa keras perut.Kemudiannya cuba-cuba ke jurnal Bekas Presiden GJ... Mie... juga gitu... cuma muka hadapan sahaja yang bernyawa... tiada linkasi seterusnya... begitu juga beberapa 'redirect page' yang digunakannya dulu. Penyubiru pun sudah lama sunyi sepi. Effa pun sama... kempunanlah aku nak baca catatan unik dan tersendiri darinya. Mana Effa ya?

Aku simpan harapan... agar nanti semuanya bernafas kembali... seperti dulu?


16 April 2003
:: Bila enggan...

bila langit enggan bicara
redup pohon jadi kelabu
mendung berat mengambil tempatnya
mentari petang melangkah lugu

bila angin enggan bicara
seluruh alam jadi bisu
pudar segala serinya
mana yang hijau menjadi biru...

020403:4.20pm

++

Kabur melihat alam... satu unsur pun tidak mencurahkan simpatinya. Telah beredar sebentar, namun kini ia mampir lagi. Seperti gurauan antara tiga lapis maya, enggan sungguh bernaung di daerah ini.

Entah... entah bila usainya, semuanya pasti satu rahsia. Lalu, aku pun pingin sejahtera, tenang-tenang sahaja, agar luput kabut debu yang dibongkar jentera kejam berseloka. Aku pun pingin lantai rasa yang sejahtera, agar tumbuh sang mekar, agar terubat dengan harumnya dan titis embun yang menyejukkan. Ahhh... aku hanya meminjam... berseloka sumbang di hujung hari. Aku hanya meminjam...

Bicaralah padaku... sampaikan bahasanya... aku tidak betah begini, anugerahlah ruang dengan merdu tiupan bambu jiwa, merekat rapat lantai rasa yang usang... dirikan titian... untuk aku melangkah dan meninggalkan ruang rimas dan lemas, tebarkanlah lelangit mimpi... supaya teduh perjalanan yang sementara ini... aku... hanya meminjam...


14 April 2003
:: sambungan pejam celik...

Jumaat lepas, memang tak boleh guna langsung. Sabtu, bos datang ofis, ok pulak dia. Hari ni, sebelah pagi sihat walafiat... dalam hati tertanya... bahana apa sekejap ada sekejap tak ada? Petang ni ... hah ... dia main baa baa cak... lip lap lip lap... ini yang buat aku geram ni. Bukan sebab apa, aku tengah bersemangat benar nak siapkan kerja-kerja boring ini semua (konon... heh...).

Hubungi tuan punya sambungan, aku terangkan mesej yang tertera, mendakwa sambungan tidak diplakkan, walhal baru saja sebentar tadi aku periksa semua plak-plak semua tercengkam kemas. Walaupun aku buta soal-soal sambungan rangkaian kerja, tapi aku tak buta melihat sambungan plak berada di tempatnya atau tidak. Lalu tuan punya sambungan kata, juruarah kami sudah hilang akal. Dia minta pihak kami selongkar tali perut juruarah, dan betulkan semula aturannya.

Aku hubungi pula tukang sambung yang buat rangkaian kerja ini dulu, aku cerita semua yang tuan punya sambungan tu kata. Tapi menurut tukang sambung kami, kalau juruarahnya hilang akal, tak mungkin sekali pun sambungan termetri. Dia pula minta aku hubungi tuan punya sambungan dan beritahu juruarah kami sihat dan bebas dari segala gelaja hilang akal. Juruarah yang dia didik tidak memberi masalah seperti yang didakwa tuan punya sambungan.

Aku hubungi semula tuan punya sambungan, dia menafikan jurubahasanya bermasalah bila ku utarakan kemungkinan itu. Nampaknya tidak ada siapa pun yang boleh bantu aku dalam kejadian sambungan pejam celik ini. Aku pun naik malas untuk berfikir.

Perkhidmatan pelanggan yang tidak memuaskan ini (pada pendapat aku) malah bukan aku tidak tahu... talian dikongsikan dengan beberapa pelanggan lagi, justeru jumlah lorong lebuhraya yang lebar mendada itu menjadi satu lorong sahaja untuk kami, sedangkan kami membayar harga rata setiap bulan mengikut jumlah lorong terlopong seperti yang ditawarkan dan diwarna-warnikan didada akhbar dan media pengiklanan lain.

Jadinya, untuk bulan hadapan, apa kata... kami hentikan sahaja berlanggan dengan kamu. Sekurang-kurangnya aku tidak perlu lagi menjejak plak mana yang tidak dipalam kemas, menerjah ruang antara meja dan dinding... hilang lenyap di sebalik timbunan kabinet.

Tidak mengapalah jika tuan punya sambungan gergasi ini, tidak punya pakar rujuk yang boleh datang menyiasat jurubahasanya samada ia masih mampu menjalankan tugas atau sudah nyanyuk ditempik kilat sambar menyambar, atau terus-terusan disedut kuasanya oleh sambungan-sambungan lain yang dia putar belitkan aturan untuk keuntungan syarikat gergasinya.

Urusan kami bukan main-main, setiap ketika perlu sambungan dengan lorong lebuhraya yang lebar mendada, pejam seketika, tidak berhasil urusan kami. Apa tuan punya sambungan mahu beri ganti rugi?

[ ... dan aku tidak mahu memikirkan jika nanti aku pula kena jadi bidan terjun menjawat urusan tukang sambungan.... oh tidak.... sekarang ini pun sudah pelbagai, masakan aku mampu lagi... mentelah kadar turunan hujan di kepalaku mencecah empat belas inci setahun!!! ]


10 April 2003
:: rhiendhu tanpa arah...

Entah mana datangnya
kearah mana bertiupnya
tanpa diundang
ia bertandang
menyapa hati yang lena
mengocak jiwa yang lara...

++

Mood yang berkobar-kobar pagi tadi, padam disiram air tugasan penting dan segera. Dari semalam aku sudah berangan dan merangka-rangka story-board untuk partner di Brunei. Asasnya sudah ada... cuma perlu mengembangkan lagi... dan menambah beberapa 'lezung-lezang' sana sini biar nampak ok sikit. Malangnya ia terpaksa ditangguhkan dulu, dan assignment baru ini pula... sungguh-sungguh membosankan:: sedikit research dan facts-finding....

Dan aku jadi tidak sabar sungguh untuk pulang petang ini, (lihat jam) heh heh... ada lebih kurang 45 minit sahaja lagi. Janji untuk jumpa Citah sekejap, aku tertinggal walkman dan charger dalam kereta dia minggu lepas... semasa kejadian menyerbu Jedah.

++

Aku punya perancangan... macam-macam... itu dan ini... tapi nampak gayanya terpaksa ditangguhkan, lantaran kesuntukkan masa, juga tanggungjawap yang menuntut masa libur di hujung minggu. Harus bagaimana, rasanya jika aku terus-terusan bertangguh... barang satu pun tidak akan menjadi apatah lagi untuk menyebut tentang hasil.

Benarlah kata-kata, untuk berjaya kita harus berjaya menguruskan masa dahulu. Bukan aku kehabisan masa segala-galanya, tapi kesempatan dan aturan yang tidak berkait antara satu sama lain. Jika berdekatan jaraknya, mungkin aku boleh saja lompat-lompat memasuki ruang aktiviti seterusnya... tapi jaraknya berjurang. Semoga nanti aku dilapangkanNya, beroleh masa dan kesempatan yang lega, supaya mudah menyusun kerja dan masa.

Bagaimana kalian menyusun masa dengan efektif sekali.... boleh kongsikan denganku?


9 April 2003
:: Rindu

 

 

 

terdengar titisan hujan menusuk
pedih di kalbuku
berdebar jantungku
diriku lemas dalam tangisanku
sendiri

masa dulu pernah aku merasa
bila kau ku perlukan
kau pasti ku temu
tapi kini kau hanya diam kaku
membisu

rindu
hatiku rindu
pada kegemilangan
cinta bawah pohon cemara
jemu
jemu menantikan suria
oh! dengarkanlah lagu cinta lama
kutenggelam dalam pelukan
rindu...  

m. nasir   [ x ]

untuk diri yang selalu r i n d u....

++

Selepas waktu pejabat petang semalam, aku pergi menonton Laila Isabella, bersama Fiza. Sebelum itu kami telah berjumpa sewaktu rehat tengahari, mengimbas semua kenangan dan nostalgia semasa kami bersama menuntut dulu. Semua jadi baru, seperti semalam ianya terjadi... panas semangat menceritakan detik itu semula dan mengingati semula nama rakan-rakan yang lain.

Entah... mungkin padaku cerita Laila Isabella ini agak berbeza, dan tidak bosan menontonnya kecuali watak lakonan Hans Isac. Kami ketawa sampai senak perut. Dalam kelucuan watak-watak lain seperti Apek dan Syanie terselit moral yang menyentuh rasa. Mungkin aku harus minta ulasan Jimi yang semestinya punya pemerhatian yang lebih tajam dan buah fikiran yang bernas tentang filem ini. Sehingga serangan virus ke atas pc nya dapat di atasi... rasanya aku perlu metunggu.

Aku cukup gembira petang semalam... hingga ke hari ini aku masih tersenyum sendiri bila mengingati babak-babak lucu cerita itu semalam. Aku suka cerita itu... memang tidak ramai orang suka menonton filem Melayu, aku pula tidak berapa cerewet... tapi jarang sekali aku pergi menonton, kerana selalunya aku akan menanti sehingga CDnya keluar. Tapi oleh kerana Shila (yang telah menontonnya) memberitahu ianya sebuah filem yang tak rugi ditonton... ditambah pula partner-in-crime yang ajak... maka aku tidak fikir dua kali... Nasha, Rosyam, Apek & Syanie memang superb! Lakonan tom-boy Nasha kukira berjaya. Cinematografinya baik. Lokasi pun memang yang cantik-cantik. Terutama jeram-jeram dan sawah padinya, aku dan Fiza melayan memori lampau berendam di kolam air terjun... (Fiza ada juga ajak join OGKL, tapi entahlah... best lagi dengan member kelab dulu... erk.. ada Orang Gunung KL di sini?). Bagiku cerita ini ada kelainannya, tidak ada plot yang membosankan.

Jika membaca catatan ini, dan kalian pergi menyaksikannya, tetapi tidak suka olahan dan jalan ceritanya, maaf jangan salahkan aku... sesungguhnya aku hanya bercerita dari sudut pengamatan aku sahaja.

++

Hari ini, dalam perjalanan ke pejabat, seorang sahabat lama, sahabat semasa di sekolah rendah dulu menghubungi, dan memberitahu dia ada di KL (hampir sungguh dengan pejabatku) atas urusan mesyuarat. Aku benar-benar excited untuk berjumpa dengannya setelah hampir 15 tahun tidak bersua dan hilang khabar berita.

12.30 tengahari aku berjumpa dengannya, hah! rindunya sahabat lama ... dia jauh lebih berjaya dari segala aspek... dia memang bijak sedari sekolah rendah dan kami terpisah selepas darjah 6, bila aku ke Convent dan dia ke Sekolah Menengah Sains di Teluk Intan. Bertemu sekali sejurus selepas SPM di rumah neneknya yang tidak jauh dari kampungku.

Lama bersembang... macam-macam... dia ke Jepun belajar kejuruteraan, waktu itu aku masih di bumi bertuah ini, main rimba bersama Fiza, Saida dan rakan-rakan yang lainnya. Dan sekarang dia bekerja di Kerteh. Sudah tentu sukar bertemu selalu. Tapi mungkin juga kami boleh manfaatkan cuti hari raya untuk saling mengunjungi... atau mana tau aku ingin cuba-cuba angin pantai timur yang sangat-sangat kurindui itu lagi.... jom jalan pi Terengganu Citah?

Terima kasih Huzalina, kerana kesempatan bertemu... insyaAllah di lain masa mungkin kita boleh aturkan untuk bertemu dengan sahabat-sahabat sekolah rendah yang lainnya.


8 April 2003
:: A shoulder to cry on...

Life is full of lots of up and downs,
And the distance feels further when you're headed for the ground,
And there is nothing more painful than to let you're feelings take you down,
It's so hard to know the way you feel inside,
When there's many thoughts and feelings that you hide,
But you might feel better if you let me walk with you
by your side,

And when you need a shoulder to cry on,
When you need a friend to rely on,
When the whole world is gone,
You won't be alone, cause I'll be there,
I'll be your shoulder to cry on,
I'll be there,
I'll be a friend to rely on,
When the whole world is gone,
you won't be alone, cause I'll be there.

All of the times when everything is wrong
And you're feeling like
There's no use going on
You can't give it up
I hope you work it out and carry on
Side by side,
With you till the end
I'll always be the one to firmly hold your hand
no matter what is said or done
our love will always continue on

Everyone needs a shoulder to cry on
everyone needs a friend to rely on
When the whole world is gone
you won't be alone cause I'll be there
I'll be your shoulder to cry on
I'll be there
I'll be the one you rely on
when the whole world's gone
you won't be alone
cause I'll be there!

And when the whole world is gone
You'll always have my shoulder to cry on....

I need a shoulder to cry on, now? I'm not sure. ( I better write in Malay, nanti Nana keras perut ketawakan English aku lagi...)

Lagu 'A shoulder to cry on' nyanyian Tommy Page suatu ketika dulu, tiba-tiba melintas di ingatan dan membawa bersamanya memori yang berkait-kait. Lagu ini mungkin terlalu perlahan dan mungkin juga kalian tidak suka mendengarnya, tapi aku benar-benar suka liriknya... jauh membawa erti persahabatan atau selainnya dan pengorbanan serta ampuan peransang.

Boleh dikatakan semua orang perlukan 'bahu untuk menangis' atau senang kata hampir semua orang perlukan teman menangis. Aku rasa aku punya beberapa sahabat yang sudi menangis bersamaku, bila-bila masa (iya ke?). Tapi adakalanya aku tidak sampai hati untuk menyusahkan mereka dengan kemelutku, mendengar keluh kesah yang sama. Kerana menganggapkan masalah jika dikongsi bersama akan menjadi ringan dan beroleh pula jalan penyelesaiannya, maka selalunya aku sudi berkongsi dengan mana-mana sahabat yang aku rasakan sesuai. Terlebih dahulu, sahabat-sahabat kesayanganku, terima kasih kerana kasih sayang kalian yang begitu utuh selama 18 tahun persahabatan kitaini. Sesungguhnya, dorongan kalianlah yang telah membakar semangat untuk terus teguh meniti hari. Terima kasih Sahabat MGH88 a.k.a Convent Girls Seremban 88. Kalian sungguh-sungguh istimewa!

Di Polisas, aku punya shoulders to cry on, seperti Intan, Soma dan Niza. Juga Saida, Fiza, Kak Dah dan Siti Norita. Intan, Soma dan Niza cuma bersama di semester satu, mereka kemudiannya ke UiTM. Rata-rata mereka ini juga rakan rekreasi... merentas rimba ke rimba... menyusur rindu di dingin berkabus... dan jeram-jeram pemalu di sebalik bukit-bukau gunung-ganang. Betapa aku ingin kembali... tapi... seperti telah tercantas lorongnya dan jurangnya semakin kelam. Mungkin nanti jika teruntuk kelapangan... aku sungguh-sungguh ingin berkongsi dengan kalian... secebis kenangan di rimba, yang kini kuigaukan. Betapa aku ingin kembali...

Tamat di sana aku pulang ke kampung halaman dan bekerja di ibu negeri, bertemu ramai sekali kawan dalam berbagai suasananya... Semestinya berkongsi suka-duka, ada persahabatan yang kusimpan hingga kini, ada juga yang sudah tercicir dicuri kesempatan yang tiada. Aku mengenali Kak Mimi yang cantik sekali, rasanya dia lebih kurang sebaya dengan Along... dia juga istimewa. Lama tidak bertemu Kak Mimi (Iqra' S'ban), semoga dia sehat selalu hendaknya. Majikanku juga seorang yang baik hati, terlalu pemurah... dan aku ingat lagi waktu itu aku benar-benar suka kerjaya itu... permintaan juga agak tinggi... hingga kelas-kelas berlanjutan ke 10 malam. Selalunya bila tamat waktu kerja pasti saja ada sahabat yang menunggu, ada masanya Cuna (dia tengah hebat diamuk badai asmara masa itu), dan kita pergi makan-makan di PD dan main ombak selepas itu. Ada masa pula Ita dan suaminya akan datang, dan kita pergi makan-makan di sekitar Rahang, Rasah.... ada masa kita pun sesat juga ke PD, makan, main ombak dan tengok bulan.

Di UiTM aku menambahkan koleksi shoulders to cry on, juga masih berkekalan ke hari ini, seperti Yah, Nana, Imah (pagi tadi aku pergi breakfast kat tempat kerja dia, dan sempat bertemu dia, Pn. Manager bila mo belanja?) dan Ainnie (khabarnya nasik minyak bulan May ini?). Ada beberapa orang lagi, dan kami masih bersahabat akrab hingga kini.

ECU banyak menggajar aku erti berusaha dan belajar bersungguh-sungguh. Banyak yang kupelajari sepanjang tempoh pengajian itu, termasuk juga salah erti persahabatan dan tidak menghargai ketulusan persahabatan. Aku tidak faham... dan aku tidak mahu memikirkannya.

Dan GeJu... menghamparkan persahabatan maya yang sungguh-sungguh istimewa sekali. Sebelum ini tidak terbayang akan adanya persahabatan akrab secara maya. Kalian semua sungguh istimewa dan telah merona warna-warna ceria dalam satu jalan kehidupan yang kekaburan. Will you all be shoulders to cry on?

Untuk semua sahabat :: terima kasih tak terhingga... tanpa kamu... tiada indahnya dunia. "You guys/gals add sugar to my cold water... tau" hehehheh...gelak Nana... gelak... nanti aku tulih omputeh lagi... dan aku nak tulis peribahasa omputeh yang sama tahap lintang pukangnya macam yang kat atas tu...


7 April 2003
:: Bakul perang...

desir peranglah itu yang mengoyakkan telingaku
bertatang duri dan onak menikam jantung dan ubun-ubun sujudku
teratap pilu jika di sini aku begitu
ke mana langkah tuju jika ledak musnahkan jasad mimpi
jari tiada menghitung hari
tagih aman seketiduran
tapi digegar igauan ngeri

tangis si kecil bukan opera nyaring
kau ingat kau boleh senyum jika anakmu robek dadanya
kau ingat mereka boleh mati jika kau tuba hari-hari
jelas nyalanya, dari sini pun aku nampak
jelas jihadnya, dari sini pun kudengar tempik dan sorak
apa kau sudah buta dan pekak?

diuja-uja perahan nyawa
siapapun tidak peduli jika itu sangat yang ingin kau pungut
manusia kami tidak takut mati
bukan seperti kamu lari menyorok dalam peti besi
ayuh... majulah... bawa sekali bakul-bakulmu
mana tahu... umpuk mu jua akan menghuni bakul itu
jelas... sering kali sudah kini, bakul menadah nyawa tuan sendiri

dan kau jangan lupa
kami juga ada bakul-bakul kami
dan bakul kami juga dekat dengan dapur kamu
dekat sekali dengan ranjang tidur kamu
dekat sekali dengan anak-anak kecil kamu
bukan di tempat kami
tapi di tempat kamu sendiri

lihatlah nanti
jika bakul-bakul kami sudah ditangan
jangan salahkan bakul-bakul kami
teknologi bakul ini, kamu juga yang ajarkan...



4 April 2003
:: Happy Birthday dear friend...

++

Semalam serbu Jedah di Shah Alam. Mulanya ingin serbu hari ini, tapi di sebabkan dia nak balik kampung petang ini juga, maka rancangan aku dan Citah terpaksa diubah suai sedikit. Jadinya kami serbu dia semalam. Singgah di Mid Valley cari kek dan kemudiannya ke Shah Alam. Nasib baik Netty simpan rahsia, kalau tidak.... hehehhe....

Sewaktu kami sampai, Jedah sedang menatang buku-buku, rasanya dia nak belajar. Tapi oleh kerana aku dan Citah dah sampai dengan kek dan hadiah-hadiah, maka... terbantutlah sekejap hasrat Jedah tu.

Seperti kebiasaannya, pasti ada saja yang menjadi bahan ketawa. Netty sudahmula merangka-rangka sessi percutian. Hmmm... kemana kita ya? Langkawi? Labuan?

Kemana kita ya? Kalau ke Labuan, Kak Jue ada di sana, mungkin kita boleh susah-susahkan dia dan suaminya, Nazri. Bila nak pergi? Kalau boleh aku nak Jedah ikut sekali, kalau begitu mungkin kita akan tunggu sampai Jedah habis exam bulan 6 nanti.

Hah beranganlah... nanti akhir-akhirnya... semua pun tak jadi...

So, untuk Jedah... semoga dimurahkan rezeki, dikurniakan kesihatan yang baik dan mendapat semua yang diimpikan.

Untuk Zam, tahniah diataskelahiran cahayamata pertama, Mohd Haziq. InsyaAllah... bila-bila berkesempatan kita orang serbu rumah awak pulak.

++

Terima kasih untuk semua yang mendoakan mak cepat sembuh. Alhamdulillah, dia bertambah baik.


1 April 2003
:: Resah bimbang...

Dari awal pagi perasaan tak menentu menakluk diri. Tertanya sendiri, usahlah begini. Lakaran tugasan menjadi buntu. Warna enggan bertandang. Minda enggan bekerjasama. Resah apa ini yang terlalu. Lain sekali sayunya.

Termanggu, resah dan serba tidak kena. Apa gelora yang melanda. Aku gagal mencari sebabnya. Mendung apa yang menguja, aku tak tahu arah datangnya.

Lewat tengahari, mak telefon. Suaranya sahaja sudah memberitahu, dia tidak sehat. Macam-macam adunya, aku jadi sayu sungguh-sungguh. Demamnya tidak seperti biasa. Kalau demam pun tidak pernah hingga dia hilang selera.

Tergenang jernih di pelopak mata, jika dekat sekarang jua anakanda pulang. Sayu luluh hati anakanda, mengenang bonda jauh sendirian.

Hari ini juga dia ingin datang ke sini. Kupanjatkan doa agar Allah swt memelihara kesejahterannya, sementara kakak pulang petang ini, dan mungkin mak akan sampai ke rumahku disebelah malam.

Selalu aku cadangkan agar mak tinggal sahaja denganku, tapi dia tak betah tinggal di bandar. Dia mesra dengan sejuk dingin angin kampung dan naungan pepohon yang meredup. Dia lebih senang di mahligai kasih sayang arwah abah. Aku faham, aku faham hati mak. Jika aku pun... sudah tentu, demikian juga keputusanku. Mak suka jika aku boleh bekerja dan tinggal di kampung. Aduhai... ingin bekerja di kampung, harus tamat satu persijilan lagi. Itu pun belum tentu mendapat tempat.

Aku harus segerakan sesuatu, sekurang-kurangnya dalam keadaan hatiku mengelepar sebegini aku tidak perlu menyusahkan sesiapa pun. Apakan daya, begini adanya. Semoga dipermudahkan Tuhan dalam segala urusan.

Ingatan hanya pada mak, kala aku ada di sisinya sekarang dapat juga aku tahu keadaannya. Masakkan bubur dan pastikan dia makan ubat.

Kerdil sungguh rasanya, berada di sini dan sekadar mengetahui berita. Itu sangat mendera.

Citah pun suruh aku bersabar, ya... aku sedaya upaya mencuba, aku mesti. Terima kasih Citah, kerana punya masa untukku. Thanks for being a shoulder to cry on. [ A shoulder to cry on :: sepatutnya on-line hari ini, telah ditunda ke hari esok ]

Aku sedar sepenuhnya, ini ujian, ini dugaanNya... kerana kasih sayangNya kita merasa semua nikmat dunia ini. Kerana kasih sayangNya, aku dipinjamkan rasa kasih sejitu ini buat mak.

Menitipkan doa kesejahteraan buat mak, kupohonkan sahaja segala sakit mak untuk diriku. Kalau aku yang sakit tidak apa. Kalau aku yang tidak berselera tidak apa. Tapi kalau mak, aku susah hati, air mata jadi murah saja. Aku jadi tidak boleh menumpukan perhatian pada perkara lain... bimbangkan mak saja.

Elok juga mak ke sini, mungkin boleh kubawa berjumpa pakar. Kali ini aku tidak akan bertangguh lagi. Semoga mak segera sembuh, selamat mak sembuh, aku nazarkan puasa.

Sahabat, doakan kesejahteraan insan yang paling kusayang ini....

 

[ Okt ' 02 ] [ Nov ' 02 ] [ Dec ' 02 ] [ Jan ' 03 ] [ Feb ' 03 ] [ Mac ' 03 ]

 
this is where rhyme and courage being spoken... where life uncertaintiness being discuss... where friendships fill the air... where love blooms all year through...