+ menu: misc | olai tannon
 


KARUM (Naga Merah Bumi Aurora)

Berdebar rasa di jiwa,
saat kita mula bertemu,
panas membakar di dalam rasa,
meski engkau bukan seteru.

Ingin kupujuk hatimu,
walau terkorban di hujung nafasmu,
dari penjuru ke satu penjuru,
menghapus keringat seribu ragu.

Tersihir mindaku,
teracun sukmaku,
tertunduk diriku,
pada keperkasaanmu.

Kuseru semangatmu,
meresap dalam jiwaku,
kuhimpun kegagahanmu,
menjelma di tubuh kerdilku.

c/o:
Bawalah daku bersama,
membelah angkasa raya,
merentas tujuh lautan,
hingga hujung dunia.

Bawalah daku bersama,
mengejar angin selatan,
meraih kerdipan bintang,
menjejak pelangi petang.

Bebaskanlah jiwaku,
dari belenggu sengsara ini,
Jauh, terbang jauh,
melayar bebas,
di ruangan gemawan,
lengkapkanlah mimpiku,
kerana engkau juga takdirku.

12.50pm
14/04/04
by: Fajar

Artakus Aurora

Bukan pintaan diterbangkan angin
di bumi asing menyemai budi
bukan libur jiwa santapan harian
disuakan perang merampas kekejaman
takhta satria penuh pengorbanan
cekal dan tabah pedang peribadi
cekap dan bistari menari di sisi
sedetik lalai nyawa bersemadi

Di lapangan terbentang ini
rongga dada sudah mesra
dikelus udara sarat harapan
bertukar salam dan kasih putih
dari senyuman ke lubuk hati
dari tenunan ke semangat peribadi
sebutir cinta harus terus bersinar
arasis dan osria harus kekal seimbang
mewarna hidup kini dan nanti

Bilamana bumi aurora yang kulangkah
langit aurora yang kudongak
pedang aurora yang kuusung
nyawa aurora yang aku tatang
tidak aku menapak pulang
hingga damai dan aman menyatu diri
kabus dan sirna menyulam kasih
mimpi dan realiti jadi tempat berdiri!

by: Elaira

(Puisi ini dijadikan tema untuk splash page artakus.net. Ini adalah puisi yang original oleh Elaira)

 

Teka-Teki (Puisi Godorojo)

Pernah aku mendaki
Gunung yang tinggi
Melewati kudratku yang fakir

Kuterus mendaki lebih tinggi
Hanya untuk merasakan
Sakit bila jatuh

Pernah aku menyelam
Untuk sebutir mutiara
Melewati nafas aku yang usang

Kuterus menyelam lebih dalam
Hanya untuk timbul
Bila aku lemas

(Bridge)
Bila mentari muncul menarik selimut malam
Bila pelangi tersenyum redakan mendung alam
Dan aku tahu perjalananku masih jauh

(Chorus)
Datanglah kepadaku wahai takdir
Kau ketentuanku
Selesaikan
Teka-teki yang merantaiku

Muncullah di depanku wahai insan
Kau harapanku
Lenyapkan
Sihir teka-teki ini

Song & Lyric by: Jundak
Performed by: Godorojo

   



Azkram...


"Aku mendengar suara burung malam yang sayu. Aku mendengar bisikan angin yang halus. Aku melihat sayap-sayap hitam yang terbang tinggi menyentuh bulan. Aku melihat ranting-ranting kasar yang bergoyang ditiup angin. Tapi aku tidak mendengar denyutan nafas yang mengeluarkan api, atau tidak melihat mata yang merah menyala. Belum, masanya belum tiba. Kita tunggu"
- Puteri Alindalia, 5.


>> Puisi dan Lirik

Karum (Naga Merah Bumi Aurora), by Fajar
Artakus Aurora, by Elaira
Teka Teki Godorojo, by Jundak & Godorojo

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

   

------------------------------------
Powered by:
auroran.net
------------------------------------

 
 
© Saga Artakusiad™. 2003
Hak cipta terpelihara. Sebarang ciplakan adalah dilarang.