+ menu: books | gbook
 


Eksklusif sedutan Buku 7

Buat pengetahuan semua, ini merupakan salinan asal yang telah dicatatkan oleh Ahmad Patria di buku tamu fajaronline pada 04-06-03, khas buat tatapan para peminat Saga Artakusiad.

Dearest fans,
Please accept this humble offering from me as a token of my deepest appreciation of your concern and support.
-Ahmad Patria Abdullah -

HUMBLE OFFERING PART 1

Book 7,Saga Artakusiad (still untitled)
Paragraph 1,Chapter 1

Bulan tegas membulatkan langit,meredakan selumbar seribu bintang perak yang kian reda dalam jelingan gemala cahaya putih itu. Sayup-sayup kedengaran rintihan pungguk memanggil temannya yang barangkali di langit, barangkali di bumi, suaranya seakan keluhan memori senja yang kian dinodai kegelapan malam. Alam seakan menggapai kemuncak nadir, bayangannya sehitam entropi yang rakus menelan segala nadi sehinggakan bumi terus sahaja menghitam tanpa hidup sehangus benua arang dibakar naga. Mendung yang pekat itu turut memenggal nafas bayu sehinggakan malam tidak berarus lagi, terkunci antara duka semarak langit dan bumi. Fajar tidak pernah putus berjanji siang namun apabila tiba masanya bumi tetap bercandakan bulan.

[+]

HUMBLE OFFERING PART 2

Book 7,Saga Artakusiad (Still untitled)
Paragraph 2,Chapter 1

Aku termenung antara debunga bulan dan serpihan bintang yang cahayanya kian mendingin di muka buana, sepiku barangkali suatu keterlanjuran dari kemurkaan langit yang muramnya kian meracuni alam, atau barangkali juga ilusi ciptaanku sendiri dari ketenangan yang bersungguh teguh memagari perasaanku tetapi sebenarnya tidak kurasai dengan urat sanubariku. Aku gigih meratah sepi, diamku mencuri ruang yang sebentar lagi bakal diisi kehadiran Atinius, Darumir, Jeenusix dan Iotan, para wazir yang menjadi pemimpin tertinggi sekalian kelana Aurora. Aku telah memanggil mereka kepadaku, persaksian kami pada malam itu bertempat sepagi senja setelah pertemuanku dengan Merkia, niatku untuk menyampaikan perkhabaran yang telah kuterima daripada widana Arasis itu, mendedahkan siasah serta muslihat Morrok yang telah dibongkar oleh Merkia menerusi keampuhan magis serta ketajaman firasatnya agar para wazir Aurora itu bisa mengetahui malapetaka yang kian mengambang bersama hari yang menjelang.

[+]

HUMBLE OFFERING PART 3

Book 7,Saga Artakusiad (still untitled)
Paragraph 3,Chapter 1,

Tindakanku menghimpunkan para wazir Aurora itu sebenarnya dipengaruhi oleh Laira, yang telah banyak menaikkan semangatku dan meminjamkan kekuatan kepadaku sehinggakan akhirnya aku membuat keputusan nekad untuk berterus-terang dengan mereka tentang kedudukan bangsa Aurora yang sebenarnya sudah terlalu genting. Keyakinanku yang tempang sudah pun kembali lurus diteguhkan kepercayaan Laira yang penuh ikhlas terhadapku, namun hatiku masih resah, fikiranku semuram mendung malam yang kian pekat merebut langit. Kesucian serta kemurnian hati gadis Aurora yang jelita itu tidak bisa mengubah hakikat bahawa orang-orang Aurora pimpinanku kini terperangkap antara lurah lembah Akturius, tersepit antara dua angkatan perang gergasi dari Morrok yang pada waktu itu pun sedang mara mendapatkan kami. Tiga puluh lima ribu infantri dan kavalri musuh sudah pun jelas menggegar tanah persempadanan barat dan bilangan yang ramai itu bakal berganda dengan kemunculan dua puluh ribu rangin lagi dari arah daksina, menentang ketumbukan-ketumbukan Aurora yang sekadar berjumlah dua puluh tiga ribu perisai. Aku tidak tahu, tidak pasti, tidak yakin bahawa para pahlawan dan bahadur Aurora bisa mengatasi bilangan seteru yang sebegitu ramai di dalam sebuah peperangan terbuka. Kebimbangan itu meracuni ketenanganku, mewarnai segala perhitunganku dengan kegagalan. Barangkali aku telah berjaya menyatukan bangsa Aurora, bukan untuk mengecap nikmat kemerdekaan, tetapi untuk merasai pahit kehancuran.

 
 
 
© Saga Artakusiad™. 2003
Hak cipta terpelihara. Sebarang ciplakan adalah dilarang.