+ menu: misc | olai tannon
 


Untitled by Puteri Elaira Eliza

"... Malam penuh sunyi, tangis bumi pun tidak berani mencemarnya. Udara beku, enggan berbalas mesra. Malam ini ia tidak lagi mengungsi rasa setiap dada pahlawan yang gugur dari rodokkan senjata kerajaan hitam yang sarat dengan hasad haloba. Segala erti pun beredar perlahan memerhati dalam diam yang panjang.

Jauh nun di pinggir medan yang menyaksikan ratusan nyawa dipangkas, di garisan antara pekat malam dan dedaun hutan, sayup dibawa bayu sesekali deria menangkap jelas hilai tawa dan sorakkan gembira. Gembira yang tidak ikhlas. Gembira yang tiada ertinya. Jelas, bukan nyawa manusia yang menghamburkannya. Mungkin itulah pesta kerajaan hitam, meraikan berita bawaan angin, yang juga telah meresap ke telingaku.

Raikanlah, hamburkanlah tempik sorak dari tenggorok yang meneguk dari kawah-kawah yang membawa jauh waras mikraj ke langit dan hilang dalam selimut kelam.

Sebaik angin bertiup, dan bawaannya tertelan dalam hati yang semakin luluh, aku hampir didakap percaya. Entah dari mana datangnya debu, pandangan yang terang dicemar jerebu. Hebat ributnya diperah rasa rindu semesta alam, dan kebanjiranlah nafasku dilimpahi airmata tanpa henti.

Beralun kesalku tidak terjujuk, nyawaku senak terhimpit, tiada penawar usahkau tawarkan. Entah kemana aku dibawa, langkahku tidak memberitahu. Cuma sebentar tadi, selenyap Arasis untuk beradu, aku sudah di sini, di pinggir medan tempur ini. Apa yang aku cari, hasratku juga diam membisu. Sudah matikah aku, jasad aku kah itu terkulai di celah-celah sungai darah dan pahlawan kaku?

Perlahan ku alihkan mata, melihat jejariku yang terketar. Membawanya merasa wajah, yang kurasa seperti sudah dibolosi maut siang tadi. Dingin, wajahku dingin. Jejariku jua dingin. Aku pejamkan mata, hatiku dingin. Aku helakan nafas yang panjang, tersekat… ia penuh dingin. Aku sudah tidak punya nyawa, di mana nyawaku?

Serentak soalan itu muncul dari benakku, aku terkejut dan membuka mata. Berdelar cahaya, mencemar pekat malam. Aku mendongak, Osria tersenyum. Penuh wajahnya tiada gundah. Dan aku tambah sayu.

Seribu sesalan terumpuk buatku. Meradak semua waras. Sesal dan kecewa menakluk bebas dalam ruang diri. Aku sesal dipertemuan terakhir itu, aku berlalu. Aku sesal termakan pujuk gestan melulu. Aku sesal di saat dia melangkah untuk berjuang, aku tiada di situ. Harusnya aku restui setulis hati. Bekalkan kasih kebal dari senjata duniawi. Titipkan rindu jauh dari dilukai. Tapi aku tidak di situ!

Aku telan pasrah yang dalam, menelan udara dari kerongkong duka. Jika dia tidak punya, aku pun tidak mahu juga. Jika dia tidak bernyawa, aku pun tidak sepatutnya punya. Di mana kudrat untukku tanggukkan satu kehidupan buatnya, jika aku tidak punya... tiada jualah erti aku bernyawa. Di mana nyawaku?

Di pinggir medan Numerius ini, udara berbau darah masih beku, hanyir sekali menghina hadirku. Malam sudah jelas cemarnya dari sinar Osria yang semakin beraja. Mayat yang bergelimpangan dari perang siang tadi jadi rerumput memenuhi bumi Numerius. Aku seperti melihat pertarungan yang sengit, dan menamatkan satu riwayat. Sayu sendu tidak berhujung, tiada jejari menatangkan aku sedulang impian. Semua pun sudah remuk dan hancur, berdebu dan bertebaran, jauh ditiupkan ribut kecewa yang mengamuk di segenap penjuru kampung perasaanku… jauh… sehingga aku tidak tahu di mana daerahnya.

Osria, hah… kau tahu apa, dukaku tidak kau rasa. Gelisah bukat hatiku tidak pernah mencemar seri senyummu. Di sini, aku ingin hadiahkan, sisa baki nyawaku yang enggan lerai dari diri buatmu. Jika dia tidak berdiri, aku pun tidak ingin melangkah lagi.

Seperti dipimpin Osria, sapaan pandanganku diundang ke tengah medan yang telah merelakan kasihku pergi. Seperti baru berjejak di tanah, pendengaranku menyoroti suara manusia. Dalam senyum Osria, kulihat tangan yang terketar ingin bertongkatkan udara kosong. Jantungku mengamuk, udara beku pun berpolosan berebut ingin bertamu di paruku. Separa lemas aku yang terpaku, siapa itu yang bangun dari kematian? Bukan takut bertembung jembalang, aku jadi terlalu takut bila harapan mula bersarang.

Berbongkah nafasku, sukar sekali untuk terus memerhati, jika saki baki tentera Morrok yang masih bernyawa, maka sampailah hajatku meleraikan nyawa lantaran segala erti tidak beerti lagi. Sekonyongnya satu sinar terbit dari sisi gapaian sebentar tadi. Sinarnya hangat mengusir dingin yang sudah lama bertakhta. Sinarnya menikam jauh menembusi anak mata, serentak itu mataku mengecil dan pantas berpaling dari situ.

Seperti dipujuk Osria, aku kembali menoleh melawan sinar garang dari biasan Osria. Apa yang kau ingin tunjukkan padaku Osria? Apa lagi yang perlu kulihat, jika apa yang ingin kulihat sudah tiada? Tiada pun terjawap soalanku dalam bisu, rasa resah gulana yang hebat kecamuknya, bergolak dua kali ganda. Pecahlah dadaku jika ini yang harusku percaya... bahawa sinar Arkus bertempik di alam maya....“

   
 
 
© Saga Artakusiad™. 2003
Hak cipta terpelihara. Sebarang ciplakan adalah dilarang.